TNE Chater 4 – Synchronization (1)

Delapan siswa berkumpul di sebuah ruangan besar di lantai tertinggi asrama 1. Mereka semua duduk dengan sikap arogan yang sombong, tertawa keras bahkan pada hal-hal terkecil. Kadang-kadang, mereka mencuri tatapan diam-diam pada orang yang memanggil mereka. Tetapi orang yang dibicarakan tetap diam seolah-olah dia tidak peduli.

“Oh iya, Jonghak, apa tidak ada pengguna senjata di kelasmu?”

Seorang pria bertanya padanya. Dia adalah seorang pria tampan yang generik dengan senyum ramah. Shin Jonghak membuka matanya sedikit dan balas menatapnya.

“… Um, aku baru mendengarnya dari suatu tempat. Apakah saya salah dengar? ”

“Saya tidak tahu. Saya tidak tertarik dengan sampah. ”

“Benar. Aku juga tidak terlalu tertarik, tapi aku hanya ingin tahu siapa orang bodoh itu, haha. ”

“Hanjun, kamu benar-benar penasaran dengan hal-hal aneh ~”

Suara yang menawan memotong. Jin Hanjun menoleh dan melihat seorang gadis berambut panjang tersenyum menawan. Itu Yoo Yeonha. Merasa jantungnya berdetak, Jin Hanjun yang kebingungan berkata tanpa berpikir.

“O-Oh, Yeonha. K-Kamu tahu, aku selalu seperti itu. ”

“Siapa namanya? Chundong? Chunbun? Itu nama yang sangat kuno. Bagaimanapun, jangan terlalu memperhatikan dia. ”

“Tapi dia sangat menyedihkan. Mengapa bajingan itu datang jauh-jauh ke Cube jika dia akan memilih senjata? ”

Bahasa kotor berasal dari Kim Horak. Otot yang besar, ekspresi yang mengintimidasi, dan fisik yang besar. Bahkan dengan hanya satu pandangan, itu mudah dilihat bahwa dia mengkhususkan diri dalam pertempuran jarak dekat yang dekat.

Jin Hanjun bertanya pada Kim Horak, “Kamu kenal dia?”

“Aku di kelas Jonghak, idiot. Aku akan menghancurkannya dalam pelatihan tempur. Aku akan melumpuhkannya dan mengusirnya. ”

Semua orang tahu jadwal Cube. Ada kelas lima hari seminggu dan pelatihan tempur tiga hari seminggu.

Kelas disebut pelatihan kekuatan sihir yang komprehensif dan pelatihan fisik, sementara pelatihan tempur mengacu pada pertempuran, perburuan monster, misi penyelamatan, dan banyak lagi.

“Aku akan menghancurkan anak itu …”

“Jangan buang waktumu.”

Dengan satu kalimat, Shin Jonghak memotong pembicaraan ruang ganti yang kasar. Kim Horak, yang menggeram beberapa saat yang lalu, terdiam.

“Bahkan jika kamu menang melawan seseorang yang berpangkat sangat rendah, kamu akan menjadi satu-satunya yang kalah poin. Lebih baik untuk menantang kadet tingkat tinggi yang dapat Anda menangkan dengan pasti. Sebagai contoh…”

“Chae Nayun, cobalah melawannya. Saya yakin Anda akan menang. ”

Yoo Yeonha memotong. Shin Jonghak menyipitkan matanya dan menatapnya, tapi Yoo Yeonha terus tidak terpengaruh.

“Tinju melawan busur. Mudah.”

“… Hah? Ah, ya, saya bisa menang. Tapi…”

Menantangnya itu sulit.
Namun, dia menelan kata-katanya, ingin terlihat bagus di depan Yoo Yeonha.

“Tapi?”

“… Itu akan sangat menyedihkan. Anda tahu, lawan saya sering berakhir setengah mati. ”

“Tidak ada yang salah dengan itu.”

“… Hah?”

“Berhenti.”

Shin Jonghak menghentikan pembicaraan mereka.
Meskipun Yoo Yeonha tidak senang, dia pura-pura tidak peduli. Dia diam-diam menekan perasaan tidak menyenangkan yang muncul dari sudut hatinya.
‘Shin Jonghak menyukai Chae Nayun. Aku tidak sebodoh itu jadi cemburu. Saya baru saja menemukan situasinya lucu. ‘ Yoo Yeonha menghibur dirinya sendiri.

“Saya pergi sekarang. Sudah hampir jam sepuluh. ”

Di Cube, siswa pria dan wanita hanya diizinkan untuk berinteraksi hingga pukul 22:00. Setelah memberikan senyum cerah untuk menutupi perasaannya yang terluka, Yoo Yeonha berdiri.

“Oh, selamat malam.”
“Selamat malam, Yeonha!”
“Sampai ketemu lagi!”

Semua kadet laki-laki selain Shin Jonghak melihatnya pergi ke pintu.

**

Lima menit dari asrama 1 adalah fasilitas pelatihan yang disebut ‘Pusat Kebugaran Pemula.’ Fasilitas 1000 meter persegi ini dipenuhi dengan perangkat ajaib dan peralatan untuk latihan dan pelatihan. Jumlah uang yang dibutuhkan untuk membangun lingkungan semacam itu akan lebih dari seratus juta won, tetapi hampir tidak ada orang yang menggunakan fasilitas tersebut.

Tetapi hanya karena fasilitas pelatihan kosong, itu tidak berarti masa depan Pahlawan suram.

Sementara kadet adalah calon Pahlawan yang akan menerima kekaguman dan iri hati miliaran orang, mereka masih remaja. Sederhananya, tidak ada banyak anak sekolah tinggi yang bersedia pergi keluar dari jalan mereka untuk berlatih pada hari pertama.

“Aku tahu kamu akan ada di sini.”

Namun pengecualian selalu ada. Bahkan Akademi Pahlawan memiliki seorang cabul yang menikmati pelatihan dari hari pertama. Kim Suho, yang basah kuyup karena keringat dan bergulat dengan peralatan olahraga, membelalakkan matanya pada suara yang tiba-tiba itu.

“Chae Nayun? Anda juga di sini untuk berlatih? ”

“Ya, tapi aku tidak akan sekejam dirimu.”

Dengan senyum masam, Chae Nayun menunjuk ke ruang gravitasi. Melihat ruang silindris yang menakutkan, Kim Suho mengerutkan kening.

“Itu yang sulit. Saya tidak pernah bisa bertahan lama di sana. ”

Kim Suho menyeka keringatnya dengan handuk yang dibawanya.

“Ini tidak seperti kamu tidak bisa, kamu hanya tidak perlu. Saya seorang pemanah, jadi saya harus berlatih di sana. Plus, itu tidak terlalu sulit. Saya sudah melakukannya sejak saya berusia 8 tahun. ”

“umur 8 tahun?”

“Ya. Saya punya satu di rumah saya. ”

“… Aha.”

Menyiapkan ruang gravitasi berharga ratusan juta won setidaknya. Dari apa yang dikatakan Chae Nayun, dapat disimpulkan bahwa dia berasal dari latar belakang yang sangat kaya.

Sama seperti Shin Jonghak, Chae Nayun adalah generasi chaebol keempat. Namun, alih-alih kompleks superioritas yang dipelintir, ia membawa rasa persaingan yang benar. Dia percaya dia bisa melampaui para pesaingnya melalui kerja keras dan pengembangan diri. Tapi di depan monster yang berdiri di depannya, keyakinannya selalu tampak goyah.

“… Oh, benar. Ada lagi penembak jitu di kelas kita sekarang. ”

Kim Suho menyebutkan, Chae Nayun memiringkan kepalanya dengan penasaran.

“…Penembak jitu? Oh, Chudong itu atau pria lain? ”

“Uh, ya, dia … Ada apa dengan tampilan itu? Apakah kamu tidak menyukainya? ”

Seperti yang ditunjukkan Kim Suho, wajah Chae Nayun menegang menakutkan.

“Dia bukan penembak jitu. Senjata hanya bisa menembak hingga satu kilometer. Aku masih tidak mengerti mengapa pria Dongchu itu mengambil pistol. ”

Namanya telah berubah tanpa sadar dari Chudong ke Dongchu, tetapi Kim Suho tidak terlalu bodoh untuk menunjukkan kesalahannya.

“Saya pikir dia menyerah. Mungkin ada masalah di rumah atau apalah. Karena menjadi kadet kubus tidak akan tinggal di catatan Anda jika Anda pergi lebih awal, ia mungkin hanya akan tinggal untuk sementara waktu. ”

“Menyerah? Jangan mengatakan hal seperti itu dengan mudah. ​​”

“… Siapa kamu untuk memberitahuku apa dan apa yang tidak boleh dilakukan?”

Untuk sesaat, sedikit kemarahan muncul dari mata Chae Nayun. Nada mengajar Kim Suho tidak cocok dengannya, yang menganggapnya sebagai saingannya.

“… Kuhum. Maaf.”

“Bagaimanapun, jika kamu tidak ingin kalah, tetaplah bekerja keras. Saya pergi.”

“Ya, sampai ketemu nanti.”

“Tolong, aku di sebelah kanan …”

Chae Nayun menyeringai dan pergi ke ruang gravitasi.
Ruang gravitasi melipatgandakan gravitasi dengan faktor tertentu, sehingga meningkatkan tekanan pada aliran darah seseorang. Pelatihan di ruangan silindris ini membutuhkan satu untuk mengoperasikan kekuatan sihir dengan gravitasi berat, dan itu mudah menjadi salah satu metode pelatihan yang paling menyakitkan.

Untuk Kim Suho, hanya melihat ruangan membuatnya bergidik. Melihat Chae Nayun berjalan ke dalamnya dengan acuh tak acuh, dia hanya bisa menggelengkan kepalanya.

**

Di dalam kamar Kim Chundong, aku menahan napas sambil melihat layar laptop.
Saya masih tidak mengerti apa yang saya lihat. Saya bisa melihatnya, tetapi otak saya menolak untuk memproses apa yang ada di depan saya. Itu tampak terlalu absurd.

“…Apa ini?”

Setelah lama terdiam, aku berseru dengan suara gemetar.

=== [Sinkronisasi … 70% Lengkap] ===

1. Kim Chundong
[SP sekarang: 54]

▷ Stats
* Variable Stats
[Strength 4]
[Stamina 4.3]
[Kecepatan 4]
[Persepsi 5]
[Vitalitas 4]
[Kekuatan Ajaib 3.5]

* Statistik yang Dapat Diubah
[Kecerdasan – 4/10]
[Ketekunan – 4/10]
[Keberuntungan – 4/10]
[Pesona – 4/10]

▷ Hadiah … ???
▷ Seni… ???
… ???
… ???


… Tambahan … Pengaturan Bagan …

=== [Sinkronisasi … 70% Lengkap] ===

“…Apa ini?”

Jendela ini di monitor, format ini, saya mengenalinya. Itu adalah format buku pengaturan saya. Tapi tanpa ragu, saya belum pernah menulis atau bahkan memikirkan pengaturan seperti ini.
Fenomena yang tidak bisa dimengerti ini membuatku berkeringat. Tangan dan kakiku gemetar, dan hatiku mulai berdebar.
Benda aneh ini, siapa yang mengirimnya padaku, untuk tujuan apa, dan untuk alasan apa?

Pada saat itu …
Layar laptop dimatikan.
Dari layar laptop hitam, wajah sedang dipantulkan. Itu bukan tanda tanya Kim Chundong, tapi wajahku, wajah Kim Hajin.
Tanpa memberi saya kesempatan untuk terkejut, laptop kembali menyala dan kata-kata mulai muncul di layar laptop.

[Kim Chundong, sinkronisasi dengan Kim Hajin selesai.]
[Semua status direset.]
[Otoritas Unik, ‘Menetapkan Intervensi’, diperoleh.]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize