“… hm.”

Kamis, setelah kelas berakhir.
Saat ini, saya berdiri di depan pintu masuk Dorm 2.
Asrama 2 adalah asrama perempuan, jadi itu adalah tempat terakhir yang saya harapkan untuk dikunjungi.
Tapi saya tidak punya pilihan lain. Jika saya tidak menyelesaikannya hari ini, itu sudah terlambat. Kompetisi Kelas dimulai besok, dan setelah itu selesai, semua orang akan sibuk mempersiapkan ujian tengah semester dalam dua minggu. Bukan karena saya akan sibuk, tetapi orang yang saya rencanakan untuk bertemu.

Setelah menarik nafas dalam-dalam, aku masuk ke pintu masuk Dorm 2 yang cantik.
Tidak lama kemudian, saya bertemu seseorang yang tidak terduga.
Mengenakan pakaian yang nyaman, dia sepertinya sedang menuju ke perpustakaan. Saya menyapanya.

“Rachel-ssi!”

Ketika Rachel melihatku, dia berhenti di tempatnya dan menelan ludah. Sepertinya dia tidak berencana pindah dari tempat itu, jadi aku mendekatinya terlebih dahulu.

“Apakah kamu akan pergi ke perpustakaan?”

“Y-Ya … apa yang kamu lakukan di sini?”

“Ah, ada yang harus saya lakukan.”

Saya membalas dengan senyum. Kemudian, saya memeriksanya dengan hati-hati.
Selama periode ujian, dia terlihat sedikit berbeda. Rambutnya tampak lebih kusut dan tidak terawat. Dia tampaknya mendorong dirinya sendiri karena saya adalah pesaingnya.

“Oh ya, kamu belum menanyakanku pertanyaan akhir-akhir ini.”

“… Kupikir aku harus mencoba menyelesaikannya sendiri sebelum pergi mencari bantuan … Juga, Hajin-ssi perlu belajar juga.”

“Oh benarkah? Jika Anda mengalami masalah, Anda selalu dapat bertanya kepada saya. Saya baik-baik saja dengan itu. ”

Sebagai tanggapan, Rachel mengangguk dalam diam.
Saya ingin pergi bersamanya ke perpustakaan, tetapi saya tidak punya waktu.

“Maka kamu harus pergi. Sampai jumpa besok.”

“Iya nih…”

Rachel berlari keluar. Dia sepertinya terburu-buru untuk pergi ke perpustakaan. Apakah dia ingin belajar sebanyak itu?
Dalam hal apapun, saya menuju lebih dalam ke asrama.
Tujuanku adalah paviliun dekat kamar 201. Seseorang menunggu di sana saat aku tiba. Saya berjalan mendekatinya. Dia sepertinya telah melihatku juga saat dia dengan ringan melambaikan tangannya.

“Anda disini.”

Yoo Yeonha berbicara dengan senyum cerah. Sama seperti biasanya, pakaian kasualnya berwarna hitam. Kulit putihnya cocok dengan blus hitam dan rok hitamnya.

“Ya.”

“Jadi, kenapa kamu memanggilku?”

Yoo Yeonha menatapku dengan mata penuh minat.
Alasan saya datang kepadanya adalah sederhana.
Itu karena ginseng yang aku temukan ketika aku pergi ke Suwon bersama Kim Suho. Itu adalah ginseng berumur lima tahun, dan saya berpikir dengan hati-hati tentang cara menggunakannya.
Saya tidak berencana menjualnya karena sekarang saya memiliki lebih dari cukup uang.
Penggunaan terbaiknya adalah menghasilkan obat, tetapi saya tidak memiliki koneksi dan peralatan untuk melakukannya. Aku mencoba menggunakan kekuatan sihir Stigma kalau-kalau itu mungkin, tapi sepertinya dua stigma Stigma tidak cukup.

“Kamu membuat perusahaan farmasi, kan?”

“….”

Yoo Yeonha tersentak mendengar pertanyaan langsungku. Tapi siapa pun bisa tahu tentang itu. Kebanyakan orang di Cube sudah tahu bahwa Yoo Yeonha sedang berbisnis.

“… Sudah sekitar dua bulan. Teman dekatku semuanya tahu tentang itu. Ada apa dengan itu? ”

Perusahaan farmasi Yoo Yeonha ditakdirkan untuk berhasil.
Saya memiliki Hosup melakukan pemeriksaan latar belakang cepat, dan tampaknya itu tidak berjalan dengan baik saat ini. Meskipun dia memiliki para peneliti dan peralatan yang diperlukan, dia kekurangan bahan.
Itu bisa dimengerti. Untuk Yoo Yeonha saat ini, menemukan penggali ginseng yang tepat akan sulit. Penggali ginseng yang paling terampil sudah memiliki kontrak eksklusif dengan perusahaan-perusahaan farmasi raksasa, dan perusahaan-perusahaan ini adalah raksasa sejati yang tidak akan tersentak pada nama Essence of the Strait.

Namun, ‘pharmaceutics’ adalah industri besar di dunia ini, jadi Yoo Yeonha tidak akan menyerah.
Akhirnya, perusahaan farmasinya akan menjadi salah satu dari tiga perusahaan farmasi teratas. Berkat ‘koneksi’ yang Yoo Yeonha selalu terobsesi, itu hanya akan memakan waktu sepuluh tahun.

“Sini.”

Saya melemparkannya ginseng. Yoo Yeonha menerimanya dengan tatapan bingung. Begitu dia mengidentifikasinya, rahangnya turun.
Dengan ini, saya berharap saya bisa dianggap sebagai salah satu ‘koneksi’ nya.

“I-Ini ….”

“Ini adalah ginseng berumur lima tahun. Gunakan untuk penelitian, dan Anda dapat membayar saya kembali nanti dengan obat-obatan berkualitas tinggi. ”

Itu yang aku katakan.
Orang yang bertanggung jawab atas perusahaan farmasi Yoo Yeonha … jika aku ingat dengan benar, Hadiahnya adalah ‘Peneliti’.
Dengan Hadiah ini, dia tidak pernah melupakan teknik yang dia peroleh. Saya tidak perlu menunggu lama sampai saya dapat menerima obat-obatan peringkat menengah tingkat tinggi.
Yoo Yeonha melihat bolak-balik antara aku dan ginseng, lalu menyingkirkan ginseng itu.

“Dimana kamu mendapatkan ini? Ginsengs tidak sering muncul di pasar akhir-akhir ini…. ”

Segera setelah mengatakan itu, Yoo Yeonha tersentak. Pasar yang dia maksud adalah Violet Banquet, pasar gelap. Dia mulai berkeringat sedikit, dan aku menyeringai.

“Itu mungkin, kan?”

“… Ah, ya, tentu saja. Saya bahkan akan membayar Anda kembali dengan bunga. Ini akan memakan waktu cukup lama. ”

“Tidak apa-apa.”

Saya memberinya jempol. Yoo Yeonha menatapku dengan tenang, lalu membuat senyuman nakal.

“… Ngomong-ngomong, apakah kamu sudah siap untuk kompetisi menyanyi?”

“Ya, aku memilih lagu, dan aku pergi ke latihan pagi ini.”

“Pagi ini?”

“Ya, itu sebabnya aku tidak ada di kelas untuk pengumuman pagi.”

Cube bahkan menyewa musisi profesional untuk Kompetisi Kelas. Mereka semua adalah orang-orang yang memiliki Hadiah yang berkaitan dengan musik, dan mereka mengatur lagu yang saya pilih dalam waktu kurang dari satu jam.

“Huhu, kalau begitu aku bisa menantikannya?”

Yoo Yeonha sepertinya tertawa membayangkan aku bernyanyi, tapi aku membalas dengan percaya diri.

“Ya, tunggu saja. Ini akan melampaui harapan Anda. ”

Lalu tiba-tiba, jam tangan pintar Yoo Yeonha bergetar. Itu panggilan. Yoo Yeonha melirik jam tangan cerdasnya, lalu kembali menatapku.

“Aku akan pergi sekarang.”

“Ya terima kasih. Saya akan membalas kebaikan hari ini dua… tidak, tiga kali lipat di masa depan. ”

Ketika aku dengan bijaksana berbalik untuk pergi, Yoo Yeonha mengangkat panggilan dengan earphone.
Tapi tiba-tiba, aku menjadi penasaran dengan isinya, jadi aku menajamkan telingaku. Hadiahku, Observasi dan Membaca, diaktifkan, membuatku menguping panggilan Yoo Yeonha.

– … Ya, saya di rumah sakit Daehyun. Perawat mengatakan bahwa jari Chae Jinyoon baru saja pindah. Saya mampir untuk memeriksa apakah itu benar.

Ketika saya mendengar suara ini, kaki saya tiba-tiba berhenti di tempatnya.
Saya dengan cepat berbalik dan menghadapi Yoo Yeonha.

“Sangat?”

-Ya tapi…

“Ah, tunggu sebentar.”

Yoo Yeonha menunda panggilan dan melirikku. Saya bertanya tanpa peduli tentang bersikap bijaksana.

“… Untuk apa itu?”

“Uh, yah, jaringan saja.”

“…Saya melihat.”

“Um … ada apa dengan wajah itu?”

Saya berbalik tanpa menjawabnya.
Saya merasakan sakit yang menyengat di pelipis saya. Saya merenung saat saya berjalan dalam keadaan linglung.
Jari Chae Jinyoon bergerak.
Tentu saja, itu mungkin kesalahan oleh perawat, atau bahkan kejang sederhana. Tapi bagaimanapun juga, berita ini membuat jantungku berdegup kencang.

“….”

Setelah berjalan beberapa saat, saya menemukan bangku. Aku duduk.
Saya berpikir, hampir tanpa jiwa.
Intinya benihnya berkecambah.
Saya perlu tahu waktu yang spesifik.
Sekarang kaki saya terbakar, saya teringat Kitab Kebenaran. Saya langsung membukanya dan bertanya.

‘Kapan Benih Iblis di Chae Jinyoon akan berkecambah?’

Kitab Kebenaran tidak memberi tahu saya jawabannya, yang berarti kekuatan sihir Stigma tidak cukup.
Saya memperluas cakupan pertanyaan dan bertanya lagi.

‘Beri aku perkiraan perkiraan berapa banyak Benih Iblis di Chae Jinyoon telah berkembang.’

Kali ini, semua dua stigma Stigma terhisap.
Kemudian, angka 89% terukir di halaman buku.
89%.
Dengan asumsi bahwa benih memiliki masa inkubasi lima tahun, saya hanya memiliki setengah tahun tersisa.
Setengah tahun.
Enam bulan.
Sebelum akhir musim dingin dan kembalinya musim semi … itu saja.
Saya tidak punya banyak waktu.

Dengan wajah kaku, saya mengangkat jam tangan pintar saya.
‘Kapan kamu akan menghubungi saya lagi?’
Pesan bos masuk ke mataku.

**

—Kelas Kompetisi tahun pertama Cube dimulai sekarang!

Kompetisi Kelas yang sudah lama ditunggu kadet tahun pertama akhirnya dimulai.
Hari pertama Kompetisi Kelas dimulai dengan turnamen sepak bola. Semua orang dari kelas Veritas keluar untuk menyemangati sebelas teman sekelas yang berpartisipasi. Sementara sebagian besar taruna bersukacita pada kenyataan bahwa tidak akan ada kelas Analisis Fenomena Alam, pertandingan sepak bola dimulai.

“…Wow.”

Itulah reaksi saya setelah mengamati pertandingan hanya selama dua puluh menit.
Saya senang saya tidak berpartisipasi.
Begitulah intensnya itu. Meskipun menggunakan kekuatan sihir dilarang, kadet adalah eksistensi yang kemampuan fisiknya telah melampaui manusia. Untuk monster-monster ini yang bisa berlari 100 meter dalam 3 detik, mustahil untuk mengadakan pertandingan sepakbola normal.
Bola sepak terbang dan mundur, begitu pula para pemain. Saya menonton pertandingan sepakbola dunia wuxia ini seperti sedang menonton film.
Lalu tiba-tiba, Rachel, yang duduk di sebelahku, menjulurkan pundakku.

“Hm?”

Ketika saya berbalik, Rachel menatap saya dan bergumam.

“Satu ….”

“Iya nih?”

“Hari ini bernyanyi ….”

“Ada apa dengan itu?”

“Lagu apa….”

“Lagu apa yang aku nyanyikan?”

Rachel mengangguk. Dia tampak agak khawatir, tetapi juga takut. Apakah dia khawatir saya akan gagal? Bagus sekali.
Saya membalas dengan senyum.

“Pernahkah kamu mendengar tentang If?”

“Iya nih?”

Sepertinya dia tidak tahu. Saya tidak bisa menyalahkannya. Jika sebuah lagu dirilis pada tahun 2008.
Mungkin karena saya menyebutkan beberapa penyanyi sungguhan ketika saya menulis novel ini, ‘Taeyeon’ ada di dunia ini juga. Tentu, lagunya, ‘If’, juga ada.
Meskipun itu adalah lagu dari artis perempuan, saya memilih lagu itu karena saya berempati dengan lirik lagu, khususnya baris, ‘Saya takut bertemu karena selamat tinggal yang akan datang di masa depan’.

“Rachel-ssi mungkin belum pernah mendengarnya. Itu dirilis pada tahun 2008. ”

“… 2008?”

“Aku pikir begitu.”

Saya harus menurunkan kunci, tetapi musisi Cube yang disewa membuat semua pengaturan yang diperlukan. Mereka bahkan memujiku, menyebutku penyanyi yang hebat.

“Whooa!”

Pada saat itu, kerumunan itu menjadi sorak-sorai. Saya melihat pertandingan dan melihat Kim Suho melakukan perayaan gol. Sekarang aku berpikir tentang itu, Kompetisi Kelas adalah cara untuk membuat Kim Suho bersinar.

“….”

Kemudian, saya menemukan Chae Nayun duduk di kursi depan, bersorak gembira.
Sebagian diriku langsung merasa tidak nyaman.
Apakah Chae Nayun mendengar berita itu? Apakah dia tahu bahwa kakak laki-lakinya akan bangun setengah tahun lagi?
Pada saat itu, Chae Nayun berbalik dan bertemu dengan mataku. Aku memberinya senyum lemah, lalu berbalik.

… Waktu berlalu, dan pertandingan sepak bola 90 menit berakhir.
Kelas kami adalah pemenang yang jelas.
Kim Suho dan Shin Jonghak mencetak tiga gol dan dua gol masing-masing, dan lawan tidak mencetak gol satu kali berkat penyelamatan ajaib Yi Yeonghan dan pertahanan kuat dari Kim Horak.

**

Kompetisi luar ruang berlanjut hingga pukul 17:00 Setelah itu, para kadet pindah ke auditorium dalam ruangan untuk menonton acara final hari ini, kompetisi menyanyi.
Di auditorium yang memiliki kapasitas maksimum 4000 orang, kadet tahun kedua dan ketiga juga bisa dilihat.

“Oh ya, Kompetisi Kelas hanya untuk tahun-tahun pertama. Itu sebabnya ada banyak senior di sini. ”

Chae Nayun, yang melihat-lihat auditorium bertanya-tanya mengapa ada begitu banyak senior, akhirnya mencapai suatu kesadaran. Yoo Yeonha membalas dengan ringan.

“Ya, senior kelas dua kita tidak bisa berpartisipasi bahkan jika mereka mau, jadi mereka malah menonton.”

“Apakah Kim Hajin benar-benar akan mewakili kelas kita?”

Saat dia mengatakan itu, Chae Nayun melihat sekeliling. Kim Hajin tidak terlihat di mana pun. Dia mungkin di ruang tunggu, dan Chae Nayun tidak bisa tidak khawatir.
Tidak peduli seberapa banyak dia memikirkannya, Kim Hajin tidak terlihat seperti tipe yang bisa bernyanyi dengan baik. Dia tampak seperti orang tuli nada stereotip. Bukankah dia hanya mempermalukan kelas mereka?

“Dia tampak percaya diri. Dia mengatakan kepada saya untuk menantikannya, jadi saya. ”

Yoo Yeonha mencibir dan mengalihkan tatapannya ke panggung.
Pembawa acara muncul pada saat itu.
Dia bertukar obrolan kecil dengan penonton, lalu memulai kompetisi menyanyi tepat pukul 6.
Yang pertama di panggung adalah Neilee, seorang kadet wanita Amerika dari kelas Dunia.

—Aku … memilih lagu berjudul Promise.

Neilee menyanyikan lagu R & B berjudul Promise.

“Oh, aku tahu lagu ini.”

Chae Nayun merasa senang karena itu adalah salah satu lagu yang dia sukai.
Neilee memenuhi harapan Chae Nayun, memanaskan suasana dengan suara eksplosif dan getarannya.

“… Dia harus menjadi pemenang tempat pertama.”

“Ya, dia penyanyi yang hebat.”

Kim Suho tiba-tiba membalas omelan Chae Nayun. Dia telah mendekatinya sebelum dia menyadarinya.

“Kim Suho? Kapan kamu sampai disini?”

“Baru saja. Jadi kapan Hajin datang? ”

“Saya tidak tahu.”

Setelah Neilee, seorang kadet Cina dari kelas Cultivation bernama Jin Harim datang. Dia menyanyikan lagu yang disebut ‘Hari Sedih’, namun lagu lain dicampur dengan nada tinggi.
Itu sama untuk kadet setelah Jin Harim.
Kadet yang dipilih sebagai wakil mereka semua memilih lagu dengan nada tinggi dan klimaks yang kuat.
Kompetisi berlanjut dan akhirnya mencapai tahap kesembilan.

“Auu, telingaku.”

Chae Nayun dan banyak taruna di antara penonton semakin lelah mendengar jenis lagu yang sama. Itu dulu.
Tak, tak.
Kim Hajin berjalan ke panggung dengan langkah gemilang.
Dia berpakaian bagus tidak seperti biasanya. Jaket hitam dan celana jinsnya cocok untuknya, dan dia tampak lebih tinggi dari biasanya, seolah-olah dia memiliki sisipan sepatu.

“Ooh, lihat Hajin ~”

Sudut bibir Kim Suho praktis tergantung di telinganya saat dia menatap Kim Hajin. Chae Nayun kaget melihat Kim Suho seperti itu.

-Harap perkenalkan dirimu.

Si pembawa acara memberi tahu Kim Hajin.
Sampai saat itu, penonton masih berisik. Mungkin karena pesaing kedelapan bernyanyi terlalu baik, semua orang sibuk berbicara di antara mereka sendiri untuk memperhatikan Kim Hajin.
Namun…

—Aku Kim Hajin dari kelas Veritas.

Satu kalimat oleh Kim Hajin membungkam kerumunan. Cara suaranya berdering di mikrofon itu ternyata menyenangkan.

—Aku menyiapkan lagu berjudul If.

-Jika?

-Iya nih. Saya tidak berpikir banyak orang telah mendengarnya. Itu dirilis pada tahun 2008.

Kemudian, penonton mulai bergerak.

“Apa?”
“2008? Apakah itu berlari? ” [1] 
” Apakah dia seorang pelacur perhatian? “

2008.
Saat itulah kadet tahun pertama lahir. Mendengar bahwa musik itu berasal dari hampir dua dekade yang lalu, sebagian besar taruna tampaknya berpikir itu kuno.
Namun, Kim Hajin tetap tidak terganggu dan mulai.

—Lalu aku akan mulai.

Lampu mati selain lampu panggung menyinari Kim Hajin, dan iringan piano monoton terdengar. Segera, napas Kim Hajin meleleh ke dalam suara piano …

—Jika saya harus pergi …

Dan baris pertama dari lagu itu terdengar. Itu sudah cukup. Satu baris itu menyebarkan keluhan penonton.
Vokal lembutnya tampaknya memeluk auditorium.
Baris pertama, baris kedua…. Ketika lagu lambat itu berlanjut, auditorium semakin sunyi hingga hanya suaranya memenuhi auditorium besar.

—Karena aku seperti orang bodoh, dan hanya bisa melihatmu dari jauh …

Dengan mata tertutup, Kim Hajin membacakan lirik seperti dia menikmati mereka. Tidak ada satu pun nada tinggi atau teknik mewah. Namun, suaranya yang luar biasa indah memukau seluruh penonton. Berat, lembut, manis, dan beriklim sedang; semua orang menahan nafas mereka saat mereka menikmati momen ini.

“…Suaranya.”

Chae Nayun bergumam linglung. Merinding tulus bangkit di lengannya, sementara matanya menangkap sosok bernyanyi Kim Hajin. Suaranya serasa bergetar di depannya, bersinar cemerlang sampai dia merasa bisa menyentuhnya jika dia mengulurkan sedikit.

—Karena aku takut kesedihan dan sakit hati yang datang setelah pertemuan kita.

Baris terakhir dari lagu itu adalah paku di peti mati. Falseto dingin dengan sempurna menyatu dengan atmosfer yang panas. Bahkan setelah lagu berakhir, penonton menjadi linglung seolah-olah mereka baru saja bangun dari mimpi.
Segera, mereka bertepuk tangan.
Namun, Chae Nayun diam tanpa mosi.
Lagu yang tidak pernah didengar oleh penonton itu disempurnakan dengan sempurna oleh Kim Hajin. Liriknya masih berlama-lama di telinganya.

“Terima kasih.”

Kim Hajin tersenyum malu saat dia membungkuk ke arah penonton.
Pada saat itu, matanya bertemu dengan Rachel. Entah kenapa, mata Rachel basah oleh kesedihan.

“Musik ini sangat menyedihkan.”

Berpikir begitu, Kim Hajin tersenyum ringan.
Namun di belakang Rachel ada Chae Nayun. Ketika dia menemukan Chae Nayun, senyum di wajahnya menghilang, dan dia berbalik merasa sedikit tidak nyaman.

Segera, dia menerima peringatan di smartwatch-nya.

[Anda mendapatkan 98 SP!]
[Bonus keberuntungan diaktifkan! Anda mendapatkan SP tambahan 15%!]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize