Setelah menyelesaikan pelatihan malamnya, Kim Suho menuju kantin Cube. Meskipun Cube memiliki beberapa restoran dan kafe, kafetaria adalah satu-satunya tempat para kadet dapat makan secara gratis. Dengan demikian, Kim Suho dan kadet lainnya dari latar belakang yang tidak kaya sering mengunjungi tempat ini. Kemungkinan besar karena musim panas, hanya beberapa kadet yang ada di dalam kafetaria.
Kim Suho memesan set makan malam, lalu menuju tempat duduk acak.

“Hah? Kenapa kalian di sini? ”

Tapi di satu meja, dia menemukan dua orang yang tidak pernah dia duga, Yoo Yeonha dan Chae Nayun. Mereka berbisik pada diri mereka sendiri dan terkejut ketika Kim Suho mendatangi mereka. Kemudian, mereka menghindari tatapan masing-masing dengan agak anehnya gesticulations.

“O-Oh, kamu di sini.”

Chae Nayun lalu angkat bicara.

“Apa yang kalian bicarakan?”

“Tidak ada.”

Kim Suho duduk di sebelah Chae Nayun, lalu Chae Nayun mengendusnya.

“Apakah kamu datang dari Pusat Kebugaran?”

“Apa gunanya duduk-duduk, kan?”

“… Kamu terobsesi. Tidak bisakah kamu istirahat untuk sehari? ”

Chae Nayun menyipitkan matanya.

“Daripada itu, kenapa kalian di sini? Saya pikir Anda tidak suka makanan kafetaria. ”

Kim Suho tidak mengerti apa yang dilakukan Chae Nayun di sini. Dia terkenal karena memakannya setiap kali makan di restoran. Tidak ada yang akan berharap melihatnya di kantin akademi.

“Yah … aku menyadari selama ujian akhir bahwa kelemahanku bisa menjadi merugikan.”

Chae Nayun berbicara dengan nada serius, tapi Yoo Yeonha segera menambahkan tusukan yang menusuk.

“Kamu berhenti makan setelah tiga sendok.”

“… Aku tidak lapar.”

Mendengar alasan Chae Nayun, Kim Suho dengan ringan tersenyum sambil mengambil sendoknya.
Yoo Yeonha dan Chae Nayun meliriknya, lalu bertemu satu sama lain.
Sebenarnya, Yoo Yeonha dan Chae Nayun sedang berbicara tentang apa yang diharapkan dari gadis-gadis seusia mereka. Topik pembicaraan mereka adalah orang yang berada di pusat banyak emosi dan misteri, Kim Hajin.
Tiba-tiba, Yoo Yeonha memiliki pikiran yang nakal. Dia mengetuk bahu Kim Suho.

“Kim Suho.”

“Hm?”

“Apakah kamu dekat dengan Kim Hajin?”

Chae Nayun bereaksi kuat terhadap pertanyaan Yoo Yeonha. Dia mengerutkan alisnya dan menatap Yoo Yeonha. Sementara itu, Kim Suho menjawab.

“Tidak, aku tidak sedekat itu.”

“Tapi kamu mungkin yang paling dekat dari semua kadet laki-laki.”

“Hah?”

Mendengar kata-kata ini, Kim Suho memiringkan kepalanya. Sudut mulut Yoo Yeonha meringkuk tersenyum saat dia melanjutkan.

“Bukankah ini aneh? Dari semua orang di kelas kami, hanya beberapa yang berbicara dengan Kim Hajin. Baik laki-laki atau perempuan, Kim Hajin tidak pernah mendekati mereka terlebih dahulu, dan dia menanggapi dengan dingin siapa pun yang mendekatinya, mengusir mereka. ”

Pada titik ini, wajah Chae Nayun berkerut menjadi cemberut. Yoo Yeonha sepertinya berencana memberi tahu Kim Suho tentang semua yang mereka bicarakan.

“Tapi ada satu orang yang sangat disukai Kim Hajin. Bisakah kamu menebak siapa?”

Kim Suho menatap Yoo Yeonha sejenak, lalu tersenyum tipis.

“Tentu saja, aku tidak sepadat itu.”

“…Sangat?”

“Haa.”

Sementara itu, Chae Nayun mendesah dengan perasaan campur aduk dan memijat pelipisnya. Di sisi lain, wajah Yoo Yeonha dipenuhi dengan antusiasme yang lebih besar.

“Siapa ini?”

Daripada menjawab, Kim Suho menatap Chae Nayun. Chae Nayun juga melihat kembali pada Kim Suho. Mata mereka bertemu, dan itu sudah cukup jawaban.

“… Agh.”

Chae Nayun mengepalkan kepalanya dan bersandar di belakang kursinya. Kemudian, seolah-olah dia menemukan argumen balasan, dia menghadapi Yoo Yeonha dengan mata berbinar.

“Tunggu, Yoo Yeonha, bukankah Kim Hajin dekat denganmu pada awalnya?”

Namun, Yoo Yeonha menebas counterargumentnya secara instan.

“Dia mendekati saya karena dia menginginkan sesuatu dari saya.”

Sama seperti Chae Nayun berkata, Kim Hajin telah mendekati dia terlebih dahulu. Namun, minatnya hilang sepenuhnya setelah ia menerima Desert Eagle. Tentu saja, Yoo Yeonha tidak kecewa atau sedih. Sebenarnya, itu adalah pertukaran yang jelas yang disukai Yoo Yeonha.
Setelah menepis argumen Chae Nayun, Yoo Yeonha dengan cepat bertanya lagi.

“Jadi apa yang akan kamu lakukan?”

“Melakukan apa?”

Chae Nayun tidak menjawab. Dia khawatir tentang Kim Suho yang duduk di sebelahnya.
Chae Nayun lalu melirik Kim Suho. Untuk memancing kecemburuan, Chae Nayun bertanya.

“… Hei, bagaimana menurutmu?”

“Tentang apa?”

Jawaban Kim Suho benar-benar tidak bersalah.

“Oh ya, kamu sudah melajang sepanjang hidupmu.”

“… Begitu juga denganmu.”

“Apa? Tidak, bukan aku. Saya akan membuat Anda tahu kapan saya berusia 7 tahun…. ”

“Oh ~ Kalian ada di sini juga?”

Pada saat itu, Yi Yeonghan muncul entah dari mana. Dia duduk di sebelah Yoo Yeonha, dan Yoo Yeonha berlari ke samping dengan ketidaksenangan yang jelas.

“Yi Yeonghan, kamu belum pergi?”

“Ya, dan sepertinya aku datang tepat waktu untuk bagian yang menarik.”

“Kamu seharusnya pergi.”

“… Bukankah kamu terlalu kejam?”

Pada saat itu, pintu kafetaria terbuka sekali lagi. Berbicara tentang iblis, orang yang berjalan masuk adalah … Kim Hajin. Dia sepertinya datang dari Pusat Kebugaran seperti Kim Suho saat dia mendorong rambutnya yang basah dan mengeluarkan tiket makan.
Yi Yeonghan tertawa dan berbicara.

“Dia juga di sini. Setidaknya dia bekerja keras, kan? ”

Melihat Yi Yeonghan berbicara dengan merendahkan, Yoo Yeonha merasakan kekecewaan yang mendalam. Yi Yeonghan jelas tidak tahu apa yang sedang dibicarakannya.

“Kamu harus bekerja keras sendiri.”

“Hah? Saya! Akhirku nilai semester lebih tinggi dari nilai semesternya. ”

“… Tentu, fokus saja pada nilaimu selama sisa hidupmu.”

Pada saat itu, Kim Hajin menerima makanannya di kotak to-go, lalu berbalik. Dia menatap mereka sejenak sebelum berbalik. Meskipun dia hanya melihatnya sebentar, Yoo Yeonha membuat keributan besar.

“Kamu melihatnya? Dia sedang melihat Nayun sekarang. ”

“Baik! Saya mengerti! Bisakah kamu berhenti bicara? ”

Chae Nayun berteriak, setengah malu, setengah kesal. Yi Yeonghan lalu membelalakkan matanya dan memotong.

“Apa? Chae Nayun suka Kim Hajin? ”

“Apa, dari mana asalnya? Matikan, Yi Yeonghan. ”

Chae Nayun bereaksi dengan sensitif. Salah satu alasannya adalah Kim Suho duduk di sebelahnya, tetapi yang lain adalah bahwa Yi Yeonghan dikenal sebagai seorang loudmouth.
Mengetahui hal ini, Yoo Yeonha memberi Yi Yeonghan bahan bakar yang dia butuhkan.

“Tidak, kami pikir itu sebaliknya.”

“Ah masa? Kim Hajin menyukai Chae Nayun? Tapi bukankah kalian bertengkar dan berkelahi? Oh, seperti apa yang terjadi dalam drama? Anda tahu … suka bermunculan sambil berdebat dan berkelahi…. Uh, kurasa jurang kekuatanmu terlalu jauh untuk itu. Benar, peringkat 4 dan peringkat 934 terlalu jauh. ”

Merasa niat membunuh mematikan Chae Nayun, Yi Yeonghan dengan cepat mengubah nada suaranya di tengah pidatonya.

“Abaikan.”

Setelah melontarkan dengan keras, Chae Nayun melirik ke arah Kim Hajin, semata-mata karena penasaran. Tapi Kim Hajin kebetulan melihat mereka lagi, dan mata mereka bertemu. Chae Nayun dengan cepat mengalihkan tatapannya, lalu menggaruk wajahnya dengan canggung.

**

– … Kesenjangan dalam kekuatanmu terlalu jauh untuk itu. Benar, peringkat 4 dan peringkat 934 terlalu jauh.

“Apa yang mereka bicarakan?”

Saya hanya mendengarkan pada akhirnya, jadi saya tidak mengerti apa yang mereka bicarakan. Tapi saya tidak begitu keberatan karena sepertinya mereka tidak menyadari bahwa saya memiliki makanan senilai dua orang. Saya tidak lagi peduli dengan orang-orang yang berbicara tentang saya di belakang saya.

Saya mengambil kotak to-go dan kembali ke kamar saya.
Segera setelah saya membuka pintu, Evandel berlari menghampiriku dengan tergesa-gesa. Saya cepat menutup pintu pertama.

“Daddy ~”

“Bukan Ayah, Paman.”

Setelah mengambil Evandel dan membiarkannya duduk di lenganku, aku menempatkan kotak to-go di atas meja dapur.

“Saya membawa makanan, tetapi sebelum kita makan, mari kita uji apa yang kita latih.”

“Satu!”

Aku meletakkan Evandel di sofa. Meskipun Evandel tidak perlu mengkonsumsi makanan seperti manusia, dia sepertinya menyukai rasanya, jadi aku menyiapkannya.

“Oke, pertama, coba yang ini.”

Dengan menggunakan jam tangan pintar saya, saya memproyeksikan gambar kucing yang menggemaskan.
Evandel kemudian berubah menjadi kucing dalam gambar. Selain rambutnya yang pirang, dia tampak seperti kucing dalam gambar.

“Oh ~ luar biasa. Selanjutnya ini, seekor burung. ”

Evandel segera berubah menjadi burung gagak yang lucu . Dia agak besar, ukurannya sekitar enam bola nasi, tapi itu dalam kisaran yang dapat diterima.

“Bagus ~~”

Saya menepuk kepala mungilnya. Evandel berubah kembali dan terkikik.

“Apakah saya melakukannya dengan baik?”

“Tentu saja.”

Apakah karena dia mewarisi garis keturunan Rachel? Dia adalah pendengar yang baik.
Ketika saya menghujani Evandel dengan pujian, jam tangan pintar saya tiba-tiba berdering.

[Hari ini jam 6 sore, guild mengeluarkan daftar taruna mereka untuk Program Pengalaman Persekutuan. Taruna terpilih akan dihubungi melalui jam tangan pintar mereka.]

Program Pengalaman Persekutuan.
Itu persis seperti apa kedengarannya. Program ini memungkinkan kadet, yang tidak memiliki hal-hal yang harus dilakukan selama istirahat, mengamati Heroes yang bekerja di guild.
Tapi, itu bukan sesuatu yang membuatku khawatir.
Dalam urutan pangkat, guild di Korea diberi hak untuk memilih tiga taruna dari kadet tahun pertama dan kedua. Dengan demikian, sebagian besar kadet tahun pertama harus berada di 300 kelas teratas untuk mendapatkan kesempatan untuk dipilih. Tidak peduli seberapa baik saya lakukan pada ujian akhir, itu tidak cukup untuk menempatkan saya di atas peringkat 300, jadi tidak mungkin saya bisa dipilih.
Tetapi hampir sama dengan membuktikan bahwa saya salah, jam tangan cerdas saya berdering sekali lagi.

[Kim Hajin – Essence of the Strait]
[Hubungi kami jika Anda ingin menolak tawaran ini.]

“…Hah?”

Inti Selat memilih saya? Mengapa?

“Ah.”

Segera, saya tahu mengapa. Ada seorang gadis yang memiliki fantasi aneh tentang saya.

“Ini Yoo Yeonha.”

Sebagai putri pemimpin guild, masuk akal baginya untuk memiliki otoritas seperti itu. Tapi bukankah ini penyalahgunaan kekuasaan? Saya berharap itu tidak akan menimbulkan masalah untuk posisinya sebagai penggantinya.

**

Saya berdiri di bawah terik matahari dan langit biru, menikmati cuaca Seoul yang jernih dan hangat. Satu-satunya hal yang mengkhawatirkan saya adalah kenyataan bahwa saya meninggalkan Evandel di rumah. Saya memberitahunya dengan tegas untuk tidak meninggalkan ruangan, tetapi saya masih merasa tidak nyaman. Apakah ini yang dirasakan semua ayah?

“Anda disini.”

Saya sedang menunggu di Gwanghwamun Plaza, dan segera, Yoo Yeonha mendatangi saya. Melihat saya, dia memiringkan kepalanya.

“Wow, ini tidak terduga.”

“Apa yang?”

“Aku pikir kamu menolak tawaran itu.”

Seperti yang dia katakan, saya berencana untuk menolak tawaran itu pada awalnya, tetapi saya tiba-tiba menjadi ingin tahu tentang pekerjaan seperti apa yang dilakukan Heroes. Pasti ada hal-hal lain selain yang telah saya tetapkan.

“Kami masih menunggu satu orang lagi, tapi sepertinya kami harus menunggu beberapa saat. Haruskah kita pergi duluan dulu? ”

“Aku juga tidak peduli.”

“Lalu ayo pergi.”

Pada saat yang sama, sebuah limusin berhenti di depan kami. Itu limusin panjang dan mewah yang sering terlihat dalam film.
Sopir kemudian keluar dan membukakan pintu untuk kami.

“Masuk.”

Saya masuk ke dalam limusin dengan Yoo Yeonha. Kursi mobil itu sangat nyaman. Hanya duduk di dalamnya membuatku mengantuk.

“Ayo pergi.”

Atas perkataan Yoo Yeonha, supir itu pergi. Limousine itu bergerak tanpa gemetar sedikit pun, dan tak lama kemudian, kami tiba di gedung serikat Essence of the Strait.

Seperti yang diharapkan dari serikat peringkat kedua di dunia, eksterior bangunan itu tampak spektakuler. Setiap bagian tampaknya telah dirancang dengan hati-hati karena bangunan itu tampak indah dan geometris luar biasa. Bangunan tinggi ini tidak diragukan lagi dibangun menggunakan teknik dan teknologi sihir mutakhir.

“Ayo masuk ~”

Yoo Yeonha membawaku ke gedung. Lobi yang memasuki pandangan saya hanya bisa digambarkan sebagai luas. Rasanya seperti berada di ruang konser.

“Kantor untuk Pahlawan berada di lantai dua dan atas, tetapi tidak banyak yang bisa dilihat di empat lantai pertama. Yang sebenarnya dimulai di lantai lima. Lantai pertama memiliki lobi yang Anda lihat di sini, lounge, ruang pelatihan, dan ruang pertengkaran. Ah, ada lapangan olahraga juga. ”

Aku benar-benar asyik melihat sekeliling lantai pertama, yang menurut Yoo Yeonha, “tidak terlalu banyak melihat”. Lantai marmer dan interior ramping, dan di kejauhan, saya bisa melihat rumput rumput seukuran lapangan sepak bola. Itu adalah lapangan olahraga dalam ruangan.

“Pertama, mari kita temui Pahlawan yang bertanggung jawab atas program ini.”

“… Oh, benar.”

Saat itulah aku ingat aku ada di sini untuk Program Pengalaman Persekutuan. Karena betapa akrabnya Yoo Yeonha dengan semuanya, aku hampir mengira dia yang bertanggung jawab.
Bersama dengan Yoo Yeonha, kami berdiri di depan lift.

“Ah, ngomong-ngomong, orang yang belum ada di sini bukan Chae Nayun.”

“Hah? Uh, oke. ”

Apa yang dia bicarakan tiba-tiba? Aku bergumam tanpa berpikir, tapi Yoo Yeonha menatapku dengan mata penuh makna, lalu terkikik.
Ding—
Lift kemudian tiba, dan Yoo Yeonha melompat masuk dan menekan tombol lantai tiga.
Setelah beberapa saat, lift tiba di lantai tiga. Segera, saya melihat lobi berbentuk lingkaran besar dan pintu kantor yang tersebar di sepanjang dinding.

“Ikuti aku.”

Yoo Yeonha menuntun saya ke kantor berlabel A-35.

“Sejujurnya, kamu tidak akan melakukan sesuatu yang istimewa. Hari ini, Anda hanya melihat-lihat bangunan, lalu mulai besok, Anda akan berinteraksi dengan guild lain. Anda mungkin juga bisa mengikuti Pahlawan untuk melihat dia memusnahkan monster. ”

Dengan itu, Yoo Yeonha membuka pintu.
Tidak seperti apa yang terlihat dari luar, kantornya cukup luas. Pemilik kantor tampaknya memiliki karakter lembut karena ada pot bunga di bawah ambang jendela dan dokumen ditumpuk dengan baik di meja kantor.

“Pernahkah Anda mendengar tentang Park Sangho?”

“Uh … aku pikir aku pernah mendengar tentang dia.”

“Sangho-ssi adalah Pahlawan yang berperingkat sangat tinggi.”

Sebenarnya, aku belum mendengar tentang dia, aku mengenalnya lebih baik daripada Yoo Yeonha.
Park Sangho. Meskipun dia bertindak sebagai tangan kanan Yoo Yeonha, dia licik dan licik di dalam. Dia bukan Djinn tetapi seseorang yang akan mengkhianati Yoo Yeonha di masa depan. Agak kasar, pada saat itu.

“Oh ya, aku melihat kamu melakukannya dengan baik pada ujian akhir.”

“Tolong, aku hanya punya 67 poin.”

“Jika Anda ingin tetap di sekitar nilai rata-rata, Anda harus memberikan 20 poin atau lebih. Sekarang, guild lain mulai memperhatikanmu. ”

“….”

“Anda tidak suka berada di pusat perhatian, bukan? Itu sebabnya aku memberitahumu. ”

Aku memutuskan untuk mengabaikan hal-hal aneh yang terkadang Yoo Yeonha katakan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize