Sebuah hutan besar dibangun di pinggiran Clancy Islet. Hutan ini berfungsi untuk melindungi pulau itu dari tabrakan tanpa kerusakan eksterior ke pulau itu, sehingga semua pohon di hutan memiliki batang yang kuat dan besar.
Saya memilih pohon acak untuk bersandar.

“Oh ….”

Hatiku, yang berhenti sejenak, bergetar hebat dan mulai berdetak lagi.
Memegang dada berdebar-debar saya, saya ingat apa yang baru saja terjadi … lalu berhenti. Saya kembali fokus pada saat ini. Demi kewarasan saya, lebih baik melupakan apa yang terjadi.
Saya melihat sekeliling hutan yang gelap. Sedan terbalik yang dikendarai Djinn terjebak di selokan, dan sepeda saya tergeletak agak jauh.
Motor itu baik-baik saja. Itu memiliki konsolidasi 40% di atas diperkuat dengan Aether, jadi tidak ada cara itu bisa dihancurkan.
Saya perlahan berjalan dan mengangkat sepeda. Untuk beberapa alasan, saya ingin membawanya kembali bersama saya. Apakah ada cara yang bisa saya lakukan?
Ketika saya memiliki pikiran yang sedikit ilegal, saya tiba-tiba merasakan tatapan seseorang.

“….”

Rachel menatapku sambil duduk seperti putri duyung. Karena Cheok Jungyeong memberiku kejutan besar, aku melupakan keberadaan Rachel untuk sesaat.

“…Apakah kamu baik-baik saja?”

Dia tidak tampak terluka pada pandangan pertama, tapi aku masih bertanya. Rachel mengangguk dalam diam. Dengan wajah bingung dan mulutnya setengah terbuka, aku bisa melihat bagian depan giginya.
Saya tidak bisa menahan tawa.

“Kenapa kamu mengikutiku?”

“….”

Kemudian, Rachel menutup mulutnya dan menatapku untuk sementara waktu. Saya tidak menghindari matanya.
Cahaya bulan yang sangat terang menyelimuti hutan gelap pulau terapung. Rachel menyinari perak dari cahaya ini.
Dia melihat ke dalam mata saya untuk waktu yang lama, lalu mengeluarkan sesuatu dari sakunya.
Itu peluru. Tepatnya, itu adalah peluru tanpa casing.
Apa itu tadi? Saya memiringkan kepala saya.

“Hajin-ssi.”

Tiba-tiba, dia memanggil namaku. Saya berpikir sejenak bahwa telinga saya bertingkah. Namun, saya tidak salah. Rachel tentu saja menyebut namaku.

“…Ah iya.”

Saya menjawab dengan cepat.

“Ini milik Hajin-ssi, kan?”

“….”

Saya menatap peluru itu. Saya tidak memiliki kemampuan untuk membedakan peluru hanya dari bentuknya, tapi itu memang terlihat seperti peluru untuk Desert Eagle.

“Ya, saya pikir begitu.”

Aku mengulurkan tangan untuk mengambil peluru, tetapi Rachel memasukkan kembali peluru ke sakunya, pura-pura tidak menyadari.

“Um, dari mana kamu dapatkan …”

“Aku menemukannya saat ujian akhir.”

“…Hah?”

Saya akhirnya mengerti situasinya.
Dia pasti menemukannya ketika aku membantunya dengan mengecam Lancaster Djinns.

“Kupikir hal serupa mungkin terjadi lagi, jadi aku mengikutimu.”

Rachel menggaruk pipinya saat dia menarik pedang yang tergantung di pinggangnya.
Saya tahu senjata apa itu. Itu bukan hanya rapier pelatihan yang diberikan oleh Cube.
Galatyn.
Itu adalah pedang legendaris yang dikatakan digunakan oleh salah satu dari dua belas Ksatria Meja Bundar.
Tapi tidak peduli seberapa bagus senjatanya, Rachel tidak memiliki kesempatan melawan lawan yang luar biasa seperti Cheok Jungyeong.

“… Aha.”

“Ngomong-ngomong, Hajin-ssi …”

Tiba-tiba, suara Rachel menjadi kuat. Dia menatapku lekat-lekat dan bertanya.

“Dulu, kenapa kamu membantuku?”

Aku tidak tahu harus berkata apa, jadi aku hanya menatapnya.
Rachel belum selesai.

“Selama ujian tengah semester dan kemudian ujian akhir. Memikirkan tentang itu sekarang, Hajin-ssi ada di sana, uup! ”

Angin dingin bertiup, dan rambut panjang Rachel melengkung ke mulutnya. Saya hampir tidak menahan diri untuk tertawa.
Rachel mengikat rambutnya ke belakang, lalu membersihkan tenggorokannya.

“Kuhum. Aku bisa melihat bagaimana apa yang terjadi selama ujian tengah semester adalah suatu kebetulan, tetapi untuk ujian akhir … tidak peduli seberapa banyak aku memikirkannya, satu-satunya penjelasan yang bisa kutemukan adalah kau mengawasiku. ”

Saya menggaruk bagian belakang leher saya.
Rachel adalah karakter penting yang terpapar pada bahaya ekstrim. Jika dia terluka atau terbunuh, perkembangan ceritanya akan sangat terdistorsi. Itu sebabnya saya mengawasinya. Karena hanya saya yang bisa mencegahnya.
Namun, itu bukan sesuatu yang bisa saya jelaskan padanya.
Dengan demikian, jawaban saya sederhana. Itu cukup sederhana untuk diterima dan meyakinkan.

“Aku penggemarmu.”

“…?”

Rachel melebarkan matanya dan memiringkan kepalanya.

“Aku penggemarmu. Saya bahkan anggota dari kafe penggemar Anda. ”

Kafe kipas Rachel memang ada. Kafe kipas Inggris memiliki sekitar 500.000 anggota, dan bahkan yang Korea memiliki sekitar 10.000. Saya memeriksanya sebelumnya ketika saya tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk dilakukan.

… Tapi itu mungkin alasan yang terlalu konyol ketika Rachel menutup mulutnya dengan erat.
Whiish—  Angin bertiup, mengguncang dedaunan pohon di sekitar kita.
Keheningan yang canggung berlanjut selama sekitar lima menit, lalu…
Rachel bertanya dengan suara bergetar.

“Apakah itu berarti … kamu menyukaiku?”

“…Iya nih?”

**

Cheok Jungyeong kembali membawa kristal ke kamar hotel, tempat orang lain menunggu.

“Uhahaha, itu benar, aku kembali.”

Ketika empat anggota Kelompok Chameleon menatapnya, Cheok Jungyeong tertawa terbahak-bahak.

“Haha, hampir seperti aku adalah karakter utama.”

Dia mendorong rambutnya ke belakang seolah-olah dia malu, lalu meletakkan kopernya.
Jain menyambar koper itu.

“Ini lebih baik menjadi hal yang nyata.”

Dia menelan ludahnya dan membuka kopernya sedikit. Cahaya putih cemerlang bersinar melalui celah pembukaan, membiarkan dia tahu bahwa itu adalah kristal asli.

“…Ini.”

Senyum muncul di wajah Jain. Puas, dia menutup kopernya.

“Sudah selesai dilakukan dengan baik.”

“Haha, itu sepotong kue.”

“… Tunggu, kenapa kamu sangat bahagia? Jangan bilang kamu membunuhnya? ”

Mata bos tiba-tiba berkedip dingin.

“Tidak, saya tidak. Ah, aku berencana untuk pertama kali. ”

Cheok Jungyeong tersenyum dalam.
Pada awalnya, dia ingin meledakkan kepalanya.
Jika matanya sedikit gemetar, atau jika dia mencoba menghindar atau menunjukkan tanda ketakutan, Cheok Jungyeong mungkin tidak akan menghentikan tinjunya.
Namun, pria itu terus menatap tinjunya. Tanpa bingung, dia mengamati gerakan Cheok Jungyeong, menunjukkan keberanian seorang pejuang.
Cheok Jungyeong menyukai kejantanannya.

“Apakah kamu yakin dia tidak membeku karena takut? Apakah Anda memeriksa celananya? ”

“… Jain, jika kamu meremehkan dia, kamu mungkin akan menyesalinya suatu hari nanti.”

“… Tsk.”

Jain mengerutkan alisnya. Cheok Jungyeong menggelengkan kepalanya yang besar ke samping ketika dia bergumam, ‘hanya bercanda, hanya bercanda.’

“Saya akan tahu jika itu masalahnya. Saya sengaja ditagih sedikit lambat. Juga, dia menghadap saya secara langsung, tetapi dia tidak membelalak. ”

Untuk menunjukkan, Cheok Jungyeong mendorong tinjunya ke arah Jain. Jain terkejut bahkan oleh gerakan kecil ini.

“Lihat, orang kuat dan orang yang akan menjadi kuat memiliki pola pikir yang berbeda.”

Cheok Jungyeong berbicara sambil memukul dadanya dengan bangga.

“Keberanian, keberanian, keberanian … semua ini mustahil untuk dimiliki tanpa hati yang kuat. Memejamkan mata saat pedangmu bentrok adalah hal yang sama dengan memotong lehermu— ”

“Diam.”

Droon menginterupsi ucapan Cheok Jungyeong yang penuh gairah, membuatnya mengerutkan kening.

“… Cih. Brat, jangan memotong ketika orang dewasa sedang berbicara. ”

Namun, dia tidak bisa berbuat apa-apa tentang Droon.
Meskipun dia suka berkelahi dan membunuh, ada satu aturan absolut yang tidak pernah dia pecahkan.

“Cobalah itu dalam tiga tahun dan Anda akan melihat apa yang terjadi.”

Untuk tidak pernah menyentuh anak-anak muda.
Itu aturannya.

**

Gejolak di Clancy Hall dengan cepat ditekan.
Meskipun para eksekutif Evil Society tidak tertangkap, tidak ada terlalu banyak korban berkat mobilisasi total Pahlawan Inggris.

“Ehew.”

Merusak bangunan dan jalan-jalan yang babak belur.
Sementara Pahlawan dan paramedis sibuk bolak-balik, Yoo Yeonha sedang duduk di tanah, menatap rambutnya yang telah dihitamkan.
Dia menghela nafas. Berapa banyak waktu dan upaya yang dibutuhkan untuk mengembalikan rambut ini di salon kecantikan?
‘… Sialan.’
Yoo Yeonha terus mendesah, dan segera, Chae Nayun menghampirinya.

“Hei, apa kamu lihat itu?”

Chae Nayun bertanya tanpa penjelasan apa pun. Yoo Yeonha menjadi kesal sesaat tetapi mendorong keluhannya kembali ke tenggorokannya.

“Melihat apa?”

Yoo Yeonha telah melihat banyak hal. Pertama adalah kekuatan besar Kim Junwoo. Dia merobek Djinn yang tak terhitung jumlahnya terpisah dengan tangan kosongnya, membuatnya benar-benar layak menjadi pemburu Hamparan Luas.
Selanjutnya adalah Kim Suho.
Bakatnya juga menjulur seperti jempol yang sakit. Tidak ada yang atribut logam yang menutupi pedangnya tidak bisa dipotong. Tarian pedang terakhirnya, yang menebang bola api hujan, adalah salah satu yang masih ada dalam pikirannya.

“Kim Hajin. Dia pergi dengan sepeda. ”

“…Ah.”

Yoo Yeonha juga telah melihat pemandangan yang memikat itu. Seperti yang dikatakan Chae Nayun, Kim Hajin pergi ke suatu tempat dengan sepeda motor. Dia begitu cepat sehingga Yoo Yeonha harus melakukan doubletake pada apakah sepeda bisa melaju secepat itu.

“Ya, aku melihatnya, tapi kemana dia pergi?”

“Aku tidak tahu, tapi menurutmu dari mana dia mendapatkan sepeda itu? Saya ingin membeli satu juga. ”

Mata Chae Nayun berkedip saat dia memukul bibirnya.
Kim Hajin tidak membuat pencapaian khusus dalam insiden hari ini. Namun, Yoo Yeonha punya kecurigaan. Keterampilan mengemudi Kim Hajin. Dia tampak terlalu berpengalaman untuk seorang kadet belaka.
Pada saat itu, Kim Suho buru-buru menghampiri mereka.

“…Apa yang salah?”

“Sang puteri tampaknya telah pergi. Sudahkah kalian melihat Rachel? ”

“Hah?”

Chae Nayun dan Yoo Yeonha melihat sekeliling area. Meskipun insiden itu telah diselesaikan, Heroes mulai sibuk sekali lagi. Kata ‘Putri’ tidak hilang dari percakapan mendesak mereka.
Yoo Yeonha tiba-tiba merasakan dingin di punggungnya.
Dia bergumam dengan sangat terkejut.

“… Tujuan mereka adalah sang putri?”

“Apa? Sangat?”

“Ya, itu masuk akal. Rachel adalah harta paling berharga di Inggris. Jika mereka menculiknya…. ”

Itu dulu.
Sebuah sepeda hitam datang ke arah mereka, membuat suara-suara yang berbunyi patah. Semua orang selain Yoo Yeonha, yang fokus membuat potongan, berbalik ke arah sepeda.
Di atas pelana sepeda itu, Rachel, yang mengenakan helm dan gemetar ketika mengemudikan sepeda.

“Jika mereka menculiknya untuk membawa sanderanya, Inggris tidak akan ragu untuk menyerahkan hak-hak ke Clancy Islet. Tujuan mereka pasti seluruh negeri, bukan hanya Roton Corporation. Para bajingan jahat itu …. ”

“Hei, berhenti bergumam sendiri dan lihat ke sana.”

Chae Nayun menyikut bahu Yoo Yeonha.

“Apa, aku sibuk … sekarang … Eh?”

Yoo Yeonha tiba-tiba merasa lelah. Kali ini, Chae Nayun bergumam dengan serius.

“Itu sepeda yang dibelanjakan Kim Hajin.”

“…!”

Wajah Yoo Yeonha menjadi serius sekali lagi. Kepalanya berputar dengan keras, dia melanjutkan pekerjaan detektifnya.
Sementara semua orang teralihkan oleh serangan di Clancy Hall, Kim Hajin berlari dengan sepeda. Namun, sekarang Rachel yang mengendarai sepeda yang sama itu. Apakah itu berarti Kim Hajin mengalahkan semua Jin itu sendiri dan menyelamatkan Rachel?
Mustahil, bahkan Kim Hajin tidak bisa begitu takut …

**

Rachel dan aku berpisah dalam suasana canggung.
—Apakah itu berarti … kau menyukaiku?
Aku menyangkalnya, tapi kelihatannya Rachel tidak percaya padaku. Dia mengatakan bahwa dia mengerti, tapi saya merasa dia menafsirkan hal-hal dengan cara yang salah.

Dalam hal apapun, saya kembali ke kamar hotel saya sendiri.
Tentu saja, jika aku kembali bersama Rachel, aku akan dapat memperoleh banyak SP sebagai ‘kadet yang menyelamatkan sang putri’.
Namun, menerima lebih banyak perhatian dari yang diperlukan beracun.
Saat ini, Clancy Islet dipenuhi dengan Evin Society’s Djinns. Mereka telah gagal dalam misi mereka, dan tidak ada yang tahu kemana perginya kemarahan mereka.
Kelompok Bunglon itu baik-baik saja karena mereka adalah kelompok dengan kekuatan dan kekayaan untuk bertahan dari Kelompok Kejahatan, tetapi jika Kelompok Kejahatan memilih untuk melampiaskan amarah mereka padaku … masa depanku akan suram.

“… Ngomong-ngomong, tempat ini luar biasa.”

Suite hotel saya berada di luar apa pun yang saya bayangkan. Belum lagi, itu semua gratis. Setelah memenangkan 2 milyar won di kasino, manajer kasino mengatakan kepada saya untuk beristirahat dan meningkatkan kamar saya secara gratis.
Saya duduk di sofa yang nyaman dan membuat panggilan video dengan jam tangan pintar saya.
Panggilan itu lewat, dan wajah seorang anak yang lucu muncul di layar.

—Hajin!

“Hei, apa kabarmu baik-baik saja?”

Evandel adalah pembelajar cepat. Dia dengan cepat belajar menggunakan perangkat elektronik dasar, dan karena saya mengatakan kepadanya untuk tidak memanggil saya Daddy, dia bahkan mulai memanggil saya dengan nama saya.

—Un, lihat ini!

Evandel menunjukkan pada saya seekor kucing yang dia buat.
Hantu kucing.
Itu kecil dan imut.

“Wow, kerja bagus. Lucu sekali. Saya ingin memeliharanya. ”

—Heehee, benar, kan?

Saya belajar dari internet bahwa pujian itu penting untuk membesarkan anak.

– Ngomong-ngomong, Hajin, kapan kamu akan kembali?

“Besok pagi. Saya akan berada di sana secepat yang saya bisa. Tunggu sebentar lagi. ”

Sejujurnya, saya ingin segera kembali. Tetapi karena seluruh pulau sedang menjalani proses pemeriksaan, saya tidak bisa pergi meskipun saya menginginkannya.

“Aku akan membawakan sesuatu yang lezat. Apa yang ingin kamu makan? ”

-Ayam goreng!

“Baiklah, mengerti.”

Wiing—
Saya menerima pesan di jam tangan pintar saya.
Pengirimnya adalah Chae Nayun.

[Hei, apa kamu sibuk? Semua orang akan pergi mengambil makanan.]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize