Arena duel tim benar-benar berbeda dari arena duel satu lawan satu di semester pertama.
Berbeda dengan arena melingkar seperti Colosseum di semester pertama, duel tim berlangsung di arena persegi panjang dengan lebar 130 meter dan panjang 250 meter.
Begitu hakim menandai dimulainya duel, arena berubah menjadi tanah pegunungan dengan bebatuan dan semak-semak. Mereka berfungsi sebagai penghalang yang memisahkan kedua tim, tetapi mereka membantu saya lebih dari yang menghalangi saya.

“Jin Hoseung-ssi dan aku akan menyerang maju. Semua orang bisa mengejar kita sambil mendukung kami dari belakang. ”

Rachel berbicara.
Namun, saya melompat ke pohon terdekat.

“Um, Hajin-ssi?”

Suara bingung Rachel terdengar dari bawah. Saya tersenyum dan memberi isyarat.

“Lanjutkan. Saya akan mendukung semua orang dari atas. ”

Mengklaim tanah tinggi adalah pekerjaan penembak jitu.
Karena Rachel juga mengetahui hal ini, dia mengangguk dan mempercayakan saya dengan pekerjaan itu.
Kemudian, Rachel dan Jin Hoseung maju ke depan. Saya mengejar mereka, melompat dari pohon ke pohon.

“…!”

Tiba-tiba, panah tajam memotong udara dan menembak ke arahku. Saya dengan cepat membungkuk pinggang saya seperti busur, dan ketika panah melesat melewati saya dengan margin sempit, waktu sepertinya melambat.

“Wow.”

Pada kondisi tubuhku yang ringan saat ini, tingkat penghindaran ini mudah dilakukan. Karena Physique baru saya, stat kecepatan saya sekitar 6.3 poin. Saya praktis seorang ninja untuk saat ini.

Aku berbalik ke arah panah itu berasal. Pemanah tim lawan menembak panah ajaib kedua. Kali ini, aku memukul panahnya dengan peluru. Meskipun peluru itu hancur saat menyentuh panah, itu masih berhasil memutar arah panah. Si pemanah mengerutkan kening.
Sepertinya dia tidak ingin berkelahi denganku.

“Daeyun! Tangani penembak jitu mereka! ”

Dia berteriak pada rekan setimnya di belakangnya, lalu mengarahkan busurnya ke depan, tempat Rachel dan Jin Hoseung masuk.
Aku juga melirik ke medan perang. Segera, saya merasa seperti bisa mendengar musik latar belakang kebebasan yang jelas.

“… Heck.”

Yohei tampak seperti dia datang langsung dari manhwa.
Berdiri di tengah-tengah medan perang, dia menggigit cabang kecil dengan mata tertutup. Dia tampak nyaman dan tenang, bahkan dengan Rachel dan Jin Hoseung menyerang langsung ke arahnya. Bahkan, dia masih memiliki katananya di sarungnya.

“Ronin, bebas dan liar seperti angin.”

Pada saat Rachel dan Jin Hoseung berada dalam jangkauan, Yohei melontarkan kata-kata yang tidak bisa dimengerti dan membuka matanya.
Ketika rapier Rachel dan saber Jin Hoseung hendak menebas Yohei … katana yang tidur di dalam sarungnya menyala dengan cahaya dingin.
Undian cepat.
Katana melonjak sebagai respons terhadap Rapier dan pedang. Yohei menangkis dua serangan seperti kilat dan menyerang balik dengan seberkas cahaya. Pedangnya lebih ringan dari angin, namun lebih ganas daripada badai.

Saya menyaksikan bentrokan tiga prajurit dalam keadaan linglung.
Saat ini, Yohei melawan dua taruna sendirian, dengan Rachel menjadi salah satu dari mereka.
Namun, mereka berimbang. Itu berkat semua jenis sihir buff dan kekuatan sihir ekstra yang dia dapatkan dari rekan setimnya.

Saat itulah saya memahami pembentukan tim mereka.
Yohei berdiri di garis depan, seorang penembak jitu diposisikan di tengah, dan seorang pendukung dan seorang pejuang melindungi pesulap mereka di belakang.

Itu yang disebut empat-melindungi-satu.
Strategi mereka adalah membuang semua yang mereka miliki ke Yohei.
Penembak jitu mereka diposisikan di tengah untuk mendukung garis depan dan garis belakang, sementara penyihir menuangkan buff dan kekuatan sihir ke Yohei.

Itu adalah strategi yang efisien untuk tim defensif.
Selama penyihir itu tidak mati.
Dan selama tidak ada hyena seperti saya yang mengintai.

Aku memutar dan berputar ke arah si penyihir, yang dilindungi oleh dua orang.
Sepertinya aku tidak berbakat dalam bergerak diam-diam ketika prajurit mereka menemukanku.
Seorang prajurit berotot dengan potongan gebrakan melemparkan kapaknya padaku. Kapak itu terbang seperti bumerang, menebang tanaman hijau di sekelilingku, lalu kembali ke tangan ksatria.
Ketika dia melihat saya dan pistol di tangan saya, dia mengerutkan kening.

“Kenapa penembak jitu di sini sendirian …?”

Tanpa menjawabnya, saya menembakkan rentetan peluru.
Prajurit itu menancapkan kapaknya ke tanah tanpa bingung. Ketika dia memberi kekuatan sihir ke dalamnya, kapak tumbuh besar, dan pendukung yang berdiri di samping penyihir juga mengangkat perisainya dan memblokir rentetan peluru.

Sementara itu, saya mencari titik buta dalam pembelaan mereka.
Meskipun penyihir mereka tersembunyi di belakang pendukung, aku merasa seperti aku bisa meraihnya jika aku menembak dari atas.
Selama kelas pelatihan tempur, taruna mengenakan pelindung khusus yang menyerap kerusakan pada titik-titik vital mereka. Jelas, itu untuk melindungi taruna dari luka parah. Secara desain, para kadet dengan seketika dihilangkan jika pelindung leher mereka dipukul.

Pada saat itu, pejuang dan pendukung mereka saling bertukar pandang yang sepertinya mengatakan, ‘kau melindungi si penyihir, aku akan mendapatkan penembak jitu itu.’
Prajurit itu menyerang saya dengan kapaknya.
Saya tidak terlalu memikirkannya. Dalam lingkungan yang penuh rintangan yang sempurna untuk memanfaatkan Parkour, seorang pejuang yang lambat tidak bisa mengejarku.
Aku melompat dari pohon ke pohon dan terus menatap posisi penyihir mereka. Pendukung mereka pasti merasakan tatapan saya saat dia melakukan sesuatu yang cukup unik.

“-Konjungsi.”

Dalam sekejap, perisai layang-layangnya melipatgandakan dan mengelilinginya.
Namun, masih ada celah dalam pertahanan mereka.
Dengan desain, perisai tidak mampu membentuk penutup pelindung yang sempurna. Kesenjangan kecil pasti ada di antara mereka.
Di situlah saya mengarahkan.

“Huaaap!”

Prajurit itu mengayunkan kapaknya. Kapaknya menjadi raksasa dan menghancurkan pohon tempat aku berdiri. Saya melompat pada saat yang sama, lalu berbelok ke udara.
Psssh—  Potongan pohon tersebar di udara, dan tubuhku terbalik 10 meter di udara.
Pada saat yang sama, saya mengaktifkan Bullet Time.
Waktu melambat, dan aku mengangkat pistolku. Saya bisa melihat celah kecil di antara dua perisai layang-layang.
Karena kecepatan dan lintasan peluru saya sepenuhnya berada dalam kendali saya, pekerjaan saya sederhana.
Saya memutar pistol sedikit ke kanan dan menembak.

Whish—

Peluru yang saya tembakkan melengkung aneh di udara.
Saya bisa dengan jelas melihat pergerakan peluru.
Peluru, yang secara logis seharusnya terbang lurus, tiba-tiba jatuh ke bawah. Kemudian, hampir seolah-olah itu adalah rudal penjelajah dengan target yang ditentukan, ia menggali melalui celah kecil di antara dua perisai.

“Aak!”

Jeritan sang penyihir terdengar.
Karena penyihir mempercayai perisai, dia tidak memperhatikan keselamatannya. Jika dia bahkan memiliki satu lapisan penghalang di sekitarnya, dia tidak akan mati seketika.
Namun, penyihir mencoba untuk menghemat kekuatan gaibnya, dan sebagai hasilnya …

—Team Yohei, penyihir Yoo Soohwan dihilangkan.

Pelindung lehernya dipukul oleh peluru saya.

“Agh, bajingan licik ini …!”

Prajurit dan pendukung yang marah bergegas ke arahku.

“Ayolah, licik?”

Saya memanjat pohon. Kemudian, seperti monyet akan melempar kulit pisang dari pohon, saya terus menembak.

“Turun! Dapatkan di sini! ”

Setiap kali prajurit melemparkan kapaknya, saya berulang kali melompat ke pohon lain dan terus memprovokasi dia.
Sementara itu, pertempuran garis depan hampir berakhir.
Dengan dukungan kekuatan sihir penyihir terputus, Rachel dan Jin Hoseung mulai mendorong kembali Yohei, dan penembak jitu tim lawan sibuk menghindari serangan sihir Tomer.
Dengan hanya dua orang yang bisa membantu mereka mengejar aku …
Pertempuran ini praktis berakhir.

**

10 menit kemudian, ruang tunggu sang pemenang.
Segera setelah duel berakhir, saya bertanya pada Yoo Yeonha tentang informasi tentang Yohei.

[Dia memiliki atribut angin, atribut paling langka di antara air, angin, bumi, dan api. Karunia-Nya memungkinkan dia menggunakan kekuatan sihirnya untuk menampilkan gerakan seperti angin.]
[Sama seperti bagaimana angin itu konstan dan tidak berwujud, dia dapat mengirim beberapa serangan pedang secara bersamaan dan menghindari serangan lawannya dengan lancar. Nama Hadiahnya adalah ‘Kovenan Angin’.]
[Singkatnya, Hadiah dan kemampuan fisiknya sangat baik. Tapi karena dia kurang dalam kekuatan sihir, dia lemah dalam perkelahian berlarut-larut.]
[Sepertinya dia membentuk timnya untuk memperbaiki kelemahan ini. Penyihir Yoo Soohwan memiliki sihir yang disebut ‘Rantai Sasaran’, yang mentransmisikan mantra dan kekuatan sihir ke target yang terhubung dari jarak jauh.]
[Jika dia selamat sampai akhir, pertarungan ini akan lebih sulit. Rasa bertarung Yohei disebut sebagai yang kedua setelah Kim Suho dan Shin Jonghak.]

Pesan Yoo Yeonha sangat teliti seperti sebuah laporan. Kadet sering menyimpan Rahasia Hadiah mereka, tetapi dia bahkan memiliki pengetahuan tentang hal itu. Sepertinya bertanya padanya adalah ide yang bagus.

Pada saat itu, pintu ruang tunggu terbuka, dan Rachel masuk.
Dengan ekspresi yang sama yang selalu dia pakai, dia berbicara.

“Kerja bagus, semuanya.”

Meskipun wajahnya tidak menunjukkannya, suaranya penuh sukacita. Siapa pun dapat melihat bahwa Rachel saat ini sedang gembira.

“Terutama….”

Rachel menatapku dan tersenyum tipis.

“Hajin-ssi. Kami bisa menang berkat Hajin-ssi menghilangkan pesulap mereka. ”

“… Aku seharusnya tidak dipuji. Saya pergi sendiri. ”

“Jika kamu gagal, kami akan memanggilmu troll. Tapi karena kamu berhasil, kamu adalah pahlawan. Saya terkejut. Saya pikir Anda adalah Guan Yu [1]  ketika Anda tiba-tiba mengatakan Anda akan mengambil kepala penyihir mereka. “

Yi Bokgyu berkata sambil tersenyum. Rachel terus menatapku untuk beberapa saat, lalu mengangguk dengan hangat.

“Ya, bagus sekali.”

“Ngomong-ngomong, dimana Jamer?”

Jin Hoseung lalu bertanya sambil melihat sekeliling ruangan.

“Jamer?”

“Oh benar, Jamer tidak ada di sini. Dia melakukannya dengan baik juga. ”

Saat aku memiringkan kepalaku, Yi Bokgyu menambahkan.

“Jamer … Ah.”

Saya terus bingung.
Jamer dan Tomer.
Tomer adalah nama aslinya dan Jamer adalah nama samarannya.
Ngomong-ngomong, mengapa Tomer tidak menanggapi pesan yang saya kirim kepadanya tentang menemukan Fernin Jesus? Violet Banquet memiliki sistem yang dapat dipercaya. Meskipun saya memintanya 300 juta won, dia tidak perlu khawatir ditipu.
… Apakah dia tidak punya uang?

“Biarkan aku pergi menemukannya.”

Saya diam-diam meninggalkan ruang tunggu.
Aku berjalan menyusuri lorong dan mencari Tomer.
Dia tidak di kamar mandi dan dia tidak di ruang tunggu yang berbeda.
Segera, saya menemukan dia di sebuah gang dekat mesin penjual otomatis.
Tomer bersembunyi dan memanggil seseorang.
Aku menguping panggilannya saat aku berjalan ke arahnya.

—Um, jika kamu bisa meminjamkan aku uang …

Sama seperti yang saya pikirkan, Tomer tidak punya uang untuk membayar informasi.
Atas pertanyaan hati Tomer, si penelepon menjawab.

—Apakah itu semua yang akan kamu katakan? Berapa lama Anda akan menyeret apa yang harus dilakukan hanya dua minggu?

Dia jelas jengkel.

-…Maaf.

—Jika Anda tidak bisa menutupnya pada akhir minggu, bersiaplah untuk menerima hukuman. Oh iya, bukankah kamu juga kehilangan ketua tim item yang mengirimmu?

—Ah, tentang itu…. Aku benar-benar minta maaf, tapi aku menekan uang, jadi ….

—Apakah kamu keluar dari pikiranmu? Kamu menjualnya karena kamu butuh uang !?

-Tidak, tidak, saya tidak menjualnya. Saya baru saja kehilangan itu ….

—Ya, aku bangga padamu.

Tomer menutup panggilan itu dengan sedih setelah diteriaki untuk waktu yang lama.

“Haa.”

Dia menghela napas panjang dan berbalik.
Saya berdiri di depannya.

“… Hiik!”

Dia segera membeku.
Namun, tidak ada panggilan yang mengindikasikan bahwa dia adalah seorang Djinn. Sepertinya dia juga menyadari itu saat dia menghembuskan nafas lega.
Saya bertanya padanya saat saya memasukkan koin ke mesin penjual otomatis.

“Apa yang terjadi? Anda kekurangan uang? ”

“….”

Tomer berjalan melewati saya dalam diam.

“Mau aku meminjamkanmu?”

Tapi apa yang aku katakan dengan ceroboh sepertinya menarik perhatiannya saat dia menoleh dan menatapku.

“… Kamu tidak tahu berapa yang aku butuhkan.”

“Yah, kamu adalah seorang penyihir. Saya dapat meminjamkan Anda sebanyak yang Anda mau jika Anda bersedia menulis surat promes. ”

Para penyihir bisa mengeruk uang jika mereka mau.
Clunk, clunk—
Sebotol Sprite diturunkan dari mesin penjual otomatis.

“Aku mungkin tidak terlihat seperti itu, tapi aku cukup kaya.”

**

Aku meninggalkan arena duel, membawa tubuhku yang kelelahan bersama.
Duel kedua tim kami adalah jam 3 sore

“Hanya ada dua duel yang tersisa, jadi cerialah, Kim Hajin!”

“Hei, Kim Hajin!”

Ketika saya menyemangati diri sendiri, suara yang familiar terdengar di belakang saya. Aku berbalik dan melihat Chae Nayun berjalan ke arahku.

“Kim Suho ingin aku memberitahumu bahwa dia menyukai pertandinganmu.”

“Kim Suho melakukannya?”

“Ya, dia langsung menuju pertandingannya sendiri. Ngomong-ngomong, bagaimana kamu melakukannya? ”

“Melakukan apa?”

“Pelurumu melengkung. Tipuan apa itu? ”

Chae Nayun bertanya dengan suara sembunyi-sembunyi. Saya balas sederhananya.

“Hadiahku.”

“… Apa penjelasan yang membosankan. … Huaam ~ ”

Chae Nayun tiba-tiba menguap dan menyatukan jari-jarinya di belakang lehernya.

“Ah ~ aku ingin bertarung juga. Pertandingan saya tidak dimulai sampai setelah tengah hari. ”

“…Saya melihat.”

Saya mencoba untuk mengabaikannya dan melanjutkan perjalanan, tetapi saya berhenti karena saya melihat seseorang di depan saya.
Shin Jonghak dan Yoo Yeonha hanya sekitar sepuluh langkah lagi.
Tatapan kering dan dingin Shin Jonghak jatuh menimpaku. Rasanya seperti dia menatapku dengan jijik karena emotionlessness di matanya.
Rasanya seperti berada di rumah hantu.
Dia tampan, tapi menakutkan.

“….”

Shin Jonghak diam-diam melihat bolak-balik antara aku dan Chae Nayun. Setelah menerima tatapannya sejenak, Chae Nayun mengerutkan kening dan membalas.

“Apa yang kamu inginkan?”

“…Ha ha.”

Tawa Shin Jonghak mengalir keluar dari celah diantara giginya. Shin Jonghak menyukai sisi Chae Nayun ini, meskipun Yoo Yeonha yang berdiri di sampingnya sepertinya tidak mengerti mengapa.
Shin Jonghak berjalan menuju kami.
Hampir seperti bertukar tempat dengannya, aku berjalan melewatinya.

“Apakah kau akan pergi?”

Yoo Yeonha bertanya. Matanya masih tertuju pada Shin Jonghak.

“Ya. Bagaimana denganmu? Apakah Anda akan pergi ke pertandingan Anda? ”

“Ya, ini jam 11 pagi”

“…Saya melihat.”

Ketika saya melewatinya, saya tiba-tiba teringat sesuatu.

“Oh iya, hei.”

“…Iya nih?”

Baru saat itulah Yoo Yeonha berbalik menghadapku.
Saya berbicara dengan singkat dan sederhana.

“Peluru. 5,56 mm. ”

“… Kamu ingin aku membelikanmu?”

“Ya, tapi banyak dari mereka.”

“Itu mungkin … tapi apa gunanya peluru senapan serbu?”

“Saya pikir saya akan membutuhkannya di masa depan.”

“Hmm, tunggu.”

Yoo Yeonha segera menyalakan smartwatch-nya.

“Berapa banyak?”

“Sekitar … enam ratus?”

“Enam … apa?”

“Enam ratus.”

“… Kamu tahu bahwa peluru sihir 5.56 mm tingkat tinggi setidaknya 200.000 won per peluru, kan?”

“Jadi totalnya menjadi 120 juta. Apakah itu terlalu banyak? ”

Saya memberinya tatapan kecewa. Setelah menatapku linglung, Yoo Yeonha tiba-tiba memasang senyum ratu.

“… Pft. Saya bisa melakukan sesuatu seperti itu dengan mata tertutup, jadi jangan mencoba menggaruk kebanggaan saya. Jadi, apakah kamu juga membutuhkan senjata untuk pergi bersamanya? ”

“Tidak, semua peluru yang kubutuhkan.”

Aku hendak meletakkan tanganku di bahu Yoo Yeonha karena kebiasaan, tapi aku menyadarinya setengah jalan dan berhenti.
Kuhum. Aku mengeluarkan batuk kering, lalu menaruh tanganku di sakuku. Yoo Yeonha membenci orang-orang yang menyentuhnya.

“Saya pergi sekarang.”

“Iya nih…. Ah, tunggu. ”

Kali ini, Yoo Yeonha menangkapku.

“Ini tentang ginseng itu.”

“Ada apa dengan itu?”

“Kami akan dapat membuat obat dengan itu dalam dua minggu. Jadi saya bertanya-tanya … ”

“Apakah kamu bertanya apakah aku punya lagi?”

“…Iya nih. Sepertinya butuh waktu lama bagi kami untuk mencari pedagang yang tepat. ”

Aku mengusap daguku dan merenung.
Ginseng.
Sejujurnya, saya merasa seperti saya bisa mendapatkannya dengan mendaki beberapa kali.

“Saya tidak bisa mengatakan dengan pasti bahwa saya akan mampu, tetapi jika saya melakukannya, saya akan menukarnya dengan saham perusahaan Anda. Bagaimana dengan itu? ”

“Tidak apa-apa.”

Sementara kami berbicara, aku bisa mendengar suara Shin Jonghak dari belakang.

—Chae Nayun, mengapa kamu tetap dekat dengan seseorang seperti dia?

-Apa? Apa yang Anda semburkan begitu tiba-tiba?

– …. Anda tidak lupa tentang apa yang terjadi sebelumnya, kan? Anda adalah orang yang mengatakan dia aneh dan mengatakan kepada saya untuk meremas dia.

—Eh? Ah, tidak, um … aku salah paham padanya saat itu …

‘Seseorang seperti dia’.
Itu sedikit tidak menyenangkan untuk didengar, tapi itulah bagaimana Shin Jonghak berada.
Dia memiliki kebanggaan yang kuat dalam garis keturunan dan statusnya.
Bahkan dalam kenyataannya, mereka adalah sesuatu yang bisa dibanggakan.
Meskipun keluhuran garis darahnya tidak bisa dibandingkan dengan bangsawan, leluhur Shin Jonghak adalah seorang perdana menteri yang melayani raja, dan kakek Shin Jonghak, Shin Myungchul, adalah seorang bangsawan sejati yang menyelamatkan orang Korea yang kelaparan setelah Outcall.

“… Abaikan saja dia. Jonghak tidak tahu banyak tentangmu. ”

Yoo Yeonha berkata begitu saat dia mengamati wajahku.

“Aku benar-benar tidak keberatan.”

Aku berjalan melewati mereka dan berjalan dengan susah payah menuju area lounge.

**

7 AM
Semua duel tim saya berakhir, dan saya pulang ke rumah dengan kelelahan.

“Hajin! Hajin! ”

Segera setelah saya membuka pintu, Evandel bergegas menghampiriku dengan wajah cemberut.

“Hajin! Hayang menggoresku! ”

Dia meletakkan tangan kanannya dengan mata berkaca-kaca. Saya melihat lengannya dan melihat goresan yang sangat ringan.
Haa.
Saya menelan desahan saya.
Salah satu aturan pengasuhan anak: tidak pernah terlihat terganggu oleh anak Anda.

“…Bagaimana?”

“Saya tidak tahu. Hayang itu jahat! Hayang, kamu jahat! ”

Evandel berbalik ke Hayang dan berteriak.
Saya juga melihat Hayang. Dia berada di sofa menguap dan bertindak sangat penting.

“Dia menggarukmu meskipun kamu tidak melakukan apa-apa?”

“Un! Saya tidak melakukan sesuatu yang salah…. ”

Akankah kucing menggaruk seseorang tanpa alasan?
Saya melihat sekeliling ruangan. Camilan kucing tergeletak di lantai. Makanan itu disebut Churu, dan itu lezat bahkan untuk manusia.
Saya mengatakan pada Evandel untuk memberikannya hanya satu kali sehari Haha … tetapi saya agak ragu.
Tetapi bahkan jika Evandel penasaran dan suka makan …

“Evandel, kamu tidak melakukan sesuatu seperti menyentuh makanan Hayang, kan?”

“….”

Evandel tersentak.

“… Kamu melakukannya?”

“T-Tidak … aku hanya ingin tahu seberapa enaknya itu karena Hayang sangat menyukainya … Aku hanya ingin merasakan …”

Evandel membuat alasan, dan aku melihatnya sedikit kaget.
Lalu tiba-tiba, jam tangan pintar saya berdering.
Itu adalah pesan dari Rachel.

[Hajin-ssi! Selamat ulang tahun ~~ ^ – ^!]
[Ini hadiahku. Kerja bagus di hari ini.]
[Ayo pergi ke karaoke setelah ujian berakhir ~. ~]

“…Ulang tahun?”

Saya memiringkan kepala saya.
Kemudian, saya ingat hari ini adalah tanggal 8 September. Itu memang hari ulang tahunku.
Saya menyalakan jam tangan pintar saya, bertanya-tanya bagaimana Rachel tahu.
Saya segera mengetahui ketika saya memiliki topi pesta yang bertuliskan ‘Selamat Ulang Tahun’ di profil utusan saya.

1. Seorang jenderal terkenal dari era Tiga Kerajaan; dikenal sebagai Dewa Perang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize