TNE Chapter 25. Mock Dungeon Trial (2)

“Salamander? Adakah yang punya atribut air di sini? ”

Jayden bertanya sambil membentang, tetapi tidak ada kadet berusia 17 tahun yang telah menerima mana air. Paling tidak, seseorang harus menjalani pencerahan untuk melakukannya. Tampaknya Jayden tidak berharap banyak, karena dia mengangkat pedangnya tanpa merasa kecewa.

“Yah, aku yakin itu akan mudah.”

Saya juga mengambil pistol saya. Seorang Salamander dengan ukuran itu haruslah kelas menengah-rendah. 6.
Delapan orang lebih dari cukup untuk membunuhnya. Tapi yang mengkhawatirkan saya adalah betapa mudahnya hal itu.
Anggota tim berjalan maju dengan panca indra mereka meningkat.

“Oh, itu dia.”

Jayden menunjuk pada Salamander yang bermalas-malasan di tanah.

“… Jadi kamu benar. Saya kira itu benar Anda dapat menemukan kotoran anjing jika Anda ingin menggunakannya untuk obat. ”

“Itu cara lain, menghambat.”

Jayden memelototiku tetapi diam-diam bertanya pada Kim Jingyu.

“Bukankah aku benar?”

“Tentang apa?”

“The Proverb. Bahwa Anda dapat menemukan kotoran anjing jika ingin menggunakannya untuk obat. ”

“Ini sebaliknya, Anda tidak dapat menemukan kotoran anjing bahkan jika Anda ingin menggunakannya untuk obat.”

“… Oh.”

Setelah menyadari kesalahannya, Jayden melirik Yoo Yeonha, takut dia telah mengecewakannya. Tapi Yoo Yeonha sepertinya tidak tertarik dengan percakapan kami, karena dia memberikan kekuatan sihirnya ke cambuknya dan bersiap untuk bertempur.

“Siap-siap. Padahal, jika itu sebuah saklar, itu harus menjadi sepotong kue. Huup! ”

Yoo Yeonha mengayunkan cambuknya, yang melesat ke arah ekor Salamander seperti ular.

“Kueek-”

Dengan ekornya diikat oleh cambuk Yoo Yeonha, si Salamander tidak bisa menggunakan serangannya yang paling kuat, firebreath.
Segera setelah itu, Kim Jingyu menembakkan panah ke matanya, sementara para prajurit bergegas maju untuk memotong kulitnya.
Dalam sekejap mata, sang Salamander terbunuh.
Tidak ada yang bisa saya lakukan.

“Mudah sekali. Itu luar biasa, Yoo Yeonha-ssi. Bagaimana Anda langsung mengambil ekornya seperti itu? ”

Jayden menyanjung Yoo Yeonha, yang membuatnya tersenyum.
Merasa sia-sia betapa mudahnya pertarungan itu, aku melangkah ke arah mereka.
Pada saat itu …
Thwick. Saya tersandung batu. Aku jatuh terdiam dan secara naluriah menangkap apa yang ada di depanku. Kemungkinan besar, itu adalah kepala Yoo Yeonha.

“Kyak—”

Jeritan bernada tinggi terdengar.
Pada saat yang sama, benda tajam dan tidak alami menyapu melewati tanganku dan rambut Yoo Yeonha.
Gedebuk. 
Yoo Yeonha jatuh.

“A-Apa? Apakah ini penyergapan !? ”

Jayden membuat keributan saat dia mengarahkan senjatanya ke segala arah. Segera, matanya menatapku. Aku berlutut dengan tanganku menabrak kepala Yoo Yeonha ke tanah.

“…”

“…”

Jayden dan para kadet lainnya menatap kosong karena kehilangan kata-kata.
Keheningan yang tidak menyenangkan dan suram menurun.

“…Berangkat.”

Kata Yoo Yeonha dingin. Saya bisa merasakan jantung saya berkontraksi. Saya segera mengambil tangan saya dan berpura-pura seperti tidak ada yang terjadi.

“Kamu…”

Yoo Yeonha terhuyung dan memberiku tatapan mematikan tanpa merawat rambutnya yang berantakan.

“Hah? Apa itu?”

“Apa apa?”

Pada saat itu, Hazuki menunjuk ke dinding. Berkat interferensi tidak sensitif Hazuki, akhirnya aku bisa menghirup udara.
Tapi ketika aku melihat ke arah yang ditunjukkan Hazuki, aku melihat panah yang tertempel di dinding gua.
Kemudian, saya akhirnya mengerti situasinya.
Suara sesuatu memotong udara dan sensasi menyikat yang aneh … Tidak sulit untuk mengetahui apa yang baru saja terjadi.

“…”

Kepala Yoo Yeonha berbalik dengan derit ke panah. Saya benar-benar ketakutan. Ketika dia menemukan panah di dinding, matanya melebar.
Meskipun itu bukan maksud saya, saya segera mengeluarkan batuk kering dan menggertak.

“Tidak perlu mengucapkan terima kasih, Yoo Yeonha-ssi. Kami rekan tim. ”

“Wow. Bagaimana kamu tahu? Saya tidak merasakannya sama sekali! ”

Hazuki bertanya dengan kekaguman sejati.

“… Penembak jitu memiliki persepsi yang baik.”

Persepsi atau apa pun, alasan sebenarnya harus menjadi keberuntungan saya yang tinggi. Kami berlima memiliki persepsi yang jauh melampaui manusia normal. Jika yang lain tidak bisa mendeteksi apa pun, aku pasti juga tidak bisa.

Panah itu kemungkinan adalah jebakan yang menggunakan kekuatan sihir. Maksudku, lihat saja kekuatan benda itu, itu benar-benar digali sendiri ke dinding! Itu terlalu kuat untuk menjadi perangkap untuk pelatihan.

“Hampir saja. Apakah kamu tidak terluka, Yoo Yeonha-ssi? ”

Saya mendekati panah sambil membuat komentar yang tidak jelas.

“Ini …”

Aku bisa mendengar suara nafas Yoo Yeonha dari belakangku. Apakah dia memaafkan saya? Atau apakah dia masih marah dengan apa yang terjadi?
Dalam hal apapun, saya berjongkok di depan panah dan menyalakan laptop saya.

===
[Poison Arrow]
「Killing Power – 4/10」
「Additional Effect – Silent Ambush」
—Tanda panah dengan racun saraf.
===

Itu seperti yang saya harapkan.

“Aku akan mengambil ini.”

Saya menaruh panah di tas saya bersama dengan laptop saya

“…Ayo pergi.”

Yoo Yeonha berbicara. Aku tersentak sejenak sebelum berbalik. Yoo Yeonha telah merapikan dirinya dan sekarang menatapku sambil menggigit bibirnya.
Jayden bertanya sambil melirik wajah Yoo Yeonha untuk melihat ekspresinya.

“Yeonha-ssi, apa kamu baik-baik saja?”

“Jangan ngobrol.”

“Ya, mengerti.”

Setelah itu, kami berjalan tanpa banyak bicara.
Setelah berjalan melewati mayat Salamander, pemandangan mulai berubah. Lingkungan gelap mulai menyala, dan tanaman dan pohon mulai muncul. Anehnya, pohon-pohon itu merah seperti pohon maple.
Selanjutnya, angin mulai bertiup. Tapi itu jauh dari angin sejuk yang menyegarkan. Sebaliknya, itu adalah angin panas yang membuatnya sulit untuk bernafas.

“…Sangat panas.”

Jayden bergumam sambil melepas pakaian luarnya. Jin Hoseung, Kim Jingyu, Lee Shaung, Hazuki, dan aku juga melepas selembar pakaian. Hanya Yoo Yeonha yang tetap berpakaian lengkap. Bahkan saat dia berkeringat dalam ember, dia melindungi martabatnya.

“Haa … Itu pasti tipe Field.”

Dungeon umumnya dipisahkan menjadi dua jenis – Panggung dan Lapangan.
Seperti namanya, Stage Dungeons memiliki beberapa lapisan yang harus dibersihkan secara berurutan, sementara Field Dungeons hanya memiliki monster yang harus dibunuh sampai monster bos muncul.

“Apakah tim pendahulu berburu semuanya? Tidak ada apa-apa di sini.”

Setelah berjalan sekitar 20 menit, Jayden menguap, tampaknya bosan.

“Tidak, masing-masing tim memiliki pintu masuk yang berbeda. Jika kita mulai dari timur, tim lain seharusnya mulai dari barat. Juga, aku bisa melihat sekelompok monster di depan. ”

“Oh?”

Di kawah kecil di depan, ada empat Salamander dan 11 Kacang Flames.

“15 total, Salamander dan Kacang Flames. Sepertinya itu akan sulit. ”

“Itu banyak?”

Mata Hazuki melebar.

“Ya.”

Aku mengangkat pistolku, di mana Jayden memberikan seringai merendahkan.

“Pft, apa yang bisa kamu lakukan dengan pistol? Anda bahkan tidak akan bisa membunuh Peanut Flame… retard. ”

Jayden membisikkan bagian terakhir agar Yoo Yeonha tidak bisa mendengarnya.
Saya harus mengakui, dengan pistol pelatihan ini, saya tidak bisa menembus kulit Salamander. Kacang Api Flames juga monster yang mampu memegang kekuatan sihir, dan hambatan api mereka terus-menerus menutupi diri mereka dengan memberi mereka eksterior yang tangguh.
Tapi saya tidak sepenuhnya kehabisan pilihan. Jika saya memukul tiga peluru di tempat yang sama, saya harus bisa menembus penghalang api.

“Anda akan melihat.”

“Hmph.”

Jayden memutar bibirnya saat melepaskan qi pedangnya.

“Jika kamu begitu percaya diri, apakah kamu ingin membuat taruhan?”

“…”

Tapi aku masih belum cukup kuat untuk mengalahkan Jayden. Tepat ketika saya akan menolak …

Whish!

Sebuah cambuk terbang seperti kilat, menyerang tanah antara Jayden dan aku.

“Whoa!”

“…!”

Jayden dan aku berpaling ke arah Yoo Yeonha.
Tapi dia hanya berbicara dua kata dengan wajah dingin.

“Silahkan. Fokus.”

**

Waktu yang sama. Tim Chae Nayun sudah mengalami berbagai kesulitan. Penyebab utamanya adalah Sven, yang tubuhnya lumpuh karena jebakan.

“Tuhan, dari mana panah itu berasal?”

Pada omelan Chae Nayun, Sven bergumam pelan.

“Kamu bisa meninggalkanku behi—”

“Meninggalkanmu di belakang? Jika kamu tahu kamu merepotkan, tetaplah tinggal. ”

Bahkan tanpa Sven, Chae Nayun telah memimpin rekan setimnya sejauh ini. Jika dia bisa membersihkan Dungeon, dia akan menerima skor luar biasa dengan hasil pribadinya dan kerja tim yang dia tunjukkan. Chae Nayun tidak bisa melepaskan satu-satunya kesempatan untuk menang melawan Kim Suho.

“Apa yang harus kita lakukan?”

Demian, teman satu timnya, bertanya.

“Tunggu di sini sekarang. Saya pikir bos Dungeon di depan. Bisakah kamu melihatnya? ”

Chae Nayun melihat jauh ke kejauhan.
Golem raksasa dengan tubuh yang terbuat dari lava. Lava yang tumpah dari tubuhnya jelas menandai wilayahnya.

“… Ya, itu harus menjadi bos.”

Itu adalah Magma Golem, monster yang setidaknya peringkat kelas menengah 5. Chae Nayun dan timnya entah bagaimana berhasil sampai di sini, tetapi mereka tahu mereka tidak bisa mengalahkan Magma Golem bahkan jika Sven baik-baik saja.

“Kami tidak akan bisa mengalahkannya hanya dengan kami. Tim lain harus tiba di sini segera. Mari bergabung kekuatan. ”

“… Tapi bagaimana jika tidak ada yang memilih jalur yang sama dengan kita?”

“Itu seharusnya tidak mungkin. Setidaknya tiga tim harus datang ke sini dengan desain. ”

Taruna lain mungkin berpikir pilihannya acak, tetapi Chae Nayun tahu sesuatu yang tidak mereka pilih. Suatu jalur akan hilang setelah tiga tim masuk.

“Ingat, kami dinilai pada kinerja individu kami, bukan yang selesai lebih dulu.”

Sven tidak bisa mendengar suara panas Chae Nayun.

Ini Ini

Baginya, seluruh lingkungannya mati hening. Dia merasa seolah-olah sedang vakum. Dalam kenyamanan ini, dia perlahan mengumpulkan napasnya. Rasa bersalah yang dia rasakan terhadap rekan-rekannya, rasa benci diri dan rasa rendah dirinya, semua tampaknya lenyap, ketika ketenangan turun dalam pikirannya.

—Child, apakah kamu tidak ingin menjadi lebih kuat?

Pada saat itu, suara menyihir menyerang hatinya, menyebabkan riak di permukaan yang tenang. Sven membuka matanya sedikit. Dua bola cahaya cemerlang menerangi langit yang gelap. Seolah-olah mereka mata, bola cahaya melengkung ke busur sebelum menuangkan ke murid Sven.

– Bukankah itu menyakitkan? Saya bisa memberi Anda kekuatan.

Suara itu menjadi lebih jelas dan menghantam hati Sven. Merasa gelombang emosi melonjak dari kedalaman terdalam hatinya, Sven menangis.

Saya ingin menjadi lebih kuat. Saya ingin menjadi lebih kuat. Saya ingin memenuhi harapan orang-orang negara saya, yang memanggil saya sebagai harapan terbesar mereka, dan harapan orang tua saya, yang percaya saya akan menjadi Pahlawan terhebat di dunia. Saya tidak ingin menderita rasa putus asa dan kekalahan tanpa akhir ini. Saya tidak ingin membenci diri saya lagi …

—Anda hanya harus membayar harga yang murah. Ini jauh lebih ringan daripada menyerahkan segalanya.

Sven menganggukkan kepalanya dengan suara hangat.
Dan dia perlahan mengulurkan tangan ke arah cahaya lembut membelai dia.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize