Kamis. Suara pensil coretan terdengar di ruang kelas. Hampir semua taruna bekerja keras untuk mempersiapkan ujian empat hari kemudian.

“Argh … aku ingin pergi bermain sepak bola atau sesuatu.”

Tentu saja, pasti ada setidaknya satu kadet yang benci belajar. Chae Nayun mengungkapkan kebosanannya dengan seluruh tubuhnya.

“Tubuhku sudah sembuh tetapi aku tidak bisa menggerakkan tubuhku …”

Insiden minggu ini dilaporkan di seluruh dunia, dan pelatihan tempur dibatalkan karena semua eksekutif Cube sedang diselidiki. Akibatnya, hanya ada kelas ulasan dan teori sampai ujian.
Untuk Chae Nayun, itu pasti seperti neraka.

“Ujiannya minggu depan. Belajar dengan keras, atau Anda akan menyesal ketika hasilnya keluar. ”

Di sebelahnya, Kim Suho berbicara sambil tertawa. Menjadi seorang tokoh protagonis yang rajin, Kim Suho juga bagus dalam ujian tertulis. Tapi karena dia tidak cukup bagus untuk bertarung untuk peringkat teratas, dia meminta Yoo Yeonha yang duduk di depannya jika dia punya pertanyaan. Sama seperti yang dia lakukan sekarang.

“Um, Yeonha, bisakah kau memberitahuku bagaimana menyelesaikan ini?”

Yoo Yeonha melirik masalah yang ditunjukkan Kim Suho padanya.

“… Bisakah kau melupakan nama belakangku?”

“Oh, ya, maaf.”

Saya menguap ketika saya melihat mereka berinteraksi.
Pada saat itu, seseorang menjulurkan pundak saya. Itu Rachel. Ketika saya memiringkan kepala saya, dia memberikan saya secarik kertas.
Sama seperti kemarin, itu adalah masalah kesulitan tinggi lainnya.
Rachel sudah mulai meminta saya untuk membantu masalah seperti ini. Kenyataannya, aku bahkan belum mendengar suaranya.

[Misalkan monster bos dari Dungeon adalah kelas menengah tingkat 3 demi-setan. Dungeon adalah Dungeon Panggung, dan setiap tahap terdiri dari minimal 10 dan maksimal 30 peringkat rendah untuk monster peringkat menengah. Dengan asumsi ukuran Dungeon ini kecil, temukan kepadatan mana minimum dan maksimum, dan perkiraan jumlah orang yang diperlukan untuk menaklukkan Dungeon.]

Saya tidak tahu harus mulai dari mana. Apakah ini benar-benar akan menjadi ujian? Aku melirik Rachel. Dia mengetuk meja sambil menatapku.
Saya mungkin harus menjawab pertanyaan itu.
Saya mengaktifkan Hadiah saya. Dengan beberapa kemampuan yang saya tambahkan ke Pengamatan dan Membaca, itu harus dapat memecahkan masalah ini selama mengikuti desain dunia yang saya buat.

[Tingkat menengah-menengah kelas 3 demi-setan memiliki kapasitas daya sihir minimum … Tahap kecil menengah memiliki empat hingga enam lantai … 878ppm ~ 1133ppm. Sembilan orang dapat menggunakan dan mengisi kekuatan sihir tanpa terbebani.]

Saya menuliskan kalimat-kalimat yang muncul di depan saya di selembar kertas dan memberikannya kepada Rachel. Segera, matanya melebar. Dia membenamkan wajahnya di atas kertas dan mulai hati-hati memeriksa setiap langkah perhitungan.

Ding dong–

Pada saat itu, bel berbunyi menandakan akhir kelas. Kelas itu secara teknis kelas ulasan, tetapi dalam kenyataannya, itu hanya kelas belajar mandiri. Dalam beberapa kasus, beberapa taruna berdiri dari tempat duduk mereka. Mereka semua belajar dengan giat.
Saya, tentu saja, berencana untuk kembali ke asrama. Itulah yang dilakukan siswa pintar.
Ketika saya mulai mengisi peralatan menulis saya di tas saya bersama dengan laptop saya, bayangan dilemparkan di atas meja saya. Aku mengangkat kepalaku dengan ekspresi bingung. Itu Chae Nayun.

“Hei, bantu aku belajar.”

Dia berbicara dengan senyum manis.
Saya bangkit dari kursi saya.

“… Aku tidak mau.”

“Apa? Mengapa?”

“Ini terlalu merepotkan.”

Ujian tertulis dimulai Senin depan. Itu kurang dari empat hari. Bahkan jika dia mulai belajar sekarang, nilainya tidak akan banyak berubah. Belum lagi, saya tidak punya cara untuk membantu studinya.

“H-Hei! Um, tolong! Bagaimana dengan panduan belajar tentang Analisis Fenomena Alam? ”

Dia terdengar lebih putus asa daripada yang saya bayangkan, tapi saya masih melanjutkan perjalanan dengan hati dingin.

**

Ujian tertulis berlalu seperti angin. Dari ujian pertama pada hari Senin hingga ujian akhir pada hari Jumat, waktu tampaknya berlalu dalam sekejap mata.
Saya merasa semuanya benar. Pada awalnya, saya berpikir tentang membidik skor rata-rata, tetapi karena saya mungkin akan berakhir di bagian bawah ujian tempur, saya melakukan yang terbaik dalam ujian tertulis sehingga saya tidak akan ditahan.

Hari ini hari Sabtu.
Ujian tempur akan dimulai pada hari Senin. Selama periode ujian tempur, Cube terbuka bagi anggota keluarga taruna, berbagai asosiasi Pahlawan, dan semua lembaga yang menyewa Pahlawan. Secara alami, Cube sibuk dengan orang-orang.

“Oh ~ peringkat Cube 117, Kim Junha! Saya melihat Anda di YouTube. Putraku adalah penggemarmu. Bisakah kita mengambil foto? ”

Karena keluarga para kadet hadir, periode ujian tempur adalah festival. Agak aneh bahwa para remaja yang bertarung satu sama lain dianggap sebagai festival, tetapi ini adalah tradisi Cube.

“Kami berada di Cube, Akademi Pahlawan terbaik di dunia …”

Wartawan juga diizinkan masuk dari perusahaan penyiaran yang disetujui. Sejak menjadi Pahlawan mirip dengan menjadi selebritas, tujuannya adalah untuk membiarkan taruna menjadi terbiasa dengan kamera.

“Pasti ada banyak orang.”

Saya saat ini sedang duduk di Hero Park, yang terletak di pusat Cube. Tidak seperti biasanya, tempat itu ramai dengan orang-orang seolah-olah itu adalah Disneyland.

“Ah! Hajin-ssi! ”

Pada saat itu, seseorang memanggil namaku.
Ketuk ketuk. Aku berbalik ke arah langkah kaki.
Itu Hazuki.

“Hajin-ssi, apa yang kamu lakukan di sini?”

“Oh … Istirahat saja. Siapa dua di belakangmu? ”

“Orang tua saya. Ini ibuku dan ini ayahku. Mom, Dad, ini adalah rekan tim saya. ”

“H-Halo.”

Saya berjabat tangan dengan orang tua Hazuki. Mereka tersenyum dan mengatakan sesuatu dalam bahasa Jepang. Karena saya tidak mengerti mereka, saya hanya berpura-pura tersenyum.

“Hajin. Namanya adalah Kim Hajin. ”

Hazuki memperkenalkan saya kepada orang tuanya. Sepertinya mereka menanyakan nama saya. Setelah Hazuki memberi tahu mereka namaku, mereka meraih tanganku, mengatakan “Hajin-san, Hajin-san”. Saya tidak tahu apa yang mereka katakan jadi saya hanya menjawab dengan “hai, hai”.

Bagaimanapun juga, setelah sapaan itu berakhir, Hazuki pergi bersama orang tuanya.
Sendirian sekali lagi, saya duduk di bangku. Aku tidak bisa membantu tetapi merasa cemburu pada Hazuki, yang orang tuanya datang untuk melihatnya.

‘Huu. Kalau saja Ibu dan Ayah ada di dunia ini juga … ‘

Tepat ketika saya memiliki pikiran-pikiran angan-angan … orang tertentu menarik perhatian saya.

Seorang wanita perlahan berjalan melewati taman yang penuh sesak.
Rambut panjangnya hitam seperti bayangan, matanya tampak seperti obsidian, dan dia tampak sedikit mengantuk.
Dia memegang pesona melankolis tertentu yang tampaknya mengubah sekelilingnya menjadi gelap.

Saya merasa seperti saya mengenalnya.
Dia persis seperti yang saya gambarkan dalam novel saya.
Salah satu dari beberapa buronan yang dicari dalam daftar hitam Asosiasi Pahlawan, pemimpin kelompok kriminal Kelompok Chameleon, dan orang yang mewarisi gelar Yasha dari Delapan Legiun.
Saat dia menyamar dengan banyak identitas, aku adalah satu-satunya yang tahu nama aslinya.

Pada saat itu, dia tiba-tiba berhenti. Dia perlahan memutar kepalanya, memenuhi mataku. Saya harus berpaling, tetapi tubuh saya segera membeku.
Matanya yang dalam tampak mencekikku. Hanya dengan menatap matanya, saya menjadi tertahan nafas dan mengeluarkan keringat dingin.

“…”

Ketika pikiran saya hampir kosong, dia berbalik. Clack, clack. Suara sepatu hak tingginya terdengar saat dia berjalan pergi.

“Haa … Haa …”

Saya mengumpulkan napas. Rasanya seperti saya berada di bawah tekanan besar.

Tetapi pada saat itu, saya merasakan tatapan pada saya. Aku perlahan mengangkat kepalaku.
Dia membelakangiku, tapi aku bisa merasakan tatapan dari punggungnya.
Saya yakin.
Wanita itu sedang mengamati saya.
Instingku sedang menderu. Saya harus mengatakan sesuatu, sesuatu yang bisa menjelaskan mengapa saya menatapnya ….

Dengan satu tegukan, aku bergumam.

“Wow, dia sangat seksi.”

Seketika, dia sedikit memutar kepalanya ke arahku.
Namun segera, dia terus berjalan.

“Wah.”

Aku menghela nafas lega. Aku memukul dadaku yang kaku dan meletakkan tanganku di atas wajahku yang panas.

Saya hampir lupa.
The Chameleon Troupe akan menyelinap ke Cube untuk ujian tempur. Tujuan mereka adalah mencari. Mereka ingin melihat apakah ada orang yang layak untuk mengisi posisi kosong dalam kelompok mereka.
Dalam cerita aslinya, Kim Suho dan Shin Jonghak adalah kandidat utama. Kim Suho akan didiskualifikasi karena perbedaan keyakinan mereka, dan mereka akan kembali dengan damai dengan Shin Jonghak dalam pikiran mereka. Dengan kata lain, mereka tidak ada di sini untuk menimbulkan masalah.

Namun…

“Aku mencari-cari terus, tapi semuanya normal.”

Cube saat ini dipenuhi dengan Heroes yang dikirim oleh Asosiasi.
Salah satu karakter yang sangat menonjol adalah peringkat dunia 1737, pangkat tinggi kelas 6 Hero, Oh Junhyuk.

“Tidak ada yang luar biasa. Mari kita makan siang saja. ”

“Fokus saja.”

Ada juga peringkat 2000, pangkat 7 kelas tinggi, Seo Youngji.

Beberapa Pahlawan berada di pengintai yang sedang menyamar.
Karena insiden dengan Yun Hyun terjadi sebelum ujian tempur, Asosiasi Pahlawan telah mengirim banyak Heroes untuk diselidiki.

“Ayo makan pizza.”

“Diam. Jauhkan mata Anda untuk orang yang mencurigakan atau dengan aura aneh. ”

Jika Kelompok Chameleon bertikai dengan mereka … itu tidak akan berakhir hanya dengan satu atau dua orang yang mati.

**

Clack, clack. 
Seorang wanita berhenti di hutan buatan. Setelah mengkonfirmasi bahwa tidak ada yang memperhatikannya, dia diam-diam bergumam.

“Seseorang melihatku.”

Hutan itu kosong tanpa bayangan seseorang. Namun, suara aneh terdengar dari tanah.

-Sangat? Mungkin kamu salah.

“Tidak, dia bilang aku panas.”

– … Pfft. Nah, apakah kamu menyukainya, Boss?

“Kamu mau mati?”

-Periksa lagi. Mungkin kalung itu tidak berfungsi.

Cermin seluruh tubuh terangkat dari tanah. Wanita itu memandang dirinya di cermin. Di lehernya ada Kalung Tuan, barang dengan kemampuan untuk mencegah orang-orang mengenali dia.

“Kalung itu berfungsi dengan baik.”

-Sangat? Jadi seseorang melihat kalung itu? Dia harus memiliki persepsi yang baik. Saya akan mengawasi. Apakah Anda ingat nama dan wajahnya?

“… Berhentilah bercanda. Anda melihatnya juga. ”

—Huhu, aku tahu, aku tahu. Saya sudah memeriksanya. Tunggu sebentar.

Tadak, tadak. Suara keyboard terdengar.
Wanita itu menutup matanya dan menunggu laporan itu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize