TNE Chapter 28. The Djinn and Gari Mountain (1)

Terbaring di tanah, aku menatap langit-langit. Panas terik menembus pakaian saya. Bos dungeon telah terbunuh, tetapi panas tetap ada.

Bosan, aku memiringkan kepalaku ke samping. Tim Chae Nayun berbicara agak jauh. Mereka menawari saya untuk bergabung dengan mereka tetapi saya menolak. Saya terlalu lelah untuk menjawab pertanyaan yang pasti ditanyakannya.

“Huum.”

Pada saat itu, Chae Nayun, yang mencuri pandang ke arahku untuk sementara waktu, mengambil napas dalam-dalam dan bangkit. Kemudian, dia berjalan.

“…”

Dia membayangi saya dan menatap wajah saya.

“Apa.”

Saya meringkuk hanya dengan tubuh bagian atas saya. Melihat keringat menetes ke bawah, Chae Nayun sedikit mengernyit. Tapi setelah meluruskan ekspresinya, dia duduk di sebelahku. Tentu saja, dia masih sekitar sepuluh meter.

“… Kupikir aku harus mengatakan ini.”

Saya tidak yakin apakah dia malu atau malu, tetapi Chae Nayun berbicara dengan susah payah sambil melihat ke langit-langit.

“T-Terima kasih.”

“…”

Saya benar-benar kehilangan kata-kata. Aku menatap Chae Nayun dengan bingung. Kata itu adalah kata yang saya pikir tidak akan pernah saya dengar darinya.

Chae Nayun.
Umur 17 hingga 27 dalam cerita.
Dia baru berusia 16 tahun dari Amerika. [1]  Meskipun begitu muda, kehidupan yang dijalaninya jauh dari normal. Itu adalah salah satu yang penuh dengan tragedi.

Tragedi pertama seharusnya terjadi pada hari ulang tahunnya yang keenam. Pada apa yang seharusnya menjadi hari paling bahagia bagi seorang anak berusia enam tahun, ibunya dibunuh oleh seorang Djinn.
Setelah kejadian itu, kepribadiannya berkembang ke arah yang sama sekali berbeda.
Anak itu, yang mimpinya adalah “menjadi seperti ibunya”, menangis karena darah dan berusaha menjadi Pahlawan. Sementara anak-anak lain seusianya tertawa dan bermain-main, dia terlatih dalam memukul dan mematahkan target.

Bekas luka dari hari itu terukir di bagian terdalam hatinya. Sebagai chaebol generasi keempat, bahkan memiliki ‘teman sejati’ untuk memperbaiki luka ini adalah aib. Mengungkap pikiran terdalam seseorang sama saja dengan mengungkapkan kelemahan seseorang, dan hyena yang merasuki dunia luar akan melompat pada kesempatan mereka untuk mengambil keuntungan.

Dengan demikian, satu-satunya orang yang dapat dia percayai dan andalkan adalah kerabatnya yang juga berbagi rasa sakit yang sama, Chae Jinyoon. Karena ayahnya terlalu sibuk sebagai penerus keluarga chaebol, ia jarang melihat ayahnya.

Tapi dunia yang kejam ini bahkan mengambil Chae Jinyoon darinya.
Emosi yang dia rasakan … Saya tidak punya cara untuk mengetahui karena saya tidak menulisnya.
Tetapi jika saya membuat tebakan, Chae Nayun kemungkinan besar mengasah keyakinannya untuk menjadi lebih tajam. Hanya percaya pada dirinya sendiri dan mengambil pengejaran kekuatan sebagai jalan hidupnya, dia pasti mengabaikan luka yang memburuk di hatinya. Mengatakan pada dirinya sendiri bahwa dia akan mengatasi segalanya sendirian dan tidak membuka hatinya untuk orang lain, dia pasti telah melalui latihan fisik yang berat dan menyakitkan …

Karena itu, tidak banyak orang yang menerima ucapan terima kasihnya. Saya tahu ini lebih baik daripada siapa pun, bahkan Chae Nayun sendiri, karena saya adalah orang yang sengaja menulis “maaf” daripada “terima kasih.”

Tapi barusan, dia mengatakan “terima kasih”.
Itu adalah pujian terbesar yang bisa dia berikan.
Tetapi pada saat yang sama, tujuan yang harus saya capai mempererat hati saya.

Saya harus membunuh orang yang dia cintai dan paling dihormati. Saya harus membuat dia mengalami perasaan kehilangan keluarganya sekali lagi.

“Ngomong-ngomong…”

Suara Chae Nayun memotong pikiranku. Dia memukul bibirnya seolah-olah ada yang ingin dia katakan, tetapi tidak ada kata-kata yang keluar dari mulutnya.

“Apa.”

Saya mendesaknya dengan frustrasi.
Chae Nayun menambahkan hanya satu kalimat dengan matanya masih di langit-langit.

“… Kenapa kamu tidak melawan?”

“Hm? Apa yang kamu … Oh. ”

Dia berbicara tentang pesuruh Shin Jonghak.
Meskipun dia adalah orang yang menghasutnya, sepertinya dia merasa bersimpati karena aku tidak melawan balik.
Saya memberikan jawaban yang sederhana.

“Karena aku tidak bisa menang meski aku melawan balik.”

Chae Nayun mengerutkan alisnya dalam sekejap dan akhirnya kembali menatapku. Dia benar-benar memiliki wajah bayi. Tidak seperti Yoo Yeonha, yang terlihat seperti orang dewasa, pipi Chae Nayun masih memiliki sedikit lemak bayi. Apakah karena Magma Golem memukulinya? Dia tampak seperti roti. Saya tertawa dalam hati.

“Apa yang kamu bicarakan, aku melihat kekuatan pistolmu dengan mataku sendiri.”

“Oh itu?”

Saya mengeluarkan Desert Eagle dari tas saya. Untuk mengembalikannya ke ruang ekstradimensi saya, Stigma harus memulihkan kekuatan gaibnya.

“Senjata pribadi. Apakah itu menjelaskannya? ”

Melihat senjata peringkat tinggi milikku, mata Chae Nayun melebar karena terkejut.

“Kamu tahu kamu akan dikeluarkan jika kamu ketahuan, kan?”

“Itu sebabnya aku menggunakannya hanya ketika aku perlu.”

Chae Nayun menutup mulutnya. Lalu, dia mengusap dagunya seolah-olah dia sedang memikirkan sesuatu. Aku tidak tahu apa yang dipikirkan gadis ini. Tapi saya menunggu karena sepertinya dia mencari jawaban.
Setelah sekitar 3 menit, Chae Nayun akhirnya menyuarakan pikirannya.

“Semua masih belum sepenuhnya … Ah, tunggu, Hadiahmu! Anda memiliki Hadiah yang memperkuat senjata! ”

Aku menahan diri untuk tidak tertawa. Sebagai catatan, Hadiah dan pencerahan adalah dua hal yang berbeda. Bahkan sebelum seseorang menjadi tercerahkan, Hadiah dapat diamati dan dikembangkan melalui pengalaman dan kerja keras.

“Kamu bisa memikirkan apa yang kamu inginkan.”

Saya memukulnya dengan mengangkat bahu. Itu adalah kesalahpahaman yang tidak perlu saya koreksi.
Chae Nayun sepertinya telah menyimpulkan tebakannya sebagai kebenaran, saat dia mengangguk dengan wajah bangga.

“Huhu, aku tahu itu. Oh, aku akan membiarkanmu lolos karena menggunakan senjata pribadimu. Jangan gunakan lagi. ”

Chae Nayun bangkit dan membersihkan pantatnya.
Sebelum berjalan pergi, dia berhenti dan menoleh ke arahku.

“…Ngomong-ngomong.”

“Apa.”

Dengan punggungnya masih menunjuk ke arahku, dia bertanya dengan suara yang jauh lebih rendah dari sebelumnya.

“… Tidakkah kamu ingin mengatakan sesuatu kepadaku?”

“…”

Pertanyaan yang ditanyakannya dengan acuh tak acuh membuatku tersentak.
Ini mungkin adalah tawaran rekonsiliasi, bahwa dia akan memaafkan saya karena komentar saya yang tidak peka tentang kakak laki-lakinya. Jika saya benar, dari apa yang saya tahu tentang kepribadian Chae Nayun, dia membuat konsesi besar.

“…Bukan saya.”

Namun, saya menolak tawarannya dengan jelas dan juga bangkit.
Hubungan saya saat ini dengan Chae Nayun berada pada jarak yang sempurna. Dingin, namun tidak kedinginan. Saya menyebutnya hubungan “tetangga yang tidak nyaman”. Lebih banyak lagi akan menjadi beban bagiku.

“…Saya melihat.”

Dengan itu, Chae Nayun pergi.
Saat aku melihatnya pergi, mataku bertemu Sven. Dia tidak menghindar dari mataku. Dia memiringkan kepalanya sambil menatapku dengan mata tanpa emosi. Urutan tindakan ini membuatku merinding.

—Pering darurat. Semua taruna harus segera meninggalkan Dungeon. Sekali lagi, semua taruna harus segera meninggalkan Dungeon.

Sebuah suara terdengar dari langit-langit. Pengadilan tiruan Dungeon telah berakhir.
Saya kembali untuk kembali dari cara saya datang.

“Hah?”

Tetapi pada saat itu, saya menemukan orang yang akrab.
Itu Yoo Yeonha.
Meskipun orang lain mungkin hanya melihat bayangan samar, aku bisa dengan jelas melihat Yoo Yeonha di kejauhan. Sepertinya dia benar-benar memanjat tembok, saat dia tertutup debu.
Tapi seperti semua orang baru saja mendengar, pengadilan tiruan Dungeon selesai. Dengan kata lain, dia telah melewati semua masalah itu tanpa alasan.

“Argh …”

Dengan mata tertutup, Yoo Yeonha mengguncang ketidakadilan itu.

**

Sepertinya persidangan Dungeon tiruan mengalami beberapa masalah.
Masalah pertama adalah banyak kamera internal yang berhenti bekerja.
Yang kedua adalah kesalahan sistematis. Masalah telah terjadi dengan distribusi orang yang bertanggung jawab memantau situasi, dan sebagai hasilnya, para instruktur telah menemukan kamera yang rusak terlalu terlambat.
Masalah ketiga dan terakhir adalah monster sungguhan masuk ke Dungeon alih-alih boneka mana. Ini masalah terbesar.
Pengadilan tiruan Dungeon dibatalkan sebagai hasilnya, dan nilai semua orang ditunda juga.

“Wow benarkah? A Magma Golem yang lahir alami? ”

“Ya, aku dengar itu peringkat menengah.”

“Tidak mungkin … Jadi apa yang terjadi? Siapa yang membunuhnya? ”

“Itu Chae Nayun dan Sven …”

Para kadet yang berkumpul di luar Dungeon berceloteh keras, sementara para instruktur memeriksa orang-orang untuk memastikan tidak ada korban.

“Ehew.”

‘… Lalu untuk apa semua masalah yang aku alami?’

Yoo Yeonha menghela nafas panjang. Dia terhuyung dari rasa kekosongan dan kelesuan yang meningkat. Kemudian, ia menemukan Chae Nayun yang sedang berjalan di sekitar pintu masuk Dungeon. Yoo Yeonha punya banyak pertanyaan yang dia ingin Chae Nayun jawab.

“Nayun.”

“Hm? Oh, Yeonha. Ada apa?”

“Apakah kamu baik-baik saja? Saya mendengar Magma Golem… ”

Setelah mengangkat topik yang tidak dia minati, Yoo Yeonha membesarkan Kim Hajin ketika Chae Nayun sepertinya bosan.

“Oh ya, kamu kenal Kim Hajin, kan? Pria yang kamu ajak di saat terakhir kita— ”

“Mm? Ah ~ Kim Hajin? ”

“… Eh?”

Reaksi Chae Nayun benar-benar berbeda dari sebelumnya. Sebelumnya, dia menggeram ketika nama Kim Hajin dibesarkan, tapi sekarang dia terlihat baik-baik saja berbicara tentang dia.

“Uh … Ya, Kim Hajin.”

“Bagaimana dengan dia?”

“Yah … Ingat apa yang kamu katakan sebelumnya? Bahwa ia-”

Chae Nayun dengan ringan memotongnya.

“Oh itu? Itu kesalahpahaman. ”

“…Iya nih?”

Yoo Yeonha begitu tercengang sampai dia berkata dengan sopan.

Hanya beberapa hari yang lalu kau batuk darah ketika berbicara tentang dia, dan sekarang kau mengatakan itu adalah kesalahpahaman? Saya tidak berpikir itu kesalahpahaman sekarang!

“Itu adalah kesalahpahaman, sungguh. Yah, aku tidak akan mengatakan dia adalah seseorang yang aku ingin berteman dengannya, tapi dia bukan orang yang jahat. ”

‘Ya, itu benar.’ Chae Nayun mengangguk seolah dia puas dengan penilaiannya sendiri.

Yoo Yeonha menatap Chae Nayun dengan bingung. Dia begitu tercengang sehingga dia ingin mencekiknya.

“Oh, hei! Kim Suho! ”

Tiba-tiba, Chae Nayun berteriak dengan keras. Yoo Yeonha merasa seperti gendang telinganya akan meledak.

“Aku akan berbicara denganmu nanti, Yeonha!”

Chae Nayun berlari melewati Yoo Yeonha dan menghilang. Dia cepat, seperti anak anjing mengejar tuannya. Yoo Yeonha berbalik untuk melihat siapa yang dia tunggu. Itu Kim Suho. Chae Nayun berlari ke Kim Suho, yang baru saja meninggalkan Dungeon, menepuk punggungnya, dan berdiri di depannya seolah-olah menghalangi jalannya.

“Whoa, itu mengejutkanku.”

“Apa ada yang terjadi pada timmu?”

“… Itu bukan lelucon. Saya hampir mati karena kelelahan. ”

Sebagai catatan, Kim Suho memilih jalur ke-8.

“Aku bisa melihat itu di wajahmu. Kamu terlihat seperti kakek. ”

“…Sangat?”

Yoo Yeonha menyaksikan interaksi penuh kasih mereka dengan minat. Dia senang melihat mereka bertemu dengan baik bersama. Berpikir tentang hal itu sekarang, Kim Suho tampaknya menyerupai kakak Chae Nayun.

“Oh, Chae Nayun, ini dia.”

Pada saat itu, Shin Jonghak memotong di antara mereka seolah-olah memisahkan mereka.

“Ini.”

Yoo Yeonha menghela napas. Sejak Shin Jonghak ada di sana, Yoo Yeonha mulai berjalan ke arah mereka. Pada saat itu, dia menemukan seorang lelaki yang menatap Chae Nayun dari kejauhan.

“… Ada apa dengannya?”

Pria itu adalah Kim Hajin. Tapi cara dia memperhatikan Chae Nayun sepertinya … aneh. Matanya tampak membawa kekhawatiran yang berat dan kesedihan yang mendalam. Yoo Yeonha menatap matanya yang jijik sejenak.
Tidak butuh waktu lama baginya untuk sampai pada suatu kesimpulan.

“Apa, dia suka Chae Nayun juga? Sih … Apa bagusnya tomboy seperti dia …? ”

Yoo Yeonha gemetar karena frustrasi yang muncul dari lubuk hatinya.
Tetapi bahkan jika orang lain menyukai Chae Nayun, Shin Jonghak tidak bisa.
Dengan pemikiran seperti itu, dia dengan cepat berjalan ke Kim Suho, Shin Jonghak, dan Chae Nayun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize