“…Wow.”

Milano, Italia.
Di dalam Leolen Mansion keluarga Colaion, Vanessa dan Paolo sedang menonton rekaman CCTV dari insiden pembunuhan Jumat.

“Kesempurnaan seperti yang diharapkan.”

Pengerjaan Jeronimo sempurna. Siemens langsung terbunuh, dan pembunuh itu menghilang seolah-olah dia tidak pernah ada. Dia telah melarikan diri dari Torino, yang jauh di dalam lingkup pengaruh keluarga Colaion, tanpa meninggalkan jejak.

“Tapi apa yang membunuhnya?”

Tanya Paolo. Vanessa meletakkan dagu di tangannya dan memutar kembali rekaman itu. Namun, rekaman kualitas rendah CCTV tidak bisa menangkap apa yang terjadi.

“Aku tidak yakin.”

“Aku … pikir itu peluru.”

“Tidak mungkin.”

Senjata adalah senjata yang sangat diperlukan bahkan di era saat ini.
Meskipun mereka disebut mainan yang dirakit dengan baik dibandingkan dengan artefak, dalam hal ukuran pasar, pasar senjata api adalah sama dengan pasar artefak.
Ini karena artifak senjata dingin kebanyakan diperdagangkan antara dua guild, dua individu, atau antara guild dan individu. Sebagai alternatif, mereka diperdagangkan di rumah lelang atau pasar khusus seperti Violet Banquet.

Di sisi lain, senjata api dapat digunakan oleh warga sipil biasa, dan senjata kelas tinggi bahkan mampu membunuh monster peringkat menengah bawah.
Dengan kata lain, perdagangan senjata api jauh lebih aktif dan sering daripada perdagangan artefak.

“Seharusnya tidak ada siapa pun di Jeronimo Mercenary yang menggunakan pistol.”

Tapi itu adalah tingkat senjata. Alat untuk membela diri yang digunakan oleh orang biasa melawan monster lemah.
Tidak ada alasan bagi yang kuat untuk menggunakan senjata.

“Tapi kelihatannya seperti peluru tidak peduli bagaimana aku melihatnya …”

“Bagaimana sebuah peluru ajaib menembus penghalang? Ngomong-ngomong … ”

Ekspresi Vanessa menegang dengan mengintimidasi.

“Sebaiknya kau tetap diam tentang semuanya. Jangan buka mulutmu apa pun yang terjadi. Kami tidak tahu apa yang terjadi, mengerti? ”

Hal ini adalah rahasia yang harus mereka bawa ke kuburan mereka.
Ayah baptis Colaion paling peduli dengan keselamatan keluarganya. Dia pasti akan marah dengan kematian Siemens. Tidak peduli betapa bodohnya Siemens, itu adalah keyakinan Godfather Colaion yang tidak bisa dipecahkan bahwa hukuman seorang anggota keluarga dilakukan secara terbuka.

“…Tentu saja saya tahu.”

Paolo mengangguk seolah bertanya mengapa dia menyebutkan hal yang jelas seperti itu.

“….”

Namun, Vanessa khawatir. Dalam film, selalu ada orang seperti dia yang menyelinap….
Tidak dapat mempercayai kata-kata kakaknya sendiri, Vanessa bahkan mengeluarkan ‘kontrak sihir’.

**

[Sunshine Haven]

Pusat pensiun yang tinggal di Fernin Jesus terletak di pinggiran Seoul. Namun, nama dan tampilannya membuatnya lebih mirip tempat istirahat yang nyaman daripada pusat pensiun.
Saya dengan hati-hati berjalan ke pintu masuk dan mengetuk pintu.

Segera, pintu terbuka, dan seorang wanita setengah baya, yang mungkin pengasuh, muncul. Dia menatapku dan tersenyum. Tepat ketika saya akan tersenyum kembali dan memperkenalkan diri, dia berbicara.

“Wow, sudah lama, Hajin!”

“…Iya nih?”

Tertangkap lengah, kepalaku menegang. Keheningan singkat turun saat aku merasa seperti palu memukul bagian belakang kepala. Namun, saya dengan cepat mendapatkan kembali ketenangan saya.
Kim Hajin, atau tepatnya, Kim Chundong.
Chundong bukan batu, tapi seseorang. Sangat mungkin dia bergerak dan melakukan hal-hal atas kemauannya sendiri.
Berpikir tentang itu sekarang, tempat ini hanya 10 menit dari rumah asli Chundong.

“Ah … ya, senang bertemu denganmu. Sudah lama. ”

Itu yang aku katakan.
Untungnya, itu tidak terlalu keluar dari karakter, karena pengasuh bereaksi secara normal.

“Kamu pasti sibuk dengan pelatihan Pahlawan akhir-akhir ini. Apa yang membawamu kemari? Ah, masuklah. ”

Pengasuh mengundang saya masuk, dan saya mengikutinya masuk.

“….”

Saya melihat sekeliling. Tempat itu lebih besar dari yang terlihat dari luar. Di ruang tamu ada enam orang yang berbicara satu sama lain saat mereka bermain Go dan Shogi. Kemudian, mereka memperhatikan saya dan tertawa terbahak-bahak.

“Sudah hampir setahun! Bagaimana kabarnya? ”

Pada saat itu, sang pengasuh bertanya.

“Ah, begitulah …”

Saya ragu-ragu untuk berbicara. Saya tidak tahu bagaimana memunculkan topik ini.

“Ya?”

“… Um, ini tentang Agus ajusshi.”

“Agus … Oh, lelaki Amerika Selatan itu?”

Aku mengangguk.
Sepertinya Chundong memiliki semacam hubungan dengan Agus Benjamin. Saya tidak terlalu terkejut karena masa lalu Chundong benar-benar di tangan rekan penulis. Dia pasti melakukan sesuatu untuk menyulitkan sekali lagi. Tetapi sejauh yang saya ketahui, situasi ini tidak terlalu buruk. Rekan penulis mungkin tidak mengharapkan saya tiba di sini secepat ini.

“Ya, aku bertanya-tanya apakah ada sesuatu yang dia tinggalkan.”

“Biarkan aku berpikir … aku tidak berpikir dia secara khusus meminta kita untuk mengurusnya, tapi ada sesuatu.”

“Sebuah surat?”

“Hah? Oh ya, sebuah surat. Bagaimana kamu tahu?”

Mataku terbuka lebar.
Sebuah surat.
Untungnya, tampaknya perangkat plot yang saya masukkan tidak berubah.

“Di mana surat itu?”

“Di dalam memorial bersama dengan abunya. Mengapa?”

“Ah, ya …”

Saya perlu memikirkan bagaimana menjawab pertanyaan ini. Saya tidak tahu apa-apa tentang kepribadian Chundong, tetapi dari tatapan lembut pengasuh dan senyuman pensiunan lainnya … Saya dapat menduga bahwa dia ramah.

“Dia dan aku punya janji.”

“Oh, benarkah? Benar, kamu memang suka memperkenalkan dirimu kepada pensiunan dan mendengarkan cerita mereka … Kurasa abunya disimpan di dalam Seoho Memorial. ”

“Terima kasih.”

Saya membungkuk.
Setelah bertukar beberapa kata basa-basi, saya pergi ke memorial yang dibicarakan oleh pengasuh itu.

[Seoho Memorial]

“… hm.”

Itu juga pertama kalinya saya datang ke peringatan. Seperti pergi ke luar negeri, saya mengalami banyak hal baru di dunia ini.
Aku menggaruk leherku dan berjalan masuk.
Ada ribuan guci yang disimpan di dalam tugu peringatan itu, tapi Mata Seribu Saya bisa dengan cepat menemukan nama yang saya cari.
Agus Benjamin, ditulis dalam bahasa Korea.
Gucinya ditempatkan di dalam laci bersama dengan surat.

“Surat….”

Seperti yang dikatakan pengasuh itu, ada surat lama yang ditempatkan di samping guci.
Saya berjalan ke laci. Namun, saya menarik tangan saya sebelum saya membukanya.
Saya sudah tahu apa isi surat itu. Seharusnya bukan aku, tapi putrinya yang membukanya.

… Tetapi bagaimana jika kontennya berbeda?
Karena khawatir ini, saya membuka laci dan mengeluarkan surat itu. Itu ditulis dengan huruf berlekuk-lekuk yang tidak bisa saya baca. Setelah menerjemahkannya dengan jam tangan pintar saya, saya melihat bahwa itu sama dengan apa yang saya buat di pengaturan saya.

Merasa lega, saya mengembalikan surat itu dan berbalik.
Kemudian, saya memasuki Violet Banquet.
Dalam situasi ini, Badan Kebenaran hanya bisa memberi tahu kliennya satu hal.

[Kami telah menemukan Fernin Jesus.]
[Harga untuk informasinya adalah 300 juta won.]
[Jika kamu ingin mendengar jawabannya, tolong selesaikan pembayaran.]

**

Saat yang sama, penthouse Cube.
Sementara Kim Hajin sedang membaca surat Agus Benjamin di peringatan itu, Yoo Yeonha menerima laporan dari Tim 3 dari Falling Blossom.

“…Pekerjaan sukarela?”

Tim 3 membalikkan jejak masa lalu Kim Hajin, dan Yoo Yeonha berhasil menemukan informasi baru.

—Ya, sejak dia berusia 11 tahun ketika dia memasuki Cube, dia tampaknya sering menjadi sukarelawan di panti asuhan, pusat pensiun, dan panti jompo.

“Pekerjaan sukarela….”

Yoo Yeonha merenung.
Terlahir sebagai yatim piatu, tetapi menyadari bakatnya dan memasuki Akademi Militer Agen.
Itu cerita yang indah untuk kekayaan.

Jika itu dia, dia akan melemparkan lusuh dan lusuh ke tempat sampah.
Namun, Kim Hajin tidak melupakan masa lalunya. Bahkan, ia melanjutkan pekerjaannya sebagai sukarelawan agar tidak lupa.
Yoo Yeonha ingat melihat seseorang seperti dia. Tentu saja, tidak dalam kehidupan nyata, tetapi dalam sebuah film.

“… hm.”

Dia akhirnya mengerti beberapa hal. Kim Hajin adalah seorang kadet, tetapi dia sering suka meninggalkan Cube. Karena ini, desas-desus buruk tentang dirinya telah menyebar, tetapi kebenarannya tidak mungkin lebih mempesona.

“… Luar biasa.”

Yoo Yeonha berseru kagum.
Tidak melupakan masa lalunya dan mencoba menemukannya.
Tidak melihat kekuatannya sebagai sarana untuk mendapatkan ketenaran, tetapi menggunakannya hanya bila diperlukan.
Cara hidupnya, yang setia pada keyakinan dan prinsip-prinsipnya, adalah sesuatu yang tidak dapat dihindari oleh Yoo Yeonha, meskipun itu berbeda dari nilainya sendiri.

“Daripada itu, apa tidak ada lagi? Seperti tentang kelahirannya. ”

—Kami sedang menyelidikinya sebanyak yang kami bisa, tapi kami benar-benar terhenti. Tidak ada jejak sisa masa lalunya.

“Kamu lebih dalam.”

Meskipun dia agak tidak senang, dia membiarkannya pergi.

“Dan selanjutnya?”

– Insiden terjadi di Torino di rumah keluarga Colaion.

“Colaion?”

Yoo Yeonha mengangkat alisnya.
Yoo Yeonha berencana untuk membentuk kemitraan dengan keluarga Colaion.
Tujuannya adalah menyelundupkan artefak.
Mafia Italia memiliki banyak ‘artefak hitam’, yang merupakan artefak yang belum dilaporkan ke pemerintah pusat. Ini karena artefak yang digali oleh Mafia dilarang diekspor, sehingga pemerintah Italia dan banyak guild dapat membelinya dengan harga murah.
Yang diinginkan Yoo Yeonha adalah artefak seperti itu.

“Insiden apa?”

—Salah satu eksekutif mereka terbunuh. Tapi karena mereka pikir si pembunuh berasal dari Korea, mereka meminta kami untuk mencari pembunuh bayaran.

“… Cari, katamu.”

Yoo Yeonha merenung. Mempertimbangkan kekuatan penuh Tim 3, menemukan seorang pembunuh belaka bukanlah tugas yang sulit.

“Apa yang kamu pikirkan? Bisakah kamu melakukannya?”

—Itu tidak mustahil.

“Oh? Dan mengapa demikian? ”

—Kami baru saja merekrut orang yang cukup berguna.

Yoo Yeonha mengerutkan kening. Karena kepribadiannya yang sangat mencurigakan, dia tidak mempercayai orang yang tidak dia pilih.

“…Apakah begitu?”

—Ya, saya akan mengirimi Anda profilnya sekarang.

Kemudian, Yoo Yeonha membuka profil dengan tampilan yang tidak memuaskan.

===
[Kim Hosup]
—17 tahun, 168 cm, 78kg
—Setengah lulusan Akademi Militer
—Hadiah: [Jaringan Kecepatan Super Tinggi]
□ Menghubungkan otaknya dengan komputer, menunjukkan kemampuan yang luar biasa dalam pencarian informasi dan pelacakan.
□ Kecepatan pencarian meningkat dengan spesifikasi komputer dan kecepatan internet yang lebih tinggi.
===

**

Larut malam, Selasa. Aku meninggalkan kamarku dan keluar dari Asrama 1.

“Ah! Kim Hajin! Di sini ~! ”

Orang yang memanggil saya di luar berteriak sambil melambaikan tangannya.
Ketika aku berhenti di dekatnya, Chae Nayun berlari ke arahku, tersenyum.

“Ah, apakah ini? Panduan belajar? ”

“Ya, jadi berhenti mengirimiku pesan.”

Saya memberinya panduan belajar yang dia telah mengganggu saya. Saya bukan orang yang menulisnya, karena saya hanya menyalin apa yang saya temukan dengan meretas basis data pribadi Yoo Yeonha. Yoo Yeonha punya kebiasaan menyelamatkan semua yang dia tulis.

“Ah ~ terima kasih banyak. Saya akan membalas Anda untuk kebaikan ini. ”

“Kamu tidak perlu melakukannya. Belajar saja lebih giat. ”

Aku menatap lekat-lekat pada Chae Nayun. Belakangan ini, Chae Nayun terlihat semakin menyedihkan. Saya hanya merasa ingin membantunya. Saya bahkan tidak tahu apa yang benar lagi.

Di masa lalu, saya tidak dapat melihat wajahnya ketika saya berpikir tentang ‘hari’ yang pasti akan datang. Tapi sekarang … aku harus tidak ketahuan. Sama seperti bagaimana saya membunuh Mafioso itu, saya hanya harus membunuhnya dan melarikan diri tanpa disadari.
Tetapi karena pemikiran ini, saya terus…

“Baik! Tapi sekali lagi, terima kasih banyak! Saya akan segera belajar! ”

Chae Nayun memukul lenganku, lalu berlari ke asramanya, memeluk buku catatan yang kuberikan padanya.

“…Itu menyakitkan.”

Aku menggosok lenganku saat aku melihatnya pergi.
Kenapa dia selalu memukulku dengan keras?

*

Karena Cube sangat kosong selama minggu ujian tertulis, sepertinya waktu berlalu begitu saja. Sebelum saya perhatikan, Jumat datang.

“Hei ~”

1:30 setelah akhir ujian tertulis terakhir.
Chae Nayun muncul di depanku dengan wajah cerah.
Dia praktis tinggal di perpustakaan selama beberapa hari terakhir. Sepertinya semuanya berjalan dengan baik.

“Terima kasih, aku selamat karena kamu.”

“…Sangat?”

“Ya, aku harus mendapatkan setidaknya lima masalah yang aku tidak akan dapatkan sebaliknya. Itu perbedaan besar, kan? ”

“Saya rasa begitu.”

Minggu depan adalah minggu ujian tempur. Secara alami, saya sedikit gugup. Tujuan saya adalah membawa peringkat saya menjadi sekitar 200.
Tapi yang lebih penting adalah apa yang terjadi sesudahnya.
‘Insiden’ yang akan terjadi setelah ujian tempur.

“Oh ya, apakah kamu ingin pergi ke sana setelah ujian tempur? Itu akan ada pada saya. ”

“…Dimana?”

“Han Jung Gak. Ini restoran Korea yang sangat terkenal di Pulau Ganghwa. Anda pernah mendengarnya, kan? Sama terkenalnya dengan restoran yang Anda bawa ke Paris. Kim Suho dan kamu … ”

Han Jung Gak. Itu adalah restoran kelas tertinggi yang saya miliki di pengaturan saya. Saya penasaran seperti apa makanan yang ada di sana. Tidak diragukan lagi akan menjadi puncak makanan Korea.
Namun…

“Aku tidak pergi.”

“Apa sebabnya?”

“Saya tidak punya waktu. Kamu bisa pergi dengan Kim Suho. ”

“… Apa, apa kamu cemburu?”

Cemburu? Itu adalah kata yang tidak bisa saya abaikan begitu saja. Tentu saja, aku mengerutkan kening.
Aku memelototi Chae Nayun dan membalasnya.

“Kamu gila?”

“Uh, baiklah, jika kamu tidak ingin datang, jangan. Saya hanya ingin membalas Anda karena telah memperlakukan saya di Paris…. ”

“Aku tidak pergi.”

Setelah memotongnya dengan tegas, saya kembali ke dalam.

“Ah, tunggu! Hanya kita berdua yang tidak bisa pergi meski aku mau! Ayahku akan marah kalau dia tahu ~! ”

Chae Nayun terus berbicara omong kosong sampai akhir.

**

Akhir pekan berlalu dan Senin datang.
Minggu ujian tempur telah dimulai.

Ujian tempur pertama adalah tantangan tim.
Itu memiliki aturan yang mirip dengan duel semester pertama, tetapi dilakukan antara dua tim.

“Tim Rachel akan menyerang, Tim Yohei akan bertahan!”

Tim Rachel berada di pertempuran pertama hari itu.
Lawan kami adalah Tim Yohei [1] . Pemimpin Tim Yohei adalah Miyamoto Yohei, seorang pejuang kelas atas dari kelas Cultivation. Rupanya, leluhur Yohei adalah Miyamoto Musashi yang terkenal itu.
Sebagai catatan, ini bukan bagian dari pengaturan saya.

“Siap!”

Ada banyak penonton yang menonton pertempuran. Tentu saja, itu hampir kosong dibandingkan dengan ujian tengah semester sebelumnya, tetapi banyak taruna yang masih datang untuk menonton. Itu diharapkan karena tim Rachel dan tim Yohei berpartisipasi.

“Masuk ke dalam formasi.”

Rachel berbicara. Kami masuk ke formasi yang kami siapkan sebelumnya. Kedua prajurit, Rachel dan Jin Hoseung, berdiri di depan, dan pendukungnya, Yi Bokgyu, berdiri dalam posisi protektif antara aku dan Tomer.

Saya mengangkat pistol kadet saya dan berbicara kepada Yi Bokgyu.

“Kamu tidak perlu melindungiku. Fokus untuk melindungi Jamer. ”

“Apa? Mengapa?”

“Aku akan pergi mengambil kepala penyihir mereka.”

Sudah waktunya bagi saya untuk menampilkan kekuatan saya.
Dan seperti biasa, kekuatan saya dioperasikan oleh prinsip Strong Against Weak, Weak Against Strong.
Sekarang aku memiliki Curve Shot, seorang penyihir yang bersembunyi di garis belakang bukanlah apa-apa selain mangsa.

“Tunggu, bukankah seharusnya kamu …”

Sementara Yi Bokgyu mengkhawatirkan, hakim itu berteriak dengan keras.

“DUEL, MULAI!”

1. Yohei disebutkan satu kali dalam Bab 42 sebagai kadet peringkat 8.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize