Saya membuka mata saya ke langit-langit putih.
Pikiran saya terasa berkabut dan visi saya berkabut.
Apakah saya bermimpi? Atau apakah saya bangun dari mimpi?
Batas antara realitas dan mimpi itu ambigu.
Namun, bau asap rokok di tubuh saya membangunkan saya pada kebenaran. Kenyataan menyakitkan yang kuharap tidak benar membanjiri pikiranku.
Saya tidak bisa mengingkari realitas tidak peduli betapa aku menginginkannya.

“Hng.”

Chae Nayun tersedu. Sambil mendesah, dia melihat ke luar jendela. Mungkin karena dia melepaskan perasaannya yang terpendam, arus emosi yang sepertinya menggerogoti dirinya menghilang, meninggalkan ketenangan.

“Kamu sudah bangun?”

Pada saat itu, sebuah suara lembut terdengar. Chae Nayun berbalik ke arah suara itu.

“…Menguasai?”

Mata tenang Yoo Sihyuk menatapnya. Chae Nayun menatapnya dengan mata melebar.
Yoo Sihyuk mendesah.

“Haa …. Anda dapat kembali ke gunung kapan pun Anda mau. Untuk saat ini, ambillah waktu dan istirahat Anda. ”

Yoo Sihyuk jarang melepaskan murid yang dia terima. Chae Nayun dan Chae Jinyoon adalah dua dari beberapa murid yang dia akui.

“Ah….”

Tidak terbiasa dengan kebaikan Yoo Sihyuk, Chae Nayun hanya menatapnya dengan tatapan kosong.

“Apa, ada masalah?”

“…Tidak, tidak sama sekali.”

Chae Nayun dengan cepat menggelengkan kepalanya.

“Bagus kalau begitu-”

“Sebenarnya…”

Chae Nayun memotong Yoo Sihyuk dan mengangkat bagian atas tubuhnya. Melihat pakaian berkabung hitam yang dikenakannya, dia merasakan jantungnya berdebar, tetapi dia tidak ingin membuang waktu lagi.

“Setelah pemakaman berakhir, aku akan segera kembali.”

Dia mengepalkan tinjunya.
Tekad kuat dan keyakinan bangkit dari hatinya.
Yoo Sihyuk menggelengkan kepalanya dengan ekspresi khawatir.

“Tidak, kamu tidak seharusnya memaksakan dirimu …”

“Aku dengar dia dibunuh.”

Chae Nayun mengatupkan giginya.
Ayahnya tidak menjelaskan banyak hal, hanya saja seorang penyerang tak dikenal menyerang Chae Jinyoon.

“… Aku juga diberi tahu begitu.”

Chae Jinyoon adalah salah satu murid tercinta Yoo Sihyuk. Amarah dingin yang dia rasakan terlihat bahkan oleh Chae Nayun.

“… Jangan berpikir untuk membawa masalah ini ke tanganmu, Master.”

Chae Nayun menatap tangannya yang kecil dan tidak berperasaan.
Akhirnya, dia menemukan sesuatu yang harus dia lakukan dengan tangannya.
Lebih jauh lagi, itu adalah sesuatu yang hanya dia punya hak untuk mencapainya.

“Aku akan menemukannya dan membunuhnya sendiri.”

“….”

Yoo Sihyuk dengan tenang melihat Chae Nayun bergumam dalam kemarahan.

“Oh, benar.”

Tiba-tiba, Chae Nayun membelalakkan matanya seolah-olah dia ingat sesuatu.

“Sebelum itu, tolong beri saya empat hari.”

“…Yakin.”

“Ah, tidak, mungkin seminggu lebih baik. Jadi um … seminggu ini oke? ”

“….”

Yoo Sihyuk menyipitkan matanya. Namun, dia tidak bisa mengatakan apapun pada Chae Nayun, yang melakukan yang terbaik untuk menyembunyikan kesedihannya dan menunjukkan kemarahannya.

“Cukup hubungi saya kapanpun Anda siap.”

“…Terima kasih tuan.”

“Hmph.”

Yoo Sihyuk bangkit dari tempat duduknya dan membuka pintu untuk pergi.
Yoo Yeonha juga masuk.

“Ah, halo, Tuan Yoo Sihyuk …”

“Aku tidak perlu ditangani dengan sopan oleh anak-anak.”

“Jika.”

Yoo Sihyuk menyodok dahi Yoo Yeonha sebelum berjalan melewatinya. Yoo Yeonha memperhatikannya pergi dengan cemberut, lalu mendekati tempat tidur Chae Nayun.

“Yeahha.”

“Hei, Nayun, apa kamu merasa lebih baik?”

“Ya, aku merasa jauh lebih baik sekarang. Ngomong-ngomong…”

Chae Nayun tidak menyelesaikan kalimatnya. Namun, Yoo Yeonha tahu apa yang ingin dia katakan.

“Orang itu pulang ke rumah.”

“Ah … aku mengerti. Di mana jam tangan pintar saya? ”

Yoo Yeonha menunjuk ke rak. Chae Nayun meraih smartwatch-nya, lalu menyeringai.

“Hei, guild informasi mana yang bagus saat ini?”

Sudah jelas apa yang ingin dia lakukan.
Yoo Yeonha memasang wajah serius dan berbicara.

“Serahkan padaku.”

Yoo Yeonha mengumumkan dengan bangga.

“Saya akan bertanggung jawab dan mencari tahu siapa yang melakukan ini.”

“Oh ~”

Mendengar seruan kagum Chae Nayun, Yoo Yeonha tersenyum.

“Karena kita teman, aku akan memberimu diskon 30%.”

“…Apa?”

**

Chae Joochul, presiden grup Daehyun, memiliki hobi unik yang terkenal di seluruh dunia.
Hobinya mengumpulkan istana, dan Chae Joochul Immortal sudah memiliki lebih dari seratus istana dengan berbagai gaya.

“Ho ….”

Di Prancis Centre-Val de Loire adalah puri terkenal Chae Joochul yang dibeli.
Kastil yang disebut Chateau de Chenonceau ini dibangun pada masa Renaissance dan merupakan tengara penting di kota.

Sebagai salah satu istana favorit Chae Joochul, secara alami ia suka tinggal di sana. Saat ini, Chae Joochul sedang duduk di singgasana di dalam kastil.

“Untuk berpikir orang tua ini akan kehilangan cucunya di usia ini ….”

Meskipun Chae Joochul berusia lebih dari 80 tahun, tidak ada orang lain selain dirinya yang berani memanggilnya lelaki tua.
Rambut putihnya yang melimpah didorong dengan rapi, dan tubuhnya yang kekar dihiasi dengan pakaian mewah.
Satu-satunya hal yang membuatnya tampak seperti orang tua adalah tongkat yang dibawanya bersamanya.

“… Sekretaris Kim, menurutmu apa yang aku rasakan?”

Chae Joochul menempatkan pertanyaan pada sekretarisnya yang membungkuk di depannya.

“Aku tidak berani membayangkan.”

Sekretaris itu menjawab. Chae Joochul kemudian bangkit dari tahtanya.

“Kamu benar.”

Mata apatis Chae Joochul jatuh pada sekretarisnya. Tidak dapat menahan mata ini, sekretaris menurunkan bagian atas tubuhnya bahkan lebih.

“Shinhyuk seharusnya mengadakan pemakaman sekarang.”

“Ya, Presiden Chae Shinhyuk menangani pengambilan mayat dan investigasi tersangka. Dia bilang dia ingin mengurusnya dengan tenang. ”

“…Apakah begitu?”

Koong. 
Tongkat Chae Joochul mengetuk tanah.

“Melihat bagaimana anakku yang pemarah itu tetap diam, sesuatu pasti terjadi pada cucuku.”

Chae Joochul tidak bereaksi dingin atas kematian cucunya. Sebaliknya, dia terdengar apatis.
Sekretaris itu bertanya.

“…Apa yang harus kita lakukan?”

“Mm … tidak peduli situasinya, seseorang menyentuh darah Chae. Jika saya membiarkan dia lolos, itu tidak akan mencerminkan saya dengan baik. ”

Suara Chae Joochul tidak memiliki kemiripan emosi. Dia berbicara dengan tenang, seolah-olah itu adalah hal yang paling alami untuk dilakukan.

“Panggil Yoo Jinhyuk.”

“Ya, mengerti.”

Chae Joochul tersenyum ringan.
Yoo Jinhyuk. Meskipun dia adalah anggota klan Yoo, dia ditendang keluar karena kesalahan besar yang dia lakukan di masa lalu. Tetapi karena kemampuannya yang berguna, Chae Joochul telah membuatnya hidup.
Karena sepertinya dia membuat nama yang cukup untuk dirinya sendiri, Chae Joochul merasa sudah waktunya baginya untuk membayar kembali utangnya.

“Dalam hal ini, bagaimana kita mengukur harganya?”

“…Harga?”

Untuk pertama kalinya, ekspresi Chae Joochul berubah, saat dia mengerutkan salah satu alisnya.
Tapi segera, dengan cara yang paling santai, dia mengusap dagunya seolah-olah dia sedang berpikir.

“Harga, kamu bilang …”

Kemudian, dia membuat tawa seram dan berbicara dengan dingin.

“Jika dia berani meminta harga, katakan padanya untuk hati-hati mempertimbangkan mengapa dia masih hidup.”

**

Musim dingin.
Empat hari telah berlalu sejak pemakaman tiga hari Chae Jinyoon.
Saat ini, saya berada di Seoul Grand Park.
Chae Nayun bilang dia ingin menemuiku di sini. Ketika dia mengatakan Chae Jinyoon dimakamkan di sebuah monumen di taman ini, tidak ada cara bagi saya untuk menolak.

“Dingin sekali….”

Aku bisa melihat napasku ketika aku menunggu di bangku. Saat ini, sudah jam 3:10 sore.
Sepuluh menit sudah berlalu sejak waktu yang dijanjikan, tetapi Chae Nayun tidak terlihat di mana pun.

“… Aku seharusnya tidak datang.”

Saya bergumam dalam penyesalan atas keputusan buruk yang saya buat.
Pada saat itu, sesuatu yang hangat menyentuh bahuku, dan sesuatu yang tajam jatuh di kepalaku.

“…?”

Ketika aku menoleh, Chae Nayun menekan pundakku dengan kedua tangannya dan meletakkan dagunya di kepalaku.

“Apa yang sedang kamu lakukan?”

“Maaf, apa kamu sudah menunggu lama?”

“…Tidak terlalu.”

Chae Nayun duduk di sampingku sambil tersenyum, lalu bersandar di pundakku. Tiba-tiba, dia mengendus pakaian saya dan mengerutkan kening.

“Kamu bau seperti rokok.”

“… Kuhum.”

Saya menggaruk leher saya.
Saya sudah kecanduan rokok akhir-akhir ini. Itu lebih buruk daripada ketika saya merokok di masa lalu, yang tidak terlalu mengejutkan mengingat situasi yang saya hadapi.
Namun yang paling mengejutkan saya adalah rokok memiliki efek sementara meningkatkan status ketekunan. Satu batang rokok menaikkannya dengan 0,3 poin selama sekitar satu jam. Saya telah menghabiskan waktu untuk mencari merek terbaik juga.

“Tapi kamu lebih baik tidak.”

Aku tidak bisa menahan tawa ketika aku mengatakan itu. Saya tidak pernah berpikir saya akan mengatakan sesuatu yang begitu sok untuk seorang gadis.

“Tapi aku sudah merokok secara tidak langsung.”

“….”

Tanpa membalasnya, saya mengangkat bahu kanan saya, yang ditopang oleh Chae Nayun.

“Ah, ow.”

Chae Nayun menjauh.
Dia memelototiku dengan cemberut, lalu tiba-tiba menggigit pundakku.

“Ak, ada apa denganmu?”

“Lezat.”

“Jangan mengatakan hal-hal aneh.”

Chae Nayun menarik kepalanya kembali. Aku menatapnya dengan bingung dan menyadari bahwa dia sedang memindai pakaianku dari atas ke bawah.

“Hehe, aku bisa melihat bahwa kamu memilih pakaianmu dengan hati-hati.”

“Tidak, aku biasanya memakai ini.”

“Tolong, kamu biasanya hanya mengenakan seragam kadet. Ngomong-ngomong, mereka terlihat bagus untukmu. ”

Kami berbicara seolah-olah semuanya normal.
Chae Nayun dan aku sama sekali tidak membawa apa pun dari hari itu.

“Hei, aku … kembali.”

Chae Nayun tiba-tiba mengubah topiknya.

“Kembali kemana?”

“Ke Gunung Baekdu.”

“… Apakah kamu baik-baik saja?”

Hanya satu minggu berlalu sejak Chae Jinyoon meninggal. Ketika saya memikirkannya, saya menjadi tertahan napas dan tangan saya mulai gemetar. Saya hanya bisa membayangkan betapa buruknya Chae Nayun.

“Ya tentu saja.”

Meski begitu, dia memberi balasan yang begitu ceria.
Saya setidaknya bisa sedikit lega.
Namun, Chae Nayun sepertinya memiliki sesuatu yang lain untuk dikatakan, saat dia menjulurkan pundakku.

“Apa sekarang?”

“Jadi um …”

“Ya?”

“… Tunggu aku selama satu setengah bulan.”

Satu setengah bulan. Itu adalah berapa lama pelatihan yang akan dilakukan oleh Chae Nayun.
Mengetahui apa yang dia maksudkan, saya menekan rasa sakit yang berdenyut di hati saya dan berpura-pura tersenyum.

“Apa untungnya bagi saya jika saya melakukannya?”

“… Aku tidak bisa memberitahumu itu.”

“Haa.”

Saya menghela nafas.
Mulai saat ini, semuanya adalah wilayah yang belum dipetakan.
Itu adalah kisah yang tidak dapat saya bayangkan atau tulis.
Saya hanya bisa bertanya-tanya bagaimana Chae Nayun dan saya akan melihat satu sama lain di akhir cerita ini.

“Jangan khawatir, aku setidaknya tidak akan lari sampai saat itu.”

Itulah satu-satunya jaminan yang bisa saya berikan kepadanya.

“Sangat?”

Itu dulu.
Chae Nayun melingkarkan lengannya di leherku dan menarikku masuk.
Wajahnya memenuhi penglihatanku.
Pada jarak yang cukup dekat bagi nafas kami untuk bercampur dan hidung kami untuk disentuh, Chae Nayun tersenyum dengan malu-malu.

“Kalau begitu aku bisa tenang.”

Dengan itu, dia menempatkan dahinya di dadaku.
Setelah menggosok kepalanya beberapa kali …

“Uuu, kamu bau seperti rokok …”

Dia terangkat dengan cemberut dan berbalik.
Meskipun dia berusaha menyembunyikan wajahnya, aku bisa melihat telinganya yang merah terang.

“Wajahmu akan meledak. Untuk apa Anda melakukan itu? ”

“A-Bagaimana dengan wajahku!”

Chae Nayun tergagap.
Aku tersenyum pahit dan bangkit.
Berdiri berdampingan, kami melihat pemandangan taman.
Di bawah langit musim dingin yang dingin, taman itu ramai dengan orang-orang yang tak terhitung jumlahnya.

**

Kabar kematian Chae Jinyoon menyapu seluruh dunia. Namun, Daehyun Group tidak mengungkapkan banyak informasi. Akibatnya, hanya rumor dan spekulasi yang tidak ada di web.
Tentu saja, tidak ada satupun dari mereka yang mendekati kebenaran.

“Ini dia, Kim Hajin-ssi.”

“Terima kasih.”

Hari ini 27 Januari.
Saya datang ke kantor pos untuk menerima surat. Itu karena Chae Nayun tidak tahu alamat rumahku dan mengirim suratnya ke Kantor Pos Seoul.

Duduk di depan meja di dekatnya, saya membuka surat itu.
Meskipun kepribadiannya seperti manusia, tulisan tangannya tidak bisa lebih feminin.

[Apa kabar? Saya baik-baik saja.
… Yah, jujur ​​saja, apa yang terjadi muncul di kepalaku setiap kali aku tidur. Saya tidak tahu apakah saya bisa bertahan lebih lama.
Tapi yang lucu adalah pelatihan itu sama sulitnya, jadi itu benar-benar membuat semuanya baik-baik saja.
Juga, makanan di sini adalah di tingkat Michelin bintang-3. Bahan-bahan semua kualitas tertinggi karena seberapa kaya tempat ini di mana. Ini super bagus ㅋㅋ.
Oh iya, aku mencoba merokok. Saya mencuri satu dari instruktur.]

“Eh?”

Saya melebar mata saya dan terus membaca.

[Aku tidak percaya kamu bisa merokok hal ini. Itu sangat pahit sehingga aku segera membuangnya.]

… Haruskah saya mengatakan saya senang?
Bagaimanapun, saya hampir berada di ujung surat itu.

[Bisakah Anda menulis lebih sering? Tidak seperti yang lain, saya dapat menulis surat setiap empat hari sekali. Saya akan menulis satu lagi kalau begitu.]

Ketika saya menaruh surat Chae Nayun, saya bisa melihat selembar kertas lain di belakangnya.
Itu surat kosong.
Jika saya ingat dengan benar, surat ini adalah benda ajaib. Setelah saya menulis sesuatu di atasnya, hal yang sama harus ditunjukkan pada surat di Gunung Baekdu.

“….”

Saya melihat surat itu.
Sebelum datang ke sini, saya berpikir berulang kali.
Saya tidak yakin apakah saya diizinkan untuk menerima surat-suratnya atau menulis surat kepadanya.
Aku berpikir tentang melarikan diri, menghilang dari sisi Chae Nayun.
Namun, tidak peduli betapa aku memikirkannya, aku tidak bisa pergi kemana-mana …

-Kyaaaaak!

Pada saat itu, jeritan tiba-tiba terdengar.
Saya melihat keluar jendela kantor pos.

“Apa?”

Monster memanjat dari lubang di tengah jalan.
Saya tidak berharap melihat monster di tengah Seoul, tapi saya tidak terlalu terkejut. Setelah semua, sekarang adalah sekitar waktu monster akan mulai muncul lebih sering.

“….”

Saya mengerutkan alis dan mengamati dunia luar.
Karena Pahlawan akan segera tiba, saya tahu saya tidak perlu mengambil masalah ini ke tangan saya sendiri. Tapi pada saat itu, aku melihat seekor tikus mol yang tampak kejam mengejar seorang anak kecil.
Sebelum aku sempat berpikir, tubuhku bergerak.
Saya meninggalkan surat di belakang dan berlari keluar dari kantor pos. Pada saat yang sama, saya mengeluarkan Desert Eagle dari Stigma.
Saya segera menarik pelatuknya.
Peluru yang saya tembakkan menembus kepala tikus mol mengejar anak itu.

“Sunghyuk!”

Ibu dari anak itu dengan cepat berlari dan membawanya pergi.
Orang-orang biasa mulai berteriak dan melarikan diri saat melihat monster.
Namun, saya berjalan ke arah yang berlawanan dan mengubah Eagle Desert menjadi senapan serbu.

“Pasti ada banyak dari mereka.”

70 atau lebih monster sudah keluar dari lubang itu. Meskipun mereka semua terlihat berbeda, yang terkuat di antara mereka hanya tampak berada di peringkat menengah kelas 7.

Itulah yang terjadi, saya mengarahkan pistol saya ke depan dan menembak. Saya tidak perlu memindahkan pistol dengan cara apa pun.
Curve Shot.
Peluru-peluru yang saya tembakkan melengkung di segala macam sudut, terbang ke segala arah. Seolah-olah setiap peluru hidup dan mengejar mangsanya.

Waktu yang dibutuhkan untuk membunuh 70 monster tidak lebih dari satu detik.
Begitu suara tembakan mereda, jalan menjadi benar-benar diam.
Aku memasukkan kekuatan sihir Stigma ke Desert Eagle dan menyimpannya.

“… Ah, jangan mengambil foto.”

Saya menegur orang-orang yang mencoba mengambil foto. Dengan pandangan agak kecewa, mereka mulai mengetik dengan ganas.
Saya melihat sesuatu yang menakjubkan di Seoul –
saya melihat seseorang membunuh monster dengan pistol –
Mereka mungkin menulis hal-hal seperti itu.

Saya tidak bisa menghentikan mereka, dan karena sudah menjadi rahasia umum bahwa ada seorang kadet kubus yang menggunakan senjata, saya langsung kembali ke kantor pos.
Ketika saya sedih tentang apa yang harus dilakukan dengan surat itu, sebuah berita menarik muncul di TV kantor pos.

[Inti dari pemimpin Selat, Yoo Jinwoong, mari putrinya mengambil masalah gilda yang penting.]
[Guild 2 peringkat dunia, Essence of the Strait, tertangkap dalam arrogasi yang besar. Tersangka nepotisme dan penyalahgunaan wewenang. Orang yang dimaksud adalah anak berumur 17 tahun?]
[Darurat. Monster telah menyerang berbagai bagian sistem bawah tanah Seoul. Meskipun tingkat bahayanya rendah, warga sipil disarankan untuk tinggal di rumah …]

“Ah.”

Meskipun waktunya agak tertunda, akhirnya itu terjadi.
Tetapi karena saya sudah memiliki semua bahan untuk menyiapkan serangan balik, saya tidak terlalu khawatir.
Bahkan, Yoo Yeonha akan menggunakan kesempatan ini untuk membersihkan atau menenangkan semua oposisi, membuka jalan menuju aturan absolutnya.

“Haa …”

Yang lebih penting adalah surat ini di depanku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize