TNE Chapter 52. Change of Heart (2)

Chae Nayun membanting pintu ke kamarnya dekat, lalu melompat ke tempat tidurnya.
Mula-mula, dia hanya akan meminta orang-orang keluar untuk camilan malam hari. Tetapi ketika dia hendak mengetuk pintu mereka, dia mendengar mereka memiliki percakapan yang menarik dan akhirnya menguping sebagai gantinya.

—Aku sudah memikirkannya lebih lama darimu dan aku terus mengawasinya selama ini. Jadi saya tahu lebih banyak tentang dia daripada kamu.

Itu adalah pertama kalinya dia mendengar sesuatu yang begitu langsung. Itu sebagian karena beberapa pria cukup percaya diri untuk mendekatinya, dan itu juga karena dia menghalangi situasi semacam itu terjadi.

“Apakah dia benar-benar gila?”

Apa yang dikatakan Kim Hajin masih berlama-lama di telinganya.

‘Haruskah saya mencuci telinga saya? Atau haruskah saya masuk ke sana dan memukul kepalanya? ‘ Chae Nayun terpental di tempat tidurnya sambil memukulnya berulang kali.

“Apa yang sedang terjadi…?”

Dan tindakan yang tampaknya mabuk Chae Nayun membangunkan Yoo Yeonha yang tidur dengan nyenyak.

“Nayun … Apa yang kamu lakukan?”

“H-Hah?”

Chae Nayun tersentak.
Yoo Yeonha memelototi Chae Nayun dengan mata sipit. Mengapa wanita ini memukul seprai buruk?

“Apakah kamu sakit atau sesuatu?”

“I-Bukan apa-apa.”

Chae Nayun tidak bisa mengatakan apa yang baru saja dia dengar. Dia bahkan tidak bisa membayangkan memberi tahu seseorang tentang hal-hal pribadi semacam itu.

“…Lalu tidur. Saya lelah.”

Bergumam demikian, Yoo Yeonha menjatuhkan kembali ke punggungnya.

“Uh, ya, selamat malam. Saya akan tidur juga. ”

Chae Nayun juga mengubur dirinya di bawah selimutnya.

‘Benar, itu tidak masalah. Saya hanya mendengarnya lagian. Terlepas dari apa niat Kim Hajin, saya hanya harus mengabaikannya. ‘

Dengan pikiran seperti itu, Chae Nayun menarik selimut menutupi kepalanya.

Tapi untuk beberapa alasan, dia tidak bisa tertidur.
Berpikir tentang dia … Mengawasinya selama ini …
Fragmen kata-kata Kim Hajin terus berkeliaran di kepalanya.

‘Mengawasi saya selama ini? Apakah dia penguntit? Tidak, jika dia, tidak mungkin aku tidak akan memperhatikannya. ‘

Indra penembak jitu sangat tajam. Seorang penguntit adalah seseorang yang diam-diam mengambil foto, mengikuti wanita larut malam, dan hal-hal seperti itu …

Kyaaaak- !!

Tiba-tiba, suara bernada tinggi terdengar di mansion. Chae Nayun membuka matanya dengan tiba-tiba dan terangkat.

“A-Apa !? Ah, aaak! ”

Yoo Yeonha juga bangun dengan shock, tersandung di seprai dan jatuh ke bawah. Dengan tangannya di lantai, dia memelototi Chae Nayun dengan kesal.

“Chae Nayun! Y-Kamu! ”

“Tidak! Bukan aku kali ini! ”

“Lalu siapa itu !?”

“…Di luar.”

Chae Nayun menyalakan lampu. Tepat pada saat itu, lampu bersinar dari bawah ruangan, menandakan bahwa lampu di lorong dinyalakan. Pada saat yang sama, mereka bisa mendengar langkah kaki yang keras berkeliaran. Yoo Yeonha akhirnya mengerti seberapa besar situasinya.

“Apakah itu jeritan sungguhan?”

“Ya. Cepat, kita harus pergi. ”

Chae Nayun memakai jaket.

**

Kim Suho berlari keluar dari ruangan saat jeritan itu terdengar. Aku baru saja akan mengikutinya ketika aku menyadari sesuatu dan berhenti.
Duduk di rak adalah pistol putih. Benar, itu adalah Desert Eagle-ku. Aku tidak bisa menyembunyikannya karena aku tidak memiliki kekuatan sihir yang tersisa, tapi sepertinya seseorang telah mengurusnya untukku.

“…”

Sosok pistol itu memukul saya dengan kilatan inspirasi.

“Dengan ini … Tidak.”

Saya segera membuang pikiran itu, tetapi itu terus kembali kepada saya.
Apa yang Kim Suho katakan padaku bertahan di telingaku.

—Jika aku karakter utama, kamu juga salah satunya.

Ketidakpastian.
Karena saya takut akan hal ini, saya berusaha sebaik mungkin untuk tidak mengubah cerita aslinya.
Tetapi bahkan jika saya tidak berpikir terlalu dalam, saya dapat melihat bahwa cerita itu sudah diubah oleh seorang pria terkutuk tertentu.
Benar, dunia ini sudah penuh ketidakpastian. Mengkhawatirkan itu bodoh.

“… Aku yakin itu akan berhasil entah bagaimana.”

Setelah melawan keraguanku, aku mengambil senjataku.

Kemudian, saya dengan cepat berlari menyusuri lorong ke kamar pemilik mansion.
14 anggota klub perjalanan lainnya berdiri di pintu dengan ekspresi terkejut.

“I-Ini …”

Di ruangan gelap yang lebih besar dari enam ruang keluarga biasa disatukan, pemilik rumah itu berbaring di tempat tidurnya dengan belati yang mencuat dari hatinya. Di depan pemandangan yang mengerikan ini, seorang pelayan menangis tersedu-sedu secara traumatis. Agaknya, dia adalah orang yang pertama kali menemukan tempat kejadian.

“Biaya-ssi …”

Kim Suho menggumamkan nama palsu Belbet. Saya bisa mengerti mengapa semua orang begitu terkejut. Saat makan malam, Belbet pasti telah berbicara dengan mereka seperti kakek yang baik di sebelah, mencoba menarik simpati mereka dengan mengatakan hal-hal bodoh seperti, ‘anakku yang meninggal sebelum aku juga ingin menjadi Pahlawan.’

“Tunggu. Biarkan, biarkan saya mengkonfirmasi apa yang dia lakukan. ”

Sementara para kadet berdiri dalam kebingungan karena terkejut, pacar Oh Hanhyun muncul.
Natasha, dokter. Saya mengamati gerakannya dengan cermat. Dia perlahan mendekati Belbet dan memeriksa denyut nadinya. Lalu, dia menggelengkan kepalanya.

“… Dia pergi.”

Dia menutup mata Belbet, yang mati dengan mata terbuka, lalu kembali ke sisi Oh Hanhyun. Itu menggelikan melihat dia pura-pura sedih saat dia bersandar di bahunya.

“A-Apa yang terjadi …”

Pada saat itu, kepala pelayan berlari ke ruangan.
Sekarang, dia akan meneteskan air mata, berbicara tentang semua perbuatan baik palsu yang Belbet telah lakukan dan mengulangi ancaman dan percobaan pembunuhan yang diterima Belbet dari para penjahat.

Awalnya saya berencana untuk membiarkan cerita berlanjut seperti yang terjadi di novel saya, tetapi saya tidak lagi memiliki keinginan untuk menonton lelucon ini.

Belbet seharusnya menjadi penipu yang menggunakan otaknya yang cerdik untuk membantu Djinn. Karena sifat karakternya, saya tidak tahu apa yang akan dia lakukan jika dibiarkan sendiri.
Jika memungkinkan, lebih baik menyingkirkannya sekarang.

“J-Jadi mereka berhasil! Orang-orang brengsek itu … ”

“Tenang, kepala pelayan.”

Sementara para kadet sibuk menghibur pelayan yang menangis dan kepala pelayan, saya menyalakan lampu. Segera, ruangan menjadi terang.

“Hei, kenapa kamu menyalakan lampu !?”

Melihat adegan pembunuhan dan mayat berdarah, Chae Nayun berteriak kaget.
Aku melirik ke sekeliling ruangan sebelum perlahan berjalan ke Belbet.

“Permisi! Jangan mendekat! ”

Natasha berteriak tergesa-gesa. Mengabaikannya, aku melakukan tindakan memeriksa wajah dan keadaan Belbet. Aku mengangkat bajunya untuk memeriksa lukanya dan menekan di atas ranjang berdarah itu. Sederhananya, saya bertindak seperti detektif.

“Kamu tidak bisa mengacaukan TKP sebelum polisi tiba …”

Tidak dapat menahannya lebih lama lagi, Natasha datang untuk menyeretku pergi. Namun, saya mengeluarkan senjataku dari sakuku dan mengarahkannya ke arahnya.

“Jangan mendekat.”

“…!”

Natasha mengangkat tangannya karena kaget, sementara kepala pelayan, yang baru menangis beberapa saat lalu, terangkat dan berteriak.

“A-Apa yang kamu lakukan !?”

Itu bukan hanya kepala pelayan. Para kadet yang berkumpul di sini juga meneriakkan hal yang sama.
Menghadapi suara keras mereka secara langsung, saya mulai sakit kepala. Apakah itu karena saya baru saja bangun dari kelelahan? Saya tiba-tiba merasa kesal. Menggertakkan gigiku, aku berteriak.

“TUTUP SIALAN!”

Bahkan saya terkejut dengan betapa kerasnya saya. Diam segera turun.
Aku mendesah, lalu melanjutkan dengan tenang.

“Orang ini mencoba menipu kita. Dia belum mati. Dia ada di dalam apa yang disebut keadaan mati suri. ”

“J-jangan bodoh. Saya seorang dokter. Apa yang kamu ketahui tentang— ”

“Aku akan menjelaskan, jadi diamlah dan tunggu.”

Saya melanjutkan dengan pistol saya masih menunjuk ke Natasha.

“Pertama, bekas luka ini terlalu tidak alami. Terlalu dangkal bagi seseorang untuk menikamnya dari atas. ”

Saya baru saja melaporkan apa yang saya amati dan simpulkan dari adegan itu. Saya bukan ahli dalam penyelidikan TKP, jadi saya bisa salah dalam semua kejujuran. Tapi karena saya tahu yang sebenarnya, prosesnya tidak terlalu penting.

“Selanjutnya, ada terlalu banyak darah. Dia hanya memiliki satu luka fatal di jantungnya, tetapi darahnya menutupi tempat tidur besar ini dan bahkan menetes ke lantai. Hampir seolah menekankan bahwa pria ini sudah mati. ”

Aku melirik ekspresi Natasha. Dia sepertinya belum gelisah.

“Akhirnya dan yang paling penting …”

Menggunakan smartwatch saya, saya memproyeksikan International Wanted List. Aku mungkin berbohong tentang yang lain, tapi ini nyata.
Belbet, penipu.
Meski tampak lebih tipis di foto itu, pria yang terbaring mati di tempat tidur itu tampak mirip dengan pria di foto itu.
Pada titik ini, para kadet terguncang.

“Tentu saja, Anda dapat berdebat bahwa mereka orang yang berbeda karena pria di foto jauh lebih kurus, tetapi jika mempertimbangkan dua petunjuk lainnya, Anda harus berpikir ada sesuatu yang terjadi.”

“… Kepala pelayan, kamu memanggil polisi dan ambulans, kan?”

Namun, Natasha masih tetap tenang.
Si kepala pelayan segera membalas pertanyaan Natasha.

“Y-Ya, aku memanggil mereka.”

“Kalau begitu kita bisa bertanya pada mereka daripada membuat keributan seperti pria itu.”

Saya tidak bisa membiarkan itu terjadi. Setelah polisi dan petugas medis yang disuap datang, Belbet akan melarikan diri dari tempat ini dengan selamat.
Saya harus menyelesaikan situasi sebelum itu.

Sambil menyeringai, saya memindahkan pistol saya dari Natasha, menunjuk ke Belbet. Baru kemudian Natasha mulai kehilangan ketenangannya.

“A-Apa yang kamu lakukan !?”

“Apa maksudmu? Aku akan menembaknya. ”

“Polisi akan segera datang!”

“Dia sudah mati, kan?”

Saya meletakkan jari saya di pelatuk.

“T-Bajingan ini! Sayang, hentikan dia! ”

Natasha mengguncang Oh Hanhyun dan mendesaknya untuk masuk.
Kepala pelayan, Belbet, dan Natasha.
Mereka semua berada di perahu yang sama.

“Um, Hajin …”

Oh Hanhyun berbicara dengan hati-hati.

“Jika kamu bergerak bahkan satu langkah, aku akan menembak. Khususnya kamu, Kim Suho. Saya hanya melihat Anda. ”

“…Mengerti.”

Kim Suho, yang perlahan mendekati saya, berhenti dan mengangkat tangannya.
Saya juga membuat para taruna lain mundur. Kemudian, saya berbicara dengan Natasha.

“Itu penuh dengan peluru asli.”

“Kami sudah memanggil polisi! Letakkan pistol itu! ”

Natasha gemetar dengan seluruh tubuhnya. Reaksinya harus cukup sebagai bukti, tetapi saya masih membutuhkan sesuatu yang lebih menentukan.

“Jika Anda tidak mengaku pada saat saya menghitung mundur, saya akan menembak. Karena dia sudah mati, itu tidak masalah kan? ”

“Akui apa !? Dia sudah mati! ”

Saya mulai menghitung.

“Tiga.”

Saya mengalihkan fokus saya kepada para taruna kalau-kalau ada dari mereka yang mencoba melakukan sesuatu yang bodoh.

“Dua.”

Tapi bertentangan dengan harapan saya, Kim Suho tetap tenang, sementara Oh Hanhyun yang biasanya penakut mencoba untuk mengoperasikan kekuatan gaibnya.
Pada saat itu, seseorang masuk dan menghentikannya.

“Tunggu.”

Itu Yoo Yeonha.
Berkat dia, aku bisa menyelesaikan hitunganku.

“Satu.”

Natasha masih tidak bereaksi.

“Maka dia harus mati.”

Klik. 
Saya menarik pelatuknya.

“TIDAK!”

Hanya saja itu tidak dimuat.
Tapi Natasha, yang tidak menyadari hal ini, dengan cepat berlari ke arahku dan mendorongku ke samping. Kemudian, dia bersujud di atas Belbet seolah-olah untuk melindunginya. ”

“Jangan tembak! Jangan tembak! ”

“… hm.”

Saya dengan tenang meletakkan pistol saya. Ini sudah cukup bukti.
Natasha adalah putri Belbet. Alasan Belbet, yang terus berlari, menetap di Prancis dan bagaimana ia berhasil membawa kadet Cube semua berkat Natasha.

“Alih-alih polisi, panggil Asosiasi Pahlawan. Katakan pada mereka kita menangkap penjahat yang dicari. ”

Dengan itu, saya mengisi pistol saya, lalu menembak. Peluru ajaib menyerempet kaki kepala pelayan yang sedang melarikan diri.

“Aaak!”

Setelah teriakan pendek itu, hanya kesunyian yang tersisa.
Merasa tatapan kadet yang lain, aku berjalan keluar.
Jantungku berdegup kencang.

**

Insiden pembunuhan itu adalah rencana yang dibuat oleh Belbet dan Natasha. Belbet adalah penjahat yang dicari di hampir semua negara Eropa, dan dia telah merumuskan rencana ini untuk menghindari penyempitan penyelidikan mereka. Putrinya secara kebetulan telah merayu seorang kadet penurut dari Cube, dengan membawa rencana itu menuju hasil.

Operasi yang disebut Return to Life.

Meskipun mahal, ada obat yang bisa menempatkan seseorang dalam keadaan mati suri sementara. Sebagai seorang dokter yang merupakan bagian dari Cube, Natasha dapat dengan mudah mendapatkannya.
Segala sesuatu sesudahnya seharusnya sederhana.
Belbet akan meminum obat itu setelah menerima luka palsu dengan bantuan seorang penyihir sesama penipu, dan menyemprotkan TKP dengan kantong darah. Personil medis darurat tidak akan bisa membedakan animasi yang mati suri dari kematian, dan Belbet telah menyuap cabang polisi lokal Paris.
Selanjutnya, selama perjalanan ambulans, Belbet akan menukar dirinya dengan mayat seorang pria yang terlihat mirip dan memiliki bangunan yang sama.
Setelah itu, kadet Cube akan mengurus kesaksian. Para kadet kubus membawa salah satu tingkat kepercayaan terbesar di planet ini.
Para pekerja pemerintah yang dia suapi kemudian akan memastikan dia secara resmi mati, dan Belbet yang sebenarnya akan terlahir kembali dengan nama baru.

Semua ini adalah sesuatu yang akan dicari Kim Suho di masa depan.

Tetapi sekarang, saya telah menghancurkan bagian-bagian dari kisah yang berkaitan dengan Belbet. Belbet ditangkap ketika dia masih dalam keadaan mati suri. Ketika dia bangun, dia akan menemukan dirinya di penjara.

[Belbet, pria yang Anda minta untuk ditemukan telah ditangkap oleh polisi Prancis dan saat ini sedang diangkut ke cabang Asosiasi Pahlawan setempat.]
[Selamat! Karena Anda adalah pelanggan pertama kami, pertanyaan ini dijawab secara gratis.]

Saat ini, jam 9 pagi.
Sambil membungkuk di tanah, aku membalas korban Belbet, yang bertanya tentang dia di Badan Kebenaran.

“… Apakah kamu Sherlock?”

Pada saat itu, sebuah suara terdengar.
Itu Yoo Yeonha. Saya tersenyum tanpa menjawabnya.
Sebenarnya, apa yang saya katakan tadi malam adalah pengurangan amatiran yang terbaik. Tetapi karena situasi yang tidak terduga mereka, tidak ada yang berpikir secara mendalam tentang apa yang saya katakan.

Tetapi yang mengejutkan dan mungkin berkat keberuntungan, penyelidikan mengungkapkan apa yang saya katakan sebagian besar benar.

“Insiden dengan Yun Hyun dan sekarang ini. Anda mungkin juga membuka agen detektif. ”

“Penembak jitu memiliki mata yang baik.”

“Itu benar, tapi bagaimana kamu mengenalinya? Apakah Anda memiliki wajah para penjahat yang ingin dihafal? ”

Saya tersentak. Seperti yang diharapkan dari Yoo Yeonha, dia dengan tajam menunjukkan salah satu kekurangan dalam tindakanku.

“Saya minta maaf. Itu masalah pribadi. ” [1]

Hanya itu yang bisa saya katakan padanya.

“Ada apa dengan pidato sopan tiba-tiba …”

Yoo Yeonha membalas dengan blak-blakan, lalu membuat ekspresi yang berarti. ‘Masalah keluarga, masalah keluarga …’ Dia sepertinya mengembara ke dunia imajinasinya sendiri. Pada titik ini, saya bahkan tidak ingin tahu apa kesalahpahaman yang dia masak.

Tapi berbicara tentang urusan keluarga, aku tiba-tiba penasaran dengan diriku sendiri.
Lebih tepatnya, tentang keluarga Kim Chundong. Yang saya tahu dari membaca catatan resminya adalah bahwa dia berasal dari panti asuhan.
Itu mungkin layak untuk ditelusuri begitu aku tiba di rumah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize