Ketika saya membuka mata saya, saya melihat langit-langit yang tidak dikenal. Daripada asing, itu lebih mewah daripada yang lain. Lukisan dinding Katolik menghiasi dinding dan langit-langit, dan ketika saya fokus, warna mural menjadi lebih jelas melalui resonansi mana.
Itu mekanisme yang cukup misterius.

“Kamu sudah bangun?”

Saat aku menatap fresco dengan kebingungan, sebuah suara terdengar. Berbalik, aku melihat Boss duduk di kursi.
Dia menyesap tehnya dan menatapku.

“Kamu tidur selama dua hari.”

“…!”

Mendengar kata-kata ini, saya dengan cepat mengangkat tubuh bagian atas saya. Banyak hal bisa terjadi dalam dua hari.
Namun, Boss tenang.

“Jangan khawatir, penutupnya sempurna.”

Ada banyak hal yang ingin saya tanyakan tetapi tidak bisa. Setelah menatapku sebentar, Boss tersenyum ringan.

“Pemakamannya dimulai hari ini.”

“Ah….”

Sebuah suara linglung keluar dari mulutku. Pada saat yang sama, kenangan saat aku menarik pelatuk muncul kembali.
Pemakaman Chae Jinyoon.
Apakah saya punya hak untuk pergi ke sana?
Aku mengatupkan gigiku. Tiba-tiba, dorongan kuat membuat saya kewalahan. Aku mengaduk-aduk sakuku, tetapi aku tidak bisa menemukan bungkus rokokku.

“Senjatamu ada di sini.”

Kesalahpahaman gerak saya, Boss menunjuk ke rak. My Desert Eagle sedang duduk di atasnya. Dengan hati-hati aku mengambilnya. Mungkin karena itu dibalut Aether, itu tidak rusak di mana saja.

“… Jadi dimana kita?”

Saat aku mengatakan itu, aku menempatkan Desert Eagle ke dalam kekuatan sihir Stigma. Melihat pistol berubah menjadi arus mana dan meresap ke lenganku, Boss membelalakkan matanya.

“Itu metode penyimpanan yang cukup menarik.”

“Tidak banyak.”

Saya mengangkat bahu. Boss menyeringai dan melanjutkan penjelasannya dengan bangga.

“Ini adalah rumah saya yang dibangun di sebuah pulau di Laut Timur. Ah, kalau-kalau kamu salah paham, seluruh pulau ini adalah rumahku. ”

“… Wow, itu luar biasa.”

Karena Bos suka dipuji, saya melebih-lebihkan sedikit.

“Huhu, mengapa kita tidak membuka jendela?”

Boss membuka jendela dengan bangga. Aku melihat ke luar ke arah lautan seperti permata, langit cerah, dan angin sepoi-sepoi.
Itu memang pemandangan yang pantas dibanggakan.

“… Tunggu, lalu bagaimana kita kembali?”

“Hm? Anda tidak memiliki Portal Pribadi? ”

Bos jelas membual.
Portal Pribadi.
Itu adalah sistem bagi orang kaya. Jika saya ingat dengan benar, ada satu di Busan.

“Lalu aku ingin pulang.”

“… Kamu bisa tinggal sedikit lebih lama.”

“Ada seseorang yang menungguku.”

“Saya melihat.”

Boss dengan enggan mengajakku keluar.
Pulau yang tidak dikenal yang saya kunjungi memiliki banyak pembantu yang berkeliling. Namun, tidak satupun dari mereka adalah manusia. Mereka adalah boneka yang diciptakan oleh kekuatan sihir Boss yang hanya bisa melakukan tugas-tugas yang ditetapkan.
Boss tinggal di tengah-tengah boneka yang dia ciptakan sendiri.

“Ini tempat yang sepi.”

“Terkadang, kamu harus terbiasa dengan kesepian.”

“….”

Aku berjalan melewati taman menuju Portal Pribadi Boss.
Setelah berjalan sekitar 10 menit, menikmati pemandangan pulau yang indah, saya bisa melihat apa yang disebut Portal Pribadi di kejauhan.
Meskipun lebih kecil dari yang dimiliki Portal Stations, itu masih merupakan alat magis berteknologi tinggi yang dapat berfungsi sebaik Portal lainnya.

“Aku harus masuk saja?”

“Ya, itu harus terhubung ke Busan. Aku ikut denganmu. Ada sesuatu yang harus saya jaga di Inggris. ”

Bos menelpon. Segera, Portal diaktifkan, dan kami melangkah masuk.
Begitu kami tiba di Stasiun Portal Busan, kami melewati jalan VIP saja dan berhenti di perempatan jalan.
Tujuan bos adalah Inggris, dan saya adalah Seoul.

“Kalau begitu, sampai ketemu nanti.”

“Iya nih.”

Setelah bertukar salam perpisahan, aku pergi.
Menutup mata, aku merasakan kekuatan sihir Portal yang menyelimuti tubuhku.
Shooong—
Ketika aku membuka mataku, aku bisa melihat pemandangan Stasiun Seoul Seoul yang sekarang dikenal.
Saya meninggalkan stasiun tanpa banyak berpikir, lalu membeli tiga bungkus rokok di toko terdekat.
Pemakaman Chae Jinyoon harus diadakan di rumah duka milik Daehyun. Saya menemukannya menggunakan Kitab Kebenaran dan berjalan di sana.

“….”

Saya bisa melihat rumah duka yang sunyi dan muram.
Tapi aku tidak bisa memaksa diriku masuk.
Aku juga tidak berpikir aku bisa menerobos para penjaga yang berdiri di luar.
Jadi, saya hanya memutuskan untuk menonton dari kejauhan. Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku akan kembali begitu hatiku tenang.

Berdiri di bawah pohon di dekatnya, saya mengeluarkan sebatang rokok. Setelah menyalakannya tanpa pemantik, saya mengambil napas dalam-dalam. Kepulan asap memasuki paru-paruku.
Satu, lalu dua … Saya tanpa sadar mulai merokok lagi dan lagi.

“Hm?”

Lalu tiba-tiba, pengunjung keempat datang untuk memberi hormat kepada almarhum.
Saya melihat Yoo Yeonha berjalan ke rumah duka.
Meskipun saya tidak bertemu matanya, saya merasakan firasat yang tidak diketahui. Saya merasa seperti harus pergi sebelum terlambat.
Namun, sudah terlambat.

“…Ah.”

Sebuah suara linglung keluar dari mulutku.
Chae Nayun berjalan keluar dari pintu masuk. Melihat sekeliling rumah duka, mata kami bertemu.
Matanya dipenuhi air mata.
Ketika saya melihat wajahnya, kaki saya menolak untuk bergerak.

Ketuk, ketuk. 
Chae Nayun berjalan ke arahku, mengenakan gaun berkabung.
Pergerakannya terasa lambat, dan suara langkah kakinya terlalu jelas.

“… Kim Hajin.”

Dia tiba di depanku sebelum aku menyadarinya dan memanggil namaku.
Tidak tahu harus berbuat apa, saya mempertahankan keheningan saya.

“Bagaimana kamu tahu? Apakah Yoo Yeonha memberitahumu? ”

Chae Nayun tersenyum dengan paksa. Dia berusaha keras untuk berpura-pura seperti dia baik-baik saja.

“Ngomong-ngomong, apakah kamu berandalan? Kenapa kamu merokok? ”

Namun, senyum memaksanya membuat wajahnya terlihat semakin berkerut.

“Kenapa kau tidak menjawab … hei, biarkan aku memilikinya.”

Tiba-tiba, Chae Nayun mengulurkan tangan untuk mengambil rokok saya.

“Apa? Kamu gila?”

Saya berseru tanpa sadar. Saya melemparkan rokok ke tanah dan menginjaknya. Chae Nayun tidak melihat rokok itu. Tatapannya terpaku pada saya.

“Apakah merokok membuatnya lebih baik?”

Chae Nayun tiba-tiba bertanya.
Suaranya gemetar, dan aliran air mata mengalir dari matanya.
Segera, visi saya berubah menjadi kabur.

“…Kenapa kamu menangis?”

Hanya ketika dia mengatakan kepada saya apakah saya menyadari saya menangis.

“….”

Aku menghapus air mataku dengan satu tangan.
Chae Nayun berjalan ke arahku selangkah demi selangkah.
Segera, dia hanya satu langkah menjauh dariku. Tubuh kami praktis menyentuh.
Saya harus mendorongnya pergi, tetapi saya tidak bisa memaksa diri untuk melakukannya.
Hati saya tidak bisa mengikuti apa yang otak saya perintahkan untuk saya lakukan.
Chae Nayun menangis. Di depan air matanya, tubuhku membeku dan tidak bisa bergerak.

“Apa … apa yang harus saya lakukan sekarang?”

Sambil terisak pelan, dia menundukkan kepalanya untuk menyembunyikan air matanya yang mengalir.
Kemudian, dahinya menyentuh dadaku.
Saya tidak bisa bernapas.
Tiba-tiba, saya ingat apa yang saya pikirkan sebelumnya.
Bahwa selama saya tidak tahu, saya bisa mempertahankan hubungan ini.

“Aku, aku ….”

Tapi melihat Chae Nayun menangis seperti anak kecil, aku menyadari bahwa itu tidak mungkin di tempat pertama.

“Huaaang ….”

Chae Nayun memelukku. Tubuh kami tersentuh, dan dia menangis dalam pelukanku.
Saya kesakitan. Rasanya seperti hati saya akan meledak. Saya mencoba mendorongnya, tetapi dia tidak melepaskannya. Bahkan, dia bahkan semakin dekat. Rasa sakit yang saya rasakan hanya bertambah kuat pada detik.

“Apa, apa yang aku lakukan tentang Oppa?”

Dia akhirnya menangis. Tidak dapat menahan dirinya lebih lama lagi, dia gemetar tak terkendali.

“Oppa, Oppa, Oppa ….”

Isak tangisnya menjadi racun yang meresap ke tubuhku.

“Oppa yang malang … apa yang harus saya lakukan … uaang ….”

“….”

Aku tidak tahan menyaksikan gemetar kesedihannya.
Tubuhnya membebani saya.
Saya tahu benar bahwa saya tidak punya hak untuk menghiburnya. Saya adalah seseorang yang tidak termasuk di sini … Namun, sebelum saya menyadari apa yang saya lakukan, lengan saya dikencangkan di sekelilingnya. Chae Nayun menggali tubuhku, seolah dia mencoba mengisi kekosongan dalam hatinya denganku.

“Jika aku, jika aku … Huaaang—”

Air mata Chae Nayun membasahi dadaku.
Air mataku mengalir turun ke bahunya.
Angin musim dingin yang dingin bertiup melawan kami, dan kepahitan asap rokok menyelimuti kami.

“Ah, aaah ….”

Chae Nayun tidak bisa menahan kesedihannya. Kakinya menyerah, dan segera, dia hancur dari lubuk hatinya.
Saat itulah akhirnya saya menemukan apa yang bisa saya katakan.

“…Maaf.”

Hanya itu yang bisa aku katakan padanya.

“Maafkan saya….”

**

Yoo Yeonha menyaksikan keduanya dari kejauhan.
Situasinya terlalu muram dan suram disebut reuni yang menyentuh.

“….”

Segala macam pikiran rumit muncul di kepala Yoo Yeonha.
Jika suatu hari, Chae Nayun menemukan kebenaran.
Jika suatu hari, Kim Hajin menemukan kebenaran.
Akankah kisah mereka berakhir dengan sedih?
Ataukah mereka mengatasi segala rintangan dan mencapai kebahagiaan?

Yoo Yeonha tidak berusaha memberikan jawaban.
Dia menempatkan masalah masa depan untuk beristirahat.

“… Eh?”

Ketika dia akan kembali ke rumah duka, Chae Nayun tiba-tiba kehilangan kekuatan dan pingsan.
Dia pasti pingsan.
Yoo Yeonha dengan cepat berlari ke arah mereka.

“Apakah dia baik-baik saja ?!”

Saat dia berteriak, matanya bertemu dengan Kim Hajin.
Yoo Yeonha bergidik tanpa sengaja.
Matanya benar-benar hampa.

**

Meninggalkan Chae Nayun ke Yoo Yeonha, saya pulang ke rumah.
Sebuah apartemen di Distrik Seocho Seoul, rumah tempat Evandel dan Hayang sedang menunggu.
Berdiri di depan pintu, saya menekan kata sandi.
Beebeebeep—
Sebelum pintu terbuka, aku bisa mendengar suara yang ramai di dalam.
Saya tidak masuk ke dalam dengan sengaja.

-Siapa ini?

Mendengar kata sandi melewati tetapi pintu tetap tertutup, Evandel bergumam dengan bingung. Saya menyeringai dan membuka pintu.

“Saya pulang.”

Dari sudut pandangku, bahkan setengah hari pun berlalu sejak terakhir aku melihatnya, tetapi dari sudut pandang Evandel, dia melihatku untuk pertama kalinya dalam dua hari.
Evandel tersenyum cerah dan berlari ke pelukanku.

“Hajin ~!”

Aku berlutut dan memeluknya.
Evandel ringan dan hangat.
Kemudian, saya tiba-tiba bertanya-tanya.
Apakah saya memeluk Evandel? Atau apakah Evandel memelukku?
Saya merasakan sesuatu naik dari lubuk hati saya.
Saya bergidik karena rasa sakit yang menghambat.

“Hajin, kenapa kamu sangat terlambat? Saya sedang menunggu.”

“… Maaf, ada masalah.”

Saat Evandel berusaha keluar dari pelukanku, aku memeluknya lebih erat.

“Jika.”

“Apa kamu sudah makan dengan baik?”

“Un, kami memesan makanan. Ngomong-ngomong, ini semakin sesak. ”

“…Saya senang. Dan kamu pergi berjalan-jalan? ”

Saya terus bertanya. Aku melonggarkan tanganku sedikit agar tidak menyakiti Evandel.

“Saya pergi dengan Hayang. Oh iya, aku bahkan membangun istana pasir dengan teman baru! ”

“Sangat?”

Saya tidak bisa mengatakan apa-apa lagi.
Karena benjolan di tenggorokanku, suaraku tidak keluar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize