TNE Chapter 8 – Combat Training (2)

“Sana.”

Tepat ketika kaki saya hampir habis, kami menemukan target monster kami. Gurita raksasa yang mengamuk di dekat pantai. Ada punuk hitam di atasnya yang membuatnya tampak seolah-olah memiliki dua kepala.

“Saya siap.”

Yoo Yeonha berbicara sambil menurunkan tubuhnya di semak-semak. Jin Hoseung dan Hazuki mengeluarkan pedang dan kapak mereka masing-masing.

“Saat kami berlari, gurita bayi akan keluar dari punuknya. Ketika itu terjadi, kalian berdua harus mundur dan bersiaplah sampai aku membunuh mereka semua. Prajurit harus menyimpan kekuatan sihir mereka sebanyak mungkin. Gurita pantat hitam memiliki kekuatan regeneratif yang tinggi, jadi kita perlu menyingkirkan punuknya dalam satu pukulan … ”

Penjelasan Yoo Yeonha berlanjut.
Kenyataannya, yang terbaik adalah meninggalkan bayi gurita itu untukku. Pistol memiliki daya pangkalan yang tinggi, sehingga bisa membunuh sejumlah gurita bayi dalam satu pukulan. Di sisi lain, sulit untuk merusak tubuh utama kecuali hit kritis terjadi.
Namun, Yoo Yeonha tidak mengatakan apapun kepadaku.
Jadi saya hanya diam, menahan diri dari menguap.

“Kalau begitu ayo mulai.”

Saat kata-katanya jatuh, Jin Hoseung dan Hazuki berlari. Setelah menutup dalam jumlah yang cukup, Jin Hoseung menegakkan tenggorokannya sebelum menderu.

“Kueeeeek!”

“Kyak!”

Telingaku terasa terbakar, tetapi memiliki efek yang diinginkan. Gurita punggung punuk menurunkan kepalanya setelah menemukan kita. Ini kemudian menunjuk punuknya berbentuk meriam ke arah kami.

LEDAKAN!

Suara gemuruh terdengar, dan puluhan makhluk terbang keluar dari punuknya. Tampaknya benjolan lembek menghujani kita dari langit.
Seperti yang direncanakan, Jin Hoseung dan Hazuki melangkah ke samping, sementara Yoo Yeonha mengangkat cambuknya, jelas dengan kekuatan sihir.
Tapi aku mengangkat pistolku sebelum Yoo Yeonha bisa membuatnya bergerak.

“Hei, kamu tidak perlu …”

Yoo Yeonha mencoba menghentikanku karena terkejut, tapi aku mengabaikannya.
Sekarang adalah satu-satunya waktu saya bisa bersinar.
Saya mengaktifkan Bullet Time.
Segera, darah di tubuhku mulai mendidih. Visi saya menjadi lebih jelas dan dunia melambat. Aku bisa melihat dan memprediksi lintasan gurita hujan. Gerakan satu dimensi mereka membuat mereka sasaran jauh lebih mudah daripada jangkrik mol.
Ada dua puluh peluru ajaib yang dimuat.
Itu sederhana. Saya hanya harus melihat di mana saya menembak dan menarik pelatuknya. Keberuntungan tambahan adalah lapisan gula pada kue.

Peluru ajaib diam-diam memotong udara, meninggalkan jejak biru. Satu peluru untuk satu sasaran. Klip itu dikosongkan dalam sekejap, tetapi bongkar muat dan reload juga seketika.
Aku menembak dua puluh peluru lagi, lalu dua puluh lagi.
Setelah saya menembak 60 peluru tanpa henti, dunia kembali normal.

“… Hah?”

Makhluk yang menutupi matahari menghilang tanpa meninggalkan jejak. Perubahan mendadak itu membuat Yoo Yeonha dan yang lainnya bingung.

“A-Ayolah. Ayo pergi. ”
” Ah, benar. ”
” Ya! ”

Dengan cepat mengeluarkan tatapannya, Yoo Yeonha memarahi Hazuki dan Jin Hoseung. Baru saat itulah kedua prajurit mulai berlari di badan utama. Cambuk panjang Yoo Yeonha melesat keluar dan meraih punuk gurita raksasa itu.

Saat cambuk elegannya menghancurkan gundukan gurita itu, seekor kriket mol ditembakkan dari tanah
Kieeek—
Menangis dengan rakus, kriket mol melompat ke arah Yoo Yeonha. Saya menembakkan peluru terakhir yang saya miliki di laras saya. Memukul kriket mol pada sasaran, peluru ajaib diledakkan di dalam dan memercikkan darah dan lendir tikus jangkrik pada Yoo Yeonha.
Sebelum dia ditutupi goo, Yoo Yeonha dengan tenang menyebarkan kekuatan sihirnya. Lendir dari kriket mol jatuh setelah memukul penghalang ini.

“Uk …”

Tapi dia tidak bisa memblokir semuanya. Yoo Yeonha memberiku tatapan mematikan, tapi dia tahu sekarang bukan saatnya untuk mengeluh. Dia menembakkan cambuk ke arah gurita sekali lagi.
Sebuah cambuk seperti binatang lalu bergabung dengan pedang dan tarian Axe dengan tentakel.

**

Kasus ditutup. Waktu berlalu: 9 menit 40 detik.
Yoo Yeonha telah memotong empat dari delapan tentakel dengan cemerlang. Semua itu sambil berdiri di sampingku dan tidak bergerak lebih dari satu kaki. Dia benar-benar memenuhi dua tugasnya – mendukung para prajurit dan melindungi penembak jitu.

“…”

Sekarang pertempuran telah berakhir, Yoo Yeonha menutup matanya.
Di sekitar pergelangan kakinya dan tulang selangka salju putih adalah darah kering dan lendir kering kriket mol. Setelah menghela nafas, dia mengeluarkan saputangan dari sakunya dan menghapusnya.
Kemudian, dia berbalik ke arahku.

“Permisi.”

Matanya tersenyum, tapi sepertinya tidak begitu ramah. Saya bertemu matanya tanpa bisa menjawab. Kemarahan yang tersembunyi di matanya seperti pedang. Yoo Yeonha adalah wanita yang menakutkan. Lebih dari apapun, dia membenci tubuhnya dan pakaiannya menjadi kotor.

“Kamu tidak perlu repot-repot. Saya bisa mengurus kriket mol baik-baik saja. Sangat bersih. ”

“…”

“Karena kamu, bajuku akhirnya menjadi kotor.”

Pada saat itu, dua prajurit yang tidak peka mendekati saya.

“Wah, itu cepat berkat kamu. Saya melihatnya. Anda membunuh gurita bayi, kan? Senjata memiliki kelebihan, ya. ”

“Itu tadi Menajubkan!”

Itu Jin Hoseung dan Hazuki, yang berlumuran darah dan tinta.
Sepertinya takut untuk membuat bajunya kotor, Yoo Yeonha perlahan melangkah pergi.

**

[Tim 5 – Total waktu: 58 menit 58 detik. 16/100]

16 dari 100 tim.
Meskipun ia selesai di bagian atas tim, ekspresi Yoo Yeonha tidak bisa dikatakan bagus.
Tapi karena nilai didasarkan pada kinerja individu yang difilmkan melalui drone, dia tidak terlalu keberatan. Maklum, tim Kim Suho dan Shin Jonghak mengambil tempat pertama dan kedua masing-masing. Tapi dia pahit bahwa tim Chae Nayun masuk lebih tinggi.

“Drones merekam semuanya. Mereka akan dikirim ke jam tangan pintar Anda, jadi mengapa Anda cepat atau lambat untuk berburu monster Anda, kompatibilitas tim Anda dengan monster, dan bagaimana Anda bisa meningkatkannya untuk waktu berikutnya. Itu akan menjadi bagian dari nilai Anda. ”

Kim Soohyuk memberi pernyataan bertele-tele. Yoo Yeonha sedikit menoleh dan melihat ke belakangnya. Pria yang tampak kusam menguap karena linglung.
Itu sepenuhnya salahnya bahwa timnya datang terlambat. Karena dia kekurangan stamina, mereka tidak dapat mencapai monster dengan cepat. Apa yang seharusnya diambil hanya 10 menit berakhir dengan mengambil 50 menit.

Tapi itu juga berkat dia bahwa mereka berhasil berakhir di urutan ke-16. Serenade peluru cepatnya menghilangkan semua gurita bayi dalam 3 detik. Karena Yoo Yeonha sudah siap untuk bertarung dengan mereka selama 15 menit, bisa dikatakan bahwa dia memainkan peran besar.
Tapi tentu saja, dia masih memainkan peran terbesar karena dia adalah orang yang menghancurkan punuk tubuh utama.

“…”

Yoo Yeonha menahan dorongan hatinya untuk menyalahkan seseorang. Tapi itu hanya meningkatkan rasa cemburu dan kecemburuan yang tidak masuk akal yang dirasakannya terhadap Chae Nayun. Dia menghadap ke depan dan memelototi kepala Chae Nayun. Jika dia tidak akan ketahuan, dia ingin memukul bagian belakang kepalanya.
Tangan Yoo Yeonha gemetar, menggapai kepala Chae Nayun.
Tapi bukannya mengambil tindakan ekstrim seperti itu, dia dengan ringan menyentuh bahu Chae Nayun.

“Nayun, bagaimana?”

“Hm? Ah, seperti yang kamu lihat. Tempat ke-4. Sayang sekali. Saya ingin mengalahkan Shin Jonghak dan Rachel. Bagaimana denganmu? ”

“Aku … ke-16.”

“Oh? Wow, kamu mendapat 16 dengan pistol itu menggunakan penembak jitu? ”

“Kami mendapat gurita hitam. Kami hanya harus melepas punuknya. ”

“Dan itu yang kamu lakukan, kan?”

Yoo Yeonha mengangguk dengan senyum cerah.

“Ya.”

**

Larut malam, setelah kelas reguler berakhir, saya bekerja di ruang pelatihan.
Karena saya baru saja kembali dari berlari, saya merasa seperti saya sedang sekarat. Tapi itu adalah sesuatu yang harus saya lakukan, saya fokus untuk berolahraga selama 3 jam. Untungnya, peralatan latihannya tidak terlalu berbeda dari Bumi. Hanya saja bobotnya lebih berat. Misalnya, mesin perpanjangan kaki berubah dari 15 kg menjadi 500 kg.

“Ugh.”

Setelah menyelesaikan latihan saya, saya kembali ke ruang ganti seperti zombie dan pingsan di kursi. Setelah mengumpulkan napas selama lima menit, saya mengeluarkan laptop saya dan minuman pemulihan kelelahan dari tas saya.
Pertama, saya memeriksa hasil hari ini dengan laptop.

[Keberuntungan berlaku! Karena musuh hanya monster tingkat rendah, akurasi Anda meningkat!]
[Semua serangan mencapai sasaran! Kecakapan Hadiah Anda meningkat sebesar 20%!]
[Persepsi meningkat sebesar 0,03.]
[Keberuntungan berlaku! Mata dan telingamu sepertinya bekerja lebih baik!]
[Kamu mendapatkan 27 SP.]

Seperti yang diduga, saya sepertinya beruntung dengan akurasi yang saya tunjukkan selama pelatihan tempur hari ini. Dan berkat berdiri untuk Yoo Yeonha, saya mendapatkan beberapa SP juga.

[Dengan berolahraga, kekuatanmu meningkat sebesar 0,02.]
[Dengan berolahraga, staminamu meningkat sebesar 0,02.]
[Dengan berolahraga, vitalitasmu meningkat 0,02.]
[Mana misterius meleleh menjadi serabut otot robekmu! Kekuatan, stamina, dan vitalitasmu meningkat sebesar 0,03!]

Jumlah statistik yang saya dapat dari bekerja lebih dari yang saya harapkan. Sesuatu seperti ini tidak mungkin terjadi di Bumi. Pencerahan dan keberuntungan harus memainkan peran.

Tetapi dengan rasa sakit yang tajam di sekujur tubuhku, aku tidak yakin aku bahkan bisa bangun besok.
Tentu saja, saya sudah punya solusi dalam pikiran.

===
[Minuman Pemulihan Fatigue]
—Mengembalikan tubuh dari kelelahan. Berisi jumlah kecil beriklim sedang.

* SP sekarang: 36
===

Ini adalah minuman pemulihan kelelahan yang disediakan oleh Cube.
Saya berencana untuk memodifikasi efeknya.
Tentu saja, sesuatu seperti ‘mengembalikan sepenuhnya tubuh dari kelelahan’ sepertinya tidak akan berhasil. Bahkan jika itu terjadi, itu akan menjadi sia-sia untuk menggunakan semua SP saya. Tetapi dengan jumlah pembatasan yang tepat, saya bisa mendapatkan produk yang layak.
Saya menambahkan satu baris ke deskripsi minuman pemulihan kelelahan.

—Jika ‘Kim Hajin’ tidur dalam 2 jam penggunaan, dia perlahan-lahan akan pulih dari kelelahan fisik selama 8 jam.

Saya memasukkan empat batasan.
Hanya Kim Hajin.
Tidur dalam 2 jam penggunaan.
Hanya kelelahan fisik.
Pemulihan non-seketika, tetapi perlahan-lahan selama 8 jam.

[Anda dapat menyimpan pengaturan yang dimodifikasi menggunakan 0,5 SP.]

Karena minuman itu sudah memiliki efek yang sama, jumlah SP yang diperlukan sama dengan jumlah yang saya peroleh dari berolahraga. Setelah menyimpan efek yang diubah, saya meneguk minuman itu.

“Bulp.”

Sekarang, saya harus kembali dan tidur.
Kalau tidak, minuman itu akan sia-sia.

“Agh, persendianku.”

Aku terhuyung kedepan seperti zombie.

**

Pada jam yang sama, Yoo Yeonha sedang menganalisa video dari pelatihan tempur hari itu. Dengan beberapa drone merekam setiap tim, dia bisa melihat pertempuran dari berbagai sudut.

“… Setidaknya dia cepat.”

Semakin dia melihatnya, semakin dia ingin tahu.
Gurita pantat hitam menembakkan total 59 bayi. Tapi sebelum mereka sempat menyentuh tanah, mereka tersingkir oleh peluru penembak jitu. Gurita pantat hitam biasanya menyerap kembali bayi yang mereka bidik untuk memulihkan energi mereka. Kemudian, mereka akan menembak lebih banyak dari punuk mereka. Karena sifat menjengkelkan ini, Yoo Yeonha siap untuk pertempuran yang berlarut-larut, tetapi pertarungan sebenarnya telah berakhir hanya dalam 10 menit.

“Aku tidak ingat pernah melihatnya di Akademi Militer Agen.”

Semakin dia memikirkannya, orang asing penembak jitu ini tampak. Staminanya secara abnormal lebih rendah dari taruna lain, dan dia juga tiba-tiba mengganti senjatanya …
Itu sejauh yang Yoo Yeonha dapatkan di catatannya tentang Kim Hajin.
Dia menerima pesan tiba-tiba.

[Ada apa?]

Itu Shin Jonghak. Dengan seringai, Yoo Yeonha mengetuk keyboard hologram.

[Menganalisis video dari hari ini ~]

[Kenapa kamu melakukan itu sekarang?]

[Aku akan mewarisi guild di masa depan, jadi aku harus mencari bakat yang menjanjikan.]

[Tidak ada satu pun di timmu. Mereka semua sampah.]

Yoo Yeonha mencibir. Dia benar, tetapi juga sombong. Jika itu orang lain selain Shin Jonghak, dia akan menemukan perilaku seperti itu menjijikkan. Tapi hanya fakta bahwa ia adalah ‘Shin Jonghak’ mengubah arogansi dan ketidaksopanannya menjadi chicness. Itu bukan penjelasan yang logis, tetapi alasan Yoo Yeonha menyukai Shin Jonghak adalah jauh dari logis di tempat pertama.

[Bagaimana pria penembak jitu itu?]

“Ha ha.”

Jadi dia penasaran.
Dia memiliki sisi yang cukup imut baginya juga.

[Dia baik-baik saja. Dia melakukan pekerjaan pria. Persis apa yang Anda harapkan dari peringkat 934.]

2,78 detik. Dalam waktu singkat itu, pria itu telah menembak 60 peluru dan memukul 59. Yoo Yeonha melakukan gerakan menarik dengan jari telunjuknya. Mungkinkah menarik pelatuknya 20 kali dalam sedetik? Atau apakah pistol itu memiliki tombol tembak otomatis?

Ding dong–

Di tengah-tengah pemikirannya, bel berbunyi.

[Ah, layanan kamar saya di sini.]

Yoo Yeonha melompat ke pintu.
Membuka pintu, dia melihat pelayannya yang berpakaian rapi menunggu di depan. Dia senang melihat kepala pelayan yang dipilih ayahnya untuknya.

“Terima kasih, Sechan-ssi.”

Si kepala pelayan membungkuk penuh hormat.
Yoo Yeonha mengambil makanannya dan kembali ke tempat duduknya.

[Saya kembali. Apakah kamu menunggu?]

Yoo Yeonha membuka tutup berbentuk kubah di piring peraknya yang elegan.

[Tidak.]

Di dalamnya ada makanan biasa. Sebuah patty antara dua roti, simbol ikon rakyat jelata. Di sisi ada kentang goreng dan sebotol coke.
Itu set hamburger.

Pertama, dia mengunyah.

[Apa yang anda pesan?]

Shin Jonghak bertanya pada saat yang tepat.
Yoo Yeonha menjawab dengan santai.

[Biasa saja. Sedikit foie gras entier.]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize