Orang biasa mungkin tidak melihat apa yang terjadi karena disudutkan oleh sudut.
Tanaman merambat mengisi langit sangat besar, dan panah Kim Hajin seperti jarum dalam perbandingan.
Namun, setiap kadet bisa melihat apa yang terjadi. Panah Kim Hajin telah melengkung dengan jelas.
Di satu sisi, itu adalah pemandangan umum. Jika itu adalah panah ajaib, itu.
Namun, kekuatan sihir tidak terlibat dalam panahan Kim Hajin.
Dengan demikian, mereka hampir tidak dapat mempercayai jalur penerbangan panahnya bahkan setelah melihatnya dengan mata kepala sendiri. Alih-alih panah, itu lebih seperti raptor terlatih, memotong celah kecil di antara tanaman merambat dan mengunyah mangsanya.

“Whooa!”

Pada saat itu, Chae Nayun merasakan katarsis dan meremas tas popcorn di tangannya. Popcorn melesat keluar dari tas yang kusut dan jatuh di kursi depan seperti hujan es.

“Ah, sial, apa itu !?”

“Sialan, siapa yang … Oh, ini Nayun.”

“Ah maaf. Kalian bisa memakan itu. ”

“…Hah? Oh … Uh, tentu. ”

Para taruna yang duduk di depannya mulai mengunyah popcorn. Chae Nayun memperhatikan mereka sejenak, lalu berbalik ke arah Yoo Yeonha.

“Hei, Yoo Yeonha, kamu melihatnya, kan?”

Mendengar suara terpesona Chae Nayun, Yoo Yeonha menyeringai.

“Sepertinya dia tidak ingin pergi dengan mudah kali ini.”

“…Hah? Apa yang kamu bicarakan?”

Mata Yoo Yeonha tertuju pada jangkauan panahan saat dia bergumam. Chae Nayun mengalihkan pandangannya ke jangkauan memanah mengikuti Yoo Yeonha.
Ah. Kim Hajin membuang busurnya sekarang. Dia tampak agak marah.

“Favoritisme itu terlalu keras. Sepertinya dia sangat marah. ”

“Ya … anehnya, dia cukup pemarah…. Oh ya, itu terlalu jelas mulai dari tanda setengah jalan. Apakah penyihir melakukan diskriminasi terhadap Kim Hajin karena penampilannya !? ”

“… Hu, huhum.”

Yoo Yeonha hampir tidak menahan tawa yang muncul dari hatinya. Dia tidak menganggap Kim Hajin seburuk itu, tapi benar bahwa dia lebih jelek daripada Moren.

“Bukan karena penampilannya. Grand Duchess Ah Hae-In pasti sudah campur tangan. Moren adalah keponakannya. ”

Ah Hae-In adalah ahli terbesar dalam memanggil sihir, seorang penyihir peringkat Master yang dianugerahi gelar ‘One Man Army’ oleh Magic Tower Association. Dia tampaknya bisa memanggil dan mengendalikan tujuh monster peringkat tinggi. Karena sebagian besar monster peringkat tinggi memiliki kecerdasan, sulit untuk memperkirakan seberapa hebatnya dia.

“Bukankah Grand Duchess Ah Hae-In menjadi warga negara Korea yang dinaturalisasi sejak lama? Bagaimana dia bisa punya kerabat? ”

“Moren adalah kerabat lamanya. Kakak perempuannya masih memiliki kewarganegaraan Perancis. Moren adalah putra kakak perempuannya. ”

Grand Duchess Ah Hae-In adalah seorang selebriti yang dengan bangga mengklaim nilai S-rank di buku bakat Yoo Yeonha. Tentu saja, Yoo Yeonha tahu semua tentang latar belakang keluarga Ah Hae-In.

“… Bagaimana kamu tahu semua ini?”

Itulah yang ingin diketahui Chae Nayun. Sejauh yang dia ketahui, tidak ada yang Yoo Yeonha tidak tahu ketika itu mengenai orang-orang.

“Kamu harus meluangkan waktu untuk belajar juga.”

“Aku terlalu malas.”

Chae Nayun membalas dengan singkat, lalu menatap Kim Hajin. Hakim meminta Kim Hajin jika ia ingin berpartisipasi dalam jarak 375 meter, tetapi Kim Hajin menggelengkan kepalanya. Kemudian, dia berbalik ke arah kerumunan.
Pada saat itu, mata mereka bertemu.
Kim Hajin memandang Chae Nayun. Meskipun dia dengan cepat mengalihkan tatapannya, Chae Nayun masih menerima perasaan aneh.

“….”

Dia dengan hati-hati menempatkan tangannya di atas hatinya. Itu berdetak sedikit berbeda dari biasanya. Chae Nayun tidak bisa membantu tetapi mengingat apa yang dikatakan gurunya.
Bahwa dia akan mulai hanya melihat poin baiknya …

“Tidak mungkin, aku tidak gila ….”

Chae Nayun menertawakannya.
Kemudian, tuan rumah kompetisi berteriak dengan keras.

—Veritas kelas ‘Kim Hajin berhasil pada tanda 350 meter, mencapai rekor tempat pertama!

Clap, clap, clap— Kompetisi berakhir dengan tepuk tangan dari kerumunan.
Tapi ketika Chae Nayun hendak kembali, dia melihat Kim Suho menuju ke ruang tunggu.
Chae Nayun bertanya pada Yoo Yeonha.

“Hei Yeonha, mau pergi ke ruang tunggu?”

“Tidak ~”

Yoo Yeonha membentang dan bangkit.

“Saya sibuk. Saya harus pergi kerja. ”

Dia punya banyak hal yang harus dilakukan hari ini. Analisis ginseng Kim Hajin diinvestasikan akan tiba di sore hari, dan ada juga pertemuan yang direncanakan untuk Falling Blossom.
Dalam pertemuan ini, dia berharap untuk mendapatkan petunjuk tentang masa lalu Kim Hajin. Dengan begitu, dia akan mampu membalas terima kasihnya setidaknya.

“Bagaimana Anda memiliki begitu banyak pekerjaan sebagai seorang kadet?”

“Aku tahu benar ~?”

Setelah menjawab dengan tenang, dia mulai kembali ke asramanya.

“….”

Ruang tunggu, asrama, ruang tunggu, asrama.
Chae Nayun ragu-ragu di antara keduanya, dan pada akhirnya, dia menghela nafas dan mulai berjalan kembali ke asramanya.

**

“Uh ….”

Kompetisi panahan sudah berakhir. Saat ini, pesulap bintang 5 itu kehilangan kata-kata.
Bahkan dengan tingkat favoritisme yang luar biasa ditunjukkan terhadap Baire Moren, Kim Hajin lah yang menang.
Dalam hal ini, bagaimana dia seharusnya bereaksi?
Bahkan dia tidak terlalu berani untuk mengatakan, ‘Aku akan menghukum kadet itu karena mengalahkan keponakan Grand Duchess—!’

“Pft.”

Tapi bertentangan dengan harapannya, Ah Hae-In penuh dengan senyuman.

“Mengapa kamu sangat takut? Itu wajar kalau keponakan saya kalah melawan seseorang seperti dia. ”

Baru saat itulah tenggorokan penyihir bintang 5 itu bersih.

“Ha, haha ​​… apa, begitu ya?”

“Tentu saja. Bagaimanapun, aku cemburu. Itulah Hadiah Khususnya? ”

Ketika dia muda, menjadi Pahlawan adalah mimpinya. Namun, tidak peduli berapa banyak usaha yang dia lakukan, tubuhnya tidak akan berkembang. Tubuh dan Hadiahnya hanya khusus untuk sihir, meninggalkannya tanpa pilihan selain menjadi seorang penyihir.

“Beritahu keponakan saya, saya ingin bertemu dengannya. Saya ingin mengajaknya makan siang untuk menghiburnya. ”

“Ya, mengerti.”

Ah Hae-In bangkit dari tempat duduknya. Penyihir bintang-5 itu membungkuk sambil melirik ke arahnya.
Dia hampir tidak lulus 164cm berkat tumit membunuh yang tersembunyi di bawah jubahnya, tapi tinggi badannya yang sebenarnya hanya 151cm (ada desas-desus bahwa dia bahkan lebih pendek, dan bahwa ketinggian resminya adalah hasil dari jinjingnya selama pengukuran fisiknya). Lebih jauh lagi, wajah mungilnya bahkan tidak memiliki kerutan tunggal, dan matanya berkilau seperti anak kecil.

Penyihir bintang 5 diam-diam memiliki keraguan.
Orang waras apa yang akan mempercayai Ah Hae-In berusia 30 tahun? Orang waras apa yang akan menghubungkan penampilannya dengan gelarnya, One Man Army, tanpa ragu-ragu?
Bukankah kebanyakan bule tinggi? Mengapa Grand Duchess sangat pendek? Bahkan putra kelas empat pesulap bintang 5 itu tampak lebih tinggi darinya.

…Itu dulu.
Ah Hae-In tiba-tiba berbalik. Dia menusuk jantung si penyihir dengan mata tajam yang tidak pernah dia tunjukkan sebelumnya.

“Apa yang baru saja kamu pikirkan?”

“Y-Ya? Ah, tidak apa-apa. Aku hanya berpikir bintang emas di jubahmu itu indah…. ”

“Tsk.”

Ah Hae-In dengan ringan mendecakkan lidahnya. Penyihir itu merasakan dingin yang misterius. Bahkan dalam kenyataannya, kekuatan sihir yang dilepaskan Ah Hae-In dari tubuhnya mendinginkan suhu internal.

“Jangan menatapku ketika aku berdiri. Saya tidak suka itu. ”

Setelah memberi si penyihir sebuah peringatan yang tajam, Ah Hae-In meninggalkan observatorium.
Pesulap itu berdiri linglung untuk sementara waktu.

“Uh ….”

Satu-satunya hal yang dia tahu adalah poin yang dia menangkan dengan menyanjungnya sepanjang hari, bahkan sampai mengacaukan pertandingan terakhir, telah kembali ke nol.

**

Minggu, pukul 3 pagi.
Pada waktu larut ini ketika anak-anak seharusnya pergi tidur jauh sebelumnya, Rachel membuka matanya di tempat tidurnya yang lebar.
Matanya sakit, mungkin karena dia menutup matanya terlalu kuat berusaha tertidur.

Dia menghela nafas dan mengangkat tubuhnya.
Ruang luas penthouse itu memasuki pandangannya. Kamarnya besar, tapi kosong. Dia tidak memiliki bakat untuk mendekorasi, jadi dia meninggalkan ruangan seperti itu ketika dia menerimanya. Satu-satunya hal di dalamnya adalah perabotan standar, sofa, tempat tidur, dan TV.
Ukuran ruangan itu mungkin ada hubungannya dengan betapa kosongnya itu.

“Ehew.”

Akhir-akhir ini, dia dikurung dengan insomnia. Tentu saja, insomnia adalah penyakit kronis yang dideritanya sejak ‘insiden itu’, tetapi belakangan ini, itu menjadi terlalu parah.
Setiap kali ia berbaring untuk tidur, kecemasan dan ketakutan melilit dirinya, dan momen memalukan dari hari-hari belakangan muncul di benaknya.
Terutama Perebutan Artefak Mock.
Itu kelas yang penuh rasa sakit. Bahkan jika Kim Suho adalah lawannya, dia tidak pernah berharap kehilangan begitu tak berdaya.
Selain itu, meskipun pertarungannya dengan Chae Nayun tidak sampai pada kesimpulan, dia menganggapnya sebagai kehilangannya. Setelah semua, Chae Nayun hanya beralih ke pedang beberapa bulan yang lalu.
Jika Kim Hajin tidak ada di sana, judul bintang Rachel yang sedang naik mungkin akan hancur.
Kim Hajin …
Dia berhenti berpikir di sana.

Rachel menyalakan smartwatch-nya. Dia hanya memiliki 37 nomor di kontaknya. Dia telah menjalani sebagian besar hidupnya tanpa teman. Tetap saja, dia masuk ke dalam obrolan kelompok yang dia masuki. Ada 153 pesan yang belum dibaca.

[Kim Hajin kamu bajingan kecil, kamu luar biasa hari ini. Bagaimana Anda membuat kurva panah itu? ㅋㅋ ㅋㅋㅋ]

[Saya tau? Kompetisi menyanyi dan sekarang memanah. Hajin membawa dua peristiwa yang dia ikuti.]

[Oh benar, Jamer, kamu di sini ??]

[…Apa.]

[Kenapa kamu tidak bicara?]

[Saya sakit. Jangan bicara padaku.]

[Oh, lihat, ada video resmi dari penampilan Hajin ㅋㅋㅋ Sudah ada 10.000 suka ㅋㅋ ㅋㅋㅋ]

Si cerewet Jin Hoseung menambahkan tautan ke obrolan grup.

‘Apa itu?’

Tiba-tiba menjadi penasaran, Rachel menggoyang-goyangkan tangannya dan menekan tautan itu.
Dalam sekejap, video hologram muncul di halaman media sosial.
Judulnya adalah sebagai berikut.

[Pertunjukan kembaran bintang kubus Cube – ‘If’]

“…Ah.”

“Ini lagu yang dinyanyikan Kim Hajin sebelumnya.” Rachel menggerakkan jarinya untuk menghentikan video, lalu berhenti.
Meskipun dia menemukan liriknya agak sombong, lagu itu sendiri cukup bagus untuk menjamin mendengarkannya berkali-kali.

“Huhum.”

Rachel mengeluarkan batuk kering dan menekan tombol resume sambil pura-pura melakukannya tanpa sengaja.
Setelah melodi piano yang tenang …
—Jika …
suara manis Kim Hajin terdengar.

Musik bergema di kamarnya yang besar, mengisi ruang kosong.
Rachel pergi ke bawah selimut dan memejamkan mata.
Mendengarkan musik menenangkannya.

‘… Tapi dia terdengar lebih hidup. Suaranya lebih jelas. Haruskah saya pergi membeli radio Bluetooth besok? Bluetooth … gigi biru … yang mengingatkan saya pada Roma … et tu, Brute …. ‘

Pikiran acak Rachel terputus, dan dia tertidur.

**

Minggu. Dengan event speedrun Dungeon akhir, Kompetisi Kelas berakhir.
Tempat pertama secara alami adalah milik kelas Veritas, tempat semua kadet peringkat teratas berkumpul, tetapi itu tidak berarti mereka menang dengan luar biasa.
Karena kelas-kelas lain mencetak mayoritas poin dalam acara-acara non-tempur yang berorientasi seperti permainan, menggambar, menari, dan memasak, perbedaan antara tempat pertama dan kedua hanya sekitar 30 poin.
Bagaimanapun, kelas Veritas masih menang, dan mereka mengadakan perayaan besar setelah pesta, yang disponsori oleh Shin Jonghak.

“Nyam nyam.”

Tentu saja, saya tidak berpartisipasi dan menghabiskan waktu bersama Evandel di rumah.
Evandel mengunyah sayap ayam di sebelah saya ketika saya memeriksa dokumen.

== Misi Apprentice Mercenary ==
[Kesulitan: D]
[Hadiah: 300.000.000 won Korea atau item dengan nilai setara]
[Sasaran: Membunuh Siemens, penasihat kepala Cabang Torino Selatan Colaion Mafia.
[Siemens adalah seorang mafioso terkenal yang terkenal karena melakukan pembunuhan, pemerkosaan, pemerasan, dan perdagangan manusia. Beberapa bahkan mengatakan dia adalah seorang Djinn.]
==

Ini adalah dokumen yang dikirim oleh Jeronimo Mercenary.

“… Colaion.”

Itu cukup kebetulan. Keluarga Colaion kebetulan adalah keluarga Mafia yang kebetulan memainkan peran di bagian tengah cerita utama.

“Seorang tentara bayaran magang seharusnya melakukan ini?”

Melihat dokumen itu, saya merasakan sedikit penyesalan.
Saya menerima tawaran mereka, mengatakan pada diri sendiri bahwa saya akan menulis cerita saya sendiri, tetapi bukankah tingkat kesulitannya terlalu tinggi?

Mafia di dunia ini puluhan kali lebih sulit untuk dihadapi daripada dunia nyata. Terutama di Italia, Mafia menjadi lebih ketat setelah Outcall, dan persatuan mereka menyaingi negara karena monster mengurangi tindakan keras pemerintah.
Penasihat kepala cabang Mafia … dia harus setidaknya sekuat Pahlawan peringkat rendah 1 Pahlawan.

“A Djinn ….”

Tetapi jika dia adalah seorang Djinn, aku akan merasa kurang bersalah membunuhnya.
Selanjutnya, ‘pembunuhan’ kemungkinan adalah keahlian saya. Menggunakan mode sniper Desert Eagle, aku bisa menyerang dari paling jauh 2km jauhnya. Padahal, aku harus menembak dalam jarak 1km karena kekuatan seranganku akan turun drastis.
Bagaimanapun, saya tidak punya rencana untuk segera menerima misi ini.
Dunia di luar Cube adalah alam liar. Bahkan jika saya benar-benar mempersiapkan diri untuk pergi keluar, saya tidak dapat mengatakan bahwa saya benar-benar ada.

“Mari kita lihat ~”

[Fisik (0/3)]

Untuk saat ini, saya berencana menciptakan apa yang disebut Physique.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize