Saya datang ke restoran steak dengan Evandel. Itu seharusnya restoran terkenal dan seperti yang diharapkan, itu penuh sesak dengan orang-orang.

“Aku akan membantumu dengan pesananmu.”

“Ah, ya, bisakah kita memiliki delapan steak dalam pesanan paling mahal.”

“…Iya nih?”

Pelayan memiringkan kepalanya. Evandel dan aku bisa dengan mudah menyelesaikan delapan hidangan. Tiga untukku, lima untuk Evandel.

“Delapan?”

“Ya, dan semuanya dalam medium.”

“Uh … ya.”

Setelah memesan, saya perhatikan bahwa pelanggan lain memberi kami pandangan aneh. Meskipun Seoul memiliki banyak orang asing, tampaknya penampilan Evandel secara alami menarik perhatian orang. Untuk alasan ini, saya tidak melepas kacamata hitam saya. Dengan begitu, orang akan berpikir Evandel adalah anak seorang bangsawan Barat dan saya adalah penjaga atau pengawalnya.

“Ini dia. Ini steak bawang putih. ”

Pesanan pertama kami keluar, steak yang disertai dengan bawang putih. Mata Evandel berkaca pada aroma gurih steak dan pelapisan selera. Aku memotong steak dengan potongan seukuran gigitan dan memberikannya pada Evandel.
Tangan Evandel bergetar dalam kegembiraan saat dia menusuk garpunya menjadi satu.
Kemudian, sepotong steak masuk ke mulutnya.

“…!”

Evandel bergetar dengan wajah ekstasi. Setelah itu, tangannya sibuk berpindah dari satu bagian ke yang lain.
Aku menatapnya dalam diam, lalu berbicara ketika aku melihat kesempatan.

“Evandel, apa kamu pikir kamu bisa tinggal di rumah sendirian selama akhir pekan?”

Evandel, yang sedang mengunyah sepotong steak, tiba-tiba berhenti. Dia menatapku diam-diam. Dia tidak mengunyah steak di mulutnya dan hanya menatapku dengan garpu di tangan.
Untuk beberapa alasan, saya merasa tidak nyaman. Untuk berpikir dia akan berhenti makan…. Dia tidak akan menangis, kan?

“… Sebagai gantinya!”

Saya berbicara sebelum saya dapat mengkonfirmasi kecurigaan saya.

“Aku akan membelikan banyak mainan untukmu hari ini.”

“…Banyak?”

“Ya, banyak.”

Saya dipenuhi dengan uang, jadi saya berencana membeli apa saja selama mereka bisa menemaninya.
Evandel menatapku, lalu mengangguk dengan wajah setengah merajuk, setengah sedih. Dia berhenti makan steak. Ketika dia hendak meletakkan garpunya….

“Selanjutnya adalah steak Tomahawk.”

Pelayan membawa sepotong daging raksasa. Itu memiliki ukuran luar biasa yang sama besarnya dengan kepala Evandel.

“Uwhoa! Apa ini!!”

Evandel dengan cepat mendapatkan kembali energinya.

*

Setelah makan di restoran steak, kami pergi ke New World Shopping Mall.
Pada awalnya, saya berencana membawanya ke lantai penjualan mainan. Namun, Evandel tetap memperhatikannya di tempat yang aneh. Evandel menatap tempat ini dengan tenang dan tidak menanggapi panggilanku.
Yang menarik perhatiannya adalah toko hewan peliharaan di lantai satu dan seekor kucing putih duduk di kandang kaca.

“….”

Dalam kebingungan, Evandel bertukar pandang dengan kucing itu. Saya juga mengalihkan perhatian saya ke toko hewan peliharaan. Diakui, anak kucing putih itu menggemaskan.
Kucing … Saya segera menghitung ukuran kamar asrama saya.
Kamar seluas 60 meter persegi dengan dua kamar.
Itu cukup untuk membesarkan anak dan kucing.
Dan juga, saya selalu menginginkan anjing atau kucing juga.

“Hajin, Hajin.”

Setelah menatap kucing untuk waktu yang lama, Evandel menarik lengan bajuku. Mudah untuk mengatakan apa niatnya.

“Aku ingin bermain dengan Hayang.” [1]

Evandel menunjuk kucing itu dengan jarinya. Dia bahkan memberi kucing itu nama.

“Hayang? Maksudmu kucing itu? ”

“Satu!”

Evandel menjawab dengan senyum cerah. Saya melirik kucing itu.
Meong— Ketika mata kami bertemu, kucing itu mengangkat ekornya dan mengeong.
Aku tidak bisa menahan senyum. Aku berlutut dan naik ke tingkat Evandel.

“… Tapi Evandel, jika kita mengangkat Hayang, apa yang akan kamu lakukan dengan teman-teman hantumu?”

“Teman-teman hantu?”

“Ya. Mereka mungkin bertengkar. ”

Ada sepuluh atau lebih hewan yang dibuat Evandel.
Evandel jatuh hati pada kata-kataku, lalu berbicara dengan tegas.

“Aku akan memastikan mereka tidak bertarung.”

“…Sangat? Kemudian, berjanjilah. ”

Saya mengangkat jari kelingking saya. Evandel menggerakkan tangannya dengan kikuk dan berjanji padaku. Aku mengusap pipi lembut Evandel dengan jariku dan bangkit.
Kemudian, saya pergi ke toko hewan peliharaan dan bertanya kepada karyawan itu.

“Halo, berapa kucing itu?”

**

Dua hari kemudian, Jumat 17:00, akhir kelas.
Sebelum saya membuka pintu dan pergi, saya melihat kembali.

“Hayang, kamu … kenapa kamu menggigit ini! Apakah kamu ingin aku memarahimu ?! ”

Evandel melatih kucing baru kami dengan wajah tegas. Saya bertanya-tanya apakah mungkin untuk melatih kucing, tetapi kucing itu berharga 6 juta won. Itu hanya masuk akal untuk memahami beberapa kata manusia.
Sebenarnya, itu tidak akan aneh jika itu bisa bicara.

“Evandel, aku akan segera kembali, bersenang-senanglah dengan Hayang, oke?”

“Kami tidak bersenang-senang.”

Evandel mengoreksiku dengan tatapan tajam.

“… Uh, benar, jangan memarahinya terlalu banyak. Saya pergi.”

“Satu.”

Evandel tidak terlalu memperhatikanku dan hanya memusatkan perhatiannya pada Hayang.
Saya merasa sedikit kecewa, tetapi saya juga merasa lega.
Saya meninggalkan asrama dengan santai.

Tujuan pertama saya adalah Stasiun Portal Cube.

“Ke Seoul.”

“Ya, kadet Kim Hajin, dikonfirmasi.”

Setelah tiba di Seoul, saya mengambil Portal yang menghubungkan Seoul ke Torino.
Untuk mengambil Portal internasional, Anda membutuhkan paspor dan formulir identifikasi. Saya memberi identitas palsu dan paspor palsu kepada petugas Portal, yang keduanya disiapkan oleh Jeronimo Mercenary.
Seperti yang diharapkan dari identifikasi palsu yang dibuat oleh Chameleon Troupe, mereka sangat efektif. Pekerja Portal tidak memberi saya pandangan yang mencurigakan, dan saya berhasil tiba di Italia hanya dalam 30 menit.

“…Menarik.”

Torino Selatan tampak benar-benar asing. Sudah bisa diduga karena itu adalah negara asing, dan bahkan dalam kenyataannya, Italia adalah negara yang agak istimewa. Alasannya jelas adalah keberadaan Mafia.

Pemerintah Italia anti-Mafia di permukaan tetapi kenyataannya berbeda.
Dalam setting saya, Mafia Italia bukanlah sindikat kejahatan terorganisir yang sederhana.
Mereka bekerja sama dengan pemerintah jika terjadi ledakan monster, dan beberapa keluarga besar Mafia beroperasi secara terbuka, menyamar sebagai guild.
Di satu sisi, mereka adalah pencari kebebasan yang beroperasi dalam batas hukum.
Tentu saja, ada pengecualian setiap sekarang dan kemudian.

Bagaimanapun juga, Mafia membentuk markas besar mereka di Torino dan Milano, yang jauh dari pusat.
Karakter-karakter penting dari daerah-daerah ini adalah keluarga Colaion dan saudara dan saudari Fermun.
Keluarga Colaion adalah keluarga Mafia terbesar di Milano dan Torino, dan saudara dan saudari Fermun adalah tentara elit yang dipersiapkan oleh mereka.

Dengan kata lain, saya saat ini sedang dalam perjalanan untuk membunuh seorang anggota keluarga Mafia terbesar di Italia….
Ah, tidak, misi ini bisa berasal dari keluarga Colaion sendiri. Setelah semua, target saya menggunakan posisinya untuk menodai reputasi keluarga.

“Murid Kecil, di sini.”

Ketika saya diam-diam pindah ke hotel, seseorang memanggil saya. Suara yang lesu namun dalam. Aku menoleh ke arah suara itu.

“… Eh?”

Di sana, saya melihat Boss. Dia mengangkat tangannya tanpa sedikit pun perubahan dalam ekspresinya, hampir seperti seorang anak yang menunggu lampu lalu lintas berubah.

**

Saat yang sama, ruang pelatihan seni bela diri Cube.

“Ah ~ aku sangat lelah.”

Chae Nayun mengeluarkan nafas yang lamban dan terjatuh di lantai. Kim Suho, yang bertarung dengannya sampai beberapa saat yang lalu, tidak tahu di mana harus menempatkan matanya. Karena seragam latihannya menempel pada kulitnya karena keringat, area payudaranya terlalu disorot.
Namun, Chae Nayun tidak memperhatikannya dan melirik ke samping. Yoo Yeonha duduk di dekatnya dan merenung dengan wajah serius.

“Yoo Yeonha, apa yang kamu lakukan? Aku bahkan keluar dari jalan untuk menemukanmu seorang partner latih tanding. ”

“….”

Yoo Yeonha mengalihkan pandangan Chae Nayun, lalu menjawab dengan singkat.

“… Aku hanya memikirkan sesuatu.”

Saat ini, Yoo Yeonha sedang memikirkan tentang semalam. Kenapa Kim Hajin dengan anak itu, dan siapa dia?
Seorang anak perempuan? Tidak, tidak mungkin anak berusia 17 tahun memiliki anak perempuan yang sudah dewasa. Lalu apakah dia keponakannya? Tidak, seorang yatim piatu tidak mungkin memiliki aturan. Lalu mungkinkah dia seorang … lolicon? Tidak mungkin, Kim Hajin bukan orang seperti itu.

“Ehhh? Itu tidak terlihat sederhana ~ Apakah Shin Jonghak lagi? ”

Yoo Yeonha tersentak, mendengar Chae Nayun membawa Shin Jonghak.

“A-Bagaimana dengan Jonghak?”

“Uh, tidak apa-apa, aku hanya ingin tahu apakah kamu ditolak.”

Yoo Yeonha segera mengatupkan giginya. Dia merasa marah tiba-tiba muncul dari dalam hatinya. Menyebutkan Shin Jonghak … dia kesal karena dia menolak tawarannya untuk belajar bersama …
Yoo Yeonha berkata dengan marah.

“Oh benar, Nayun, Kim Hajin bilang dia tidak menyukaimu lagi.”

“Apa? Apa yang kamu bicarakan? Kamu gila?”

“Oh, apakah itu benar?”

Tiba-tiba, bahkan Kim Suho terlihat tertarik. Yoo Yeonha mengangkat bahu.

“Tentu saja. Dia bilang dia lebih menyukai Rachel sekarang. Anda sudah mendengar desas-desus, kan? Maksudku, bahkan jika aku adalah dia, aku akan lebih menyukai Rachel daripada Nayun. ”

“A-Apa, apa? Kamu gila?”

Chae Nayun terangkat. Namun, Yoo Yeonha tidak terintimidasi dan melanjutkan dengan senyum cerah.

“Saya hanya mengatakan. Ini tidak seperti itu penting, kan? Kamu bilang kamu tidak suka dia. ”

“….”

Chae Nayun kehabisan kata-kata. Dia benar-benar tidak tahu bagaimana menanggapi. Lagi pula, memang benar dia mengatakan itu.

“… Tsk.”

Chae Nayun menatap Yoo Yeonha sekali, lalu duduk jauh darinya. Yoo Yeonha juga tidak memperhatikannya.
Suasana canggung turun di antara keduanya.

“… Hei, teman-teman, jangan seperti ini. Anda bergaul sampai sekarang. Yoo Yeonha, apakah kamu ingin berdebat denganku? Saya akan membantu. Anda datang ke sini untuk berlatih juga, kan? Kamu juga, Chae Nayun. Ah, di mana Yi Yeonghan pergi …? ”

Kim Suho, yang terjebak di antara keduanya, bergumam tak berdaya.

**

Italia, Torino.
Saya mengambil sepeda saya di gang sepi. Bos tampak terkejut dengan motor yang muncul entah dari mana, saat dia menggosok wajahnya penuh rasa ingin tahu.
Saya bertanya padanya.

“Apakah kamu datang untuk membantu?”

“Tidak, aku tidak akan membantumu.”

Mengatakan itu, dia naik sepedaku. Berdiri di sebelahnya, aku memiringkan kepalaku.

“…Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Ayo, Murid Kecil. Saya ingin pergi mengemudi. ”

“….”

Aku sedikit tercengang, tapi aku berdiri di depannya dan memegang pegangannya. Woong— Suara mesinnya lembut.
Saya meninggalkan gang dan melaju ke jalan.

“Murid Kecil, mari kita berkeliling Torino sekali saja. Kami masih punya banyak waktu. ”

Boss berbisik lembut.

“…Yakin.”

Saya melakukan apa yang dia katakan.

===
[Kuda Pelana] [Antik]
Sebuah pelana kuda yang digunakan oleh kavaleri tanpa nama 500 tahun yang lalu.
Jika Anda duduk di atas pelana ini, Anda akan mampu menangani wahana dengan lebih baik.
===

Mengemudi itu mudah berkat pelana yang saya beli di Clancy Islet. Aku melirik ke belakang ketika aku punya kesempatan. Rambut bos berkibar tertiup angin.

“… Malam ini jam 9, ada pesta persahabatan yang direncanakan di Torino Leolen Mansion.”

Bos tiba-tiba berbicara ketika kami masih mengemudi.

“Target Anda akan berfungsi sebagai tuan rumah partai. Jika Anda tiba sekitar pukul 8:30, ia mungkin mempersiapkan pesta di taman mansion. Itu akan menjadi kesempatan emas untuk seranganmu. ”

Saya dengan hati-hati mendengarkan nasihat Boss.

“Ada hutan di sebelah mansion, dan di dalam hutan itu adalah gereja yang ditinggalkan. Menara gereja itu adalah tempat tinggi sempurna untuk menembak sasaran. ”

Mendengar itu, saya segera menyalakan sistem navigasi sepeda.
Saya mencari gereja yang ditinggalkan dekat Leolen Mansion, dan navigasi menghasilkan satu hasil.
Saya menetapkan tempat itu sebagai tujuan saya dan memutar pegangannya. Tidak butuh waktu lama bagi saya untuk sampai ke sana. Meskipun jalan menghilang di tengah, sepedaku melewati hutan tanpa masalah.

Seperti kata Boss, ada sebuah gereja yang terkubur di dalam hutan.

Saya menghentikan sepeda di dekat gereja. Gereja bobrok itu tertutup lumut dan tanaman merambat, tetapi mendaki ke menara itu tampak seperti itu akan memberikan pandangan langsung ke rumah.
Saya turun dari sepeda dan memeriksa waktu saat ini.

[8:10 malam]

Pada saat itu, Boss tiba-tiba bertanya.

“Murid Kecil, bisakah aku memperhatikanmu bekerja?”

Jawaban saya jelas.

“Aku merasa tidak nyaman.”

“… Tidak perlu.”

Bos menggerutu dan turun dari sepeda. Dia hendak pergi, tapi tiba-tiba berhenti dan melirik tangan kanan dan tangan kiriku.
Di jari manis kananku ada cincin, dan di pergelangan tangan kiriku ada gelang obsidian.
Tatapannya tertuju pada dua benda ini.

“… Oh iya.”

Saya tiba-tiba teringat. Boss menyukai peralatan yang cantik terlepas dari fungsinya. Itu kepribadiannya. Saya ingat menulis bahwa dia menyukai barang-barang gemerlapan sampai mati.

“….”

Lalu tiba-tiba, Boss mengangkat kepalanya.
Mata kami bertemu.
Dia memberi saya pandangan yang agak iri. Ketika aku balas menatap dengan diam, dia memukul bibirnya dan berbicara.

“Aksesori apa itu? Mereka terlihat bagus. ”

“Ini cincin normal dan gelang normal.”

“Aku baik-baik saja dengan gelang itu, tapi cincin itu … apakah kamu mau—”

“Ini bukan untuk dijual.”

Saya memberi jawaban tegas. Bos menyipitkan matanya dan melirikku.

“Saya tidak pernah mengatakan saya akan membelinya. Saya memiliki banyak barang yang lebih cantik daripada cincin itu di lemari besi saya. Misalnya, Raja Persia Darius ‘…. ”

“Aku cemburu.”

Saya memotongnya dan melompat ke puncak menara gereja. Ketika saya sudah terbiasa dengan Parkour, gerakan saya halus dan lincah bahkan di mata saya.
Saya melihat ke bawah dari puncak menara.
Bos memelototiku dengan tatapan yang agak tidak senang.

“Kamu bisa pergi sekarang.”

“… Aku berencana.”

Baru kemudian dia berbalik dan pergi.
Saya memeriksa waktu dengan jam tangan pintar saya

[8:30 malam]

Kemudian, aku mengintip ke mansion menggunakan Thousand-Mile Eyes.
Jaraknya sekitar satu kilometer, jarak yang paling bisa ditempuh oleh Pahlawan dalam 30 ~ 40 detik. Anjak waktu yang dibutuhkan untuk bereaksi terhadap pembunuhan dan mencari tahu lokasi saya, saya memperkirakan bahwa saya memiliki sekitar satu menit.
Dengan kata lain, saya harus melarikan diri dalam satu menit.

“… ini.”

Aku mengambil napas dalam-dalam dan mengeluarkan Desert Eagle.
Menggabungkan dengan kekuatan sihir Stigma dan Aether, Desert Eagle berubah menjadi senapan sniper anti-material yang ganas.

“Pindai.”

Sistem Konsolidasi Acak diaktifkan tiga kali.
Pertama ada di Desert Eagle, lalu Aether, lalu peluru saya.
Angka yang saya dapatkan adalah 25, 31, dan 22.

“… Keberuntungan hari ini tidak begitu bagus, ya.”

Bahkan dengan sedikit keberuntungan, saya menggunakan peluru yang dimodifikasi. Untuk menghapus bukti yang akan tertinggal di mayat, saya menambahkan properti ke peluru yang membuatnya menguap setelah penetrasi. Karena saya juga berencana untuk menggunakan banyak kekuatan sihir Stigma, satu peluru seharusnya bisa menyelesaikan pekerjaan.

[8:35 sore]

Aku menutupi wajahku dengan topeng yang aku bawa dan kupandangi di mansion yang jauh dengan Mata Seribu-Mil
Semua jenis persiapan dilakukan di kebun: pelayan, botol sampanye, makanan, musik …
Di antara mereka adalah targetku.

“….”

Aku menahan napas dan mengangkat pistolku.
Saya memeriksa wajah target saya dari jarak satu kilometer. Targetnya adalah seorang pria kulit putih dengan jenggot yang tampan dan garis wajah yang jelas. Saat ini, dia berteriak pada sekelompok pelayan.

-Biarkan pergi! Ini langkah cepat, bug!

Saya tidak mengerti apa yang dia katakan.
Tetapi saya harus membunuhnya sebelum pesta persekutuan dimulai dan jumlah mata yang menonton meningkat.
Saya menempatkan sosok pria itu di mata saya dan meletakkan jari saya di pelatuk.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize