Saya datang ke restoran sup nasi [1] . Cube memiliki berbagai macam restoran, tetapi tempat ini, Nuansa Rumah Nenek, adalah satu-satunya restoran sup nasi yang beroperasi 24/7.

“….”

Melihat Kim Suho makan semangkuk sup nasi, aku menjadi tenggelam dalam pikiran.
Kekuatan Kim Suho saat ini setidaknya berada di level Pahlawan peringkat menengah. Dunia ini masih memiliki banyak kepingan tersembunyi yang saya siapkan yang belum ditemukan.

Di antara ini, ada beberapa yang jatuh ke tangan antagonis. Barang-barang seperti ‘Lucifer’s Feather’ dan ‘Snaketooth of Beginning’ adalah hal-hal yang tidak akan berani aku coba, tetapi dengan bantuan Kim Suho, aku mungkin bisa menghentikan mereka jatuh ke tangan antagonis.

… Memikirkannya seperti ini, Kim Suho tiba-tiba menjadi jauh lebih menarik.
Aku menatap tajam pada Kim Suho. Dia tampak seperti tokoh utama tidak peduli bagaimana aku memandangnya. Sup nasi harus lezat karena dia tidak menyadari bahwa sebutir beras tertahan di samping mulutnya.

“Kamu memiliki sebutir beras yang terjebak di sana.”

Saya mengeluarkan beberapa lembar tisu dan melepas butir beras.

“Ah, terima kasih.”

Kim Suho berbicara dengan senyum tipis.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu akan melakukan presentasi powerpoint untuk kelasmu?”

“Ya.”

“Apakah kamu tidak gugup? Saya akan.”

“Saya akan makan pil ketenangan sebelum, jangan khawatir.” [2]

Saya belajar sejak lama bahwa itu bodoh untuk menjadi keras kepala tentang makan obat. Meskipun saya berhenti kuliah untuk fokus menulis, saya tetap hadir sampai saya mahasiswa tahun kedua. Saya telah berada di 4 ~ 5 proyek kelompok juga, jadi saya cukup berpengalaman dengan presentasi.
Saya juga berencana untuk menginvestasikan beberapa SP ke pil ketenangan, belum tentu bagi saya, tetapi untuk Rachel dan rekan tim saya yang lain, yang memiliki harapan yang tinggi terhadap saya.
Jika saya juga menambahkan peningkatan kefasihan dan efek persuasif pada hornflute, itu harus mudah untuk presentasi.

Saya bertanya Kim Suho.

“Ngomong-ngomong, Dungeon dekat Suwon, kan?”

“Ya, kita harus hati-hati.”

Suwon adalah daerah paling berbahaya dari tiga wilayah modal: Seoul, Suwon, dan Incheon. Selama Outcall, Suwon mengalami terraforming yang aneh, mengubah lebih dari separuh wilayah menjadi zona pegunungan yang mengerikan.
Karena ini, sisi barat Suwon benar-benar terlarang bagi publik. Gunung Kamak, yang merupakan tujuan kami, berada di perbatasan zona terbatas ini.

Itu dulu.
Pintu restoran terbuka, dan seseorang berpakaian serba hitam berjalan masuk. Topi besar, topeng hitam, dan mantel panjang penuh. Orang ini bisa dengan mudah disalahartikan sebagai penjahat.

“Um, aku baru saja menelepon …”

Wanita berbaju hitam itu memberi tahu staf dengan suara lembut. Dia lalu melirik Kim Suho dan aku, yang merupakan satu-satunya pelanggan lain di restoran. Dengan segera, bahunya bergetar hebat.

“Ah ya, tunggu sebentar.”

Para staf pergi ke dapur. Aku menyeringai dan menoleh ke wanita itu. Dia membeku seperti patung.

“Oh, siapa ini?”

Saya tiba-tiba teringat. Bersama dengan hamburger, sup nasi adalah salah satu hidangan favoritnya.

“Yo, Yoo Yeonha.”

“….”

Dia putus asa pura-pura tidak mendengar seruan sejernih kristalku. Melihat bahwa dia tidak melarikan diri, dia masih ingin sup nasi yang dia pesan.
Saya bangkit dan mendekatinya.

“Karena kamu di sini, mengapa kamu tidak bergabung dengan kami?”

“Y-Ya? Siapa, siapa kamu? Aku tidak tahu siapa pun sepertimu … ”

Dia berusaha keras untuk terdengar berbeda, tetapi itu terlalu jelas.

“Eh? Yoo Yeonha? Kamu Yoo Yeonha? ”

Kim Suho juga merespon. Kemudian, mata Yoo Yeonha mulai merobek di bawah topi besarnya.

“T-Tidak, tidak, aku tidak. Saya tidak kenal siapa pun dengan nama itu…. ”

“Ini dia.”

Para staf kemudian keluar dan memberikan sup nasi bungkus. Yoo Yeonha dengan cepat mengambilnya dari tangannya sebelum lari.

“A-Ah, tunggu! Anda harus membayar untuk itu! ”

Para staf berteriak padanya, tetapi Yoo Yeonha menghilang seperti angin. Kemudian, tatapan staf perlahan berbalik ke arahku.
Tanpa pilihan lain, saya mengeluarkan kartu saya.

“Aku akan membayarnya.”

“Ya, terima kasih ~”

Sebagai catatan, selama tiga hari berikutnya …
Yoo Yeonha bahkan tidak bisa bertemu dengan mataku.

**

Jumat, hari presentasi Tantangan tim Tantangan Teori Realm.
Saat ini, Chae Nayun sedang dalam suasana hati yang buruk.
Timnya adalah tim pertama yang hadir. Hasilnya adalah bencana, bahkan oleh standar Chae Nayun.
Sama seperti yang dikatakan Kim Hajin, Oh Junsik bersikeras melakukan presentasi, gagap di seluruh dan mengacaukan seluruh powerpoint.

“… Ah, aku terlalu gugup. Maaf, saya akan lebih baik lain kali. ”

Itulah yang dia katakan sesudahnya. Chae Nayun ingin memukul kepalanya, tetapi dia menahan diri karena kelas masih berlangsung.

“Tim selanjutnya.”

Selanjutnya adalah Tim Rachel. Seorang pria duduk di depan Chae Nayun berdiri. Itu Kim Hajin.
Dengan mengenakan kacamata bundar, dia naik ke podium.

“Halo, saya dari Team 3. Dungeon kami adalah Walsin Dungeon. Dungeon ini ada di kaki Gunung Salju Gangwondo, tetapi karena guild yang bertanggung jawab atas itu, guild Desolate Moon, belum merilis informasi apapun tentang hasilnya …. ”

Presentasi Kim Hajin lancar. Suaranya lembut, dan dia tidak terlihat gugup. Dia pertama kali memperkenalkan informasi yang dikumpulkan oleh timnya, dan kemudian memperkirakan struktur internal Dungeon menggunakan perhitungan. Dia bahkan menyiapkan peta cross-sectional.
Chae Nayun menatap presentasi Kim Hajin dengan bingung, dagunya duduk di tangannya. Suaranya sedikit berbeda, dan perasaan tenang dibawa dalam senyumannya yang sesekali. Bersama dengan kacamata bulatnya, seolah-olah dia memberikan kelas ceramah.
Seorang pria cerdas ternyata sangat keren.

“Tunggu, aku punya pertanyaan.”

“Iya nih.”

“Bagaimana kamu bisa memperkirakan aliran kekuatan sihir dengan jumlah data yang sedikit?”

Pada saat itu, profesor menginterupsinya dan mengajukan pertanyaan.

“Ah, tentang itu, jika kamu melihat perhitungan di sini ….”

Namun, Kim Hajin menjawab profesor itu dengan lancar seperti biasanya. Melihat sisi intelektualnya ini, Chae Nayun jatuh ke dalam trans. Dengan jawaban Kim Hajin, profesor mundur dengan senyum puas, dan presentasi segera ditutup.

“Itu untuk presentasi tim kami.”

Kim Hajin menyelesaikan presentasinya sambil mendorong kacamatanya.
Setelah itu, dia kembali ke tempat duduknya, yang berada di sebelah kamar Rachel. Chae Nayun menatap Rachel setengah menyesal, setengah iri. Rachel dan Kim Hajin tersenyum dan saling memberi nilai tertinggi.

*

Setelah kelas berakhir, saya kembali ke asrama bersama Rachel.
Tomer dan anggota tim lainnya dengan kuat meminta perayaan setelah pesta, tetapi Rachel dan saya tidak berpartisipasi. Saya punya janji lain, dan Rachel hanya memiliki kepribadian pendiam.

Kami berjalan bersama membicarakan tantangan tim hari ini. Tentang bagaimana tim Chae Nayun mengebom presentasi, tentang bagaimana Shin Jonghak membuat presentasinya sangat mengintimidasi …

“… Oh iya, di sini.”

Ketika kami mencapai persimpangan ke Dorm 1 dan Dorm 2, Rachel menyerahkan selembar kertas.

“Apa ini?”

“Apakah Anda mungkin tertarik dengan guild Kerajaan Inggris?”

“…Iya nih?”

Sebelum saya bisa memberikan jawaban yang tepat, Rachel terus berbicara.

“Sebenarnya, aku meminta guild Royal Court untuk menghubungi Hajin-ssi, tetapi tampaknya mereka mengasumsikan semuanya sendiri dengan melihat peringkat Hajin-ssi.”

Mendengar itu, saya melihat kertas yang dia berikan kepada saya. Itu kontrak. Memang, itu memiliki kondisi yang lebih baik daripada yang saya lihat di email. Jika saya masih di Bumi, saya tidak akan pernah membayangkan perlakuan semacam itu.

“… Tolong pertimbangkan itu.”

Rachel membungkuk, lalu berbalik dan berjalan ke kanan.
Saya melihatnya pergi dengan tenang.

**

Setelah bermain dengan Evandel selama sekitar 30 menit, saya menuju ke halte bus dekat Suwon Station, tempat saya berjanji untuk bertemu Kim Suho.
Kim Suho sudah lama datang dan menungguku.

“Hei Hajin, presentasimu luar biasa.”

Kim Suho mengenakan pakaian ringan. Dia saat ini kekurangan uang, jadi saya menawarkan diri untuk mengurus makanan dan peralatan.

“Semua orang penuh pujian untukmu.”

“Oh ya? Lebih penting lagi, ke mana kita harus pergi? ”

“Ikuti aku.”

Kim Suho memimpin, dan aku mengikutinya.
Tidak lama kemudian, kami tiba di Gunung Kamak.
Kami kemudian mendaki jauh ke dalam gunung. Karena monster jenis binatang yang kuat tinggal di Gunung Kamak, kami berdua mencari untuk menghindari mereka.

“Itu disini.”

Akhirnya, kami tiba di jalan buntu. Kim Suho menunjuk ke dinding di depan kami, yang tertutup lumut dan tanaman merambat.

“… Jadi ini mengapa belum ditemukan sampai sekarang.”

Bahkan jika Anda tahu itu ada di sana, itu akan sulit untuk menemukannya. Tidak hanya ditutupi segala macam vegetasi, pintu masuknya sempit. Pada pandangan pertama, itu hanya tampak seperti celah kecil.

“Begitu kita masuk, tidak akan mudah melarikan diri. Apakah kamu sudah siap? ”

“Tentu saja.”

Aku mengeluarkan Desert Eagle dari sakuku.

“Ini cukup kuat.”

Saya bahkan menyiapkan peluru ringan untuk berjaga-jaga. Swordsman of Destruction seharusnya adalah monster peringkat menengah atas. Perbedaan antara peringkat menengah dan peringkat menengah tinggi sangat besar. Bahkan peluru ringan ini, yang membutuhkan biaya 70 SP, kemungkinan hanya akan mengalihkan perhatian untuk sesaat. Namun, saat gangguan sudah cukup. Kim Suho akan mengurus sisanya.

“Kalau begitu ayo masuk.”

Kim Suho dan aku melompat ke celah sempit. Kesenjangan melebar saat kami berjalan, akhirnya menjadi cukup besar untuk menjadi terowongan.
Bagian dalam Dungeon ditutupi oleh kegelapan pekat. Daripada menyalakan senter, aku meraih tangan Kim Suho dan membimbingnya. Sinar bersinar yang tidak perlu bisa memancing monster roh.

“Ini agak menyeramkan.”

“Beritahu aku tentang itu…. Tahan.”

Aku tiba-tiba berhenti dan membelalakkan mataku.
Ada jalan lain di sisi lain. Jika kita mulai dari sisi kanan, itu berarti ada pintu masuk lain dari kiri. Apakah seperti ini dalam cerita aslinya? Tidak, saya tidak berpikir begitu.
Dua orang berjalan maju dari jalan setapak.

-Dimana ini?
—Sebuah panggung tersembunyi yang aku tebak?

Saya tidak tahu siapa mereka dari wajah mereka, tetapi mengingat perasaan yang saya dapat dari mereka dan tato di wajah mereka, mereka tidak terlihat seperti orang baik.

“… Tunggu, diam sebentar.”

Saya dengan cepat memeriksa laptop saya menggunakan jam tangan pintar saya.
Ada peringatan, seperti yang saya harapkan.

[Kritik – Kamak Mountain Dungeon, yang dikalahkan Kim Suho, terlalu kecil mengingat hadiahnya.]
[Solusi – Membuat Kamak Mountain Dungeon sebagai panggung tersembunyi di Suwon Devil’s Nest.]

Dengan kata lain, Suwon Devil’s Nest menjadi terhubung ke Kamak Mountain Dungeon.
Kebetulan, hari ini adalah tanggal 14 Agustus, hari Packhorse Master akan menaklukkan Suwon Devil’s Nest. Dalam hal ini, kedua orang itu harus Djinn dari Packhorse Master.

“Mengapa?”

Kim Suho berbisik.
Aku mengatupkan gigiku. Packhorse Master’s Djinn adalah Djinn yang cukup kuat. Mereka menyamar sebagai Pahlawan, setidaknya berada di peringkat menengah dalam kekuasaan. Bahkan Kim Suho akan kesulitan berurusan dengan mereka.

“Ada orang lain di sini.”

“…Mengutuk.”

Untuk saat ini, aku mengamati gerakan mereka dengan saksama saat aku menguping pembicaraan mereka.

—Kita kembali dulu. Daripada berdebat dengan yang lain tentang apa yang kami dapatkan dari panggung tersembunyi, akan lebih baik untuk menaklukkannya bersama.

-…Ya kamu benar.

Untungnya, mereka kembali setelah mengkonfirmasi lokasi panggung tersembunyi.

“Mari kita selesaikan ini dengan cepat.”

Saya memusatkan kekuatan sihir pada Mata Seribu Saya. Dalam sekejap, penglihatanku meluas, dan struktur internal Dungeon memasuki penglihatanku.
Lokasi Swordsman of Destruction …
Lurus, lalu dua belok ke kanan. Swordsman of Destruction sedang tidur di dalam ruang bos.

*

[Suwon Devil’s Nest]

Dungeon skala menengah yang terletak di lembah Suwon Mountain Range. Pada saat Dungeon ini hampir sepenuhnya ditaklukkan, pemilik tempat duduk Chameleon Troupe of Blue, seorang pria Afrika-Amerika bernama Khalifa, memandang berkeliling pada anggota Packhorse Master. Dia telah menyusup ke guild Packhorse Master.
Tujuh dari sembilan anggota yang berpartisipasi dalam serangan Dungeon sedang duduk di tanah, mengumpulkan nafas mereka.

“James, Johong, apakah kamu menemukan sesuatu?”

Tuan guild menghubungi dua pengintai kelompok dengan perangkat komunikasi.

—Ya, kami menemukan jalan tersembunyi. Sepertinya ini panggung tersembunyi.

“Oh, begitu?”

Khalifa diam-diam mendengarkan percakapan mereka.

—Kami sedang dalam perjalanan kembali. Kita bisa menaklukkannya bersama.

“Tidak, kami akan pergi ke sana. Kalian bisa melanjutkan penyelidikan Anda. ”

—Ya, mengerti.

“Anda dengar itu? Saatnya bangun! ”

Mereka saat ini kehilangan dua orang.
Dalam hal ini, sekarang adalah waktu terbaik.
Khalifa mengetuk telinganya, mengirimkan sinyal. Kemudian, dia melepaskan kekuatan sihirnya dalam bentuk pintu.
Pergeseran fasa. Itu adalah kemampuan yang menghubungkan satu ruang dengan yang lain, asalkan itu tidak terlalu jauh. Secara alami, ini adalah bagian dari Hadiah Khalifa.

“Cullen, apa yang kamu lakukan? Siapa yang menyuruhmu membuka Portal? ”

Meskipun memiliki beberapa perbedaan dari Portal, karena itu tampak seperti satu, hampir semua orang salah mengartikannya sebagai Portal buatan. Khalifa tidak melalui kesulitan untuk memperbaikinya.

“… Cullen, tutup Portal.”

“….”

Khalifa diam-diam mengenakan kacamata hitam.

“CULLEN!”

Terganggu oleh teriakan keras guild master, dia bahkan mengenakan penutup telinga.

“Kamu bangsat….”

Marah, tuan guild berjalan ke Portal.
Itu dulu.
Pisau hitam keluar dari Portal.

Pisau itu memutusnya menjadi dua. Tanpa perlu bertanya, master guild telah mati. Segera, tuan guild tersebar menjadi debu hitam.
… Keheningan tebal turun.
Pemimpin kelompok itu telah terbunuh oleh satu pukulan. Djinn lainnya hanya menatap ke Portal. Mereka tidak bisa memaksa diri untuk bergerak atau bahkan berbicara.
Segera, seorang wanita keluar dari Portal.
Dia memiliki tinggi rata-rata, tetapi penampilan yang indah. Ketika Djinn bertemu matanya, kesadaran mereka tersedot ke jurang yang dalam.
Satu, dua, tiga, empat … enam Djinn runtuh seperti boneka tanpa kehidupan.

“Kita harus mempertahankan yang satu demi harga saham.”

Bos menatap Khalifa, bergumam dengan suara dingin. Khalifa menyeringai, lalu berbicara.

“Kamu benar. Kalau begitu, haruskah kita pergi mencari panggung tersembunyi? ”

“Kamu tunggu di sini.”

“…Iya nih?”

Khalifa memiringkan kepalanya. Bos membalas dengan singkat.

“Dua orang di dalam panggung tersembunyi adalah kandidat.”

“… Aha.”

Kandidat. Mereka mengacu pada individu yang dipilih oleh Boss dan anggota Kelompok Chameleon untuk memiliki kualifikasi menjadi warna baru Chameleon Troupe.

“Apakah itu … tes?”

Bos mencairkan tubuhnya tanpa menjawab Khalifa. Dalam sekejap, tubuhnya berubah menjadi cairan hitam dan menempel ke tanah. Dalam keadaan itu, dia bergerak cepat.

1. Sup nasi adalah restoran yang lebih sederhana yang terasa lebih seperti Anda makan di rumah. Makanan yang disajikan juga lebih sedikit restoran dan terasa lebih seperti rumah. Lihat “gukbap” di Wikipedia untuk info lebih lanjut tentang berbagai jenis sup nasi.

2. Pil Serenity: obat tradisional Asia yang dikatakan menenangkan pikiran seseorang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize