Duel sudah berakhir. Sekitar delapan menit berlalu.
Itu tidak terlalu cepat atau lambat.
Hasil dari duel itu seperti yang diharapkan, tetapi karena prosesnya di luar imajinasi siapa pun, penonton mati diam.

“Betapa menakutkan. Itu peluru asli, kan? ”

Dalam keheningan ini, Oh Junhyuk menatap Kim Hajin, yang sedang berjalan ke ruang tunggu.

“Ya.”

Seo Youngji mengangguk.

“Tapi dia sama sekali tidak terlihat sakit, meskipun dia terlihat seperti sarang lebah.”

Kali ini, dia berbicara sambil menunjuk ke arah Kim Horak. Seperti yang dia katakan, tubuh Kim Horak penuh dengan peluru. Meskipun titik-titik vital seperti leher dan jantung tertutup baju besi pelindung, dia tidak banyak mengeluarkan darah dan juga tidak terlihat kesakitan.

“Untuk jenis seni bela diri, tubuh mereka adalah senjata mereka. Pemulihan adalah spesialisasi mereka. ”

“Jadi, bagaimana menurutmu?”

“Kim Hajin melakukannya dengan baik dan Kim Horak terlalu sembrono. Kim Horak berusaha menunjukkan terlalu banyak dan menderita kerugian. Jika dia melakukannya dengan lambat … Yah, aku kira hasilnya akan sama. ”

Sebenarnya, Kim Horak tidak perlu menggunakan penguatan Qi. Dia bisa saja memberikan tantangannya dengan kekuatan sihir dan perlahan-lahan mengalahkan Kim Hajin.

“… Aku rasa itu adalah kemenangan taktis Kim Hajin. Dia masih kalah. ”

Oh Junhyuk menggaruk bagian belakang lehernya.
Dia tidak yakin bagaimana mengatakannya, karena Kim Hajin menyerahkan pertarungan menang.

“Itu meninggalkan sisa yang buruk.”

Seo Youngji bergumam dengan cemberut. Foto Kim Hajin ditampilkan di layar laptopnya. Dia sedang menulis laporan.

“Apa, yang dia kehilangan dengan sengaja?”

“Tidak, Kim Hajin melakukan perlawanan yang bagus, tapi aku bisa mengerti kehilangannya.”

“…Sangat?”

Oh Junhyuk menatap Kim Horak, yang masih berdiri di arena. Dia diperlakukan dengan ekspresi yang bisa menjadi kemarahan dan kelegaan. Tidak, itu tidak bisa disebut pengobatan. Kim Horak hanya minum ramuan tingkat tinggi, dan peluru itu keluar dari otot-ototnya ketika dia tertekuk.

“Awalnya … tidak, dari awal sampai akhir, Kim Hajin membuat dia kewalahan. Kecepatan reaksi awalnya dan visi yang dinamis dengan jujur ​​mengejutkan saya. Kecepatan tembakannya juga tidak bisa dipercaya. ”

“Saya setuju. Kecepatan tembakannya adalah sesuatu yang lain. ”

“Tapi setelah titik tertentu, dia melambat dan Kim Horak melambat, meskipun dia hanya menyerang tanpa dipukul. Saya pikir Kim Hajin tidak bisa mempertahankan gerakan itu untuk waktu lama. ”

Tak tak pernah. Seo Youngji berbicara sambil terus mengetuk keyboard laptop seperti pengetik steno.

“Dan sebelum Kim Hajin menyerah, dia mencoba menghabisi Kim Horak. Saya melihat dia menarik pelatuk tetapi tidak ada yang keluar. Wajah Kim Hajin menegang pada saat itu, dan dia mengaduk-aduk sakunya tanpa mengeluarkan apapun. ”

“Jadi dia menggunakan pelurunya.”

“Ya. Tetapi dia tidak mencoba melawan Kim Horak, meskipun Kim Horak hanya memiliki tangan kirinya untuk bekerja. Mengapa?”

“Karena dia tidak percaya diri dalam kemenangan?”

Seo Youngji mengangguk ringan.

“Kanan. Dia menggunakan pelurunya tetapi dia belum menang. Kim Horak hanya memiliki satu lengan tersisa, tapi dia masih bisa bertarung. Pada saat itu, itu adalah kerugian Kim Hajin. ”

Oh Junhyuk menarik nafas dalam-dalam. Kemudian, dia memiringkan kepalanya.

“Oh iya, bagaimana dia mematahkan penguatan qi Kim Horak? Dia hanya menggunakan satu peluru untuk melakukannya juga. Dua kali, pada saat itu. ”

“Benar, itu masalahnya. Itu sebabnya saya mengatakan itu meninggalkan rasa yang buruk. ”

Seo Youngji melepas kacamatanya. Karena kelihatannya dia bersiap untuk menjelaskan semuanya secara mendalam, Oh Junhyuk menelan ludahnya.

“Kebanyakan orang, termasuk Anda, mungkin melewatkannya, tetapi saya melihat gerakan kekuatan gaib. Itu menempel di pelurunya. ”

“…Apakah itu mungkin? Dia hanya seorang kadet juga! ”

Mana adalah kekuatan yang sangat sulit untuk dikendalikan. Membuatnya cukup tipis untuk melapisi peluru dan menekannya cukup padat untuk menghancurkan penguatan qi, itu adalah sesuatu yang bahkan Oh Junhyuk tidak percaya diri dalam melakukannya.

“Saya mencari di pasar untuk melihat apakah itu trik yang menggunakan item atau jika itu terkait dengan Hadiahnya. Jika dia menggunakan item, itu curang. Tetapi jika itu adalah Hadiahnya … Aku tidak tahu Hadiah apa itu, tapi itu mungkin yang pertama dari jenisnya. ”

Melihat Seo Youngji menjelaskan dengan serius, Oh Junhyuk mendesah.

“Huu… Bagaimanapun, aku tidak suka itu. Saya pikir Kim Horak melakukan keadilan, tetapi dia hancur. ”

Kim Horak menang, tetapi itu adalah kemenangan Pyrrhic.
Dalam pertarungan satu lawan satu, prajurit langsung menandingi penembak jitu. Kim Horak seharusnya bisa dengan mudah mengalahkan Kim Hajin, tetapi dalam kenyataannya, dia dipermainkan olehnya. Tidak hanya insiden ini menjadi trauma baginya, evaluasi pramuka guild ‘dari dirinya juga bisa menurun. Di sisi lain, kadet ini bernama Kim Hajin membuat namanya dikenal ke seluruh kerumunan. Itu, tentu saja, termasuk banyak asosiasi guild yang hadir.

—Ya, Kim Hajin. Tidak pernah mendengar tentang dia? Aku juga, tapi dia hanya bertarung dengan Kim Horak dan dia …

-Dia menggunakan pistol. Ya, batasnya harus jelas, tapi dia mematahkan penguatan qi. Ya, itu adalah penguatan qi yang tidak lengkap, tetapi hanya fakta bahwa ia mematahkannya …

—Aku juga tidak tahu bagaimana dia menghancurkan penguatan qi. Itu sebabnya aku memanggilmu …

Rekan-rekan serikat sudah membuat panggilan.

“Keadilan tidak selalu menang. Plus, kita tidak benar-benar tahu sisi mana yang berada di sisi keadilan. ”

“… Ya, ya. Terus tulis laporan Anda. Bakat baru ditemukan. Itu judul yang bagus. ”

Pada saat itu, tuan rumah mengumumkan pertempuran berikutnya.
Seo Youngji melirik jam di pergelangan tangannya.

“Kim Hajin, aku harus mengingatnya. Ayo pergi setelah kita melihat pertandingan Kim Suho. Itu datang dalam tiga pertarungan. ”

“Ya, aku berencana melakukan hal yang sama. … Apa yang dia keluhkan? ”

Oh Junhyuk memberi isyarat di arena. Pria itu, yang menyeringai pada mereka beberapa saat yang lalu, sekarang menatap lorong kanan dengan niat membunuh. Di situlah Kim Hajin berada.
Seo Youngji menjawab tidak tertarik.

“… Dia pasti tidak suka bagaimana duel itu berubah. Setiap orang punya selera masing-masing. ”

**

Setelah duel pertama, saya menggunakan dua nominasi saya sendiri. Saya memilih dua kadet laki-laki di sekitar peringkat 300 ~ 400. Duel dimulai sekitar 5 dan berakhir sekitar 8.

Perkelahian itu … comeback yang aneh.

Tentu saja, aku tidak dalam kondisi terbaikku. Kekuatan sihir Stigma lambat untuk pulih karena saya menghabiskannya selama pertarungan saya dengan Kim Horak, dan saya juga tidak bisa menggunakan Bullet Time, yang dibatasi hanya sekali sehari.
Selain itu, ‘pendekar pedang’ sulit untuk saya hadapi.

Lawan pertama saya, Kim Horak, memiliki area permukaan tembak yang lebih besar karena dia menggunakan gauntlet (meskipun itu lebih mirip sarung tangan tanpa jari).
Dan bahkan dengan Kim Horak, jika dia tidak mencoba untuk menutupi tubuhnya dengan penguatan Qi, menyelamatkan kekuatan sihirnya dengan menutupi hanya bagian tubuhnya, dan perlahan-lahan mencekikku tanpa mencoba mengakhiri pertarungan dengan segera …
Aku akan benar-benar tak berdaya.
Kecerobohannya adalah kejatuhannya. Dia ingin menunjukkan pengintai terlalu banyak. Dia juga mungkin mengincar rekor ‘kemenangan tercepat’.

Tapi tidak seperti Kim Horak, dua lawan lainnya perlahan mendekatiku. Mereka memblokir peluru saya dengan pedang jarak jauh dan menyeretnya keluar tanpa menyerang saya. Itu benar-benar merepotkan karena aku tidak bisa mendekati mereka.

Tetapi pada akhirnya, saya berhasil mengklaim kemenangan di kedua duel itu. Itu semua berkat keberuntungan.

Lawan pertama kalah dengan memantul beruntung.
Peluru yang secara tidak sengaja saya tembakkan ke tanah memantul dan memukul ketiaknya. Lawan menjatuhkan pedangnya dari rasa sakit yang tak terduga dan langsung menyerah.

Lawan kedua kalah karena kesalahannya sendiri.
Pertempuran ini adalah pertempuran yang berlangsung selama 30 menit. Selama waktu ini, lawannya berkeringat terlalu banyak dari terus memblokir peluru saya, dan keringat mengumpul ke genangan air. Tepat sebelum wasit mengumumkan hasil imbang, dia menuduh saya ketika saya sedang mengisi pistol saya. Kemudian, dia menyelipkan keringatnya sendiri.
Hoiiik—!
Saya masih ingat jeritannya.

“Ya Tuhan, pria itu terlalu lucu.”

Aku terkikik dan berbaring di tempat tidurku.
Hasil akhir adalah 2 kemenangan 1 kerugian.
Ketika para penembak jitu mendapat poin bonus karena melawan para pejuang jarak dekat yang dekat, saya tidak lagi perlu khawatir akan ditahan.

“Auuu ~”

Saya meregangkan badan dan melihat ke luar jendela.
Itu jauh di dalam malam. Kegelapan menyembunyikan dunia seperti tirai tebal, dan bulan, yang merupakan satu-satunya sumber cahaya, pucat dan pucat. Pemandangan luar yang menakutkan membawa kegelisahan tak berdasar.

“… Aku harap semuanya akan baik-baik saja.”

Aku tiba-tiba teringat akan rombongan Chameleon. Saya melihat mereka di arena. Tidak hanya bos dari Kelompok Chameleon di sini, ‘orang itu’ juga di sini seperti yang saya harapkan.
Monster dengan naluri binatang buas, benar-benar terobsesi dengan pengejaran kekuatan.
Jika semuanya berjalan sesuai dengan cerita aslinya, dia seharusnya merasakan potensi Kim Suho dan Shin Jonghak dan kembali dengan tenang setelah berjanji untuk melawan mereka di masa depan.
Tapi bukan itu masalahnya sekarang.
Cube saat ini dipenuhi orang-orang yang ingin dia lawan ‘segera’.

“Yah, aku tidak bisa melakukan apa-apa.”

Yang perlu dia lakukan adalah napas terengah-engah agar kepalaku meledak.

“Hm …”

Tatapanku yang mengembara mendarat di sudut tempat tidurku.
Hadiah yang diberikan Park Soohyuk padaku ada di sana. Dia mengirim hadiah yang agak mahal sebagai rasa terima kasih untuk investor pertamanya.

“A drone …”

Itu adalah drone seukuran kepalan tangan dengan kamera.

**

Angin dingin menyapu daun, menciptakan melodi yang suram.
Di salah satu hutan buatan Cube, seorang lelaki duduk di atas batang pohon. Dia berada di tengah kegelapan pekat, tetapi tubuhnya yang besar bisa dilihat dengan mudah. Setelan formal yang dikenakannya membuatnya sangat menarik perhatian.

“Dia tidak banyak menurut standar saya.”

Pria itu bergumam dengan suara rendah.

—Dengan standarmu?

“Ya, dia tikus dengan standar saya. Saya tidak suka dia, seorang pria kecil hanya menembak dari jarak jauh. ”

—Kau berarti kamu tidak suka gaya bertarungnya … Wah, kamu seharusnya mencari tahu mengapa Boss tertarik padanya.

“Bagaimana mungkin saya mengetahuinya?”

Suara pria itu berubah menjadi tidak bersahabat.

—Apa yang membuatmu marah?

“Kamu akan mengerti jika kamu melihat perkelahian tikus kecil itu. Tikus seperti dia … aku harus meletuskan kepalanya … ”

Mata pria itu sudah merah.
Duel yang dia lihat di antara para pemula membuat darahnya mendidih. Dia ingin melompat dan menunjukkan pada mereka apa pertarungan yang sebenarnya. Meskipun dia hampir tidak menahan dorongan ini, nalurinya terus-menerus bersaing dengan nalarnya.

—Bagaimana dengan Kim Suho dan Shin Jonghak?

“Mm … Aku pikir mereka baik-baik saja … Mungkin tidak …”

—Membuat pikiranmu.

“Mereka baik-baik saja. Senang? Saya ingin menunggu sampai mereka tumbuh dewasa untuk bertarung. ”

Pada saat itu…

“Kamu siapa?”

Sebuah suara terdengar dari belakangnya. Pria itu berbalik. Itu adalah seorang petugas polisi yang dikerahkan untuk ujian tempur. Pria itu tidak memperhatikannya karena dia orang lemah yang bahkan belum belajar kekuatan sihir.

—Jangan lupa mengapa Boss membawamu.

Mendengar kata-kata ini, pria itu mengangguk.

“Ya aku tahu. Saya adalah seorang master dalam hal mengenali yang kuat. ”

—Kanan, itulah satu-satunya alasan.

“Permisi, apa yang kamu lakukan di sini? Hutan itu terlarang bagi orang luar. Silakan keluar. ”

Petugas polisi mendekati pria dengan senter. Pria itu menatapnya dengan cemooh. Niat membunuh di matanya memancarkan peringatan yang jelas.
Tetapi petugas itu tidak bisa melihat ekspresi pria itu dalam kegelapan, berjalan mendekat ke arahnya.

“Oh iya, bagaimana kamu bisa masuk ke sini sejak awal? Tuan? Keluar!”

Pria itu tertawa.

“…Hei.”

-Apa.

“Aku akan pergi setelah membuka kacang.”

“Tuan, berhentilah bicara sendiri dan keluar!”

Segera sesudahnya, tinju pria itu memotong udara. Tepatnya, dia menekan udara, menyebabkan gelombang kejut yang melanda perwira itu. Dihancurkan oleh tekanan, tubuh perwira tidak lagi menyerupai tubuh manusia.

-Apa kau melakukan itu?

“Ya.”

– … Boss akan membunuhmu.

“Rahasiakan itu.”

—Aku akan sampai dia tahu. Untuk sekarang, lakukan pekerjaanmu.

Berkat orang yang lemah, pria itu merasa seperti pikirannya sedikit jernih. Dia berdiri dan mulai berjalan. Asrama hanya berjarak beberapa menit …
Setelah beberapa saat, pendengarannya yang tajam menangkap suara samar.

—Hei, apa ini?

—Ueeek. Sial, ini mayat! Hubungi kantor pusat!

Dia berbalik. Jauh di kejauhan, dia bisa melihat dua petugas muntah. Seringai muncul di wajahnya.
Wiing— Wiing—

“Mm?”

Mendengar suara nyamuk berdengung, dia kembali ke depan.

-Apa?

“… Bukan apa-apa, hanya nyamuk.”

-Betapa lemah. Cepat sebelum aku memberi tahu Boss bahwa kamu membunuh seseorang.

“Ya, ya, aku pergi.”

Pria itu mempercepat langkahnya.

Sebuah drone kecil melayang di atasnya diam-diam menyaksikan pria itu pergi sebelum menghilang.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize