TNE Chapter 42. Sudden Encounter (2)

“Oh tidak, aku sangat menyesal.”

Orang tanpa nama itu meminta maaf dengan terkejut. Bos Chameleon Troupe tampak sama terkejutnya saat dia tetap diam. Pertama, saya mengambil cangkir soda dari kepalanya. Es batu yang duduk di kepalanya dengan segera tertunduk, dan Boss menutup matanya.

“Tolong tunggu sebentar saja. Aku akan pergi mengambil handuk … ”

Tetapi pada momen itu, orang tanpa nama itu tiba-tiba membeku. Matanya berubah tak bernyawa dan dia mulai berjalan keluar dengan cara seperti zombie yang aneh.
Aku melirik leher Boss di mana cahaya redup berkilauan. Sepertinya yang baru saja terjadi adalah kemampuan kalungnya. Kalung itu … aku merasa seperti aku tahu itu, tapi aku tidak bisa mengingatnya. Saya tidak terlalu tertarik pada pengaturan item.

“Haa.”

Dia tiba-tiba menghela napas dalam-dalam. Kemudian, dia berbalik ke arahku.
Saya menggaruk leher saya.
Saya memiliki sekotak kecil tisu di saku saya, tetapi itu tidak cukup untuk merawat kekacauan di kepala dan pakaiannya.

“…”

Tapi karena matanya tertuju pada saya, saya mengeluarkan jaringan.

“Um, kamu bisa menggunakan ini …”

Dia melihat bolak-balik antara aku dan pak tisu. Dia kemudian meraih jaringan dan menyeka wajah, kaki, dan lengannya.

“Terima kasih.”

Kemudian, dia membungkuk dan mengucapkan terima kasih. Saya jatuh ke dalam linglung sesaat. Apa yang baru saja terjadi?
Pada saat itu, suara nyaring tuan rumah bergema.

—Kami sekarang mulai!

Kerumunan orang bersorak-sorai. Sejumlah wartawan yang tak terhitung jumlahnya mengarahkan kamera mereka ke arena. Meskipun mereka tidak diizinkan untuk memfilmkan duel, mereka diizinkan untuk mengambil gambar. Para wartawan dari Inggris sangat bersemangat.

-Duel antara peringkat 3 Rachel dan peringkat 4 Chae Nayun!

Pertempuran antara Rapier dan busur.
Ini adalah sesuatu yang terjadi dalam kisah aslinya. Dengan kata lain, saya sudah tahu siapa yang akan menang – Rachel.

Aku menatap Rachel dan Chae Nayun berdiri di arena. Meskipun mereka jauh, aku bisa melihat mereka seolah-olah mereka hanya beberapa meter jauhnya. Mulut Chae Nayun bergerak. Saya bisa mendengar apa yang dia katakan.

—Princess, peringkat kita akan berubah hari ini.

Rachel tidak bereaksi terhadap provokasi Chae Nayun.

– Menghitung mundur! Tiga! Dua!

Chae Nayun membidikkan busurnya pada Rachel, dan Rachel mengangkat rapiernya.
Menghadapi satu sama lain, tidak ada pihak yang bahkan memiliki ketidakseimbangan terkecil dalam postur mereka. Menunggu sinyal awal, mereka menyembunyikan bukaan mereka saat mencari celah lawan mereka.

-Mulai!

Chae Nayun segera menembakkan panahnya. Panah sihirnya terbang dengan kecepatan kilat. Namun, Rachel melewati panah dengan lebar rambut dengan gerakan yang halus dan efisien.

Chae Nayun melanjutkan dengan rentetan panah. Ketika panah turun dari langit menghantam tanah, mereka terbagi menjadi beberapa cabang dan mengambil jalur yang tidak dapat diprediksi. Sepertinya ini adalah rencana yang Chae Nayun buat untuk pertarungan ini. Karena Rachel hanya akan menghindar dari anak panahnya jika dia menembaknya secara langsung, Chae Nayun sedang mencoba memasukkannya.

Namun, Rachel menghindari rentetan anak panah yang menakutkan dengan elegan. Tidak hanya itu, tapi dia tidak ragu-ragu untuk menusuk rapiernya ketika diberi kesempatan. Kekuatan sihir dari serangannya melesat ke arah Chae Nayun seperti sorotan cahaya. Meski begitu, Chae Nayun tidak menghindarinya. Sebaliknya, dia memancarkan kekuatan sihir dalam bentuk perisai untuk memblokir mereka.

Segera, orang-orang meletus menjadi sorak-sorai dan tepuk tangan. Kontrol kekuatan sihir Chae Nayun sudah melampaui tingkat kadet.

Namun, hasil dari pertempuran sengit ini telah ditentukan sebelumnya. Chae Nayun tidak bisa menang melawan Rachel.

Rachel adalah ahli pedang yang khusus dalam menerima serangan jarak jauh yang panjang. Tubuhnya yang ramping dan lentur bisa menghindari panah dengan gerakan sekecil apa pun, dan serangan kekuatan sihirnya yang halus terus menerus mengganggu postur pemanah. Chae Nayun menciptakan perisai untuk mencegah postur tubuhnya menjadi tidak stabil, tetapi metode ini terlalu mahal dalam kekuatan sihir.

Saat kekuatan sihir Chae Nayun habis, itu akan menjadi kemenangan Rachel.

“Aku melihat duelmu melawan Kim Horak.”

Pada saat itu, sebuah suara tiba-tiba terdengar dari samping saya.
Terkejut, saya tersentak sedikit.
Karena aku terlalu fokus pada Chae Nayun dan duel Rachel, aku lupa siapa yang duduk di sebelahku. Itu sangat bodoh, mengingat dia saat ini jauh lebih penting daripada Rachel atau Chae Nayun.

“Um, terima kasih.”

Saya menjawab setenang mungkin.
Dia bertanya sambil menatapku.

“Apakah itu Kado Anda?”

“… Aku minta maaf, tapi itu bukan sesuatu yang bisa aku ungkap dengan mudah.”

“…”

Dia mengeluarkan kartu nama dari sakunya.

“Ini siapa saya.”

Dia memberi saya kartu nama.

[Li Xiaopeng]
[Pahlawan kelas 3 Desolate Moon]
[Alamat kontak: 0103-3243-9203-93]

Ini mungkin salah satu dari banyak identitas palsunya. Meski begitu, hatiku gemetar karena sangat sedikit orang yang memiliki cara untuk menghubunginya. Agar tidak membuatnya jelas, aku hanya tersenyum dan bergumam.

“Ini ilegal untuk mengintai taruna sebelumnya.”

“…”

Dia berusaha menyingkirkan kartu namanya.

“Ah, tapi …”

Saya meraih pergelangan tangannya. Seperti yang saya pikirkan, dia tidak tahu tentang bermain sulit untuk didapatkan.

“Aku akan memegang milikmu.”

“…”

Dia mengangguk dan memberi saya kartu namanya.

“Saya akan pergi sekarang. Hubungi kami kapan pun Anda mau. ”

Dengan itu, dia bangkit. Saat dia berjalan keluar, aku menatapnya dengan bingung.

“… Untuk apa dia datang kemari?”

Saya tidak mengerti. Tidak peduli betapa aku memikirkannya, seharusnya tidak ada alasan baginya untuk mengunjungiku pada saat ini.

**

Semua duel diakhiri pukul 5 sore
Kim Suho, Shin Jonghak, Rachel, dan seorang kadet bernama Joo Youngho adalah satu-satunya yang memenangkan semua duel mereka. Karena taruna bisa bertarung hingga tiga kali sehari, banyak hasil yang tidak terduga terjadi karena satu sisi lelah.

—Wow, itu luar biasa. Apakah Anda melihat Kim Suho? Seberapa gaya yang bisa dia dapatkan?

—Chae Nayun kalah dari Rachel… aku sedikit pahit. Ini adalah pertama kalinya saya melihat bintang Korea yang sedang naik daun kalah dari orang asing.

Pada saat saya meninggalkan arena, langit sudah berubah gelap. Banyak penonton melewatiku saat mereka merefleksikan pertempuran hari ini.
Sebelum saya kembali ke asrama, saya pertama kali pergi ke gang di belakang arena. Setelah duduk di tempat acak, saya mengeluarkan drone yang saya tempatkan di tas silang saya.
Drone ini sangat berbeda dari yang asli, karena saya menambahkan beberapa pengaturan seperti peningkatan umur baterai, mode siluman, dan kunci target. Perubahan-perubahan ini akan berlangsung selama empat hari, yaitu ketika Kelompok Chameleon akan pergi. Akibatnya, modifikasi itu relatif murah di SP.

“Terbang.”

Saya melempar drone ke udara. Drone terbang ke hutan, dan aku bangkit untuk kembali ke asrama.

– … kuk, huk … kuk

“…Hah?”

Tapi suara tangisan tiba-tiba membuatku berhenti. Kedengarannya agak seperti hewan yang menangis, tapi itu juga cukup menyedihkan untuk membuatku beralih ke arahnya. Mataku menembus beberapa dinding di jalan, dan di hutan dekat ke belakang arena, aku melihat seseorang bersembunyi di antara pepohonan dan menangis.
Itu Chae Nayun. Tubuhnya bergetar dan wajahnya terkubur di antara kedua lututnya.

“Ah.”

Acara ini, saya ingat itu.
Itu adalah ketika Chae Nayun benar-benar jatuh cinta pada Kim Suho. Segera, dia akan datang untuk menghibur Chae Nayun atas kekalahannya, dan dengan segala hal lain yang seharusnya terjadi di antara mereka, Chae Nayun akan datang untuk melihat Kim Suho bukan hanya seorang teman. Meskipun hal-hal telah berubah sedikit dari cerita aslinya, sepertinya gambaran besar tetap sama.

Saya berbalik tanpa banyak berpikir.

“… Tsk.”

Tapi saya ragu-ragu untuk pergi.
Kim Suho akan menghibur Chae Nayun, tetapi kebaikannya hanya akan menghiburnya.
“Kamu bisa lebih baik di lain waktu,” “Bekerja keras denganku,” “Aku akan membantumu menjadi lebih kuat” … Kata-kata seperti itu tidak akan benar-benar membantu Chae Nayun.
Dalam hidup, kadang-kadang lebih baik menyerah daripada terus bekerja keras. Tapi tidak ada yang namanya menyerah dalam kamus Kim Suho. Dia tidak pernah menyerah pada apa pun dan tidak pernah menyarankan orang lain untuk menyerah.
Karena Kim Suho, Chae Nayun tidak akan menyerah menggunakan busur untuk waktu yang lama.

“… ini.”

Pada akhirnya, saya menyalakan jam tangan pintar saya.
Pesan yang Chae Nayun kirimkan padaku tadi malam ada di sana.

[Hei, jangan abaikan aku. Jika Anda tidak membalas, saya akan mencalonkan Anda secara nyata.]

Saya memberinya jawaban telat 18 jam.

[Apa yang sedang kamu lakukan?]

Melalui dinding, aku bisa melihat cincin jam tangan Chae Nayun. Tetapi karena dia menangis, dia tidak memeriksa smartwatch-nya. Saya mengiriminya pesan lain.

[Aku melihat duelmu hari ini.]

Chae Nayun lalu melirik jam tangan cerdasnya.

– … Apa yang diinginkan bajingan ini sekarang?

Sepertinya dia berencana mengabaikan pesanku. Saya tidak punya pilihan lain. Saya mengiriminya pesan yang tidak bisa dia abaikan.

[Lihat, sudah kubilang. Anda lebih cocok untuk pedang daripada busur. Belum terlambat untuk mengganti senjatamu. Aku juga.]

—Ini putra …

Itu sangat efektif. Sambil mengomel, Chae Nayun mengetuk smartwatch-nya.

[Tutup sebelum aku membunuhmu.]

Balasan yang saya kirimkan kembali dengan segera sudah cukup untuk mendorongnya ke tepi.

[Ayolah, kamu mengalahkan Djinn dengan pedang, jadi kenapa kamu bersikeras menggunakan busur? Saya tidak bisa mengerti. Ini hampir … menyedihkan. Jika kamu melawan Rachel seperti bagaimana kamu melawan Djinn itu, apa kamu pikir kamu akan kalah?]

[Apa? Anda ingin mati?]

[Pikirkan sedikit. Anda mengalahkannya ketika Anda berada di Akademi Militer, jadi mengapa Anda pikir Anda kalah sekarang? Itu karena kamu tidak memiliki bakat untuk busur.]

[Apa yang Anda lakukan, di mana Anda lakukan, saya terlihat seperti orang bodoh, Anda tidak terlalu sombong hanya karena Anda mengalahkan Kim Horak]

Pesan emosionalnya hampir tidak dapat dibaca karena kesalahan tanda baca. Saya bahkan tidak membaca semuanya. Saya tidak membalasnya juga. Aku ingin mengacaukannya lebih karena reaksinya lucu, tapi sayangnya, sudah waktunya.

-Huh? Chae Nayun?

Kim Suho mengintip kepalanya di belakang pohon, tempat Chae Nayun bersembunyi.

– … Eh?

-Apa yang kamu lakukan di sini?

—W … Apa!

Chae Nayun dengan cepat menghapus air matanya. Dia kemudian mencoba lari, tetapi Kim Suho menangkapnya.

-Biarkan aku pergi!

Chae Nayun berusaha melepaskannya, tetapi Kim Suho bukanlah tipe orang yang akan meninggalkan gadis yang menangis. Dia memiliki kepribadian karakter utama yang khas. Menghibur gadis yang menangis hampir berada di instingnya.

“… Sudah waktunya untuk pergi.”

Saya tidak tinggal di belakang untuk menonton apa yang akan terjadi di antara mereka.
Memastikan Chae Nayun tidak melupakan Hadiah aslinya, itu adalah sejauh mana peran saya.

**

Rabu.
Ujian tempur berikutnya dimulai. Karena para taruna harus melawan monster dalam ujian ini, orang-orang biasa dilarang ikut serta. Lebih jauh lagi, karena monster yang dipanggil penyihir memiliki berbagai jenis dan kekuatan. ujian dinilai pada skala mutlak daripada skala relatif.

“Sangat berhati-hati dalam ujian hari ini. Jika Anda menolak untuk menyerah, Anda mungkin benar-benar akan mati. ”

Kim Soohyuk memberi peringatan serius. Seperti yang dia katakan, monster yang dipanggil itu berbahaya. Meskipun mereka dipanggil oleh penyihir, mereka tidak dapat memahami perintah yang rumit.
“Musnahkan musuh dan lindungi sekutu,” itulah tatanan yang bisa mereka pahami. Perintah seperti “menguji keterampilan kadet” tidak mungkin.
Belum lagi, monster yang dipanggil tidak menghilang begitu saja ketika para penyihir berbalik memanggil mereka, jadi taruna harus berada di kaki mereka bahkan setelah menyerah.

“Jika Anda berpikir hidup Anda dalam bahaya, segera menyerah. Anda bisa berteriak ‘saya menyerah’ atau cukup ketuk di tanah dua kali. ”

“…”

Saya berdiri diam dan dengan tenang mendengarkan penjelasan Kim Soohyuk. Chae Nayun memelototiku dari samping, tapi aku mengabaikannya.

“Penyihir yang bertanggung jawab atas ujian akan memberikan sisa penjelasan. Beri mereka sambutan hangat. ”

Pintu terbuka dan penyihir berjubah masuk.
Pesulap summoner tidak diberi perlakuan khusus. Menara Penyihir memiliki hierarki yang ketat di antara para penyihir tergantung pada keahlian mereka, dan penyihir summoner tidak lebih dan tidak kurang dari rata-rata. Dan karena summoner magician sering bekerja di luar Magician’s Tower, mereka tidak memiliki kepribadian bengkok seperti kebanyakan pesulap.

“Senang bertemu dengan kalian semua. Akulah Kepala Penyihir, Jin Joohwa. ”

Pemimpin para penyihir membungkuk pada para taruna.

“Hari ini, kamu akan melawan monster yang akan kita panggil. Tapi hati-hati, monster yang dipanggil tidak berbeda dengan monster sungguhan. Bahkan jika kita membalikkan mereka, mereka tidak akan langsung menghilang seperti di game. Jadi jika semuanya terlihat berbahaya, segeralah menyerah. ”

Para kadet mengangguk ke arah penjelasan si penyihir.

“Baik. Kemudian kami akan memberi tahu Anda bagaimana ujian akan dilanjutkan. ”

Jin Joohwa tersenyum cerah.

“Empat taruna akan masuk dalam satu waktu, dan setiap kadet akan diberikan 15 menit. Anda tidak akan dinilai berdasarkan kemenangan atau kerugian, dan peran bertarung Anda jelas akan diperhitungkan. ”

Jin Joohwa mengangkat jari telunjuknya.

“Pertama berapa lama Anda bertahan. Selanjutnya adalah seberapa tenang Anda merespons. Dengan kata lain, kamu tidak perlu mencoba membunuh monster yang dipanggil. ”

Wiing—

Getaran samar smartwatch memotongnya di tengah kalimat.
Si penyihir melihat sekeliling ruangan.

“Tolong matikan semua jam pintar.”

Dia berbicara dengan acuh tak acuh.
Kami juga dengan acuh tak acuh mematikan smartwatch kami.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize