The Butterfly Seedling adalah monster tipe elemental.
Setelah kekuatan perlahan tumbuh di akar Pohon Dunia, itu akan muncul hari ini dan menyebabkan kekacauan. Saya tidak menulis alasan yang rinci, tetapi jika lebih dari seribu orang tiba-tiba menerobos masuk ke rumah saya, saya juga akan marah.

Dalam cerita aslinya, Kim Suho, Chae Nayun, dan Rachel bekerja sama untuk membunuh Bibit Kupu-kupu, yang kemudian akan meninggalkan dua hadiah. Itu akan memberi Rachel petunjuk untuk pencerahannya, dan Debu Benih Kupu-kupu untuk Kim Suho.

“Kemari.”

Aku terus melirik ke belakangku, khawatir Rachel akan lari.
Karena kami berjalan di sekitar World Tree, kami hanya berhasil membunuh empat monster. Membagi antara kami berdua, kami hanya menerima masing-masing 6 poin. Saya tidak akan menyalahkannya jika dia membuat saya pingsan dan mengambil poin saya.

“….”

Rachel mengikutiku dengan wajah yang tidak senang. Saya mencoba mencari monster sebanyak mungkin, tetapi sebenarnya tidak banyak.
Saya melihat waktu.

[13.13]

Masalahnya adalah saya tidak ingat kapan tepatnya Benih Kupu-kupu muncul. Apakah saya harus terus berjalan mengelilingi World Tree sampai muncul?

“… Aku pikir monster akan berada di pinggiran pulau.”

Pada akhirnya, Rachel membuka mulutnya. Dia benar. Semua taruna berada di dekat pinggiran juga.

“Tidak, saya rasa tidak. “

Tapi saya menolak gagasannya. Rachel cemberut, dan aku terus berjalan. Segera, saya menemukan Rachel mencoba melarikan diri ke sisi jalan.

“Kemana kamu pergi?”

“… Hanya memeriksa apakah ada sesuatu yang dekat.”

Setelah membuat alasan kering, dia mulai mengikutiku lagi.
Kemudian, setelah 30 menit berkeliaran di sekitar World Tree, …

Wooong—

Saya akhirnya merasakan getaran yang tidak biasa mirip dengan gempa bumi.
Saya melihat ke arah pusat gempa.
Dari akar raksasa World Tree, bibit menyerupai kupu-kupu muncul. Chae Nayun dan Kim Suho juga dekat.

“Ikuti aku.”

Dengan wajah serius, aku membimbing Rachel.

**

Kim Suho berjalan melewati hutan bersama Chae Nayun. Tidak ada alasan besar di balik itu, hanya saja Chae Nayun terus tersesat.

“Hei, apa pendapatmu tentang Kim Hajin?”

Hutan masih gelap. Ketika mereka bosan, tidak dapat menemukan monster apa pun, Chae Nayun tiba-tiba bertanya pada Kim Suho.

“Kim Hajin?”

Kim Suho memiringkan kepalanya saat dia menatap Chae Nayun.

“Mengapa? Apakah dia ada di pikiranmu? ”

“Tidak, hanya itu … bukankah kamu pikir dia menyembunyikan banyak rahasia?”

The Light Sphere, duel panahan, dan apa yang terjadi di Paris. Chae Nayun berpikir ada lebih banyak untuk Kim Hajin daripada yang terlihat.

“… Aku kira kamu benar.”

Kim Suho memberi balasan yang agak berarti.

“Apa reaksi itu?”

“Apa? Kamu bilang dia menyembunyikan rahasia, dan aku menjawab. ”

Kim Suho memberikan jawaban menghindar dengan senyuman.
Sebenarnya, dia setengah yakin bahwa Kim Hajin menyukai Chae Nayun. Percakapan yang dia lakukan dengannya di Paris adalah bukti nyata.

“Jadi, apa yang dia sembunyikan?”

—Aku sudah memikirkannya jauh lebih lama darimu, dan aku sudah mengawasi dia selama ini. Jadi saya tahu lebih banyak tentang dia daripada kamu.

Seberapa banyak seseorang perlu menyukai orang lain untuk mengatakan sesuatu seperti itu? Kim Suho tidak tahu karena dia tidak memiliki orang seperti itu.

“Hei, katakan padaku.”

“Kenapa bertanya kepada saya? Anda harus mencari tahu sendiri. ”

Dengan senyum mekar, Kim Suho menggoda Chae Nayun.

“Kamu…”

Pada saat itu,
Woong
– Getaran yang tidak biasa terdengar.
Kim Suho dan Chae Nayun saling menatap. Tanpa harus bertukar kata, mereka berdua mulai berlari ke sumber getaran.
Episentrumnya adalah lapangan terbuka di bawah Pohon Dunia.
Ketika mereka tiba, mereka melihat kupu-kupu aneh terbang di sekitar.

“Apa itu?”

Itu tampak seperti kupu-kupu. Itu memiliki sayap yang mengepak, dan yang lebih penting, itu terbang.
Namun, penampilannya jauh dari kupu-kupu.
Sayap-sayapnya dianyam dengan akar-akar pohon, dan dedaunan tumbuh di wajah dan tubuhnya. Alih-alih makhluk hidup, itu tampak seperti diciptakan oleh seorang pengrajin.

“… Itu adalah monster elemental.”

Kim Suho dengan cepat memperhatikan. Keberadaan spiritual yang menyerap vitalitas Pohon Dunia untuk membentuk tubuh. Kim Suho mengangkat pedangnya, sementara Chae Nayun merenungkan apakah dia harus menggunakan pedang atau busurnya.

“Apakah itu kuat?”

“Sepertinya begitu.”

Pada akhirnya, Chae Nayun memilih pedang itu. Kemudian, Bibit Kupu-kupu pindah. Matanya yang dingin mengintip ke arah mereka, menyebabkan Kim Suho dan Chae Nayun bergeming.

“Itu terlihat sangat kuat.”

“….”

Tiba-tiba …
Koooong—! 
Sebuah akar besar seperti sulur merobek tanah dan terangkat. Kemudian, beberapa akar mengikuti hingga jumlahnya mencapai selusin. Tersebar ke segala arah, mereka meronta-ronta mengancam, lalu menyerang Chae Nayun dan Kim Suho.

Mereka berdua melompat mundur, menghindari akar.
Koong— Koong— Koong— Koong—
Akar tanpa henti ditembak jatuh.

“Hei! Saya pikir kita harus memotongnya! ”

Chae Nayun berteriak saat dia menghindar, dan Kim Suho mengangguk. Mereka berdua mengayunkan pedang mereka melawan akar terbang.
Pedang Kim Suho dengan mudah memotong akar.
Tapi masalahnya adalah Chae Nayun. Tidak hanya akar raksasa yang lebih keras dari emas, mereka masing-masing membawa kekuatan sihir yang memperkuat mereka. Untuk Chae Nayun saat ini, mereka adalah lawan yang sulit.

Ketika Chae Nayun sedang berjuang, seberkas tembakan merah menembus kegelapan, menyerang akar Chae Nayun sedang bertarung.
Itu peluru.
Tidak ada kerusakan fisik, tetapi api menyala dari titik kontak, membakar permukaan akar. Kemudian, Chae Nayun mengayunkan pedangnya ke akar yang lemah, dengan mudah memotongnya.
Selanjutnya, pedang bulan sabit berbentuk qi terbang di tubuh utama Kupu-kupu Seedling, dan Benih Kupu-kupu nyaris mengelak dengan menurunkan ketinggian penerbangannya.

Chae Nayun berbalik ke arah kedua serangan itu.

“Eh?”

Kombinasi aneh dari seorang pria yang tampak rata-rata dan seorang putri dari dongeng adalah Kim Hajin dan Rachel.

Koong!

Segera, lebih banyak akar terangkat dari tanah di dekat mereka. Kim Hajin dengan cepat berlari keluar dari jangkauan mereka, sementara Rachel dengan anggun menghindari akar serangan.

“Kapan kalian datang?”

“Serang tubuh utama!”

Kim Hajin berteriak, bersembunyi di balik semak-semak.

“Apa?”

“Tubuh utama! Bukan akarnya! Gunakan busurmu hari ini! ”

“Apa yang kamu lakukan bersembunyi di belakang sana ….”

Sebuah akar menyerang lagi, dimana Chae Nayun berteriak saat dia buru-buru memblokir mereka dengan pedangnya.

“Hei! Dukung saya seperti sebelumnya! ”

Namun, itu Rachel, bukan Kim Hajin, yang mengirim angin angin mendukung, menyerang akar dan membuatnya jatuh kembali. Chae Nayun kemudian membuat pedangnya melonjak dengan kekuatan sihir, menyerang ke akar. Dengan tebasan diagonal yang jujur, akar terbagi menjadi dua.

“Ups.”

Chae Nayun menyukai sensasi yang didapatnya, terutama jika dibandingkan dengan menebang makhluk hidup. Dengan ini, dia merasa dia bisa lebih baik …
Dia mengencangkan cengkeramannya.
Kekuatan sihir melonjak di pedangnya, memanjang hingga 4 meter. Kemudian, Chae Nayun mengayunkan longsword kekuatan sihir dengan kekuatan penuh.

**

“Argh.”

Chae Nayun menjadi liar dengan pedangnya ketika busur lebih cocok untuk situasi ini.
Tanpa pilihan, saya menembakkan senjataku, berharap untuk setidaknya memperlambat gerakan The Butterfly Seedling.
Dalam sekejap, dua puluh peluru, seluruh majalah, ditembak. Setiap kali peluru menghantam, bagian sayap kupu-kupu membelah. Meskipun seranganku tidak cukup kuat untuk melepaskan sayap, Benih Kupu-kupu sepertinya tidak menyukainya.

Sebuah akar terangkat dari punggungnya, yang menyapu permukaan tanah dan menembak ke arahku. Saya tidak bisa menutup mata, gerakannya jelas memasuki mata saya.
Kemudian, akar terbang yang jahat itu berhenti tepat di depanku.
Satu pedang telah menghalangi kemajuannya.
Pengusung pedang itu adalah Rachel, yang tampak seperti Pahlawan.

“….”

Rachel menatapku diam-diam. Saya segera melompat ke kejauhan dari jangkauan akar.
Pada saat yang sama, lebih banyak akar mulai bermunculan. Meskipun Rachel berhasil menghindarinya dengan gerakannya yang lincah, akarnya akhirnya berlipat ganda sampai Rachel benar-benar dikelilingi.
Akhirnya, sebuah akar menyerang perut Rachel, membuatnya terbang seperti mainan yang dipukul oleh tongkat bisbol. Rachel menabrak pohon agak jauh, lalu jatuh.
Dia batuk darah. Saya menyaksikan adegan itu dimainkan secara objektif dan mencatat bahwa itu bukan pukulan fatal berkat penguatan Qi-nya. Tetap saja, dia tidak dalam keadaan baik.

Tong!

Ketika aku bertanya-tanya apakah aku harus mengeluarkan Desert Eagle, Evandel’s Seed melompat keluar dari sakuku. Kemudian, dia meloncat ke arah Rachel seperti kelinci yang melompat, lalu berpegang pada perutnya yang terluka. Karena Rachel menggeliat kesakitan, dia tidak memperhatikan biji itu.
Saya dengan enggan membiarkan benih itu. Sekarang bukan waktunya untuk memarahinya.

“Kupu-kupu terkutuk itu.”

Aku melotot pada Bibit Kupu-kupu yang terbang di kejauhan.
Jika aku bisa mematahkan sayap itu, Kim Suho seharusnya bisa menangani sisanya … tapi aku tidak bisa mengeluarkan Desert Eagle-ku ….

“Ini.”

Saya tidak punya pilihan lain.
Aku menarik nafas dalam-dalam, lalu memasukkan kekuatan sihir Stigma ke dalam majalah senjata pelatihan, menyempurnakan peluru dengan kekuatan sihir atribut api. Saya hanya bisa memperbaiki tiga peluru, dan ini dengan pistol pelatihan, bukan Desert Eagle.
Apakah tiga peluru cukup?
Itu adalah kekhawatiran yang dapat saya pikirkan setelah saya dipecat.
Dengan hati-hati membidik Benih Kupu-kupu, aku menarik pelatuknya.
Sebuah peluru terbang, menyerang sayap Kupu-kupu Seedling. Segera, ledakan meletus.

“…Hah?”

Aku bergumam linglung. Khawatir bahwa saya melihat sesuatu, saya menggosok mata saya dan melihat lagi.

“…Apa?”

Saya tidak akan gila. The Butterfly Seedling kehilangan sayapnya dan sekarang jatuh ke tanah. Sayapnya tidak robek. Dengan satu peluru, sayap The Butterfly Seedling benar-benar terbakar habis.
Saya bingung. Kekuatan gaibku tidak mungkin memiliki kekuatan seperti itu.
Saya mengamati lingkungan saya dengan hati-hati. Pasti ada alasan yang tidak ada hubungannya dengan saya….

Benar saja, aku bisa melihat seorang wanita bersembunyi di semak-semak. Dengan wajah tanpa ekspresi, dia memegang objek seperti manik, mengamati Benih Kupu-kupu dengan tatapan serakah.
Itu Seo Ijin.

“Ah.”

Itu bukan seranganku yang menembak jatuh Benih Kupu-kupu, tapi miliknya. Itu bukan kebetulan. Dia membuatnya terlihat seperti aku yang menembaknya sehingga dia bisa tetap bersembunyi. Tujuannya tidak diragukan lagi untuk mengambil Dust Butterfly Seedling.

Pada saat itu, Kim Suho menyerang Benih Kupu-kupu yang jatuh, dengan mudah memotongnya menjadi dua dengan pedangnya.

Kemudian, debu emas tiba-tiba naik, menerangi langit seperti kembang api.
Namun, ini bukan Debu Benih Kupu-kupu.
Itu adalah bedak tidur yang dilepaskan Seo Ijin. Saya menutup hidung dan mulut saya, lalu melihat sekeliling. Kim Suho dapat menahan efek status hingga tingkat tertentu, tetapi ia saat ini sedang linglung dari penglihatan yang indah. Di sisi lain, Chae Nayun tampak setengah mabuk.

Sementara itu, Seo Ijin membuatnya bergerak.
Saya mencoba menghentikannya … tetapi cahaya raksasa tiba-tiba meletus, menarik perhatian saya.
Rahang saya turun secara otomatis.

**

Di bawah debu emas yang berkilau di langit, Rachel merasa dirinya menjadi mengantuk.
Dia merasa lesu dan lebih mengantuk dari sebelumnya. Sepertinya itu adalah kekuatan elemental.
Mengetahui bahwa monster itu ditangani, dia menutup matanya.
Meskipun dia tidak bisa mempercayainya, Bibit Kupu-kupu diledakkan oleh satu peluru dari Kim Hajin. Karena mereka membunuh monster kekuatan seperti itu, dia merasa aman untuk beristirahat.

‘Jika tempat pertama terlalu banyak untuk diminta, tolong biarkan aku mengambil tempat ketiga setidaknya ….’

Tapi tiba-tiba, sebuah cahaya raksasa menusuk matanya. Cahayanya sangat kuat sehingga dia bisa merasakannya bahkan dengan mata tertutup. Akibatnya, dia membuka matanya sedikit.
Secercah cahaya keemasan bersinar di perutnya. Cahaya berkilau cemerlang, lalu mulai membentuk bentuk manusia.
Rachel menatap cahaya yang memeluknya.
Tidak, itu bukan lampu.
Itu anak-anak, mungkin sekitar 3 tahun.
Untuk beberapa alasan, Rachel merasakan keakraban dari wajah anak itu.
Segera, dia menemukan alasannya. Anak itu tampak seperti dirinya yang lebih muda.

Gadis yang memeluknya memberinya kehangatan. Rasanya seperti luka di perutnya sedang disembuhkan. Rachel tanpa sadar membelai rambut anak itu, dan anak itu tersenyum menanggapi. Itu adalah senyuman yang jelas dan polos.
Rachel tersenyum kembali.

Namun, ketika anak itu membuka mulutnya, wajah Rachel menegang.
Dia ingin meminta anak untuk mengulangi apa yang baru saja dia katakan. Tapi sebelum dia bisa melakukannya, debu emas jatuh di kepalanya.
Mulutnya menolak bergerak, dan rasa kantuk yang dia rasakan menjadi lebih berat.
Dia perlahan menutup matanya.

Anak itu mengatakan satu kata, ‘Mommy’.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize