TNE Chapter 86. Words Without Legs (1)

Saya mencoba menjelaskan nilai sebenarnya dari cabang secara logis. Bukti yang saya berikan agak sederhana, tetapi tetap meyakinkan.
Saya mengatakan bahwa itu tidak mungkin bagi cabang sederhana untuk menjadi hadiah karena membunuh Swordsman of Destruction. Jadi daripada menyimpulkan bahwa cabang ini adalah cabang biasa, lebih logis untuk menganggapnya istimewa.
Saya kemudian berpura-pura berpikir tentang cerita-cerita rakyat dan legenda yang terkait dengan cabang dan mengatakan ada satu cerita rakyat yang sesuai dengan undang-undang itu.

“… Hanya ada satu cabang yang terlintas dalam pikiran. Misteltein. ”

Misteltein, cabang yang membunuh Dewa Cahaya Nordic, Baldur.
Ketika Kim Suho mendengar nama ilahi mitos ini, matanya melebar karena terkejut. Saya melanjutkan penjelasan saya.

“Tapi seperti yang Anda tahu, senjata ilahi perlu menjalani satu atau lebih terbangun untuk sepenuhnya menampakkan dirinya. Cabang ini pasti adalah Misteltein yang belum terbangun. ”

Saya menatap cabang di tanah. Itu benar-benar terlihat seperti cabang biasa.

“Itu sebabnya terlihat sangat sederhana.”

“Ah, aku mengerti … maka kita harus mencari tahu bagaimana membangunkannya, kan?”

“Tentang itu….”

Aku menatap pria Kaukasia yang dikalahkan Kim Suho. Dia ambruk di tanah. Itu tidak terlihat seperti berpura-pura tidak sadar juga.
Fakta bahwa tubuhnya ada di sana berarti Kim Suho tidak membunuhnya.
Tentu saja, Kim Suho tidak memiliki alasan nyata untuk membunuhnya, karena sepertinya pria itu tidak mengungkapkan bahwa dia adalah seorang Djinn.
Dalam kenyataannya, Transformasi Iblis dekat dengan teknik rahasia terlarang di antara jin yang menyusup ke masyarakat manusia. Si botak hanya menggunakannya karena dia merasa dia akan mati jika tidak.

“Kenapa kita tidak keluar dari sini dulu?”

Saya berbicara ketika saya menunjuk pria Kaukasia. Karena saya tidak tahu kapan dia akan bangun, rasanya tidak benar tinggal di sini lebih lama lagi.

“Ya, itu ide yang bagus.”

Aku tidak mengungkapkan pada Kim Suho bahwa pria Kaukasia adalah seorang Djinn.
Itu karena saya khawatir harga saham jatuh. Hal terburuk yang bisa terjadi adalah saham Packhorse Master menjadi sampah. Setelah semua, saya melemparkan semua uang yang saya buat sejauh ini.

“Oh ya, apa yang terjadi pada pria yang kamu lawan?”

Kim Suho tiba-tiba bertanya.

“…Dia kabur.”

“Oh, lalu apa yang harus kita lakukan tentang yang satu itu? Bukankah kita harus melaporkannya ke Asosiasi? ”

“Tidak, kami tidak punya bukti. Plus, tempat ini adalah tahap tersembunyi dari Dungeon yang mereka taklukkan. Karena kita adalah orang-orang yang masuk tanpa melalui prosedur yang tepat, kita mungkin malah akan mendapatkan hukuman. ”

Tentu saja, ini semua bohong untuk melindungi kekayaan saya.
Kami berjalan keluar dari Dungeon sambil berbicara tentang berbagai hal.
Dunia luar sudah gelap. Gunung itu menakutkan diterangi oleh bulan, dan seruan serigala dan burung hantu terdengar.
Itu praktis adegan dari Hometown Legends. [1] 
Saya takut, tetapi saya tidak memiliki kekuatan untuk terus berjalan. Saya duduk di tanah untuk beristirahat.

“… kamu.”

Seluruh tubuh saya dipenuhi rasa sakit dan kelelahan, terutama lengan atas saya. Karena aku menggunakan semua kekuatan sihir Stigma dalam satu pukulan, itu terus berdenyut menyakitkan. Saya bahkan tidak bisa menggerakkan tangan kiri saya.
Kim Suho duduk di sebelahku. Saya menunjuk cabang di tangannya.

“Letakkan cabang itu sebentar.”

“Yakin.”

Kemudian, hanya dengan menggunakan tangan kananku, aku mengeluarkan Dust Butterfly Seedling dari tas ikat pinggangku.

“Lihatlah.”

Dengan bangga saya menunjukkan padanya Dust Butterfly Seedling. Cahaya biru membuatnya terlihat seperti harta bahkan sekilas.
Kim Suho bertanya dengan heran.

“Apa ini?”

“Ini adalah….”

Saya berhenti di tengah-tengah kalimat saya. Kemudian, saya melihat mata Kim Suho, yang bersinar dengan rasa ingin tahu.
Debu ini seharusnya milik Kim Suho, tapi karena itu berakhir di tanganku, aku berpikir untuk menggunakannya untuk memberi Kim Suho kesan yang baik dariku.

“Ini adalah kenang-kenangan keluarga …”

“Apa? Kenang-kenangan? ”

“T-Tidak, ini bukan kenang-kenangan. Saya hanya mengatakan bahwa itu sangat penting bagi saya. ”

Saya cepat mengoreksi diri. Diakui, mengatakan bahwa itu adalah kenang-kenangan keluarga akan sedikit berlebihan.

“Bagaimanapun, debu mistik ini dapat bertindak sebagai katalis untuk membangkitkan potensi-potensi tersembunyi dari benda-benda dan manusia. Itu adalah hadiah dari elemen. Anda pernah mendengar tentang elementals, kan? ”

‘Saya menggunakan barang berharga ini di Misteltein. Hanya untukmu. Jadi, bersyukurlah. ‘
Itu adalah nuansa yang saya usulkan dengan kata-kata saya.
Sepertinya ini berhasil ketika Kim Suho memasang wajah serius.

“Jika aku meletakkan ini di Misteltein … sesuatu harus berubah.”

Saya tahu bahwa itu akan mengalami kebangkitan pertamanya. Setelah itu, cabang akan mengambil bentuk pedang sendiri berdasarkan peningkatan keterampilan Kim Suho dan energi iblis yang ditebang oleh Misteltein.

“Aku akan menerapkannya.”

Saya pergi untuk menggunakan debu di cabang.

“…Tunggu.”

Tapi tiba-tiba, Kim Suho meraih pergelangan tanganku. Dia menatapku dengan wajah khawatir.

“Apakah kamu yakin?”

“Tentang apa?”

“Bukankah kamu mengatakan itu penting bagimu?”

“…Ah.”

Saya tertawa tanpa sadar.

“Ini penting, jadi itu harus digunakan pada saat seperti ini. Di mana lagi aku akan menggunakannya, jika bukan pada senjata kelas divine seperti Misteltein? ”

“Tetapi tetap saja….”

“Diamlah dan ambil saja.”

Aku memotongnya dan menggesek tangan Kim Suho. Kim Suho menggaruk punggung lehernya dan menatapku setengah bersyukur, setengah khawatir. Saya dapat mengatakan bahwa dia sangat tersentuh. Tampaknya membuat masalah besar dari ini tidak sia-sia.

Aku dengan hati-hati menaburkan Debu Benih Kupu-kupu di Misteltein.
Debu merembes ke Misteltein, dan perubahan cepat terjadi.
Cahaya biru debu mengalir melalui cabang, dan segera permukaan cabang menjadi hitam.
Sekarang, itu tidak lagi tampak seperti cabang biasa.
Namun, ada perubahan lain. Sebuah daun tumbuh dari ujung cabang, lalu jatuh ke tanah.
Apakah seperti ini dalam cerita aslinya?

“Lihat, aku benar.”

“…Ya.”

Kim Suho menatap Misteltein dan bergumam dengan kagum.
Dari cabang hitam ini, Kim Suho harus bisa merasakan kekuatan tersembunyi dari legenda dan mitos.

“Lalu, seperti yang dijanjikan …”

Saya memberi Misteltein kepada Kim Suho. Kemudian, saya mengambil daun di tanah.

“Kamu mengambil cabang, dan aku akan mengambil daunnya.”

“Hajin … apakah kamu yakin? Kenapa kita tidak berbagi senjata ini? Anda dapat menggunakannya kapan pun Anda membutuhkannya. ”

“Tolong, aku bukan ahli pedang. Saya hanya akan mati jika saya bertarung dengan pedang. ”

Saya membuat Kim Suho mundur, lalu diam-diam menyalakan jam tangan pintar saya.

===
[Daun Misteltein] —Produk
samping yang ditinggalkan oleh cabang dewa yang menyembelih setelah kebangkitannya.
Anda dapat minum teh yang diseduh dengan itu, yang akan meningkatkan kesehatan tubuh Anda, atau Anda dapat menggilingnya dan menggunakannya untuk membuat senjata yang menakjubkan.
===

Saya lebih dari puas dengan hasil ini. Aku memukul lututku dan bangkit.

“Baiklah, ayo kembali sekarang.”

“…Ya.”

Gunung Kamak terlalu berbahaya bagi kami untuk bermalam. Kami turun gunung bersama. Kim Suho memimpin saat aku mengikuti di belakangnya.
Di tengah berjalan menuruni gunung … sesuatu menarik kakiku kuat. Tubuhku membungkuk ke depan.

“…!”

Gedebuk. Saya jatuh ke tanah.
Aku tidak terluka. Rasa déjà vu yang kuat menghampiriku.

‘Jangan bilang padaku ….’

Saya memeriksa kaki saya.
Seperti yang diduga, saya telah tersandung akar.

Saya gali dengan hati-hati. Itu adalah ginseng.
Saya menelan ludah.
Itu memiliki tubuh yang tebal dan beberapa akar bercabang dari itu.
Itu lebih kecil dari yang terakhir saya dapatkan, tapi itu tidak diragukan lagi adalah ginseng.
Jackpot.

“Hm ….”

Saya diam-diam memasukkannya ke dalam tas silang saya, lalu mengejar Kim Suho yang pergi ke depan.

Setelah 30 menit mendaki, Kim Suho dan saya tiba di Stasiun Portal.
Saat ini, sudah 1:53. Portal ditutup pada jam 2:00.
Kami hampir tiba tepat waktu.

“Hajin.”

Di depan Stasiun Portal, Kim Suho berbalik menghadapku. Suara lembutnya mengalir ke telingaku.

“Mari berpisah di sini.”

“Hm? Bagaimana denganmu? ”

“Karena aku datang jauh-jauh ke sini, aku akan mampir dan melihat keluargaku.”

Kim Suho tersenyum.

“Dan terima kasih untuk hari ini.”

Pada saat itu, sinar bulan yang terang menyinari wajahnya. Cahaya perak menunjukkan mata yang jujur ​​dan senyumnya yang jernih.
… Penampilannya membangkitkan sesuatu di dalam diriku. Saya teringat sesuatu yang saya lupakan sejenak.
Pria di depanku, Kim Suho, adalah karakter utama dunia ini.
Seorang pria yang hanya berjalan di jalan kebenaran.
Seorang pria yang tidak pernah berkompromi atau meninggalkan keyakinannya.
Sekutu keadilan dengan keyakinan lebih kuat dari baja, dan pencari kebenaran yang selalu menapaki jalan yang benar.
Suatu eksistensi yang sudah punah di dunia modern, tetapi yang selalu saya harapkan akan ada.
Pahlawan yang saleh, yang bisa saya percayai lebih dari siapa pun di dunia ini.

Itu Suho (守護). [2] 
Persis seperti namanya, ia adalah penyelamat sejati yang akan melindungi dunia ini.

“…Ya.”

Saya berbicara ketika kami berpisah.

“Sampai jumpa lagi.”

**

Saya kembali ke asrama. Ruangan itu gelap gulita.
Suara pintu yang membuka dan menutup sepertinya telah membangunkan Evandel saat dia berjalan dengan susah payah ke dalam pelukanku. Aku pergi ke sofa dengan Evandel dalam pelukanku. Saya sudah lelah, tetapi masih ada satu hal lagi yang harus saya lakukan.

[Jeronimo Mercenary]

Saya mencari tahu di internet.

[Puncak tentara bayaran, Jeronimo. Tingkat keberhasilan misi 99,7%]

Jeronimo Mercenary memiliki 23 anggota. Profil mereka ditunjukkan di situs portal bersama dengan foto.
Mereka semua terkenal di bidang tentara bayaran, tetapi dalam kenyataannya, 23 anggota ini adalah penyamaran dari 5 ~ 6 anggota Kelompok Chameleon. Orang yang membuat ini mungkin adalah Jain, yang memiliki ‘Kamuflase’ Hadiah.

“….”

Saya mengeluarkan kartu nama yang saya terima.

[Jeronimo Mercenary]

Bos memintaku, bukan Shin Jonghak, ke Jeronimo Mercenary. Aku tidak tahu mengapa, tapi sepertinya dia ingin aku mengisi kursi kosong Chameleon Troupe.
Saya melihat ke jam tangan pintar saya. Seseorang telah mengirimiku pesan empat jam yang lalu.

[Yo]
[Bisakah Anda membantu saya belajar?]
[Saya akan membelikan Anda makanan]
[Jawab saya]
[Anda akan mengabaikan saya? ㅡ ㅡ]
[Oi ㅡ ㅡ]

Itu Chae Nayun. Ketika saya melihat pesannya, saya berpikir tentang kakak laki-lakinya, Chae Jinyoon. Pemikiran ini kemudian terhubung dengan pemikiran saya tentang Kelompok Chameleon.
Dengan bantuan Chameleon Troupe, aku mungkin bisa membunuh Chae Jinyoon.
Tanpa ada yang tahu.
… Tanpa ada yang tahu.

**

Suwon Devil’s Nest. Semuanya sudah diurus dalam kaitan dengan Packhorse Master. Sekarang, bos Chameleon Troupe dan Jain sedang menonton video tentang Kim Hajin.

“Batu sederhana dengan kekuatan sebesar itu … memang, dia penuh potensi. Kamu benar, Boss. ”

Jain tertawa ringan saat dia mengakui salah.
Meskipun itu adalah hasil dari menuangkan kekuatan sihir, tidak mudah untuk menciptakan kekuatan destruktif seperti itu hanya dengan batu.
Tapi apa yang Jain suka lebih dari kecakapan tempurnya adalah tanpa ampun.
Jika musuh bukanlah Djinn, dia akan kehilangan nyawanya ketika dia dipukul oleh batu. Pada saat itu, Kim Hajin tidak tahu bahwa musuhnya adalah seorang Djinn.
Kim Hajin telah menyerangnya dengan niat membunuh yang tenang namun kuat.

“Tapi Bos, mengapa kamu tidak menontonnya sampai akhir? Saya ingin melihat Transformasi Iblisnya. ”

“Ini cukup. Plus, aku tidak ingin melihatnya. ”

“…Mengapa?”

Jain bertanya, memiringkan kepalanya. Boss cemberut sedikit dan bergumam.

“… Ini menjijikkan.”

**

Akhir pekan berlalu dengan mudah, dan hari Senin tiba.
Seminggu baru telah dimulai.

“Seperti yang Anda semua ketahui, Kelas Kompetisi akan dimulai Jumat ini. Saya mengambil sukarelawan untuk berpartisipasi dalam acara! Ada beragam, jadi setiap orang harus berpartisipasi setidaknya dalam satu acara. ”

Sebelum dimulainya kelas, selama pengumuman pagi, Yi Yeonghan mengingatkan kelas dari Kelas Kompetisi yang akan datang.

“Oh, benar.”

Saya baru saja mengingatnya.
Kompetisi Kelas.
Itu adalah acara pertama dan terakhir sebelum ujian tengah semester.
Seperti namanya, kelas-kelas akan bersaing satu sama lain dalam beberapa peristiwa yang mencakup segala macam topik. Ada acara yang terkait dengan pertempuran seperti duel, serangan waktu dungeon, dan pertempuran sihir, tetapi juga acara hiburan seperti game, bernyanyi, dan sepak bola.
Jika ini adalah kompetisi resmi, hanya acara tempur yang diizinkan, tapi ini semacam festival untuk para kadet.
Tentu saja, para kadet mulai mengobrol tentang peristiwa yang ingin mereka ikuti.

“Apa yang akan kamu lakukan, Rachel-ssi?”

Saya bertanya pada Rachel, yang duduk di sebelah saya. Kemudian, Rachel tersentak sedikit sebelum menjawab dengan senyum canggung.

“Aku … berencana melakukan acara kuis.”

“Oh, acara kuis. Mungkin saya harus melakukannya juga. ”

“Acara Kuis sudah penuh.”

Jin Hoseung memotong. Aku berbalik ke arah Jin Hoseung, lalu menghadap Rachel lagi. Dia mengangguk.

“Y-Ya… sudah penuh. Sayangnya….”

“Oh begitu.”

“Sekarang, sekarang, sepak bola dan bola basket sudah penuh. Tenang, semuanya. ”

Mendengar Yi Yeonghan menjelaskan ke kelas, aku tidak bisa tidak bertanya-tanya olahraga olah raga super seperti apa yang akan mereka lakukan.

“Kami membutuhkan seseorang untuk bernyanyi dan memanah ….”

Yi Yeonghan berhenti sejenak dan menatapku. Pada awalnya, saya pikir dia sedang melihat orang lain. Tapi melihat dia tersenyum ketika dia bertemu dengan mataku, aku tahu dia menatapku. Segera, kadet lainnya juga berbalik menghadap saya.
Saya mengeluarkan batuk kering dan berbicara.

“… Aku bisa menangani panahan.”

“Sempurna.”

Tersenyum, Yi Yeonghan menuliskan namaku.
Bukan hanya dalam memanah, tetapi juga bernyanyi.

“Tunggu, hei! Apa yang sedang kamu lakukan? Hapus itu! ”

“Baiklah, terima kasih semuanya! Dilakukan!”

Yi Yeonghan menekan Enter, mengirimkan peserta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize