Di bawah sinar bulan yang redup, Kim Suho sedang berjalan sendirian ke kamar asramanya. Saat dia berjalan di jalan yang gelap, dia tiba-tiba tertawa terbahak-bahak.
Pertarungan yang baru saja dia lihat di depan matanya. Dia diterbangkan tak berdaya ketika dia hanya satu inci jauhnya dari Kim Hajin. Bahkan sekarang, dia tidak dapat memahami apa yang menyerangnya.
Apakah itu serangan fisik atau emisi instan kekuatan sihir? Dalam kedua kasus itu, kekuatan misterius telah membuatnya menjauh dari medan perang, dan Kim Hajin mampu menghadapi pukulan yang sah.

‘… Kupikir hanya aku yang menyembunyikan kekuatanku.’

Kekuatan yang luar biasa tinggi pasti akan menarik kecurigaan yang tidak diinginkan. Dengan demikian, Kim Suho hanya cukup mengungkapkan kekuatannya untuk mempertahankan peringkat tempat pertama di Cube. Dia menyembunyikan kekuatannya untuk dirinya sendiri, dan satu-satunya alasan dia mempertahankan tempat pertama adalah untuk keluarganya.

“Jadi ada orang lain yang memikirkan hal yang sama denganku.”

Kim Suho tidak pergi dengan mudah dalam pertarungannya dengan Kim Hajin. Namun, Kim Hajin berhasil menghindari serangannya dengan gerakan aneh. Bahkan sekarang, Kim Suho merasa bahwa gerakan Kim Hajin benar-benar misterius.
Itu tampaknya tidak beralasan dan kurang dalam yayasan.
Dia tampak lambat dan penuh bukaan, begitu banyak sehingga Kim Suho melihat lusinan kesempatan untuk menyerang. Namun, serangannya hanya menyerempetnya atau menebas udara.
Bahkan ketika dia berpikir itu sudah berakhir, Kim Hajin melarikan diri dari jangkauannya dengan akrobat yang tidak bisa dimengerti. Sepertinya kemenangan mudah pada awalnya, tapi dia tidak bisa menutup pertarungan.
Dia benar-benar tidak tahu apakah Kim Hajin nyata atau palsu.
Itu adalah flawlessness yang disamarkan sebagai kelemahan.

“… hm?”

Pada saat itu, Kim Suho mendengar suara pedang memotong angin. Dia bahkan bisa mendengar teriakan kecil terkatup. Suara itu berasal dari taman dekat asrama. Penasaran, dia menuju, lalu dia melihat seorang gadis mengayunkan pedang.
Itu Chae Nayun.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“… Hyak!”

Terkejut, Chae Nayun melemparkan pedang yang dia ayunkan. Pedang itu terbang seperti tongkat baseball dan menabrak jendela asrama. Syukurlah, jendelanya tidak pecah, tetapi kadet di dalam tampak seperti terbangun ketika lampu menyala.

“Ap, apa!”

“Mengapa kamu sangat terkejut?”

“….”

Chae Nayun memelototi tamu yang tiba-tiba tanpa diundang itu. Kim Suho menyeringai dan bertanya.

“Apakah kamu melakukan latihan pedang?”

“… Hanya latihan stamina.”

Chae Nayun mengeluarkan kekuatan sihir. Pedang itu terbang kembali ke tangannya mengikuti kekuatan sihirnya.
Chae Nayun membersihkan kotoran di pedangnya dan mengarahkannya pada Kim Suho.

“Dari mana kamu datang kembali?”

“Saya?”

Kim Suho menjawab dengan jujur.

“Saya bertemu dengan Kim Hajin.”

Mata Chae Nayun melebar.

“Kim Hajin?”

“Ya.”

“…Untuk apa?”

Chae Nayun bertanya sambil menyelipkan rambutnya ke belakang telinganya, pura-pura tidak peduli. Melihat ini, Kim Suho memiliki pikiran yang nakal.

“Kami berbicara tentang kamu.”

“Ap, apa, apa. Bu, omong kosong. ”

Dia bereaksi agak kuat. Wajahnya memerah sampai ke telinganya, dan tangan dan kakinya tidak bisa diam. Kim Suho menggelengkan kepalanya sambil tertawa.

“Itu adalah lelucon. Kami berdebat. ”

“… Sparred? Kamu dan Kim Hajin? ”

“Ya.”

“Siapa yang menang? Tidak, kamu pasti menang. Tapi kenapa?”

“… Kamu tidak perlu tahu itu.”

Chae Nayun menatap Kim Suho masam. Kemudian, dia berbalik dan mulai fokus pada latihan pedangnya lagi.
Whish. Whish. 
Dia mengayunkan pedangnya, tapi dia terlalu banyak menggunakan kekuatan.
Kim Suho melangkah masuk, tidak tahan melihatnya.

“Kamu tidak bisa memegang pedang seperti itu.”

“…Apa.”

“Jika Anda menempatkan banyak kekuatan ke dalam genggaman Anda, Anda tidak akan bisa memotong apa yang seharusnya bisa Anda lakukan.”

Kim Suho menarik pedang kayu dan memberikan demonstrasi. Dia tidak memegang pedangnya dengan erat. Dia memegangnya dengan ringan namun cukup kuat sehingga dia bisa mengubah cengkeramannya setiap saat.
Kim Suho mengayunkan pedangnya sebagai demonstrasi, menggambar angin pedang yang jelas di udara. Angin pedang menyentuh rambut Chae Nayun dan tersebar.
Sikap tidak antusias Chae Nayun segera berubah. Dia dengan hati-hati memperhatikan cengkeraman Kim Suho dan menyalinnya.

“… Seperti, seperti ini?”

Pelajarannya tiba-tiba dimulai dengan Kim Suho berlanjut sampai tengah malam.

**

Ketika Chae Nayun kembali ke kamar asramanya, dia segera membuat panggilan video ke Hazuki. Itu untuk memberitahunya tentang tim yang dia putuskan.
Dia membuat Hazuki sebagai wakil pemimpin dan memilih rata-rata pendukung dan penembak jitu sebagai tambahan.
Dua prajurit, satu dukungan, satu penembak jitu, satu pesulap.
Karena pesulap itu berasal dari jajaran atas Seoul Magic Academy, itu adalah tim yang seimbang. Selanjutnya, Chae Nayun dapat bertindak sebagai prajurit dan penembak jitu, membuat timnya lebih fleksibel. Timnya tidak hanya layak, itu tidak diragukan lagi salah satu yang terbaik.

—Ah… lalu apakah Hajin-ssi tidak bergabung dengan kita?

Namun, dalam panggilan video holografik, Hazuki bergumam dengan menyesal.

“Uh, well, aku bisa membawanya kalau aku mau, tapi kemudian aku merasa kasihan dengan tim Rachel. Selain Rachel, semua orang di tim itu hanya rata-rata. ”

Dengan sadar, Chae Nayun menjawab dengan suara keras.
Seperti yang dia katakan, tanpa Rachel dan Kim Hajin, Team Rachel tidak terlalu menonjol. Pertama, tim mereka memiliki tiga prajurit dan tidak ada pendukung, dan pesulap bernama Tomer juga di bawah rata-rata.

-Tapi…

“Jangan memikirkan mereka. Saya akan menyerahkan daftar tim seperti ini, oke? ”

—Y-Ya.

Sama seperti itu, Tim Chae Nayun dikonfirmasi.
Chae Nayun menutup telepon dan melompat ke tempat tidurnya.
Sudah waktunya untuk tidur, tetapi dia tidak mengantuk.
Terus terang, dia frustrasi dan kesal. Jika dia tahu ini akan terjadi, dia pasti sudah meminta Kim Hajin lebih awal. Dengan begitu, mereka juga akan mendapatkan skor yang bagus dalam teori. Karena dia terus ragu, dia akhirnya dibawa pergi oleh Rachel.

“… Apa aku akan kalah lagi?”

Dia masih bisa mengingat kekalahannya selama ujian tengah semester. Hasil duelnya dengan Rachel mungkin merupakan alasan yang menentukan dia beralih ke pedang.
Chae Nayun, yang mengingat ingatan buruk ini di bawah selimut, tiba-tiba terangkat. Dia tidak bisa tidur.
Tanpa pilihan, dia mengambil sebuah helm yang tergeletak di samping tempat tidurnya. Untuk menghilangkan stres di jam akhir ini, bermain game adalah satu-satunya pilihan.

[Gladiator Abad Ini]

Itu adalah permainan virtual reality terkenal yang adegan persaingannya sering kali disiarkan publik.
Karena dibantu dengan pelatihan gambar, itu dinikmati oleh banyak Pahlawan dan taruna di seluruh dunia. Dengan popularitasnya, pemain peringkat 1 setiap musim secara alami menjadi pusat perhatian media.

[Nayunjajangman]
[98 menang 17 kerugian]

Tingkat kemenangannya yang memukau adalah sesuatu yang sangat dibanggakan oleh Chae Nayun.

“Hm.”

Pertandingan yang tidak diraih lebih baik daripada pertandingan peringkat untuk menghilangkan stres.
Chae Nayun memutar matanya saat dia mencari lawan. Segera, dia menemukan seseorang yang cocok.
Julukan pemain adalah Extra7. Dia berada di liga platinum dengan 43 kemenangan dan 43 kerugian.
Sepertinya kemenangan yang mudah.

[Kamu meminta Extra7 untuk berduel.]
[Extra7 telah menerima duelmu.]

“Oho, orang ini cukup berani.”

Chae Nayun menyeringai saat dia fokus pada virtual reality.
Tidak ada statistik atau item dalam game ini. Hanya akal peperangan dan kontrol superior yang menentukan kemenangan atau kekalahan.

[Mulai!]

Duel dimulai. Chae Nayun ingin memperlambat dan menguji air. Namun, lawan tak terduga sembrono. Sebelum dia bisa beradaptasi dengan serangan mendadaknya, karakternya melayang dan terkoyak oleh serangkaian serangan berturut-turut. Pada saat dia tahu apa yang terjadi, penglihatannya menjadi merah.

“Eh, apa? A-Ah! ”

Dia berusaha lebih serius, tapi HP-nya terlalu rendah.
… Pada akhirnya, dia kalah setelah hanya tiga menit sejak dimulainya duel.
[Kekalahan]
Chae Nayun menatap kata ini dengan kosong, lalu mengerutkan kening.

“Argh, ini omong kosong licik!”

*

[Kemenangan]

Saya menang lagi. Saya saat ini bermain game yang disebut [Gladiator of the Century]. Itu cukup realistis, baik dalam hal grafik dan gerakan, jadi saya baru-baru ini bermain sebagai cara untuk melatih citra.

“Jadi, ini bekerja pada ini juga.”

Nomor 37 terukir pada helm konsol. Itu berarti Random Consolidation System aktif.

===
[Random Consolidation System]
[Low rank] [Spirit atribut]

—Random Consolidation
* Mengkonsolidasikan ‘konsep’ peralatan yang dipindai sebesar 1 ~ 44%. Konsolidasi berlangsung selama 24 jam, setelah itu persentase konsolidasi akan diacak lagi.

===

Konsolidasi ‘konsep’. Menggunakan kemampuan ini, konsol gim saya menjadi sesuatu yang lain. Tidak hanya meningkatkan fungsi dan kinerja konsol, kecepatan pikiran dan perasaan saya juga meningkat sebesar 37%. Itu 37% secara numerik, tapi saya merasa itu adalah peningkatan yang lebih besar.

“Saya menang tujuh kali berturut-turut.”

Berkat Hadiah baru saya, saya akhirnya mengalahkan veteran 98-win-17-ratu tujuh kali berturut-turut. Tentu saja, itu adalah pertandingan yang tidak diiringi, jadi itu tidak benar-benar memengaruhi statistik peringkat saya.

[Nayunjajangman meminta pertandingan ulang.]
[Nayunjajangman meminta pertandingan ulang.]
[Nayunjajangman meminta pertandingan ulang.]

“Anak ini benar-benar ulet…. Sayang sekali bagimu, aku harus tidur sekarang. ”

Aku mematikan permainan dan menyingkirkan helmnya. Tiba-tiba, aku melihat Evandel di sudut mataku.

“Lezat. Sangat enak. ”

Dia tertidur ketika saya pulang, tetapi dia bangun ketika saya mulai bermain Gladiator Abad, dan sekarang dia benar-benar bangun dan mengunyah kue.
Kue besar yang saya bawa telah berkurang setengahnya. Apakah dia diperbolehkan makan sebanyak itu? Saya agak khawatir.
Setelah menonton Evandel sebentar, saya menyita kue itu.

“Ah, aan! A-Apa itu !? ”

“… Ayo selamatkan sisanya untuk nanti.”

“Kenapa kenapa!?”

“Ini tidak baik untuk kesehatanmu.”

Evandel melompat untuk mencoba mengambil kue itu. Namun, saya berhati dingin. Saya meletakkan kue itu di rak paling atas di lemari es.
Menyadari bahwa itu jauh dari jangkauannya, Evandel meletakkan tangannya di pinggangnya dan mengerutkan kening. Itu hampir seolah dia tidak puas dengan seluruh dunia.

“Saya ingin lebih! Saya ingin lebih!”

Dia bahkan belajar mengeluh …
Saya meletakkan jari telunjuk saya di atas mulut saya.

“Shh. Anda hanya harus makan camilan kecil setelah makan. Juga, Anda tidak bisa keras pada malam hari. ”

“….”

Meskipun dia diam di bawah peringatan saya, tangan mungilnya gemetar. Tanpa pilihan lain, saya mengangkat Evandel.

“Besok, kamu bisa makan sisanya besok, oke? Saya akan membeli makanan yang lebih lezat besok. ”

“…Sangat?”

“Tentu saja. Pernahkah Anda melihat saya tidak menepati janji? ”

Ketika aku mengelus kepalanya, dia akhirnya tampak diredakan.
Tidak lama kemudian, Evandel tertidur, dan saya menempatkannya di tempat tidur saya.
Ketika saya memeriksa jam tangan pintar saya sesudahnya, saya perhatikan bahwa Kim Suho telah mengirimi saya pesan dua jam yang lalu.

[Minggu kedua Agustus, Jumat. Mari kita bertemu kemudian.]

“…Wah.”

===
[Cadet Jacket]
Jaket yang dibuat oleh Cube.
—Trap Transformation
* Ketika seseorang menginjak jaket ini, kekuatan yang tidak diketahui akan sangat mendorong orang itu pergi.
* Efek ini berlangsung selama 10 menit dan akan hilang setelah satu aktivasi.
===

Sepertinya dia mengenali kemampuanku. Itu semua berkat jaket taruna yang saya modifikasi. Kim Suho juga tidak mencurigai apa pun. Tentu saja, itu adalah jaketnya, jadi tidak ada alasan baginya untuk mencurigainya.
Selain itu, itu adalah ‘kekuatan tak dikenal’ yang mendorongnya. Kim Suho tidak akan pernah tahu apa yang telah dilakukannya padanya.

**

Rabu.
Itu adalah kelas pertama sejak pembentukan tim, pelatihan tempur yang disebut ‘Investigasi Dungeon’.
Biasanya, ketika Heroes menemukan Dungeon, mereka akan mengirim pihak pertama terlebih dahulu untuk mendapatkan gambaran kasar tentang apa yang ada di dalam Dungeon. Dalam pelatihan tempur ini, para kadet akan bertindak sebagai pihak muka ini.

“Ah, dingin sekali.”

“Auuu, tidakkah kamu kedinginan, Hajin?”

Tim saya saat ini berada di dalam Dungeon yang tertutup es. Kami berlima menggigil kedinginan saat kami berjalan terus.
Setelah sekitar 20 menit, jalan tiba-tiba bercabang menjadi lima cabang.

“Itu disini.”

Tomer tiba-tiba menunjuk ke jalan paling kanan. Aku membuka lebar mataku dan menatap ke arah yang ditunjuk Tomer. Seperti yang diduga, ada jebakan di sana.

“Tidak, itu tempat yang salah.”

“Apa? Tidak, bukan itu. ”

Tomer dengan sengaja memimpin kita ke dalam jebakan. Aku tidak berpikir ada Djinn yang menunggu untuk menyergap kita, tapi dia pasti memiliki semacam perangkap yang mengancam jiwa.

“Dalam Investigasi Dungeon, itu adalah akal sehat untuk mendengarkan penembak jitu Anda.”

“….”

Tomer menatap Rachel. Sayang sekali untuknya, Rachel juga ada di pihakku.

“Ayo pergi seperti yang Hajin-ssi katakan.”

“… Jangan menyesal nanti.”

Tomer adalah pecundang yang sakit.

“Ada yeti di depan.”

Yeti sedang tidur di jalur yang saya pilih.
Monster pertama Dungeon, yeti.
Kami maju ke depan, menjaga kewaspadaan kami.
Setelah itu, Tomer terus mencoba untuk memimpin kami, terutama Rachel, ke dalam jebakan. Namun, saya selalu ada untuk mencegahnya.

“Guys, menurutku begini, kali ini nyata. Jika kamu melihat jejak es di sana … ”

“Tidak, bukan itu.”

“Tidak, percayalah padaku sekali ini saja. Rachel-ssi, ikut aku. Bukankah lebih efisien untuk dibagi menjadi dua kelompok? ”

“Tidak, kami tidak bisa.”

Saya harus memuji dia atas usahanya yang terus-menerus, tetapi itu tidak berarti saya bisa membiarkannya melakukan apa yang dia senangi. Aku meraih Rachel dengan pergelangan tangannya, dan dia mengikutiku dalam diam.
Seiring waktu berlalu, ekspresi Tomer semakin kesal.

“Satu ….”

My Thousand-Mile Eyes menemukan jalur terpendek di Ice Dungeon yang mirip labirin ini. Tidak ada halangan dan tidak ada kesulitan.
Pada saat kami melihat sekilas instruktur menunggu di pintu keluar, Rachel berbicara dengan tidak nyaman.

“Um … Hajin-ssi.”

“Iya nih?”

“Ini….”

Rachel melirik pergelangan tangannya. Aku memeluknya, berpikir Tomer mungkin akan membawanya pergi.

“Oh ya, maaf.”

“Tidak, kamu tidak perlu …”

“Team Rachel!”

Instruktur melihat kami dan berteriak dengan suara menggelegar. Kami buru-buru berlari dan berdiri di depannya.

“Temuanmu?”

“Iya nih. A yeti, snowbeast, white balam, drake putih…. ”

Rachel membacakan hasil investigasi. Instruktur mendengarkan dengan tenang dan membandingkan temuan dengan daftar. Kemudian, senyum samar muncul di wajahnya.

“Berdasarkan pangkat monster yang didistribusikan di Dungeon, bos Dungeon mungkin setidaknya peringkat kelas menengah 3.”

“Baik. Tim Rachel, nilai sempurna. ”

Wajah Rachel berubah cerah. Itu sama dengan anggota tim lainnya. Mereka mengepalkan tinju mereka dan memikirkan kata-kata ‘skor sempurna’.

“… Sialan.”

Sementara itu, Tomer menendang batu dengan ekspresi kesal dari wajahnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize