Senjata masih merupakan senjata yang sangat bagus di dunia ini. Tapi itu hanya untuk prajurit biasa yang tidak bisa menggunakan mana.

Alih-alih peluru tradisional, senjata dunia ini menggunakan ‘peluru ajaib’, peluru yang berisi mana terkompresi dengan kekuatan untuk membunuh monster kelas 8 tingkat menengah-rendah. Sebagai perbandingan, saber pelatihan dikatakan berharga 5 juta won hanya bisa membunuh monster peringkat rendah rata-rata. Jadi, senjata itu adalah senjata yang lebih kuat dengan sendirinya.

Tapi Heroes dan tentara bayaran yang bisa menggunakan kekuatan sihir tidak memilih senjata. Itu karena ‘kekuatan sihir’ tidak bisa diterapkan pada senjata, jadi tidak peduli seberapa kuat pengguna senjata itu, senjata itu memiliki batas potensi yang jelas.

Dalam memilih senjata utama, aspek yang paling penting adalah asalnya. Singkatnya, nilai senjata meninggi, asal-usulnya adalah.

Misalnya, senjata dipisahkan menjadi tiga tingkatan – diproduksi massal, dibuat khusus, atau karya. Pedang, di sisi lain, memiliki lebih banyak lagi – artefak, persenjataan, berharga, mitos, legendaris, dll.

Ini karena mitos dan legenda dimanifestasikan di dunia ini.

Pedang adalah senjata dari sejarah panjang dan mendalam. Tentu saja, banyak pedang turun dari mitos dan legenda.
Pedang Freyr, pedang iblis Muramasa, pedang sihir Tyrfing, Pedang Suci Durendal, Pedang Raja Excalibur, dll … Di dunia ini, banyak pedang legenda tetap tidak ditemukan di ‘Dungeons’ atau ‘Towers’. Masing-masing dari mereka adalah harta yang tak ternilai. Tentu saja, harta ini hanya bisa digunakan oleh mereka yang mahir dengan pedang.

Akibatnya, Heroes memilih lebih banyak senjata kuno. Bahkan jika mereka mencapai kemacetan dalam pertumbuhan mereka, senjata kelas tinggi bisa membantu mereka menerobos.

“… Kim Chundong.”

Kim Soohyuk memanggil namaku sekali lagi sebelum mengaktifkan smartwatch-nya. Untuk beberapa alasan, saya juga bisa melihat informasi yang disembunyikan oleh sistem perlindungan informasi.
Itu adalah informasi tentang saya, kadet Kim Chundong.

“Bukankah kamu menggunakan pedang?”

Seperti yang diharapkan dari tambahan, Kim Chundong adalah pendekar biasa.

“Saya memutuskan untuk mengganti senjata saya.”

“Setelah sampai ke Cube?”

“Iya nih.”

Kim Soohyuk tidak terlihat senang dengan pilihan saya tetapi dia mengangguk dengan sedikit cemberut.

“Tidak apa-apa. Kadet dapat membuat pilihan mereka sendiri di Cube. Instruktur tidak akan mengganggu sama sekali. Tapi itu juga berarti tanggung jawab jatuh pada kadet. ”

Kim Soohyuk melanjutkan, tetapi bisikan di antara para siswa tidak berhenti. Bisikan yang seharusnya terlalu tenang bagi saya untuk didengar, untuk beberapa alasan, saya bisa mendengarnya dengan jelas. Sepertinya ini adalah Hadiah Chundong. Bagaimana tidak berguna.

“Senjata? Apakah orang itu gila? ”

“Mengapa dia bahkan datang ke Cube jika dia ingin menjadi tentara bayaran?”

Sebelum memasuki Cube, taruna harus mencoba segala macam senjata. Itu untuk menemukan senjata yang cocok dengan Hadiah mereka. Tetapi Hadiah tidak diperlukan untuk menggunakan senjata. Anda hanya harus meletakkan jari Anda di pelatuk dan tarik.

“Anda dapat dengan mudah mengganti senjata utama yang Anda pilih hari ini. Dan terlepas dari apa yang Anda pilih, Anda akan menjalani pelatihan dan tes yang sama. Itu berarti kelemahan senjata akan menjadi milikmu untuk ditangani. ”

Kim Soohyuk mengumumkan sambil melihat jalanku.
Aku mengerti, sialan. Aku tidak punya pilihan lain!
Para taruna di sini telah menghadiri akademi militer sejak usia 7 atau 8. Dengan kata lain, mereka telah berlatih memotong, mengiris, mematahkan, dan menembak selama 10 tahun.

Tapi saya berbeda.

Aku tidak mewarisi kenangan Chundong, dan aku jauh dari seorang pendekar pedang di dunia nyata. Heck, aku bahkan tidak suka olahraga. Aku juga bukan seorang pencari sensasi.
Pada akhirnya, saya hanya bisa memilih senjata jarak jauh, jadi busur atau pistol. Berkat dinas militer Korea, saya setidaknya akrab dengan senjata.

“Sekarang, kami akan menugaskan Anda kamar Anda dan barang-barang pribadi Anda akan dikirim ke sana. Setelah itu, Anda bebas. Kelas akan dimulai empat hari kemudian, itu Senin depan. ”

Kim Soohyuk berbicara sambil menatapku dengan rasa kasihan.
Dan dengan demikian, pemilihan senjata utama berakhir.

*

“Yo, penembak, apa kamu nyata?”

“Aku hanya tidak mengerti. Apakah Anda salah satu dari pencari perhatian tersebut? Ini pertama kalinya aku mendengar seseorang memilih pistol di Cube. ”

Dalam perjalanan ke asrama, sekelompok orang memulai percakapan. Saya mengabaikan komentar-komentar sarkastik mereka.
Melihat saya tidak terganggu oleh provokasi mereka, kelompok itu pergi setelah tertawa-tawa kepada diri mereka sendiri. Seperti yang diharapkan dari remaja laki-laki, mereka lebih tertarik pada siswa perempuan.
Bahkan aku mengalihkan pandanganku ke arah mereka.
Chae Nayun, Rachel, dan Yoo Yeonha. Keindahan tiga gadis ini telah jauh melampaui pengaturan saya.
Sambil mengamati mereka dengan pandangan sekilas, kami tiba di asrama.

“Ini asrama untuk tahun-tahun pertama.”

Enam gedung pencakar langit yang megah berdiri di depan saya.
Menurut Kim Soohyuk, setiap bangunan memiliki 100 lantai, masing-masing terdiri dari 5 kamar.
Kamar-kamar didistribusikan sesuai dengan nilai, tetapi bahkan jika nilai seseorang sudah mati, mereka masih kamar mereka sendiri. Tiga besar laki-laki dari Akademi Militer dan Akademi, mendapatkan penthouse. Kim Suho adalah satu-satunya yang menyerah, mengatakan itu terlalu besar untuk dia gunakan.

“Cowok ke kanan, perempuan di sebelah kiri. Kunci kamar Anda akan disimpan dalam smartwatch yang akan Anda dapatkan sekarang. ”

Sementara Kim Soohyuk menjelaskan, kelas tahun pertama lainnya tiba. Jika saya ingat dengan benar, kelas tahun pertama adalah Veritas, Penerimaan, Kecerdasan, Kebijaksanaan, Kultivasi, Kehormatan, Kebajikan, Persahabatan, Potensi, dan Dunia – total 10 kelas.
Haruskah saya mencoba mencari karakter utama lainnya? Beberapa dari mereka harus menjadi antagonis …

“Chundong, Kim Chundong!”

“Huh, aku? Mengapa?”

“… Kenapa?”

Kim Soohyuk memanggilku. Aku hanya teralihkan sejenak, tapi mata Kim Soohyuk menyipit seperti elang. Tatapannya yang tajam membuatku membeku. Tampaknya kecewa dengan reaksiku, Kim Soohyuk menutup matanya dan menghela nafas.

“… Jam tangan pintar Anda, datang untuk mengambilnya.”

“Ah iya.”

Aku hampir terjatuh dari kakiku yang gemetar. Aku bisa mendengar murid-murid lain tertawa di belakangku.
Anda berani menertawakan pencipta Anda?
Saya marah sesaat, tetapi saya dengan murah hati memilih untuk memaafkan mereka.
Karena saya tidak punya cara untuk membalas mereka, saya tidak punya pilihan lain.

*

Ruangan yang ditugaskan padaku lebih besar dari apartemen Chundong dan datang dengan sofa, tempat tidur, penanak nasi, TV, komputer, dan bahkan alat-alat sihir.

“… Aku masih tidak bisa terbiasa.”

Sambil membungkuk di sofa yang nyaman, aku merenung.
Berat pistol di tanganku tidak terasa nyata.
Berpikir tentang itu sekarang, mungkin lebih baik meninggalkan Cube jika saya akan memilih senjata. Menjadi seorang kadet di Akademi Militer Agen seharusnya sudah cukup untuk membiarkanku hidup tanpa kelaparan.

Tetapi masalah saya tidak berakhir di sana.
Mengapa saya dikirim ke dunia ini dan bagaimana saya bisa kembali. Untuk mencari tahu, aku punya perasaan yang aku butuhkan untuk tetap dekat dengan alur cerita utama.
… Meskipun, aku ragu aku bisa terlalu dekat hanya dengan pistol.
Haruskah saya mencoba memotretnya untuk melihat kekuatannya?

“Mmm …”

Saya memikirkan sesuatu yang baik.
Melompat dari sofa, aku mengarahkan ke dinding dan menutup mata kiriku. Tepat ketika saya hendak menarik pelatuk …

—Menaruh dong

Bel berdering.
Sebuah suara elektronik terdengar di luar pintu.

—Rank 934, Kim. Chun. Dong Mengambil. Anda. Bagasi.

Itu robot. Melontarkan pistol ke sofa, saya membuka pintu dan melihat kotak yang cukup besar di tanah.
Sepertinya Chundong mengirim barangnya sebelumnya. Saya mengambil kotak itu dan membawanya masuk.

[Peringkat Akademi Militer 1543, Akademi Pahlawan Militer Peringkat 934 Kim Chundong. Milik pribadi.]

Peringkat 934, bukankah itu terlalu rata-rata?
Dengan senyum menyeringai, aku melepas kasetnya.

“… Hah?”

Hanya ada satu barang di kotak besar.
Tapi saya tahu apa itu.
Ini bukan milik Chundong, tapi milikku.
Ini dari kehidupan saya sebelumnya … Meskipun, rasanya agak aneh untuk menyebutnya kehidupan ‘sebelumnya’.

Bagaimanapun, ini adalah laptop yang saya gunakan di Bumi untuk menulis novel saya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize