[Sekitar jam 1 siang hari ini, sekelompok monster muncul di Seoul, menyebabkan 500 terluka dan 7 tewas.]

Penanda baru sedang melaporkan kejadian hari ini. Dengan napas dalam, Chae Shinhyuk mengelus pasien yang terbaring di tempat tidur. Kulit pucatnya tampak menusuk jantung ayahnya. Meskipun dia adalah seorang dewasa yang akan segera menjadi Pahlawan, Chae Nayun masih seperti gadis kecil untuk Chae Shinhyuk.

[… Menurut penyelidikan, kelompok monster itu dipimpin oleh monster kelas 1 peringkat menengah, ‘binatang buas’. Monster berukuran besar yang berbentuk badger ini belum pernah muncul di Korea. Asosiasi percaya bahwa monster itu dibawa oleh pihak ketiga, dan telah melakukan pencarian.]

“… Mmm.”

Pada saat itu, Chae Nayun membuka matanya. Chae Shinhyuk segera terangkat dan memanggil dokter.

“Kamu sudah bangun. Bagaimana perasaanmu?”

“…Baik.”

Chae Nayun mengangkat tubuhnya yang lemah. Seorang dokter berlari masuk untuk memeriksa denyut nadinya, tetapi Chae Nayun mendorongnya pergi dengan senyuman.

“Aku baik-baik saja, Ayah.”

“Sangat?”

“Tentu saja. Saya tidak terluka. Bukankah dokter memberitahumu? ”

“Aku, aku melakukannya.”

Dokter berbicara dengan tidak sengaja. Chae Shinhyuk adalah sosok kuat yang memiliki ekonomi negara di telapak tangannya. Dia tahu berada di sisi buruk pria ini hanya akan membuat hidupnya lebih sulit.

“… Sepertinya dia baik-baik saja, jadi kamu bisa pergi sekarang.”

“Ya pak.”

Dokter buru-buru lari. Melihat pintu penutup, Chae Nayun berbicara sebentar.

“…Ayah.”

“Hm?”

Chae Shinhyuk menjawab dengan ramah.

“Tentang Oppa.”

Suara rendah semangatnya membangkitkan masa lalu kelam yang ingin dilupakannya. Mengingat putranya selalu menyebabkan rasa sakit yang tajam di dalam hatinya. Dengan senyum lembut, Chae Shinhyuk memegang tangan putrinya.

“…Apa yang salah?”

“Bolehkah aku menemuinya saat aku keluar? Aku sedang cuti sakit, kan? ”

“Tentu saja Anda bisa.”

Chae Shinhyuk setuju dengan mudah.
Chae Nayun menyandarkan kepalanya ke bahu ayahnya dan mengingat apa yang terjadi pada hari sebelumnya.
The Djinn dari museum, tangan hitam yang mencekiknya, dan suara yang menyebutkan kakaknya … Pada titik itu, kemarahan Chae Nayun dihidupkan kembali.

“Ayah, ngomong-ngomong …”

Nada suara Chae Nayun gelap. Suaranya membawa emosi yang berat. Chae Shinhyuk bertanya dengan cemas.

“Ada apa?”

“… Tidak, bukan apa-apa.”

Tiba-tiba, dia mulai membenci seseorang dari lubuk hatinya. Tapi dia tidak bisa memberi tahu ayahnya bagaimana perasaannya.
Dia berpikir kembali ketika perutnya mendidih karena diracuni oleh kekuatan sihir Djinn. Bahkan ketika dia menggeliat kesakitan, dia bisa mendengar suara pria itu dengan jelas.

—Aku yakin kakak laki-lakinya akan datang menghiburnya.

Pria itu telah menyebutkan saudaranya. Empat tahun lalu, pada hari langit runtuh, semua orang di dunia tahu. Jadi dia tidak punya waktu untuk bersedih. Setelah hari itu, nama saudara laki-lakinya terukir jauh di dalam hatinya, dan dia menjadi subjek yang tak tersentuh baginya.
Sebagai seorang kadet di Akademi Pahlawan, pria itu seharusnya tahu tentang keadaan saudara laki-lakinya. Meski begitu, ia telah menyebutkan saudaranya dengan cara itu.
Chae Nayun menekan amarah yang naik dari hatinya dan mengukir nama pria itu di kepalanya.
Kim Hajin, Kim Hajin.
Mulai hari ini, Chae Nayun tidak akan lagi melupakan nama ini.

**

Langit Seoul dicelup dalam warna oranye. Pergerakan matahari tidak berbeda dari biasanya, tetapi pemandangan yang dipantulkan oleh matahari terbenam hanya bisa digambarkan sebagai kekacauan.
Potongan aspal berserakan di jalan, sementara seorang anak menangis di bawah tiang telepon tersentak menjadi dua. Ambulans melakukan perjalanan bolak-balik, membawa orang-orang atau mayat yang terluka.
Meskipun situasi telah diurus oleh para Pahlawan yang dikirim, setelah kekacauan tetap ada.

“Kim Suho, Kim Hajin. Kami mendengar ceritanya. ”

Kim Soohyuk sedang menunggu di Portal yang menghubungkan Seoul dan Cube.

“Kami akan menanyakan detailnya nanti, jadi kembali dan beristirahat untuk sekarang. Agen akan mengurus sisanya. ”

Sebagai catatan, agen berbeda dari Heroes. Agen adalah mereka yang lulus dari Akademi Militer Agen tetapi tidak masuk Cube. Dengan kata lain, mereka bukan petarung. Sebagian besar dari mereka memiliki kemampuan yang sangat berguna dalam kehidupan sehari-hari. Sebagai contoh, saya melihat seorang pria dalam perjalanan kembali, yang sedang memperbaiki aspal yang rusak dengan gelombang tangan.

“Um, instruktur. Chae Nayun adalah … ”

Kim Suho bertanya, di mana Kim Soohyuk memberi jawaban singkat.

“Dia sedang cuti sakit. Dia bersama keluarganya sekarang. ”

“Ya, mengerti.”

Kim Suho tidak mengajukan pertanyaan lagi.

“Kembali.”

Para kadet lain tampaknya telah membantu keadaan darurat yang tak terduga, karena bahkan Yoo Yeonha tampak lelah.
Satu per satu, kami berjalan dengan susah payah ke Portal. Sensasi aneh yang menyelimuti tubuhku tidak lagi menarik. Setelah menghela nafas pendek, aku menemukan diriku kembali di Cube.
Tanpa kata-kata, kelompok itu berjalan ke asrama.

“…Hei.”

Dalam perjalanan kembali ke asrama 1, setelah gadis-gadis pergi ke depan, Kim Suho menghentikan saya.

“Apa.”

“Mengapa kamu mengatakan itu?”

“…Katakan apa?”

“Untuk Chae Nayun.”

Apa yang dia bicarakan dengan tiba-tiba? Ketika aku mengerutkan alisku dalam ketidaktahuan, Kim Suho tiba-tiba menjadi sedikit lebih bermusuhan.

“Mengapa kamu membesarkan kakak laki-lakinya? Dengan cara merendahkan seperti itu juga. ”

“Apa maksudmu? Aku tidak terlalu berarti… ”

Pada saat itu, saya menelan kata-kata saya.
Dunia ini memiliki rekan penulis. Pengaturan saya bukan satu-satunya pengaturan yang dimainkan.
Sesuatu telah berubah.

“… Bagaimana dengan kakak laki-lakinya?”

Atas pertanyaan saya, Kim Suho menghentikan langkahnya. Sambil menggeretakkan giginya, dia memelototiku.

“Ini adalah sesuatu yang setiap kadet tahu, tapi kamu akan berpura-pura tidak tahu?”

“Apa? Tidak, aku benar-benar tidak— ”

“Terserah. Kita bisa membicarakannya nanti. Untuk sekarang…”

Kim Suho dengan cepat berjalan melewati saya dan naik ke lift. Di bawah mata melototnya ada lingkaran hitam tebal. Karena dia menggunakan kemampuan ‘itu’, dia harus jatuh.
Karena kamarku berada di lantai pertama, aku tidak perlu naik lift.

*

Saat saya duduk di sofa saya, saya menyalakan jam tangan pintar saya. Sebuah jendela internet muncul di udara. Mesin pencari utama dunia ini adalah Neighbor [1] . Antarmukanya tidak berbeda dengan yang biasa saya gunakan, jadi membiasakannya tidak masalah.
Pertama, saya mencari Chae Nayun.
Apa yang Kim Suho katakan dan bagaimana reaksi Chae Nayun memang aneh.

===
[Chae Nayun] (kadet Pahlawan)
Keluarga – Ayah: Chae Shinhyuk, Kakak Laki-Laki: Chae Jinyoon
Pendidikan
—Adalah Akademi Militer Tingkat 4
—Saat ini menghadiri Akademi Militer Pahlawan (Cube)
===

“Jadi apa masalahnya?”

Chae Jinyoon. Bukannya dia mati atau hilang, jadi mengapa mereka begitu marah?
Bahkan saat aku memiringkan kepalaku, aku mencari Chae Jinyoon.
Pada saat yang sama, rahangku turun.

“…Hah?”

[Anak Chae Shinhyuk, Chae Jinyoon. Dalam kondisi kritis dari serangan Djinn.]
[Operasi penekanan Djinn, ‘Fireflake’, berhasil … Namun, Hero rookie, Chae Jinyoon, jatuh koma.]

Ada berita utama yang tidak bisa kupahami.

“Apa?”

Operasi penekanan Jin, Fireflake. Saya tahu apa itu. Ini adalah operasi pertama yang memberi Chae Jinyoon ketenaran.
Dengan memimpin operasi ini untuk sukses dan menyelamatkan tiga kawan dalam prosesnya, dia akan dipromosikan menjadi Pahlawan peringkat menengah. Chae Nayun, yang baru berusia 13 tahun pada saat itu, akan selalu membual tentang kakak laki-lakinya yang tiba-tiba menjadi terkenal.
Tidak, begitulah yang seharusnya terjadi.

“Apa yang sedang terjadi?”

Tidak dapat mengambil semuanya, saya mengeluarkan laptop saya. Jika ada petunjuk, laptop harus memilikinya.

[Berkat keberuntunganmu, light bullet memberikan damage yang kritis pada ‘Dog of Lucius’.]
[Dengan keberuntungan, pemahamanmu tentang atribut cahaya meningkat!]
[Dengan keberuntungan ekstrim, kamu menyerap sebagian dari kekuatan sihir yang dipancarkan oleh cahaya. peluru! Kekuatan sihir Anda meningkat sebesar 0,03 poin.]
[Anda memberikan kerusakan kritis kepada musuh yang lebih kuat. Skill, ‘Sharpshooter of Reversal’, telah ditambahkan ke Hadiah Anda 「Master Sharpshooter」.]
[Yor SP meningkat sebesar 131.]

Ada banyak tanda yang menyenangkan, tetapi saya mengubah semuanya.
Saya mencari buku pengaturan saya. Tidak, saya tidak perlu mencarinya. Buku pengaturan ini adalah sesuatu yang saya tulis. Karena apa yang terjadi hari ini bukan bagian dari pengaturan saya, mencari buku pengaturan saya tidak akan melakukan apa-apa.
Namun, saya telah menerima pesan di laptop saya.

[Chae Jinyoon – Dalam cerita aslinya, dia adalah kakak laki-laki Chae Nayun yang andal dan penolong Kim Suho yang dapat dipercaya. Namun, telah dinilai bahwa karakter utama memiliki terlalu banyak pembantu, dan dengan demikian pengaturan ini diubah.]

[Modified setting – Dalam misi pertamanya sebagai Hero empat tahun lalu, Chae Jinyoon menerima Branding Iblis dan jatuh koma. Saat ini, dia adalah Benih Iblis.]

[Catatan: Pengaturan yang dimodifikasi akan diberikan sebagai pesan setelah target, ‘Kim Hajin’, menjadi sadar akan hal itu.]

Tanpa menyadari bahwa mulutku terbuka, aku menatap layar dalam keadaan linglung.
Saat saliva saya jatuh di laptop, saya hampir tidak bisa mengeluarkan suara.

“Sialan …”

Dan hanya itu yang bisa saya katakan.
Jika pesan ini benar, ini adalah masalah yang sangat serius.
Benih Iblis adalah sesuatu yang hanya muncul di paruh kedua novel. Jika tumbuh, saat ini Kim Suho tidak cukup kuat untuk menghentikannya. Pahlawan peringkat Master akan mampu menghentikannya, tetapi sebagian besar jajaran Master telah meninggalkan dunia sekuler.
Bahkan jika Pangkat Tinggi dikirim, beberapa dari mereka pasti akan dikorbankan.
Itu tidak bisa terjadi. Kekuatan mereka dibutuhkan di bagian akhir novel.
Dengan kata lain, semuanya akan serba salah jika Benih Iblis ini tumbuh. Tentu saja, semuanya sudah kacau, tapi itu masih dalam tingkat yang bisa diatur.
Lalu apa yang bisa saya lakukan?
Hanya ada satu jawaban, jadi saya tidak perlu berpikir lama.

“… Dia harus mati.”

Untungnya, Benih Iblis memiliki masa inkubasi. Dari apa yang saya ingat, itu harus 5 atau 6 tahun.
Empat tahun telah berlalu.
Secepat mungkin, sebelum Iblis di dalam tubuh Chae Jinyoon terbangun, Chae Jinyoon harus dibunuh.
Masalahnya adalah ‘siapa’.
Siapa yang harus membunuhnya?
Saya tidak bisa menyewa seorang pembunuh. Bahkan jika aku menawarkan miliaran won, tidak ada tentara bayaran yang cukup gila untuk menerima misi untuk membunuh seorang chaebol.
Belum lagi, karena Benih Iblis tidak terdeteksi, tidak ada yang akan percaya padaku bahkan jika aku mengatakan yang sebenarnya. Bahkan, saya yakin saya akan diperlakukan sebagai orang gila.

Dia harus mati.
Hanya ada satu cara yang bisa dilakukan.

“Aku harus membunuhnya.”

Dengan napas dalam, aku menutup mataku.
Chae Jinyoon adalah teman dan penolong yang dapat diandalkan untuk Kim Suho, meskipun ia adalah seorang idiot ketika berbicara tentang adiknya. Namun di dunia ini, dia telah menjadi karakter yang harus dibunuh. Sementara perubahan lengkap ini mengejutkan, saya tidak memiliki ketenangan pikiran untuk terkejut.
Aku bangun. Tubuhku terasa sangat berat. Rasa keakraban yang saya rasakan terhadap dunia yang saya ciptakan berubah menjadi kecemasan yang lebih besar.
Tapi mungkin berkat ketekunan tinggi saya, kaki saya tidak menuju ke tempat tidur, tetapi ruang pelatihan fisik.

1. Sebuah permainan kata di mesin pencari Korea, Naver.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize