Ketika Chae Nayun dengan mudah mencapai target sejauh 200 meter, penonton bertepuk tangan. Chae Nayun adalah pemanah yang luar biasa. Itulah yang semua orang rasakan, termasuk Kim Suho. Dia melihat ke sekeliling pada pemanah lain yang menyaksikan pertandingan. Karena itu adalah duel panahan, ada sepuluh atau lebih kadet dengan busur yang tergantung di punggung mereka.

“Sikap Chae Nayun luar biasa.”

“Dia sudah melakukannya untuk waktu yang lama.”

“Ya, tapi tetap saja, bagaimana bisa begitu sempurna?”

Mereka mulai mengomentari pertandingan. Kim Suho, Shin Jonghak, Yoo Yeonha, dan Yi Yeonghan, yang tidak tahu banyak tentang panahan, tentu saja mendengarkan penjelasan mereka.
Pada saat itu, Kim Hajin dipecat. Panah pertamanya meleset dari jarak satu mil.

“Sialan … Posturnya benar-benar mati. ”

Kim Suho meletakkan telinganya pada komentator dan matanya pada duel panahan.
Kim Hajin melepaskan tembakan kedua, yang luput sekali lagi.

“Eh, mungkin dia benar-benar tidak berlatih.”

“Tidak, dia mengubah arah busurnya pada detik terakhir. Dia meleset dengan sengaja. ”

“Hah? Kenapa dia melakukan itu? ”

“Saya tidak tahu.”

Kemudian, Kim Hajin menembakkan anak panah ketiga. Kali ini, panahnya mengenai target dengan sempurna.

“Lihat? Dia melewatkan tembakan keduanya dengan sengaja. ”

“Oke, tapi kenapa?”

“Laki-laki sial, aku tidak tahu!”

… Untuk saat ini, Kim Suho terus menonton duel mereka.

“Tapi aku belum pernah melihat dia sebelumnya di arena panahan.”

Pada saat itu, salah satu taruna bergumam.
Ada dua fasilitas untuk kadet penembak jitu – jarak tembak dan jangkauan panahan.
Lebih sering daripada tidak, jarak tembak digunakan oleh taruna untuk berlatih memanah dengan kekuatan sihir, sementara jangkauan memanah digunakan untuk latihan memanah tradisional yang murni. Selain itu, ada sejumlah jarak memanah yang bisa digunakan oleh tahun-tahun pertama, jadi sebagian besar penembak jitu tahun pertama telah melihat wajah penembak jitu lainnya setidaknya sekali.

“Sudahkah kamu melihatnya?”

“Tidak, saya belum.”

“Mungkin dia datang setelah tengah malam?”

“Tidak, saat itulah aku di sini, dari tengah malam hingga 3, dan aku belum pernah melihatnya.”

Kim Suho kehabisan kata-kata. Apakah Kim Hajin benar-benar tidak berlatih sama sekali?
Tapi panahan Kim Hajin terlalu tajam dan cepat untuk itu menjadi kenyataan. Panahnya melesat setelah sasarannya seperti binatang buas yang kelaparan.

Segera, para pemanah mulai membandingkan jam latihan mereka untuk membahas misteri ini.
Percakapan mereka yang sibuk terhenti pada saat jaraknya mencapai 400 meter. Kim Hajin menembak dengan sangat baik.
Salah satu kadet bergumam linglung.

“Tanda 450 meter adalah catatan saya …”

Tapi segera, Kim Hajin dengan mudah melampaui tanda 450 meter. Kerumunan yang bising perlahan mulai tenang, dan suara menelan yang keras meningkat.

“Ah, Chae Nayun merindukan.”

Dan pada 500 meter, Chae Nayun merindukan untuk pertama kalinya. Di sisi lain, Kim Hajin berhasil semudah sebelumnya.
Hal yang sama terjadi pada tanda 550 meter. Ketika Chae Nayun gagal untuk kedua kalinya, Kim Suho menyadari bahwa dia akan kalah.
Sekarang, itu adalah tanda 600 meter.
Kim Suho dapat melihat Kim Hajin mengatakan sesuatu kepada Chae Nayun, tetapi karena mereka terlalu jauh, dia tidak bisa mendengar mereka. Penasaran, dia memfokuskan kekuatan sihirnya di telinganya.

—Tapi dengan busur, kamu tidak akan bisa membunuh satu Djinn, apalagi membalas dendam untuk kakakmu.

Kim Suho mengerutkan kening.

“Siapa dia…”

Mungkin karena apa yang dia katakan, Chae Nayun gagal lagi pada tanda 600 meter.
Chae Nayun segera memberi Kim Hajin tatapan sengit, tetapi Kim Hajin mengabaikannya dan berkonsentrasi untuk menembak.

“Whoa, apa-apaan ini !?”

Pada saat itu, pemanah lain berseru kaget. Kim Hajin telah menembak jatuh tiga sasaran pada ketinggian 600 meter, 650 meter, dan 700 meter. Kim Suho harus mengakui, teknik Kim Hajin itu seperti bentuk seni. Tapi sepertinya tidak puas, Kim Hajin melanjutkan. Kim Suho menatapnya dengan perasaan campur aduk.

Di sisi lain, Yoo Yeonha memperhatikan Kim Hajin dengan puas. Penampilannya persis seperti yang diharapkannya. Lebih jauh lagi, dia merasa apa yang dia tunjukkan hari ini hanyalah sebagian kecil dari kekuatan aslinya. Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya berapa banyak kekuatan sebenarnya yang dia sembunyikan.

“…Siapa dia?”

“Saya tidak tahu.”

“Itu pasti Hadiah Khusus.”

Seorang pemanah tanpa nama mengeluarkan ide. Mendengar kata Hadiah Khusus, Yoo Yeonha menajamkan telinganya.
Hadiah Khusus. Sama seperti namanya, itu adalah Hadiah khusus untuk peran tertentu.
Meskipun bukan Hadiah yang mencolok seperti Kim Suho atau Shin Jonghak, Hadiah Khusus berdiri di puncak lapangan yang mereka khususkan. Selain itu, kebanyakan orang dengan Hadiah Khusus memiliki Hadiah tambahan.
Karena karakteristik Hadiah Khusus ini, mereka langka dan berharga.

“Maka tidak mungkin Chae Nayun bisa mengalahkannya dalam panahan murni. Tidak kecuali dia menggunakan kekuatan sihir. ”

“Tapi Kim Hajin menggunakan pistol. Sudah ditentukan bahwa Hadiahnya adalah Hadiah terkait senjata terbesar. ”

“Mungkin Hadiah Khususnya adalah untuk busur dan Hadiahnya yang lain adalah untuk senjata.”

“Wow, kalau begitu bayangkan mereka berdua untuk busur.”

“Itu tidak adil. Jika itu masalahnya, dia akan berada di liga yang sama dengan Jin Seyeon. ”

Mendengar itu, para pemanah mulai mengangguk setuju. Sebagai catatan, Jin Seyeon adalah Pahlawan peringkat Master Korea, yang berjudul Archer Ilahi.

Pada saat itu, Kim Hajin berbalik setelah mencapai target sasaran 900 meter. Menghadapi dia, para pemanah tiba-tiba membeku.

“….”

Dalam keheningan yang mengikutinya, Kim Hajin berjalan melewati kerumunan penonton. Kim Suho menatapnya saat dia lewat, dan Kim Hajin melakukan hal yang sama tanpa ekspresi.
Segera, Kim Hajin benar-benar lulus oleh Kim Suho, dan Kim Suho menatap Chae Nayun yang dibiarkan berdiri sendirian di jalan besar.
Kim Suho mulai berjalan ke arahnya.

“Nayun.”

Tubuh Chae Nayun tersentak. Berdiri di jarak yang cukup jauh, Kim Suho memilih kata-kata untuk menghiburnya.

“Um, aku mendengar dari orang lain, sepertinya Kim Hajin punya Spesialisasi—”

“Tidak apa-apa.”

Tapi Chae Nayun menginterupsinya.

“Aku… aku sedang tidak ingin bicara. Dan Hadiah Khusus atau tidak, itu berarti ada perbedaan dalam bakat kami. ”

“Nayun, jangan terlalu keras pada dirimu sendiri …”

“Pergi saja.”

Sepanjang waktu, Chae Nayun menolak untuk berbalik.

“…Baik.”

Pada akhirnya, Kim Suho kembali tanpa daya.
Pada saat yang sama, dia melihat seorang lelaki menatapnya dengan senyum lebar di wajahnya.

“Haha, kamu harus tahu tempatmu. Pindah.”

Shin Jonghak mencibir padanya dan mulai berjalan menuju Chae Nayun. Namun, Yoo Yeonha dengan hati-hati memegang lengan baju Shin Jonghak, berusaha menahannya.

“Jonghak, aku pikir kamu harus meninggalkannya sendirian untuk saat ini.”

“Tidak, aku berbeda.”

Terlepas dari ketidakpuasan Yoo Yeonha, dia dengan percaya diri berjalan ke arah Chae Nayun.

“Chae Nayun, aku pikir kamu …”

“AKU BILAS TINGGALKAN!”

Suara gemuruh Chae Nayun mengejutkan Shin Jonghak.

“C-Chae Nayun? Aku bukan Kim Suho, aku Shin Jonghak … ”

Agak bingung, dia meletakkan tangannya di bahu Chae Nayun. Chae Nayun segera memukul tangannya.

“SAYA BILANG TINGGALKAN! ABAIKAN!”

“… Eh? Uh, um … uh, ya. ”

Shin Jonghak terhuyung mundur seakan jiwanya tersedot keluar.

“Bukankah aku sudah memberitahumu?”

“….”

Pada saat Shin Jonghak kembali ke Yoo Yeonha dengan wajah hancur, Chae Nayun berlari ke hutan.
Yoo Yeonha melihatnya pergi dengan senyum di wajahnya, senang melihat Chae Nayun melarikan diri setelah benar-benar menginjak.

Tetapi terpisah dari emosinya yang memanas, penalaran dinginnya sedang menyusun rencana.

Membantu seseorang ketika mereka turun adalah cara paling efektif untuk membuat koneksi.

Chae Nayun memiliki prioritas kelas 1 dalam Daftar Manajemen Koneksi Yoo Yeonha. Hanya menjadi generasi ke-4 chaebol sudah cukup untuk memberinya nilai itu, tapi konglomerat keluarganya bukanlah orang yang menjalankan sebuah guild. Dengan kata lain, dia adalah koneksi terbesar yang bisa dia bawa ke guildnya.

“… Jangan khawatir, aku akan menghiburnya.”

Yoo Yeonha mulai mengejar Chae Nayun.

**

Tidak lama kemudian, ia menemukan Chae Nayun duduk berjongkok di balik semak-semak. Dengan wajahnya yang terkubur di antara kedua lututnya, dia berguncang-guncang.

“Nayun?”

Ketika Yoo Yeonha memanggilnya, dia gemetar tetapi tidak merespon. Yoo Yeonha diam-diam duduk di sampingnya, dan Chae Nayun bergoyang ke samping sebagai jawaban.

“….”

Yoo Yeonha tidak mengatakan apapun. Dia hanya sesekali memberi isyarat kepada Chae Nayun bahwa dia masih di sana, sambil menunggu dengan sabar.
Dia harus menunggu waktu yang cukup lama. Angin bertiup, dedaunan jatuh, dan langit mulai gelap.
Setelah sekitar 30 menit, Chae Nayun mengangkat kepalanya, menyeka air matanya saat dia menangis.

“Yoo Yeonha.”

Dia kemudian memanggil Yoo Yeonha, yang menjawab dengan suara santai dan lembut.

“Ya?”

Chae Nayun membuka mulutnya dalam keheningan hutan.

“Apakah kalian … tidak mendengarnya?”

“Dengar apa?”

“Dia … menyebut Oppa.”

“…Sangat? Kami terlalu jauh. ”

Yoo Yeonha benar-benar terkejut. Bagi Chae Nayun, kakak laki-lakinya adalah garis bawah yang tidak boleh disilangkan, skala sebaliknya dari naga yang seharusnya tidak disentuh. Setiap kadet sangat berhati-hati untuk tidak menyebut dia bahkan sebagai kecelakaan….

“Ya, bajingan itu … Haa, itu yang kedua kalinya.”

Chae Nayun bahkan tidak bisa melanjutkan kalimatnya. Dia terbakar dari campuran rasa malu dan marah. Dia ingin membiarkannya keluar, mengejarnya dan menghukumnya, tetapi karena dia benar-benar hancur, dia tidak memiliki kekuatan untuk melakukannya.

“Mm ….”

Melihat Chae Nayun ini, Yoo Yeonha menggaruk lehernya. Hal-hal menjadi lebih rumit dari yang diantisipasi.
Yoo Yeonha tidak menyukai Chae Nayun, tetapi dia juga ingin membuatnya menjadi sekutunya. Namun, hal yang sama bisa dikatakan untuk Kim Hajin, dan dia bahkan seorang dermawan yang menyelamatkan hidupnya.
Daripada memilih salah satu dari mereka, dia mengatakan pada dirinya sendiri bahwa hal terbaik yang harus dilakukan adalah memperbaiki hubungan mereka.
Tentu saja, dia juga bertanya-tanya mengapa Kim Hajin akan mengatakan hal seperti itu.

“Haa.”

Yoo Yeonha menghela napas dan mulai merenungkan apa yang harus dikatakan.
Dan tepat tiga menit kemudian, dia memikirkan ide yang bagus.
Kuhum. Setelah membersihkan tenggorokannya, Yoo Yeonha berbicara.

“… Itu bisa dimengerti.”

“Apa?”

“Oppamu masih hidup.”

“…Kamu gila?”

Chae Nayun memelototi Yoo Yeonha seolah dia siap mencekiknya kapan saja. Yoo Yeonha dengan tenang menerima tatapan agresifnya, lalu dengan hati-hati meneruskan kalimatnya.

“Tahukah kamu? Orang-orang merasakan hubungan kekerabatan dengan orang lain yang berbagi luka yang sama. ”

_Sssss. _ Daun hutan bergetar.
Chae Nayun terlihat bingung. Yoo Yeonha melanjutkan.

“Tapi ketika kedalaman luka-luka itu berbeda … jadi, jika seseorang yang seharusnya merasa kurang sakit menangis lebih keras, orang dengan luka yang lebih dalam mungkin akan merasa tidak enak dilihat.”

Yoo Yeonha mengingat kembali pesan yang dia terima dari Yoo Jinhyuk tiga hari yang lalu.

[Diperlukan waktu lebih lama untuk melihatnya. Tapi ketahuilah ini, ada sesuatu tentang Kim Hajin.]

‘Ada sesuatu tentang Kim Hajin.
‘Dari kalimat yang berarti ini, Yoo Yeonha memperoleh jaminan atas hipotesisnya. Orang tua Kim Hajin dibunuh oleh seseorang, dan Kim Hajin mencari orang atau kelompok yang telah menghancurkan kehidupannya yang bahagia.

“Apa yang kamu bicarakan? SAYA…”

“Orang itu, dia anak yatim piatu. Mungkin karena alasan yang sama denganmu. ”

“…Apa?”

Mata Chae Nayun melebar.
Itu adalah reaksi yang Yoo Yeonha harapkan. Chae Nayun adalah seseorang yang tidak peduli dengan masa lalu orang lain. Di satu sisi, itu adalah mekanisme pertahanan, karena jika dia menggali masa lalu orang lain, mereka juga bisa menggali masa lalunya.

“Apakah kamu tidak tahu bahwa orang-orang melecehkan dia tentang hal itu?”

Chae Nayun terlihat benar-benar tidak sadar. Di tempat pertama, itu bukan sesuatu yang bisa dia bayangkan. Dari sudut pandangnya, orang-orang yang mengolok-olok orang lain karena kehilangan orang tua mereka tidak bisa ada.
Chae Nayun menelan ludah dan bertanya lagi.

“Dia menahannya?”

“… Itulah satu-satunya hal yang kamu ingin tahu?”

Yoo Yeonha mengerutkan alisnya seolah-olah dia lelah.

“Kim Hajin dilecehkan karena kamu. Karena kamu mengatakan pada Jonghak. ”

“I-Itu ….”

“Nayun.”

Yoo Yeonha mengumpulkan nafasnya sebelum melanjutkan.

“… Kamu bukan satu-satunya yang memiliki masa lalu yang menyakitkan.”

Pada saat itu, wajah Chae Nayun tampak kosong.
Chae Nayun berpikir kembali ke hari ia berbicara dengan Shin Jonghak karena apa yang dikatakan Kim Hajin tentang kakak laki-lakinya.
Saat itulah pelecehan dan desas-desus buruk tentang Kim Hajin dimulai. Dia adalah sumbernya, namun dia tidak melakukan apa pun untuk menghentikannya. Dia sengaja mengabaikannya, sesuatu yang dia tidak bisa sangkal.
Namun, dia benar-benar tidak berharap bahwa para penjahat itu bahkan akan menggali masa lalunya …

“K-Kuhum.”

Melihat wajah tanpa jiwa Chae Nayun, Yoo Yeonha menahan tawanya dengan membersihkan tenggorokannya. Ini sudah cukup. Berinvestasi lebih banyak waktu dan emosi adalah sesuatu yang tidak sesuai dengan kepribadiannya.

“Lalu aku pergi sekarang. Saya hanya pihak ketiga dalam semua ini, jadi berbicara tentang hal-hal yang mendalam hanya akan menyebabkan kesalahpahaman. Kamu bisa memikirkan sisanya untuk dirimu sendiri, Nayun. ”

Yoo Yeonha dengan lembut mengusap bahu Chae Nayun dan berbalik untuk pergi.

“… Uh, ya.”

Suara Chae Nayun jauh lebih lemah dari sebelumnya.
Yoo Yeonha merasa mendapat poin dari mereka berdua. Puas, dia kembali dengan hati yang ringan.

“….”

Di hutan luas yang sunyi, Chae Nayun ditinggalkan sendirian. Dia menatap ke kejauhan dengan hampa.
Chwaaaa—
Dari kegelapan, angin dingin bertiup dan menyapu daun hutan.
Melihat daun gemetar dan jatuh, Chae Nayun meluangkan waktu untuk merefleksikan diri.

**

“… Haha, kamu benar-benar hebat.”

Dengan senyum lebar, aku melihat ke bawah ke Evandel’s Seed. Cara bergetar untuk menyerap darah ternyata sangat lucu.

Aku sudah tahu seperti apa benih itu akan menetas. Pada awalnya, dia akan terlihat seperti anak 3 hingga 4 tahun.
Tapi Evandel adalah penyihir yang sangat istimewa. Mengubah sementara dirinya menjadi kucing atau anjing seharusnya tidak menjadi masalah baginya.

“Haruskah saya pergi dengan kucing? Atau seekor anjing …? ”

Itu kekhawatiran saya. Membesarkan anak di Cube sama sekali tidak diperbolehkan, tapi tidak apa-apa memiliki hewan peliharaan. Bahkan, Cube mendorong taruna untuk memiliki hewan peliharaan karena mereka diduga membantu kesehatan mental para kadet. Bahkan ada pusat adopsi hewan peliharaan di dalam Cube.

“Kapan kamu akan menetas?”

Saya dengan lembut menggosok perut biji itu. Benih itu bergetar, hampir seperti geli.

“Haha, kamu sangat lucu.”

Saya tiba-tiba teringat Mong, seekor anjing yang dulu saya miliki. Dia hanya menyukai Mom dan Dad dan tidak pernah melirikku, tetapi pada titik ini, aku merindukan semua orang dari Bumi.
Pada saat itu … sebuah peringatan muncul di laptop yang saya buka di meja saya.

[Anda memperoleh 253 SP.]
[Keberuntungan luar biasa berlaku untuk hubungan manusia Anda!]
[Sempit Luput dari Kematian (2/9) – Status khusus, akumulasi keberuntungan, menjadi tidak terkunci sebagian!]

“…Apa ini?”

Itu adalah peringatan yang saya tidak bisa mengerti.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize