TNE Chapter 88. Words Without Legs (3)

Dengan Kim Hajin di depannya, Yoo Yeonha terpecah antara melawannya atau melarikan diri. Meskipun dia datang ke kamar dengan percaya diri dalam kemampuannya, dia tidak berharap untuk bertemu dengan musuh yang begitu kuat sejak awal.

“….”

Kim Hajin berdiri diam, tampaknya tidak menyadari kekhawatirannya. Namun, sikapnya yang santai membuat Yoo Yeonha lebih gugup. Dia tidak bisa mengambil pandangannya secara langsung. Ini adalah pertama kalinya dia merasa seperti ini. Itu tidak seperti ini sebelumnya….
Lalu tiba-tiba, Kim Hajin mengangkat tangannya.
Sebenarnya, Kim Hajin hanya mencoba menggaruk gatal di belakang lehernya.

“Tetap, menjauh!”

Tapi Yoo Yeonha, yang tidak tahu ini, berteriak tanpa sadar.
Kim Hajin menatapnya dalam diam, lalu perlahan-lahan menurunkan tangannya.
Senjatanya sudah ada di tangan kanannya. Itu bukan Desert Eagle yang Yoo Yeonha berikan padanya, tapi pistol kadet biasa.
Namun, Kim Hajin telah menghancurkan penguatan qi Kim Horak bahkan dengan senjata biasa. Justru mengapa dia menerima perhatian dari guild peringkat atas untuk sementara waktu.

“….”

Kim Hajin mengangkat senjatanya. Yoo Yeonha bisa merasakan butiran-butiran keringat mengalir di wajahnya.
Pertama, dia dengan tenang memeriksa sekelilingnya. Di belakangnya ada lorong sempit yang lurus, membuatnya sulit melarikan diri dari jangkauan senjatanya. Dia hanya punya dua pilihan: bertarung, atau dipukuli.

Yoo Yeonha melihat cambuk di tangannya. Kemudian, dia tiba-tiba teringat sesuatu.

‘Mungkin ini adalah kesempatan terbaik untukku mengkonfirmasi keahliannya. Perkiraan kekuatan saya saat ini hanya berasal dari pengamatan. Jika aku melawannya sekarang, aku seharusnya bisa melihat sekilas kekuatan aslinya …. ‘

Pada saat yang sama, dia memiliki pemikiran yang berbeda. Kali ini, itu lebih pengecut.

‘Jika aku melawan Kim Hajin dan kalah, aku mungkin akan menjadi yang pertama dihilangkan. Saya tidak ingin itu terjadi, tetapi berjuang untuk hidup saya tidak sesuai dengan gaya saya juga. Ini jelas bukan karena aku benci rasa sakit. ‘

Setelah dengan tenang mempertimbangkan pilihannya, Yoo Yeonha menghela nafas.
Kemudian, dia membuka lebar matanya seolah-olah dia mengambil keputusan.
Sambil memelototi Kim Hajin dengan mata yang lebih tajam dari sorotan lynx, dia mengayunkan cambuknya. Cambuknya bergerak dengan mulus seperti itu adalah bagian dari anggota tubuhnya, lalu ia meraih pistol Kim Hajin.

Shweeek!

Dalam sekejap mata, pistol Kim Hajin direnggut dari tangannya.
Yoo Yeonha menatap kosong pada pistol yang jatuh ke tangannya.

“Aku, aku berhasil! Ha ha ha!”

‘Saya tidak pernah berpikir saya akan berhasil! Ahahaha—! ‘
Yoo Yeonha tertawa dengan bangga dan berpikir, ‘mungkin orang ini tidak begitu luar biasa!’

“Bahkan jika itu kamu, tanpa senjata …”

Tetapi pada saat berikutnya …
Pistol itu terbang kembali ke tangan Kim Hajin seolah-olah itu terpesona oleh sesuatu.

“Ah, aah! Ke mana kamu pergi !? ”

Yoo Yeonha mencoba merebut pistol di udara, tapi sudah terlambat.
The ‘Aether wire’ Kim Hajin diam-diam menembak ke pistol dan mengambilnya kembali. Dengan sifat Detailisasi Material Aether, kawat Aether tidak terlihat kecuali mata seseorang dipenuhi dengan kekuatan sihir. Akibatnya, Yoo Yeonha berpikir bahwa fenomena ini adalah hasil dari kekuatan sihir Kim Hajin.

“….”

Senyum di wajah Yoo Yeonha dengan cepat menghilang. Dia menatap Kim Hajin dengan lebih gugup daripada sebelumnya. Sekarang, dia tinggal dengan satu pilihan. Karena dia adalah orang yang melakukan langkah pertama, dia percaya dia harus menanggung apa pun yang datang padanya …
Yoo Yeonha menelan ludah.

“… Haa.”

Kemudian, Kim Hajin menghela napas dalam dan mengangkat senjatanya.
Dia mengarahkannya ke depan, dan Yoo Yeonha bergidik. Di depan moncong bajanya, pikirannya kosong.

Bagaimana saya harus menghindarinya?
Apakah itu sakit?
Mungkin saya bisa menghindarinya?

Segala macam pikiran terlintas di kepalanya, tetapi Kim Hajin tidak menembak. Dia menyeringai sekali, lalu menaruh pistolnya kembali ke sarungnya.

‘Apa?’

Sementara Yoo Yeonha bingung, dia berjalan dengan susah payah dan menepuk bahunya.

“Ini masih awal, jadi mari kita tenang saja.”

Setelah menggumamkan kata-kata yang tak terpahami, dia berjalan melewatinya ke luar.
Yoo Yeonha memperhatikannya pergi dengan linglung.

**

“Argh, itu masih sakit.”

Pergelangan tangan kananku sakit. Cambuk Yoo Yeonha dengan ringan menyerempetnya ketika dia merampas senjataku, tapi itu merobek kulitku dan mengubahnya menjadi merah.
Jika itu memukul saya secara langsung, pasti akan patah tulang saya pasti. Sudah kuduga, Yoo Yeonha cukup kuat juga.

“Eh iya, lega sekali.”

Dengan gertakanku bekerja dengan baik, aku dengan aman melewati Yoo Yeonha dan memasuki lobi lantai empat.
Lobi lantai empat cukup besar tetapi anehnya sunyi. Tidak ada suara atau ada kehadiran yang terlihat.
Apa yang sedang terjadi? Apakah semua orang pergi ke tempat lain?
Saya menyalakan jam tangan pintar saya.

Semua taruna yang berpartisipasi dalam Mock Artifact Scramble mengenakan ‘alat deteksi kehidupan’. Perangkat ini mengukur HP dari setiap kadet secara akurat, menghilangkan mereka yang menerima kerusakan kritis.
Melalui smartwatch yang terhubung ke laptop, saya memeriksa koordinat GPS dari perangkat ini.
Hanya ada sepuluh taruna di lantai ini, termasuk aku dan Yoo Yeonha.
Enam dari sepuluh ini sudah bepergian dalam tim.

“Tomer ….”

Selanjutnya, saya memeriksa koordinat GPS Tomer.
Saat ini, dia berada di kamar mandi di lantai tujuh. Sepertinya dia berencana untuk menghabiskan waktu di sana, karena dia tidak menunjukkan tanda-tanda gerakan.
Dalam hal ini, saya harus mengejarnya.
… Lalu tiba-tiba, aku merasa ingin tahu tentang apa yang dilakukan oleh para taruna lainnya.
Perkelahian pecah di lantai tiga, lantai di atasku, tapi pertandingan besar belum dimulai. Dengan kata lain, Chae Nayun dan Rachel belum bertemu.

Namun, di lobi lantai lima, pertandingan besar yang ingin dilihat oleh siapa pun dimulai. Para kadet yang saling berhadapan sangat hebat.
Shin Jonghak dan Kim Suho. Dua taruna, yang bisa dikatakan sebagai perwakilan Tim Hitam dan Tim Putih, telah bertemu.
Saya memakai CCTV menyaksikan pertarungan mereka.

—Aku tahu hari ini akan datang, Kim Suho.

Shin Jonghak bergumam dengan nada serius.

-….

Namun, Kim Suho menghadapi Shin Jonghak dalam diam.

-Datang. Saya akan menunjukkan perbedaan antara level kami.

Kim Suho menarik pedangnya sebagai tanggapan atas provokasi Shin Jonghak. Shin Jonghak juga mengangkat tombaknya.
Kim Suho adalah yang pertama menyerang. Dia menyerang dan mengayunkan pedangnya. Shin Jonghak mundur saat dia menahan serangan Kim Suho. Sparks muncul di bentrokan antara tombak dan pedang. Mereka berdua memanfaatkan kekuatan dan kelemahan senjata mereka dengan baik untuk pelanggaran dan pertahanan.
Pada saat itu, seseorang dengan cepat melesat melewati saya.
Menginjak, menginjak-injak, menginjak-injak — Suara pacu tangga yang keras terdengar.
Saya melirik dan melihat Yoo Yeonha. Dia melarikan diri lebih cepat dari siapa pun yang pernah saya lihat sebelumnya.

“… Oh iya.”

Berkat jejaknya, aku kembali ke kenyataan.
Meskipun pertukaran tombak dan pedang yang luar biasa dan intens terjadi di bawah saya, saya tidak punya waktu untuk menonton mereka dengan santai.
Saya menuju ke tangga darurat. Karena lebih kecil dari tangga di lobi pusat, saya akan mampu menghindari pertemuan musuh.

**

“Aku, aku menyerah!”

Seorang kadet pria berteriak menyerah di depan pedang Chae Nayun. Saat dia mengatakan kata yang aman, dia ditutup matanya. Dia sekarang akan dipindahkan ke ‘ruang eliminasi’ lantai ketiga, di mana para kadet lainnya yang dieliminasi dari lantai tiga akan menunggu.

“Wah … mudah.”

Chae Nayun bergumam dengan bangga saat dia menghapus keringatnya.
Ini sudah pembunuhan ketiganya.

“Baru tiga bulan sejak aku beralih ke pedang dan aku sudah sekuat ini. Saya harus benar-benar berbakat dengan pedang. ”

Sementara Chae Nayun penuh percaya diri, seseorang berteriak lembut padanya.

“Nayun-!”

Chae Nayun berbalik ke arah suara itu. Itu Yi Jiyoon, yang mengenakan seragam kadet putih. Dia berlari ke arah Chae Nayun dengan langkah pendek dan cepat.

“Wah, terima kasih Tuhan.”

Menempel pada Chae Nayun, Yi Jiyoon menghela nafas lega.

“Apakah kamu bersembunyi sepanjang waktu ini?”

Seorang pendukung seperti Yi Jiyoon lemah dalam perkelahian seperti ini. Seorang pendukung yang berfokus pada serangan seperti Yoo Yeonha akan dapat bersinar tergantung pada situasi, tetapi Yi Jiyoon adalah pendukung yang sepenuhnya mendukung dukungan.

“Tidak, saya berhasil mengalahkan satu dengan debuff saya yang lemah.”

“Oh benarkah? Itu bagus. Bagaimanapun, senang bertemu denganmu. ”

Chae Nayun juga senang melihat Yi Jiyoon. Dia adalah pendukung yang meningkatkan prajurit khususnya. Dia menyediakan berbagai buff fisik yang membuat para prajurit merasa seperti mereka menjadi Superhuman.

“Ahh, aku benar-benar mengira aku sudah mati ….”

Yi Jiyoon menenangkan hatinya sebentar, lalu berbicara seolah-olah dia tiba-tiba mengingatnya.

“Oh ya, Rachel ada di lantai ini.”

“Rachel?”

Mata Chae Nayun melebar.

“Ya, aku sangat terkejut! Aku nyaris tidak berhasil melarikan diri karena aku melarikan diri begitu aku melihatnya. ”

Itu dulu.
Menginjak, menginjak-injak, menginjak-injak—  Seseorang berlari ke atas kehabisan nafas.

“Tunggu.”

Keduanya menatap tangga dengan gugup. Yi Jiyoon mengangkat busurnya, sementara Chae Nayun mengarahkan pedangnya ke tangga.
Namun, orang yang muncul adalah seseorang di tim mereka, Yoo Yeonha.
Yoo Yeonha sepertinya juga lega, karena dia menghela nafas lega ketika melihat Yi Jiyoon. Chae Nayun memiringkan kepalanya dan bertanya.

“Yoo Yeonha, kenapa kamu berkeringat banyak sekali?”

“Hah? Uh, bukan apa-apa. ”

Yoo Yeonha terlihat kuyu, tidak seperti biasanya.
Chae Nayun bertanya dengan ragu.

“Siapa yang ada di bawah?”

Yoo Yeonha menjawab dengan lembut.

“… Kim Hajin.”

“” Kim Hajin? “”

Yi Jiyoon dan Chae Nayun bertanya balik.

“Mhm.”

“Oh, kalau begitu Kim Hajin harus dieliminasi.”

Yi Jiyoon bertanya dengan polos. Yoo Yeonha menggelengkan kepalanya dengan senyum pahit.

“Tidak, dia tidak dihilangkan.”

“Tapi aku hampir melakukannya.” Malu, Yoo Yeonha tidak mengatakan bagian terakhir dengan keras.

“Sangat?”

Chae Nayun, yang menggaruk pipinya dan pura-pura tidak peduli, bertanya dengan nada biasa.

“Jadi, uh, apa yang dia lakukan?”

“Saya tidak tahu.”

Yoo Yeonha menjawab dengan setengah hati, tapi kemudian Yi Jiyoon ikut dengan senyum aneh.

“Mungkin dia mencari Rachel?”

Pada ucapan Yi Jiyoon, Chae Nayun memiringkan kepalanya.

“Eh? Kenapa Rachel? ”

“Karena Kim Hajin menyukai Rachel.”

“…Hah?”

Kali ini, baik Chae Nayun dan Yoo Yeonha bingung.

“Apa yang kamu bicarakan?”

“Eh? Kalian tidak tahu? ”

“… K-Tahu apa? Bagaimana dengan Kim Hajin? ”

Chae Nayun tergagap saat dia bertanya lagi. Yi Jiyoon memiringkan kepalanya.

“Kamu benar-benar tidak tahu? Saya pikir semua orang telah mendengar desas-desus itu sekarang. ”

“Maka itu hanya rumor yang bodoh dan tidak berdasar.”

Yoo Yeonha berbicara dengan tegas. Sejauh yang dia tahu, ada hal-hal yang lebih penting untuk dikhawatirkan saat ini daripada rumor-rumor yang absurd. Bagaimanapun, Perebutan Artefak Mock ini memiliki bobot yang besar di kelas mereka.

“Ngomong-ngomong, apa kamu menemukan artifak itu?”

“Ah, ya, aku punya satu untukku. Saya bertemu NPC dalam perjalanan ke sini. ”

Yi Jiyoon mengeluarkan kotak kecil dari saku seragamnya. Ekspresi Yoo Yeonha dengan cepat menjadi cerah.

“Saya senang. Pertama, ayo bawa ini ke lantai pertama. ”

“Ya.”

“Dan Yi Jiyoon, kamu keliru. Rumor itu mungkin menyebar karena Kim Hajin dan Rachel berada di tim yang sama…. ”

Sementara Chae Nayun bergumam dengan serius …
Panah tiba-tiba menghujani. Yoo Yeonha dengan cepat mengayunkan cambuknya dan memukulnya.

“Siapa ini!?”

Chae Nayun berteriak dengan mata marah. Meskipun hujan panah sebagian besar diblokir oleh cambuk Yoo Yeonha, Chae Nayun masih kesal dengan serangan itu.
Mereka bertiga berpaling ke balkon dan melihat Rachel dan kadet lain di Tim Hitam.

“Rachel! Bagaimana Anda bisa menyergap kita seperti pengecut! ”

Chae Nayun gemetar karena marah.
Namun, Rachel menatap mereka dengan tenang saat dia mengeluarkan rapiernya.

“Aku akan masuk.”

Dengan suaranya yang lembut, para anggota Tim Hitam bereaksi secara bersamaan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize