Panggilan dari rumah sakit itu sulit dipercaya, tetapi suara berharap dokter itu tidak tampak seperti sebuah kebohongan.
Kepalaku tampak berubah menjadi putih.
Saya tidak bisa berpikir. Kepalaku benar-benar kosong.
Karena saya sudah menyerah setelah lama putus asa, saya tidak dapat merasakan kebahagiaan.

“….”

Suara dokter yang berdering di telingaku menjadi lebih lembut dan lembut. Kepalaku mulai berdering, dan penglihatanku menjadi buram.
Aku perlahan berbalik ke samping.
Di sana, saya bisa melihat Kim Hajin. Wajahnya yang tampak rata-rata sempurna sangat jelas hari ini.

“Hei.”

Bahkan saya tidak yakin apa yang saya pikirkan saat ini. Tetapi saya tahu bahwa saya harus pergi ke rumah sakit, dan pria ini tampaknya satu-satunya yang mampu membantu saya.

“Tolong beri saya tumpangan.”

Kim Hajin menatapku dengan mata yang sangat berat. Apakah dia mendengar panggilan itu?
Segera, dia menghela napas dalam-dalam. Tapi sebelum dia bisa merespon, Yoo Yeonha bertanya.

“Tumpangan? Apa terjadi sesuatu? ”

“Hah? Erm …. ”

Saat saya berjuang untuk menjawab bahkan pertanyaan sederhana, Kim Hajin berbicara.

“Ayo pergi. Tidak akan memakan waktu lebih dari 20 menit. ”

Jadi dia benar-benar mendengarnya. Karena dia sangat handal dan dapat dipercaya, saya bahkan bisa tersenyum dalam situasi ini.

“… Kupikir hanya matamu yang bagus, tapi ternyata telingamu juga.”

“Kita bisa membicarakannya nanti. Di mana Anda memarkir sepeda motor Anda? ”

“Ikuti aku.”

“Apa? Apa yang terjadi? ”
Shin Jonghak terangkat dan bertanya. Yi Yeonghan, Yoo Yeonha, dan Kim Suho juga memiliki wajah serius.
Saya berlari ke tempat parkir tanpa menjelaskan situasinya kepada mereka. Kim Hajin mengikutiku.
Segera, kami berada di depan sepeda motor yang diparkir.
Tanya Kim Hajin.

“Di mana kuncinya?”

“Kunci? Ah, benar … ”

“….”

Kim Hajin menggelengkan kepalanya. Saya tidak ingat di mana saya meletakkan kunci. Saya adalah seorang idiot bahkan dalam situasi seperti itu.

“Apakah aku benar-benar idiot …?”

Namun, Kim Hajin melihat dengan hati-hati ke sepeda motor dan menghembuskan nafas lega.

“Wah, tidak apa-apa. Ini berfungsi dengan kunci pintar. ”

“Smartkey?”

“Ya.”

Kim Hajin mengetuk smartwatch-nya beberapa kali dan mesinnya tiba-tiba menyala. Sebelum saya bahkan bisa mengungkapkan keterkejutanku, Kim Hajin menarikku ke kursi belakang.
Suara knalpot yang eksplosif bergema di tempat parkir.

“Pegang erat-erat.”

“Y-Ya.”

Tapi tunggu di mana? Tidak tahu apa yang harus dilakukan, saya hanya meraih ujung kemejanya.

“Pindai.”

Saat Kim Hajin bergumam dengan suara yang nyaris tak terdengar …
Vrooooom—
Motor itu melesat keluar dari tempat parkir dengan kecepatan luar biasa, lalu mulai melaju di jalan.
Meskipun tubuh Kim Hajin melindungi saya, hambatan angin masih terlalu kuat. Rasanya seperti kami akan mencapai 400 km / jam.

“Hei, aku akan jatuh —”

Saya mencoba berbicara, tetapi kecepatan kami bergerak untuk mencegah suara saya menjangkau dia.
Saya tidak punya pilihan lain.
Benar, aku hanya tidak ingin jatuh …
Aku perlahan mendekat. Aku menyandarkan kepalaku ke punggungnya dan melingkarkan lenganku di pinggangnya. Satu-satunya alasan wajahku memerah adalah karena ini adalah pertama kalinya aku melakukan hal seperti ini.
Begitulah cara saya membenarkan diri … tapi punggung Kim Hajin sangat besar, tangguh … dan nyaman.

“Scars!”

Pada saat itu, motor itu tiba-tiba berputar ke samping.
Tanpa pilihan, benar-benar tanpa pilihan, saya menambah kekuatan ke dalam pelukan saya.

**

Saya telah menundanya. Meskipun itu adalah sesuatu yang harus saya lakukan, itu adalah sesuatu yang saya hindari memikirkannya.

Mungkin, saya bertanya-tanya mengapa saya ada di tempat ini, harus melakukan tugas seperti itu.
Saya mungkin telah menghindari kenyataan, pura-pura mempertanyakan apakah saya benar-benar harus membunuh Chae Jinyoon.

Namun, saya tidak dapat menemukan metode untuk menyelamatkan Chae Jinyoon.
Dan ada kewajiban yang harus saya penuhi sebagai pencipta asli dunia ini.

Chwaaaaa-

Angin kencang bertiup ke arahku. Di bawah pengaruh Random Consolidation System, sepeda Chae Nayun melaju di jalan, jauh di luar kemampuan aslinya.
400 km / jam, atau mungkin lebih tinggi lagi.
Bahkan dalam situasi ini, aku bisa dengan jelas merasakan sensasi lembut di punggungku. Karena mereka sangat menyentuh saya, saya harus berusaha keras untuk fokus mengemudi.

Dibutuhkan waktu 20 menit untuk pergi dari Gyeongpodae ke Seoul.
Kami berlari dengan ganas dan tiba di rumah sakit VIP Rumah Sakit Daehyun.

“Di sini.”

Saya berbicara dengan Chae Nayun yang bersandar di punggung saya. Chae Nayun tidak bereaksi dengan cara apapun, jadi aku mendorongnya dengan bahuku.

“Uun ….”

Chae Nayun membuka matanya, terisak. Matanya penuh air mata.
Saya berbicara lagi.

“Di sini.”

“…Ah.”

Chae Nayun menatap rumah sakit dengan bingung, seolah dia tidak percaya apakah dia bermimpi atau tidak.
Saya meraih tangannya dan menariknya keluar dari sepeda.

“Aah.”

“Kamu tidak bermimpi. Orang-orang lain juga harus pergi. ”

Bahkan Pahlawan pun tidak dapat berlari dari Gyeongpodae ke Seoul. Bahkan jika mereka membangunkan sopir dan mengambil limusin, setidaknya akan satu setengah jam sampai mereka tiba di sini.
Kami tidak punya waktu untuk menunggu mereka datang.

“Ayo masuk.”

“Um, ya.”

“Bagaimana dengan ayahmu?”

“… Dia keluar dari negara dengan kakekku.”

Bahkan Presiden Daehyun Group tidak dapat membuka Portal tertutup secara paksa.
Saya masuk ke rumah sakit VIP dengan Chae Nayun.
Penjaga yang berdiri di depan pintu masuk mengenali Chae Nayun dan dengan cepat membuka pintu.

Kami berjalan ke area luar rumah sakit VIP, di mana taman besar dan mewah bisa dilihat. Jumlah kamera tersembunyi dan sihir anticrime di tempat ini dengan mudah melampaui tiga digit.
Saya bisa melihat dokter dan sekelompok perawat berlari keluar dari pintu masuk sekunder.

“Nayun-ssi …?”

Mereka dengan cepat berlari ke arah kami, memanggil nama Chae Nayun, dan terkejut ketika mereka melihatku. Chae Nayun menggaruk lehernya dan memperkenalkanku.

“Dia teman saya … dia seorang kenalan. Bisakah kita masuk? ”

Cara dia memperkenalkanku agak aneh.
Kenalan?

“Ah, ya, masuklah.”

Seorang dokter setengah baya dengan kacamata dan rambut yang disisir dengan baik menuntun kami masuk.
Rumah sakit VIP memiliki dekorasi yang elegan dan halus seolah-olah itu adalah sebuah kuil.
Berjalan melalui lorong, Chae Nayun bertanya.

“Bagaimana kondisinya?”

Dokter tersenyum.

“Dia belum sepenuhnya bangun, tetapi kamu akan dapat melihat bahwa dia akan segera bangun. Ini benar-benar keajaiban. ”

Kami berhenti di depan eskalator yang menuju ke bawah tanah. Chae Jinyoon ada di bawah.

“Permisi, tapi dia ….”

Dokter itu melirik ke belakang dan ke belakang antara Chae Nayun dan saya.

“Ah, tidak apa-apa. Dia membawaku ke sini. ”

“…Apakah begitu?”

“Tentu saja. Kanan? Saya tahu Anda bungkam. ”

Kepercayaan Chae Nayun membuatku semakin sakit.

“Kalau begitu, mari kita turun.”

Kami menuruni eskalator.
Kamar Chae Jinyoon mengambil hampir setengah lantai.
Bukan hanya kamarnya yang dilindungi oleh penghalang sihir, tetapi ada juga tiga tentara bayaran yang menjaga pintu masuk. Aku bisa melihat sekilas bahwa mereka dengan mudah sebanding dengan Pahlawan menengah.

“Selamat, Nona Muda.”

Seorang tentara bayaran yang sangat mengintimidasi berjalan mendekat dan tersenyum lebar.
Chae Nayun mengangguk dengan ekspresi surealis.

“Y-Ya, terima kasih.”

“… Apakah dia juga akan masuk?”

Tentara bayaran itu menunjuk saya.
Chae Nayun mengangguk.

“Iya nih.”

“Hm. Dia akan membutuhkan izin presiden …. ”

“Saya akan memberinya izin. Ayah mungkin terlalu sibuk bekerja untuk datang hari ini. ”

“Kuhum.”

Tentara bayaran membuka pintu, dan kami masuk ke dalam bersama dokter.
Udara bersih kamar yang bersih masuk ke hidungku.
Itu adalah ruangan dengan kepadatan kekuatan sihir mencapai tingkat ‘menguntungkan’.
Sebuah lukisan karya digantung di dinding untuk memberi warna ruangan, dan ditempatkan di sekeliling ruangan adalah gambar Chae Nayun dan Chae Jinyoon.

“Ah….”

Chae Nayun bergumam linglung.
Di kamar sederhana ini, Chae Jinyoon berbaring di sudut 60 derajat, mengumpulkan napasnya. Meskipun fisik dan mentalnya kurus kering, dia jelas terjaga.

“Kami memberitahunya bahwa dia belum bangun selama empat tahun, tetapi ini baru dua jam sejak dia pertama kali sadar, jadi ingatannya masih kabur. Namun, dia harus pulih sepenuhnya dalam sebulan. ”

Dokter itu menjelaskan. Namun, Chae Nayun tidak bisa mendengar suaranya. Air mata mengalir turun dari wajahnya. Dokter itu menatapnya sejenak, lalu berbicara.

“Lalu aku akan kembali sebentar lagi.”

Dia pergi dan menutup pintu.
Kesunyian memenuhi ruangan.
Chae Nayun menatap Chae Jinyoon dengan hampa, lalu mengatakan kata yang ingin dia sampaikan untuk waktu yang lama.

“…Oppa?”

Chae Jinyoon memalingkan kepalanya.
Chae Jinyoon.
Kakak laki-laki baik dan lembut yang aku ciptakan.
Dia melihat Chae Nayun dan menatapnya diam-diam untuk waktu yang lama.
Akhirnya, senyum tipis muncul di wajahnya … dan suara Chae Nayun sudah sangat ingin mendengarnya terdengar.

“Nayun.”

Bahkan setelah bagian otaknya rusak, dia masih ingat wajah adik perempuannya.
Itu adalah tipe pria Chae Jinyoon.

“… Kamu menjadi sangat besar. Saya dengar dari dokter, sudah empat tahun, kan? ”

Bahkan dengan suaranya yang lembut, Chae Nayun gemetar, tidak bisa bergerak. Tanpa pilihan, aku meraih pergelangan tangannya dan berjalan ke arahnya. Chae Jinyoon memperhatikanku dengan minat yang dalam.

“Apakah dia pacarmu?”

“E-Eh? A-Apa yang kamu bicarakan? Bukan dia.”

Chae Nayun membantahnya dengan keras tetapi menambahkan kata akhir setelah mengintipku.

“… y-belum.”

“Namun?”

Kali ini, saya kaget.

“A-Apa !?”

Karena malu, Chae Nayun mendorongku pergi. Sementara itu, Chae Jinyoon memperhatikan kami dengan senyum hangat.

**

Dua hari kemudian, Gangwondo.
Di sebuah gua kosong yang dipilih sebagai tempat pertemuan kami, Boss duduk di kursi dan membaca buku.
Tak, tak.
Kemudian, suara jernih, tumit tinggi terdengar.
Jain berjalan keluar dari kegelapan yang jauh, tetapi Boss masih fokus membaca.
Kaki Jain berhenti di depan Boss.

“Boss, Chae Jinyoon bangun.”

Boss diam-diam menutup buku yang sedang dia baca.

“Apakah kamu benar-benar berpikir untuk melakukan ini?”

“….”

Menatap Jain dengan penuh perhatian, Boss mengangguk.

“Tapi apakah kita berempat sudah cukup? Ah, saya kira itu lima sejak Kim Hajin mengatakan dia ingin membunuhnya dengan tangannya sendiri. ”

Jain bergumam dengan penuh minat.
Boss hanya mengatakan kepada beberapa anggota Kelompok Chameleon tentang permintaan Kim Hajin. Terlepas dari apakah mereka akan berhasil atau tidak, hanya Jain, dirinya sendiri, dan beberapa pembantu yang akan tahu tentang apa yang terjadi.

“Ya, benar.”

“Hmm … yah, memang benar ini adalah cara terbaik untuk melibatkan Kim Hajin …”

Dengan menerima permintaan Kim Hajin, Kelompok Bunglon akan mendapatkan rasa terima kasih dan utang Kim Hajin. Itu adalah sesuatu yang bahkan menggoda Jain. Dia sangat sadar bahwa Kim Hajin memiliki potensi untuk menjadi salah satu Pahlawan terkuat di dunia.

“Tapi bukankah kita harus terlalu banyak kehilangan? Kami tidak tahu mengapa dia ingin membunuh Chae Jinyoon, dan yang lebih penting, kami akan mengubah kakek itu menjadi musuh kami. ”

“Tidak.”

Bos menggelengkan kepalanya.
Dia sudah memeriksa kondisi Chae Jinyoon pada hari ketika Kim Hajin mengajukan permintaan.
Inti sihir Chae Jinyoon hancur. Chae Joochul tidak mungkin merasakan simpati terhadap Pahlawan tanpa inti sihir. Bahkan jika Pahlawan itu adalah cucu laki-lakinya sendiri …
Itu adalah tipe pria seperti Chae Joochul.

“Dia bahkan mungkin menghargainya karena dia akan bisa mendapatkan simpati dari seluruh dunia hanya dengan menggunakan kehidupan cucunya sebagai harga.”

Saat dia berbicara, Boss menggertakkan giginya. Itu adalah tampilan emosi yang langka.
Dia memiliki sejarah yang cukup dengan Chae Joochul. Padahal, ia memutus kontak dengannya setelah bos tua Chameleon Troupe meninggal.

“Yah, aku tidak bisa mengatakan dengan pasti. Tapi Boss, Kim Hajin terlalu aneh, tidak peduli betapa aku memikirkannya. ”

Jain membuat kursi dari kekuatan sihir dan duduk.

“Menjelaskan.”

“Hantu yang haus uang menolak untuk menerima permintaan kami, bahkan setelah kami menawarkan 3 milyar won lainnya.”

“Hantu yang haus uang … Yoo Jinhyuk?”

“Ya.”

Yoo Jinhyuk. Meskipun ia adalah seorang hedonis yang menghabiskan uangnya di Gangwondo, Las Vegas, dan Clancy Islet, ia masih menjadi informan nomor satu di Semenanjung Korea.

“Itu terlalu aneh. Dia tidak pernah ragu untuk melihat masa lalu seseorang, apakah itu seorang chaebol atau Pahlawan. Jadi mengapa dia begitu bersikeras tentang Kim Hajin? ”

Yoo Jinhyuk menolak tawaran 500 juta won untuk melihat masa lalu seseorang.
Jain terus menaikkan harganya, bahkan mencapai 3 milyar won, tapi Yoo Jinhyuk tidak bergeming.

“Ini pasti berarti dia sudah melihat ke masa lalu Kim Hajin.”

“Dan?”

“Dia tetap diam karena dia pikir hidupnya akan terancam jika dia melakukannya. Pasti ada sesuatu yang istimewa tentang masa lalu Kim Hajin. ”

Itu adalah kesimpulan yang logis.
Boss mengangguk setuju.

“Jadi, haruskah kita terus mencoleknya?”

“… Tidak, lihat guild informasi lain.”

Mendengar kata-kata Boss, Jain menyeringai. Hari ini, Yoo Jinhyuk kehilangan pelanggan besar. Bos adalah tipe orang yang mudah menyimpan dendam.

“Yah, guild informasi saat ini semuanya memiliki standar yang rendah … tapi ada beberapa tempat yang aku nonton selama beberapa waktu.”

“Dimana?”

Jain menyalakan jam tangan pintar dan memproyeksikan hologram.

===
[Falling Blossom]
—Normal dan elegan, seperti bunga yang berjatuhan.
===

“Yang satu ini, Falling Blossom, bintang baru di lapangan. Baru setengah tahun sejak pendirian mereka, tetapi mereka memiliki ulasan dan catatan yang luar biasa. ”

“Mm.”

Boss bersenandung dengan puas.
Falling Blossom. Dia menyukai nama uniknya yang halus.

“Dan yang lainnya?”

“Ini ini.”

===
[Badan Kebenaran]
—Apa pun yang kamu cari adalah milik kita.
===

“….”

Kali ini, Boss mengerutkan alisnya. Nama dan uraiannya yang lemah adalah hal yang tidak disukai Boss.

“Meskipun terdengar seperti itu, ini memiliki ulasan yang bagus. Rupanya, ini adalah agen informasi terbaik ketika datang untuk mencari orang. ”

“Kami akan pergi dengan Falling Blossom.”

Boss, yang menyukai kesombongan dan kemewahan, dengan jelas menyatakan keputusannya.

“Baiklah, aku akan mengajukan permintaan kalau begitu.”

“Dan selanjutnya?”

“Kami baik untuk pergi untuk Chae Jinyoon. Rencananya sempurna. Tanya saja pada Kim Hajin kalau dia ada. Saya yakin anak itu perlu waktu untuk mempersiapkan hatinya ~ ”

Itu dulu.
Ketuk, ketuk. 
Suara langkah kaki terdengar di dalam gua.
Jain segera menajamkan panca inderanya dan berdiri berjaga-jaga.

“…Siapa ini.”

“Aku sudah memanggilnya.”

“Disebut siapa? … Kim Hajin? Sudah?”

“Iya nih. Ini akan menjadi pertama kalinya Anda melihatnya. Bertindak sesuai. ”

Jain melihat ke depan dengan wajah kaget.
Mantel hitam yang mencapai lututnya dan rambutnya yang bersih, bergaya rambut pomade.
Dia menyukai selera fesyennya, tetapi dia tidak terlihat sangat tampan karena wajahnya yang rata-rata.
Dia berjalan melewati kegelapan, dengan santai dan lurus.

“… Setidaknya dia berjalan seperti model.”

Jain bergumam sambil tersenyum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize