Yoo Yeonha memanggil Chae Nayun dan bertanya apa yang dikatakan Kim Hajin benar. Chae Nayun dengan hati-hati menjelaskan apa yang terjadi sehari sebelumnya, dan persis seperti yang dikatakan Kim Hajin. Faktanya, Chae Nayun bertindak lebih jauh untuk membuat klaim yang pasti.

“Tidak mungkin Kim Hajin adalah seorang Djinn”, katanya.

Pertemuan itu bubar sesudahnya. Kim Hajin menginjak keluar ruangan, sementara Kim Suho dan Yi Yeonghan mengejarnya.

Begitu gangguan singkat namun ganas itu berlalu, kamar 303 menjadi sunyi. Tiga orang yang tersisa tidak berbicara. Di tengah keheningan, Yoo Yeonha melihat Kim Horak memijat bahu kanannya.

“…Apakah itu menyakitkan?”

“T-Tidak, aku baik-baik saja.”

“Itu Hadiahmu, kan?”

Banyak kadet sudah tahu tentang Hadiah Kim Horak. Itulah betapa mudahnya itu.
Hadiah sederhana dan kasar yang langsung memperkuat kekuatan eksplosif dan destruktif tubuhnya. Hadiah yang mudah dipahami ini adalah salah satu Hadiah terkuat untuk seni bela diri.
Tapi Kim Hajin menghindari serangannya dengan mudah. Gerakannya tidak mencolok atau gesit dalam hal apa pun. Hampir seolah-olah dia hanya tersandung, dia telah menggunakan gerakan ringkas untuk menghindari Kim Horak, yang Hadiahnya khusus untuk seni bela diri.

“…”

Kim Horak menghindari tatapan Yoo Yeonha. Dia tidak merasa bersalah karena salah menuduh Kim Hajin. Dia hanya merasa malu karena serangannya dengan mudah dihindari.

“Ehew.”

Yoo Yeonha menghela nafas dan melirik Shin Jonghak. Untuk sementara waktu, dia hanya menatap jam tangan cerdasnya. Apakah dia mengirim pesan Chae Nayun? Itulah yang Yoo Yeonha khawatirkan.

“Jonghak, kamu lagi apa?”

Yoo Yeonha mendekatinya dengan senyum penuh kasih sayang. Shin Jonghak menjawab tanpa peduli untuk memberi Yoo Yeonha sekilas.

“Saya ingin tahu apakah ada lebih banyak barang yang saya beli.”

“Barang?”

“Ya, saya membeli sesuatu.”

“Apa yang kamu beli ~?”

Yoo Yeonha menarik lengan Shin Jonghak dan bertingkah imut dengan caranya sendiri.

“Kamu tidak perlu tahu.”

Tapi Shin Jonghak mendorongnya. Wajah Yoo Yeonha membeku karena tindakan dinginnya.

“… Cih. Jika sudah selesai, aku akan pergi. ”

Shin Jonghak mendecakkan lidahnya dan bangkit. Dalam pikirannya, tindakannya dibenarkan. Situs web yang dia lihat adalah Violet Banquet yang terkenal. Namun, kadet Cube dilarang menjadi anggota situs web itu. Bukan hanya Violet Banquet. Memiliki ID pasar gelap sudah cukup untuk membuat seorang kadet diusir.
Meski begitu, sikap acuh tak acuh menyakiti perasaan Yoo Yeonha.

“Kim Horak, kamu tidak datang?”

“Hah? Oh ya.”

Kim Horak, yang sedang mengintip wajah Yoo Yeonha, mengikuti Shin Jonghak seperti anak anjing.
Sama seperti itu, Yoo Yeonha menjadi seorang diri. Dia melihat ke sekeliling ruangan yang kosong. Tiba-tiba, kemarahan melonjak dari hatinya. Ini bukan pertama kalinya hal seperti ini terjadi. Sekarang, dia mulai kesal.

‘Shin Jonghak kamu bajingan, hanya bagian mana dari Chae Nayun yang lebih baik dariku? Ehew. Tapi apa yang bisa saya lakukan, saya hanya harus berusaha lebih keras. ‘

Ketika Yoo Yeonha hendak mengejar Shin Jonghak, jam tangan cerdasnya bergetar.
Itu adalah pesan dari Yun Hyun.

—Sudah ada ujian persiapan Senin depan. Anda datang, kan?

Kegiatan klub berhenti selama periode ujian, tetapi klub akademis menawarkan tutor sebaya selama waktu ini.
Yoo Yeonha mulai mengetik, tapi dia tiba-tiba teringat apa yang dikatakan Kim Hajin. Bahwa pelakunya dari insiden ini adalah Yun Hyun …

“Bodoh.”

Yoo Yeonha menepis gagasan itu sekali lagi dan mengirim balasannya.

**

9 malam … Saya sedang duduk di bangku. Saya sudah mengusir Kim Suho dan Yi Yeonghan, yang mengikuti saya untuk menghibur saya.
Di taman yang kosong, aku menatap langit malam sendirian. Saya melepaskan kepahitan di hati saya.

“… Haa.”

Saya merenungkan apa yang terjadi. Tidak hanya saya dilemparkan ke novel saya sendiri, saya bahkan bertengkar dengan karakter yang saya ciptakan dengan cinta. Semua perasaan yang terus terpendam di hatiku meledak hari ini.
Saya ingin berhenti. Saya ingin kembali ke rumah lama saya yang satu kamar. Saya ingin melihat orang tua saya. Saya menghindari mereka, mengatakan saya terlalu sibuk, tetapi sekarang saya penuh penyesalan.

Bagaimana waktu mengalir di dunia lamaku? Jika itu sama dengan tempat ini, aku harus menjadi orang hilang sekarang. Saya bahkan mungkin dianggap mati pada saat saya kembali. Bagaimanapun, saya harus menghabiskan hampir 10 tahun di dunia ini.

Pada titik ini, saya senang saya meningkatkan status ketekunan saya. Di dunia ini, saya tidak punya apa-apa. Kenangan yang saya bangun, hubungan, perasaan, tidak satupun dari mereka ada di sini.
Diri saya yang dulu tidak akan mampu menanggungnya. Bahkan jika saya tidak memiliki keberanian untuk bunuh diri, saya akan menyerah dengan harapan kembali ke rumah. Saya mungkin telah menyerah menjadi bagian dari jalan cerita utama dan melanjutkan hidup normal.

“Ah, aku ingin melihatmu, Bu.”

Rasanya tidak benar mengatakan ini sebagai pria berusia 26 tahun, tapi suaraku gemetar karena ketulusan yang mendalam di hatiku.
Saya berharap dia sehat. Saya berharap dia bergaul dengan Ayah.
Jika waktu mengalir normal di dunia lain, saya berharap mereka akan mengetahui tentang saya yang hilang akhir-akhir ini. Saya bahkan tidak ingin membayangkan mereka sedih karena saya.

Begitu saya mulai berpikir di sepanjang garis ini, sepertinya tidak berakhir.
Saya ingat teman-teman saya. Saya mengutuk mereka dari waktu ke waktu karena memanggil saya ketika saya sibuk, tetapi saya merindukan mereka, terutama hari ini. Bahkan para senior dari kampusku dan tentara, yang suka mengacaukanku, muncul di kepalaku.
Koneksi baik dan buruk yang saya buat dalam hidup saya menyala di hati saya seperti bintang.

Tetapi dunia luar masih gelap, dan bahkan cahaya samar pun tidak ada di langitnya.
Memimpikan bintang di dunia tanpa bintang hanya membuatku menderita.

“… ini.”

Aku mengusap mataku yang memerah dan berdiri. Pistol di tangan saya masih dingin dan berat. Sensasinya seperti aroma yang familiar.

**

Status ketekunan saya yang tinggi memang memberi saya kekuatan penyembuhan yang luar biasa. Satu hari sudah cukup untuk memperbaiki mentalitasku yang rusak, dan setelah berolahraga, berburu, dan membeli saham, seperti biasa, akhir pekan berlalu dalam sekejap mata.

“Ujiannya minggu depan, dimulai dengan ujian tertulis. Ujian tempur akan dilakukan pada minggu berikutnya. Tapi ingat apa yang selalu saya katakan, ujian tertulis sama pentingnya dengan ujian tempur. ”

Hari ini adalah hari Senin. Profesor itu dengan sengaja berbicara dengan nada serius. Seperti yang dia katakan, ujian tengah semester akan dimulai hanya dalam seminggu.
Saya juga agak khawatir.
Tentu saja, saya tidak perlu khawatir dalam ujian tertulis, tetapi masalahnya adalah dengan ujian tempur.
Dalam duel, taruna bertarung satu sama lain dalam pertempuran satu lawan satu. Dalam perang monster, taruna bertarung melawan monster ilusi yang dipanggil oleh para penyihir daripada boneka mana.
Kadet tidak menunjukkan belas kasihan dalam duel untuk memaksimalkan poin yang mereka peroleh, dan memanggil monster dalam perang monster berada di liga yang benar-benar berbeda dari mana boneka. Di satu sisi, mereka tidak berbeda dari monster ‘nyata’.
Jadi saya harus mempersiapkan diri untuk rasa sakit karena daging saya dipotong atau tulang saya patah.

“…”

Tetapi mengatur ujian-khawatir, saya tidak bisa fokus pada kelas hari ini karena seseorang duduk di sebelah saya.
Rachel.
Dia selalu duduk sendirian di belakang kelas, tetapi sejak hasil keluar untuk ujian Analisis Alam Phenomenon, dia telah semakin dekat dengan saya di kursi, dan sekarang dia duduk di sebelah saya.
Tepatnya, dia masih duduk jauh karena masih ada kursi kosong di antara kami. Bagaimanapun, Rachel terus menyelinap melirik buku catatanku. Dia tidak hanya mencuri tatapan, tetapi dia juga sepertinya menulis sesuatu.
Hanya untuk memastikan, saya menuliskan serangkaian kata acak.

[Yoo Kim Ok Jun Ja Hyuk]

Yoo Okja. Kim Junhyuk. Itu adalah nama ayah dan ibuku. Aku memutar mataku ke samping dan mengamati Rachel.
Seperti yang diduga, dia menyelipkan sekilas sebelum dengan cepat menuliskan sesuatu di buku catatannya. Dengan mata saya, saya bisa melihat dengan jelas kata-kata “Yoo Kim Ok Jun Ha Hyuk ????”

Selanjutnya, saya menulis serangkaian angka di samping nama orang tua saya.

[19680529.19660912]

Itu adalah hari ulang tahun ayah dan ibu saya. Rachel juga mencatat angka-angka itu.
Selanjutnya, saya menuliskan nama anjing yang pernah saya miliki, lalu ‘iputsmid’ yang merupakan anagram dari “Saya bodoh” …

Kelas kemudian berakhir ketika aku masih mengacau dengan Rachel.

“Semoga sukses dalam ujian Anda minggu depan. Hasilnya akan diposting untuk dilihat semua orang, jadi jangan mempermalukan dirimu sendiri. ”

Profesor itu pergi setelah mengingatkan para taruna. Segera setelah itu, kursi Chae Nayun menjadi berisik.
Chae Nayun telah kembali dari rumah sakit hari ini. Sepertinya dia masih kesulitan bergerak, karena dia memiliki semua peralatan pendukung bersamanya. Sama seperti di cerita aslinya, Kim Suho dan Shin Jonghak berlari ke arahnya.

“Ada apa dengan kalian? Saya bisa bergerak dengan baik sendirian. ”

Mereka mundur sedikit karena keluhan Chae Nayun tetapi masih tetap melayang di sekelilingnya.

“Kim Suho, kamu harus pergi.”

“…Mengapa?”

“Tidak bisakah kamu melihat Nayun merasa tidak nyaman bersamamu?”

Shin Jonghak memprovokasi Kim Suho seperti biasa, dan seorang gadis memperhatikan mereka dari samping dengan mata yang agak sepi. Dia tersenyum, bertindak seolah-olah dia baik-baik saja, tapi aku tahu dia merasa terasing. Jelas, itu adalah Yoo Yeonha.
Yoo Yeonha mendekati Chae Nayun dan yang lainnya dan berbicara.

“Jonghak, Nayun, aku pergi dulu.”

“Ya.”

“Hm? Oh, sampai jumpa Yeonha. Semoga berhasil belajar. ”

Ucapan Shin Jonghak dan Chae Nayun hanya untuk kesopanan. Yoo Yeonha meninggalkan kelas sambil menggigit bibirnya. Saya mengisi laptop dan menulis peralatan di tas saya dan berjalan keluar dari pintu belakang.
Segera, saya bertemu Yoo Yeonha. Dia seharusnya pergi ke kiri untuk pergi ke asrama, tetapi untuk beberapa alasan, dia memilih arah sebaliknya.

“…”

Kami saling memandang dengan canggung.

“Kemana kamu pergi?” Saya bertanya.

“… Ke asrama.”

Seperti saya katakan sebelumnya, ini bukan jalan menuju asrama.
Tapi aku tidak ingin terus berbicara dengannya.

“Saya melihat.”

Yoo Yeonha tidak mengatakan apa-apa lagi.
Dia hanya membuat busur kecil dan berjalan melewatiku.

**

Yoo Yeonha membuka pintu ruang klub. Ruang klub tampak tidak berbeda dari biasanya, tetapi ruang kosong itu memberi sedikit kedinginan. Satu-satunya orang di dalamnya adalah Yun Hyun, yang sedang membaca di platform pengajaran.
Yoo Yeonha memiringkan kepalanya. Di mana orang lain?
Pada saat itu, Yun Hyun memperhatikan Yoo Yeonha dan berjalan mendekat.

“Anda disini?”

“…Iya nih.”

“Ayo duduk.”

Yoo Yeonha duduk untuk sekarang. Tidak ada orang lain di sekitarnya membuatnya merasa sedikit tidak nyaman, tetapi dia segera tenang. Itu mungkin berkat Yun Hyun. Untuk beberapa alasan, aroma yang Yun Hyun berikan adalah menenangkan dan nyaman, jadi Yoo Yeonha selalu bisa bersantai di depannya.

“Ke mana semua orang pergi?”

“Mereka akan segera datang. Oh iya, Yeonha, kudengar kamu bergabung dengan tim. ”

“Tim?”

“Kamu tahu, tim investigasi Djinn. Aku juga di sini sebagai perwakilan tahun kedua. ”

Suara Yun Hyun jelas dan tegas. Setidaknya, itulah yang dirasakan Yoo Yeonha.

“Oh benarkah?”

Seperti yang diduga, kecurigaan Kim Hajin benar-benar tidak masuk akal.

“Tapi kami belum membuat kemajuan. Apakah kalian punya petunjuk? Ada tersangka? ”

“Tidak, belum.”

“Sangat? Jadi kalian juga belum membuat kemajuan? ”

Yun Hyun bertanya dengan lembut. Yoo Yeonha merenung sejenak dengan cara berbicaranya yang sopan. Kemajuan. Tidak ada. Pertemuan itu dibubarkan sebelum sesuatu terjadi.

“Mm … Satu orang memang mengatakan sesuatu, tapi itu bodoh.”

“Bodoh? Saya ingin tahu apa itu sekarang. ”

Yun Hyun bersandar di meja yang Yoo Yeonha sedang duduk dan meletakkan lilin beraroma.

“Apa ini?”

“Lilin yang harum. Itu akan membantu ketika kita belajar nanti. Ngomong-ngomong, apa yang orang ini katakan? ”

Yun Hyun bertanya dengan senyum baik di wajahnya. Yoo Yeonha mencium aroma lilin wangi. Itu aromatik dan lembut. Tubuhnya rileks, dan kelelahan hari itu tampaknya meluntur.

“Katakan padaku.”

“Bukan apa-apa, sungguh.”

Yoo Yeonha menyeringai.

“Beberapa pria mengatakan kamu adalah seorang Djinn. Bahwa Anda bisa menggunakan semacam sihir mental. Absurd, bukan? ”

Setelah menjawab, Yoo Yeonha mengendus lilin beraroma itu sekali lagi. Aroma yang luar biasa hampir membuat ketagihan. Karena dia fokus pada lilin beraroma, dia tidak melihat wajah Yun Hyun.

“… Apakah dia punya bukti?”

“Tidak…?”

Pada saat itu, Yoo Yeonha tiba-tiba tersadar dari kebingungannya. Ketegangan menggenang di tubuhnya sekali lagi. Dia menoleh ke arah Yun Hyun dan menatapnya.
Ketika dicurigai, sebagian besar orang yang tidak bersalah tidak akan menanyakan apakah ada bukti. Setidaknya, bukan sebagai pertanyaan pertama.
Bagaimanapun, tidak mungkin ada bukti apapun terhadap seseorang yang tidak melakukan kejahatan.

“Oh, ups, aku salah bicara. Anak yang lucu. Di tanah apa dia memanggilku Djinn? ”

Yun Hyun menyadari kesalahannya dan dengan cepat mengoreksi dirinya sendiri. Tapi sudah terlambat. Yoo Yeonha mundur, mengambil cambuknya dari saku belakangnya dan mengarahkannya ke Yun Hyun.

“Kamu siapa?”

“… Apa yang salah, Yeonha?”

Yun Hyun tersenyum.
Busurnya yang lembut, mata dan bibirnya dengan cepat berputar dengan kejam.

“Ini belum giliran kamu.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize