“Ehew.”

Setelah kembali ke asrama penyihir, Tomer menghela napas dalam-dalam.

[Tomer, mengapa misi ditunda? Apakah ada variabel lain?]

Bosnya mengirim pesan yang galak padanya.
Misi Tomer adalah melukai atau melemahkan Rahel. Dia hanya harus membuat Rachel beristirahat sejenak dari kehidupan sehari-harinya yang biasa.
Dengan kerja sama dari Djinns yang bertindak sebagai mata-mata di eksekutif Cube, dia pikir dia bisa dengan cepat mengurus misi ini dan kembali, tapi ada seorang perintang konstan yang menghalanginya.

“Apakah aku harus merawatnya dulu …?”

Saat ini, dia merasa jenuh melihat wajah Kim Hajin. Setiap kali dia mencoba melakukan sesuatu, dia tampaknya muncul entah dari mana dan menggagalkan rencananya. Apakah itu sebelum kelas, selama kelas, atau setelah kelas, Kim Hajin menolak untuk meninggalkan sisi Rachel.

“Ck, tidak bisakah dia tahu tempatnya?”

Tomer benar-benar tidak mengerti bagaimana seorang kadet peringkat 334 berani bertindak begitu lugas. Dia sudah menyelidiki latar belakangnya, dan dia bahkan tidak memiliki orang tua, apalagi dukungan yang tepat. Apakah dia benar-benar percaya bahwa dia bisa memenangkan hati seorang kecantikan hanya dengan keberanian?

“…Tunggu.”

Secercah wawasan muncul di kepala Tomer.
Kim Hajin memiliki perasaan yang kuat pada Rachel. Tomer yakin akan hal itu. Namun, meskipun dia tidak menunjukkannya secara terbuka, Rachel tidak nyaman dengan kemajuannya.

Dia mencoba untuk bergerak secara sepihak.
Ada banyak cara untuk menyebarkan desas-desus jahat. Anda bisa menjelek-jelekkan seseorang di belakang mereka, atau Anda bisa membesar-besarkan rumor yang sudah ada.
Tetapi untuk saat ini, tidak ada kebutuhan untuk skema rumit semacam itu.
Dia hanya harus mengatakan hal-hal ketika dia melihat mereka, meskipun sedikit melebih-lebihkan hal-hal.
Untuk melakukan itu … dia harus terlebih dahulu mendekati Kim Hajin dan Rachel … tidak, ke seluruh tim.

Tomer mengirim pesan kepada bosnya.

[Apakah misinya benar-benar hanya untuk memisahkan gadis ini?]

[Betul. Setelah itu, agen yang kami kirim akan mengurus sisanya.]

“Bagus, ini waktunya untuk perubahan rencana.” Tomer tertawa sinting.
Itu dulu.
Jam tangan cerdasnya bergetar. Getaran yang sangat intens menandakan bahwa itu dari Violet Banquet. Tomer dengan cepat menyalakan smartwatch-nya.

[Badan Kebenaran]
[Kami telah menerima permintaan Jamie Jamer-ssi.]

“Mereka membalas sekarang?”

Dia sudah lupa tentang Badan Kebenaran karena itu 2 ~ 3 minggu yang lalu dia mengajukan permintaan. Dia menganggap mereka tidak bisa diandalkan karena mereka tidak menjawab.
Apakah mereka memiliki terlalu banyak klien?
Bagaimanapun, dia puas.
Selama dia bisa mencari tahu di mana bajingan itu berada, dia senang menunggu.

**

“Minggu depan, setiap tim akan memilih Dungeon skala kecil dan melakukan presentasi tentang cara terbaik untuk menaklukkannya.”

Kelas teori Jumat – ‘Analisis Fenomena Alam II’.
Tepat sebelum kelas berakhir, profesor memberikan tugas kepada tim taruna. Kadet segera pecah menjadi erangan. Namun, Jin Hoseung dan Yi Bokgyu, yang duduk di depanku, tampaknya tidak terlalu khawatir. Mereka berbalik, menatapku dengan senang.

“Kami percaya padamu, Hajin.”

Bukan hanya mereka.
Para taruna lainnya juga tampak seperti ini dengan mata yang iri.

“Selamat berakhir pekan.”

Dengan itu, sang profesor meninggalkan ruang kelas. Anggota Tim Rachel, termasuk saya, bangkit.

“Teman-teman, ada rapat ketua tim Rabu depan. Jangan lupa untuk datang ke auditorium jika kamu seorang pemimpin tim. ”

Pada saat itu, ketua kelas, Yi Yeonghan, dengan keras berteriak. Aku memandang Rachel, yang sedang meletakkan peralatan tulisnya, dan mata kami bertemu.
Saya berbicara.

“Untuk hari ini, mari kita pergi ke kafe dan hanya membagi pekerjaan.”

“Baik.”

Ini bukan suara Rachel. Aku mengalihkan pandanganku ke samping. Itu Tomer.

“Ayo pergi ke kafe.”

Tomer memiliki wajah yang sangat cerah.

“…Ada apa dengan Anda?”

“Apa maksudmu? Semuanya, Rachel-ssi, ayo pergi. Kami tidak punya waktu. ”

Tomer melangkah masuk dan mulai mendesak anggota tim lainnya. Saya menatapnya dengan linglung. Apa yang dia rencanakan kali ini? Apakah dia punya bom nuklir di kafe?

… 10 menit kemudian.
Kami tiba di kafe.
Saya mencoba mengintip melalui atap dan tanah, tetapi saya tidak dapat menemukan jebakan di kafe. Meskipun saya masih curiga, saya mulai membagi pekerjaan di antara yang lain.

“Hoseung dan Bokgyu dapat mencari data di Dungeon. Jamer dan Rachel-ssi dapat menghitung kepadatan mana. ”

Itu adalah hasil dari diskusi 30 menit kami.
Mereka akan mengirimkan hasilnya kepada saya, kemudian saya akan mengumpulkan semuanya menjadi PowerPoint yang bisa dipresentasikan.

“Boleh juga.”

“Saya setuju.”

Anggota tim setuju dengan wajah cerah.
Ketika saya hendak mengambil tas saya dan pergi, Rachel tiba-tiba meraih lengan baju saya.

“Um, Hajin-ssi.”

“Iya nih?”

“Bukankah Pengadilan Kerajaan Inggris tidak menghubungimu?”

“Eh? … Um, kontak apa? ”

Pada saat itu, Rachel sedikit mengerutkan alisnya.

“Um, guild Royal Court Inggris …”

“?”

Saya memiringkan kepala saya. Meskipun saya tidak ingat sesuatu seperti itu, saya memeriksa email saya untuk berjaga-jaga. Ada 1097 email yang belum dibaca. Saya mencoba mencari frasa ‘kerajaan’.
Saya menemukan satu email.

“Ah, mereka mengirimi saya email. Maaf, saya tidak sering mengecek email saya. ”

“Mereka … mengirimi Anda email?”

Aku tidak tahu mengapa, tetapi Rachel tampak sedikit marah ketika bibirnya keluar dengan cemberut.

“Cobalah bacalah saat Anda pulang.”

“Saya akan membacanya sekarang.”

Saya mengklik email. Seperti yang Rachel katakan, guild Kerajaan Inggris telah menghubungi saya. Itu ditulis dalam bahasa Korea, jadi saya tidak kesulitan membacanya.
Gaji 100 juta won dengan manfaat tambahan.
Itu bukan kondisi yang sangat baik untuk pra-kontrak.

“Bisakah aku melihatnya?”

“Yakin.”

Rachel mengintip ke dalam dan memeriksa isi surelnya. Matanya bergerak dengan sibuk, lalu dia mengerutkan kening kuat.

“Kontrak macam apa itu … tidak pernah, jangan baca ini.”

Rachel berdiri, marah. Lalu, dia buru-buru keluar dari kafe. Dia memiliki wajah paling marah yang pernah saya lihat sejak saya masuk Cube.

“… Apa, kenapa dia sangat marah?”

Sisa anggota tim memperhatikannya pergi dengan linglung.

**

Minggu malam, saat saya berangkat demi kewarasan saya.
Saya saat ini fokus untuk bermain game.

[Kemenangan]

Saya menang sekali lagi.

[Nim] [1] 
[Ya?]
[Bagaimana Anda melakukan combo itu sekarang?]

Yang kalah, Nayunjajangman, mengirim saya pesan.
Kami menjadi teman sejak kami bermain pada hari Rabu. Karena kami login sekitar waktu yang sama, kami sering bermain melawan satu sama lain. Untungnya, Random Consolidation System memberi saya angka-angka seperti 37, 40, 39, jadi saya belum kehilangan satu pun permainan.

[Kamu harus tetap tenang.]

[Bagaimana kabarmu begitu bagus? Apakah kamu seorang Pahlawan yang aktif ??]

[Tidak, tidak sama sekali.]

Penguatan konsep. Ini meningkatkan pemahaman tentang apa combo yang digunakan dan combo apa yang paling efisien, meningkatkan bahkan rasa waktu dan gerakan dalam permainan. Meskipun keterampilan saya akan bervariasi tergantung pada jumlah yang saya guling, saya tidak diragukan lagi pantas disebut ahli.

[By the way, mengapa statistik pertandingan peringkat Anda 43 menang dan 43 kerugian ?? Apakah Anda kehilangan dengan sengaja?]

[Ya, karena aku tidak ingin menjadi seseorang yang sangat terikat dengan angka belaka.]

Aku berbohong tanpa mengedipkan mata.

[Ah … saya mengerti. Anda menakjubkan. Saya tidak bisa tidur dengan benar jika saya kalah dalam pertandingan peringkat. Apakah Anda log on sekitar waktu ini setiap hari?]

[Iya nih.]

[Bisakah aku memintamu mengajariku satu atau dua gerakan saat ini?]

Aku tidak bisa menahan senyum. Dia sangat sopan.

[Dengan senang hati. Tapi aku akan pergi offline sekarang. Saya harus pergi bekerja.]

[Oh! ㅋㅋ Aku akan pergi bekerja juga ㅋㅋ Jinx!]

Saya tidak membalasnya dan menurunkan helm saya.
Saya dengan hati-hati membuka pintu agar tidak terjaga Evandel.
Kemudian, saya menuju ke Pusat Kebugaran.
Setelah sekitar lima menit berjalan, saya tiba.
Ketika saya keluar dari ruang ganti pakaian olahraga saya, saya berlari ke Chae Nayun yang juga memasuki Pusat Kebugaran.

“Apa, kamu di sini untuk berolahraga juga?”

“Hah? Oh ya.”

“… Baiklah, kerja keras.”

Chae Nayun berjalan melewati saya ke ruang ganti gadis itu. Saya kemudian menuju ke treadmill tanpa banyak berpikir. Tiba-tiba, sebuah pikiran terlintas di kepalaku.
Nayunjajangman.
Nayun. Chae Nayun.

“Mm … tidak mungkin, kan?”

Itu tidak mungkin. Di tempat pertama, Chae Nayun tidak suka jajangmyeon [2]  sebanyak itu. Tidak ada alasan dia akan menggunakannya sebagai identitasnya. Belum lagi, Nayunjajangman berbicara seperti laki-laki.

Berbunyi-

Saya mengatur kecepatan treadmill hingga 20km. Saya tidak akan pernah membayangkannya di masa lalu, tetapi sekarang tidak begitu sulit.
Selama 30 menit berikutnya, saya berlari di treadmill. Pada saat saya turun, saya basah oleh keringat saya sendiri.

“Ini …”

Saya mengeluarkan minuman olahraga dari kulkas.
Chae Nayun, yang baru saja keluar dari ruang gravitasi, perlahan muncul di sampingku.

“Hei.”

Aku menatap Chae Nayun dalam diam. Dia gelisah, mencoba mengulur waktu.

“Apa? Katakan sesuatu.”

“… Kau tahu, timku mendapat Hongcheon Mantis Dungeon.”

Sepertinya Chae Nayun khawatir tentang tantangan timnya. A Mantis Dungeon…. Dia akhirnya mengambil Dungeon serangga, yang merupakan salah satu yang paling sulit dari semua Dungeon.

“Apakah, kamu tahu sesuatu tentang itu?”

“… Bagaimana kamu memilih yang paling sulit?”

“Saya tau? Pesulap yang menyebalkan di timku terus memberitahuku untuk memilihnya. ”

Penyihir di tim Chae Nayun adalah Oh Junsik. Dia direkam dalam buku pengaturan saya. Meskipun dia terampil, dia sedikit keledai. Karena bibinya adalah seorang penyihir bintang 7, dia mungkin tidak akan membungkuk ke Chae Nayun juga.

“Dia mungkin berpikir bahwa dia bisa mendapatkan poin bonus dengan tugas yang sulit. Tapi dia mungkin akan ceroboh dalam presentasinya. Dia akan gagap dan membuatmu facepalm. ”

“Aku tahu, aku rela melupakannya, tapi sekarang … Eh, aku belum pernah bertemu seseorang yang lebih keras kepala daripada aku.”

Setidaknya dia tahu dia keras kepala.

“Jika memungkinkan, biarkan orang lain yang melakukan presentasi. Tanpa diduga, Hazuki tampaknya menjadi pilihan yang bagus. ”

“Aku ingin, tapi aku ragu bajingan itu akan setuju … Kuhum.”

Tiba-tiba, suasana berubah canggung. Kami berdua menjauhkan diri seolah-olah kami mengingat hubungan kami. Lagi pula, kami bukan teman yang bisa mengobrol dengan begitu ramah.

“… H-Bersenang-senang berolahraga. Saya akan kembali ke ruang gravitasi. ”

“Uh, ya, aku akan pergi mengangkat beberapa beban.”

**

12 Agustus, Selasa, senja.
Di taman yang kosong, suara pedang berayun yang tajam bergema di seluruh area.

“Hei, bukankah aku menjadi lebih baik?”

Chae Nayun, yang baru saja menggunakan pedang, bertanya dengan wajah cerah. Kim Suho mengangguk sambil tertawa.

“Ya, kamu berhenti menutup matamu.”

Hanya tujuh hari telah berlalu sejak Kim Suho mulai bertindak sebagai guru Chae Nayun.
Chae Nayun pasti tumbuh dengan kecepatan luar biasa. Prestasi terbesarnya adalah dia berhenti mengkhawatirkan serangan jarak dekat sampai batas tertentu.

“Saya pikir bermain game itu sangat membantu saya.”

“Permainan?”

Kim Suho bertanya sambil memiringkan kepalanya.

“Ya, aku bertemu seseorang yang lebih baik darimu. Seorang ahli super yang hanya melakukan pertarungan jarak dekat. ”

“Ah ~ Gladiator Abad Ini? Tapi kamu tidak menggerakkan tubuhmu di game itu. ”

Gladiator Abad digunakan gelombang otak dan iris-gerakan sebagai kontrol. Tentu saja, Anda bisa memainkannya dengan keyboard dan mouse, tetapi itu akan secara signifikan memperlambat waktu reaksi Anda.

“Ya, tapi orang biasa tidak akan pernah bisa melakukan apa yang dia lakukan. Dia mentor saya! ”

“Oh, dia pasti benar-benar ahli kalau begitu.”

Mentor Chae Nayun. Itu berarti bahwa Chae Nayun yang sombong telah mengakui dia untuk menjadi superior.

“Ya, dia memiliki kepribadian yang hebat juga. Dia tampaknya cocok rasio menang-kalah karena dia tidak ingin sangat melekat pada angka belaka. Bukankah itu keren? ”

Kebanyakan orang memainkan pertandingan peringkat untuk menang, menghasilkan pertandingan yang agak membosankan. Masing-masing pihak pertama-tama akan menguji perairan dengan manuver kecil, dan hasil dari pertempuran akan berakhir ditentukan oleh sisi mana yang lebih efektif melakukan pukulan. Itu seperti pertandingan tinju, kecuali bahwa itu jarang untuk satu sisi untuk menjadi KO’ed.
Namun, Extra7 berbeda. Dia menyerang Anda secara langsung dan hampir sembarangan. Setiap gerakannya berpotensi mematikan, membantu Chae Nayun mengatasi ketakutannya akan pertempuran jarak dekat.

“Jika dia sebaik itu, dia pasti seorang Pahlawan yang aktif, kan?”

“Tidak, aku bertanya padanya, dan dia berkata … Eh?”

Itu dulu.
Seorang pria muncul di kejauhan mengenakan sandal jepit.
Itu Kim Hajin.

“Oh, lihat, Kim Hajin di sini.”

Ini tidak mengejutkan Chae Nayun. Kim Suho sudah mengatakan padanya bahwa Kim Hajin datang untuk berbicara dengannya dan bahwa dia hanya bisa mengajarinya sampai Kim Hajin datang.

“Hm? Oh, kamu benar. Lalu aku akan pergi sekarang. ”

Kim Suho bangkit.

“Ya, hati-hati.”

“Jangan terlalu memaksakan diri, oke?”

Chae Nayun menyaksikan Kim Suho menghampiri Kim Hajin.
Rasanya seperti mereka sudah dekat baru-baru ini. Tapi bagaimana caranya?

‘Sekarang setelah aku memikirkannya, Kim Suho dengan bercanda mengatakan mereka membicarakan tentangku. Apakah itu karena aku …? ‘

Kim Suho dan Kim Hajin berjalan pergi, mengobrol bersama. Chae Nayun menajamkan telinganya.

—Bagaimana kondisimu?

Ini adalah suara Kim Hajin.

-Cukup bagus.

Itu milik Kim Suho.

-Jangan bekerja terlalu keras. Jumat tepat di tikungan.

-Tentu saja.

—Oh, dan bagaimana kabar Chae Nayun?

Pada saat itu, hati Chae Nayun berhenti berdetak.
Ini adalah bagian yang paling penting, tetapi mereka sekarang terlalu jauh untuk didengarkan.

“… Heck.”

Chae Nayun menatap mereka dengan campuran emosi yang kompleks di matanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize