“Maaf, aku sedang ujian, jadi kita harus mendiskusikan detailnya nanti.”

-Baik. Juga, supaya kau tahu, itu salah ketik, bukan kesalahan tata bahasa. Saya sedikit tersinggung dengan Anda menunjukkan itu. Saya akan memperbaikinya ….

Pada saat saya selesai menghibur Boss dan mengatur janji untuk bertemu nanti …

“Kim Hajin, apakah Kim Hajin di sini?”

Salah satu instruktur berjalan di ruang tunggu memanggil namaku.

“Ah iya.”

“…Anda disini?”

Ketika saya mengakhiri panggilan dengan tergesa-gesa dan mengangkat tangan saya, instruktur membuat wajah terkejut.

“Kuhum, Rachel mencarimu. Sepertinya kalian berdua terpisah selama ujian. Katakan padanya untuk tidak membuat masalah besar. Ini bukan Inggris, jadi dia tidak bisa memerintah kita…. ”

Saya membungkuk.

“Saya minta maaf.”

Instruktur mendecakkan lidahnya dan melaporkan ke atasan.

“Semua taruna diperhitungkan.”

Kemudian, dia dengan cepat pergi.
Selanjutnya, saya mencoba mencari Rachel, tetapi saya tidak perlu melakukannya.
Dia berdiri di belakang instruktur yang pergi.

“….”

Dia menatapku diam-diam dengan mata berkilau dengan air mata.
Merasa seperti saya membuatnya khawatir untuk apa-apa, saya merasa sedikit menyesal. Seharusnya aku mencari dia dulu.
Segera, Rachel membuka mulutnya.

“Aku sedang mencarimu. Kamu seharusnya memberitahuku bahwa kamu baik-baik saja … ”

“Ah maaf. Ada masalah yang harus saya patuhi. ”

Rachel menghela nafas. Lalu, dia bergumam dengan bisikan yang nyaris tak terdengar.
-Untunglah.
Ketulusannya memukul saya dengan sedikit kerusakan. Untungnya, itu adalah serangan tidak langsung. Kalau tidak, hati saya akan melewatkan lebih dari sekedar ketukan.
Tanya Rachel.

“Jadi, apa yang terjadi di tahap terakhir …?”

“Yah, aku menang.”

“Eh? Wow benarkah? Terhadap anggota Dark Moon … ”

Dia tiba-tiba berhenti di tengah kalimat dan melihat sekeliling. Dia kemudian melanjutkan dengan suara yang lebih lembut.

“Terhadap anggota Dark Moon Society?”

“Ya, aku memukulnya.”

“Ah!”

Sejujurnya, saya hampir tidak mengubah situasi setelah menderita beberapa laserasi. Tetapi Rachel tidak harus tahu itu.

“Wow….”

Rachel tampak terpesona dengan mulutnya yang setengah terbuka dan matanya bersinar seperti permata.
Ketika aku mengangkat bahu, Rachel mengangguk, sepenuhnya menerima situasinya.

“Mulai hari ini, aku harus memanggil Hajin-ssi Master.”

“…Iya nih? Ah, tidak, kamu tidak perlu melakukan itu. ”

Saya ingin menolak hubungan guru-magang yang akan hancur setelah pertarungan satu lawan satu.
… Tidak, aku merasa seperti aku bisa menang melawannya sekali. Rachel mungkin tidak pernah bertempur melawan seseorang dengan begitu banyak trik di tangan mereka.

“Menguasai.”

“Tolong, kamu tidak perlu melakukannya.”

Aku menggaruk leherku, merasa sedikit malu.

“… Cadet Rachel, Kadet Kim Hajin.”

Pada saat itu, Kim Soohyuk mendekati kami.

“Ah, Instruktur Kim.”

“Apa yang sedang terjadi?”

Instruktur kelas Veritas dapat dipercaya dan terhormat, tidak seperti instruktur kasar sebelumnya.
Rachel dan aku menjelaskan semua yang terjadi di ruang ujian terakhir menara untuk Kim Soohyuk.
Dengan wajah serius, Kim Soohyuk mengatakan akan melaporkannya ke akademi, tetapi eksekutif Cube kemungkinan akan bereaksi sedikit terhadapnya.
Karena Rachel dan aku adalah satu-satunya saksi, ada banyak alasan yang bisa dilakukan oleh para eksekutif Cube.
Kemungkinan besar, mereka akan mengatakan itu adalah bagaimana panggung itu, atau bahwa kita salah memahami niat instruktur.

“Ngomong-ngomong, bagus sekali.”

Kim Soohyuk menepuk bahu kami dan berbalik.
Saya bertanya pada Rachel yang berdiri di samping saya.

“… Apa yang akan kamu lakukan sekarang, Rachel-ssi?”

“Saya? Aku akan kembali ke Inggris malam ini… Master. ”

Dengan senyum menggoda, Rachel menambahkan kata Master.
Saya sangat berhati-hati untuk tidak melihat senyumnya.
Rachel adalah tipe orang yang akan mengubah lebih banyak dia membuka hatinya. Cara dia berubah sekarang terlalu fatal untuk hatiku.

Saya membalas senyum kecil, dan merasakan jam tangan saya bergetar, saya melihat ke bawah.

[Hajin Hajin.]
[Saya belajar cara mengirim pesan. Hayang membantuku.]
[Tapi kapan kamu kembali, Hajin? Aku ingin melihatmu.]

Saat ini, Evandel terlalu dekat dengan jam tangan pintar yang saya dapatkan. Dia bahkan belajar cara mencari video di YouTube. Dia mungkin akan belajar cara memesan makanan segera.

‘… Ayo cepat pulang dan makan dengan Evandel.’

**

Minggu pertama liburan musim dingin.
Di dalam Dungeon tanpa nama di Gunung Pedang Atas Gunung Baekdu.

“… Wah ~ kerja bagus, Hajin.”

Saya terkapar di tanah, mendengar pujian Kim Suho.

“Wow, tanganku masih gemetar. Bukankah itu sangat menyenangkan? ”

Meskipun Kim Suho merefleksikan pertarungan kami sebelumnya dengan senyum cerah, aku terlalu terguncang untuk melakukan apapun.
Bos dari Dungeon ini adalah seekor ular berbisa yang disebut Jǫr.
Itu adalah monster kelas-1 peringkat menengah yang menyemburkan racun hitam.

Strategi yang saya buat sederhana.
Sebagai penembak jitu, saya akan menjadi pendukungnya, dan sebagai seorang pejuang, Kim Suho akan menyerang.
Segala sesuatunya berjalan sesuai rencana. Kim Suho bergerak maju, menebas racunnya, dan aku menembak mata Jǫr dari belakang.
Namun, monster terkutuk itu mulai mengamuk setelah kehilangan penglihatannya. Menembak racunnya di mana-mana, menyerang tanpa mempedulikan keamanannya sendiri. Jika saya tidak memiliki efek obat detox yang dihafal, saya akan mati sia-sia.

“Apakah ini guci pahala?”

“Ya, seharusnya begitu. Itulah yang Jǫ sedang lindungi, bukan? ”

Saya memaksa diri untuk bangkit.

“Tapi apa itu?”

“Aku harus menilainya dulu.”

Ketika aku meletakkan tanganku, Kim Suho memberikan guci itu padaku tanpa sedikit keraguan.

===
[Jar of Greed]
Sebuah guci penuh keserakahan.
Ketika Anda memasukkan item ke dalam, keserakahan acak akan melekat pada item.
===

Ini adalah salah satu item pengacakan yang saya buat.
Itu mudah digunakan. Anda hanya harus meletakkan barang di dalamnya dan biarkan selama sekitar sepuluh hari. Meskipun tidak ada yang tahu efek gila apa yang akan ditambahkan pada item, dengan keberuntunganku, aku tidak terlalu khawatir.

“Kamu bisa mengambil yang ini.”

Kim Suho tiba-tiba angkat bicara.

“… Mm? Apa maksudmu?”

“Bukankah sudah jelas? Saya mengambil Misteltein, jadi Anda harus mengambil yang ini. ”

“Tetapi tetap saja…”

Saya tahu bahwa toples ini bisa digunakan dua kali.

“Tidak apa-apa. Saya senang dengan pengalaman bertempur yang saya dapatkan hari ini…. Oh iya, jika kamu merasa tidak enak mengambilnya, maka mari kita pergi bersama. ”

Saya tidak membalas Kim Suho. Saya hanya berbaring dan pura-pura tidur.
Kim Suho tertawa, dan waktu berlalu dengan diam.

Wiing—

Keheningan itu dipecahkan oleh getaran jam tangan pintar.
Itu bukan milikku.
Maka itu seharusnya menjadi milik Kim Suho.
Aku menoleh dan melihat Kim Suho mengetik dengan sungguh-sungguh.
Melihat ini, saya merasa seperti saya tahu siapa pengirimnya.

“Yun Seung-Ah lagi?”

“….”

Kim Suho tersentak.
Saya tidak bisa menahan tawa.
Meskipun ini bukan niat saya, Yun Seung-Ah dan Kim Suho akhirnya semakin dekat sebelumnya. Dalam cerita aslinya, Yun Seung-Ah bahkan tidak bisa mengirim pesan Kim Suho, karena Chae Nayun terus mengawasi dengan seksama.

“Kalian pergi keluar?”

“Hah? Ti-Tidak, bagaimana bisa orang sepertiku pergi bersama Senior Seung-Ah. ”

“… Jika kamu tidak layak, maka tidak ada seorangpun.”

Penampilan Kim Suho sendiri sudah lebih dari cukup untuk membuat gadis-gadis cemberut padanya.

“Ngomong-ngomong, Hajin.”

“Kamu pandai mengubah topik pembicaraan.”

“T-Tidak, aku akan kembali ke apa yang kita bicarakan sebelumnya. Tentang perjalanan itu. ”

“… Kamu suka bepergian begitu banyak?”

“Tidak, hanya saja aku akan pergi pada tanggal 20. Kami tidak akan bertemu satu sama lain selama hampir 3 bulan. ”

Kim Suho melanjutkan dengan wajah serius.

“Dan kamu juga bisa lebih dekat dengan Nayun.”

“Juga?”

“Ya, Chae Nayun banyak berubah. Sekarang, dia … ”

“Tidak bukan itu.”

Saya mengubah topik pembicaraan.

“Hah?”

“Jika aku juga lebih dekat dengan Chae Nayun, itu berarti kamu, Kim Suho, semakin dekat dengan seseorang juga … dan itulah Yun Seung-Ah.”

“T-Tidak, bukan seperti itu!”

Kim Suho bangkit dengan marah.

“Haha, itu juga tidak seperti itu untukku. Saya tidak suka Chae Nayun. Saya tidak pernah mengatakan saya lakukan di tempat pertama. ”

“Eh? Sangat? Itu tidak baik.”

“Tidak bagus bagaimana?”

“Uh … tidak apa-apa.”

Kim Suho menutup mulutnya.
Dia sepertinya sudah berbicara dengan Chae Nayun tentang aku. Haruskah saya meretas ke smartwatch mereka nanti?

“Ngomong-ngomong, kamu ambil botol ini. Tetapi Anda harus ikut dalam perjalanan. ”

Aku tersenyum dan mengangguk pada tawaran murah hati Kim Suho.
Karena aku tidak akan pernah bisa menyelesaikan Dungeon ini tanpa dia, setidaknya aku bisa melakukan itu untuknya.

**

17 Desember.
Pada suatu hari yang dingin di musim dingin, saya pergi untuk melakukan perjalanan bersama Kim Suho, Shin Jonghak, Yoo Yeonha, Yi Yeonghan, dan Chae Nayun.
Tujuan kami adalah sebuah resor mewah dekat Gyeongpodae. Saat ini, kami sedang menuju ke hotel bintang 5 Daehyun Group.
Untuk menikmati perjalanan ini, Chae Nayun menyarankan agar kami mengambil mobil dari Seoul ke Gyeongpodae.
Tetapi karena tidak satu pun dari kami memiliki SIM, kami harus menggunakan limusin.

“Nama, nama.”

Meskipun semua orang penuh energi pada awalnya, hanya Yoo Yeonha tetap terjaga melewati tanda 30 menit.

“Nama, nama.”

Saya menyaksikan Yoo Yeonha dengan senang hati makan chocoballs.
Itu adalah salah satu kue yang Chae Nayun bawa untuk menghidupkan perjalanan. Meskipun Yoo Yeonha tidak menunjukkan minat pada awalnya, dia praktis membuat 180 begitu semua orang tertidur.
Cara dia menikmati setiap chocoball cukup lucu.

“….”

Tiba-tiba, mata kami bertemu.
Yoo Yeonha memandangku dan dengan enggan memberi saya sekotak chocoballs.

“Apakah Anda ingin beberapa?”

“Tidak, aku baik-baik saja.”

“… Itu pilihan yang bagus. Tidak sebagus itu. ”

Saat dia mengatakan itu, dia menaruh chocoball lain di mulutnya.
Gedebuk.
Pada saat itu, limusin itu bergetar, dan kepala Chae Nayun jatuh di pundakku. Aroma harum rambutnya menggelitik hidungku.

“… hm.”

Yoo Yeonha bergumam pada dirinya sendiri di balik kejadian yang tiba-tiba itu. Aku mendorong kepala Chae Nayun ke samping.
Tapi dalam dua menit, kepalanya jatuh di pundakku lagi.
Dia tidak bangun, kan?
Ketika saya kembali ke depan setelah memutuskan untuk menyerah, saya bertemu mata dengan Yoo Yeonha. Untuk beberapa alasan, dia melihat kami dengan ekspresi sedih.

“Apa.”

“…Iya nih? Ah … um, aku merasa tidak enak. Kepala Nayun pasti berat. ”

“Mm, aku rasa kamu benar. Kepalanya terlalu besar. ”

Saya membedah Chae Nayun untuk memeriksa apakah dia sudah bangun, tetapi tidak ada reaksi.
Sepertinya dia benar-benar tertidur.

Setelah 30 menit berkendara, kami tiba di tujuan kami, sebuah resor yang membuat saya ternganga. Bahkan, bahkan gedung-gedung di dekat resor itu mewah.
Gangwondo benar-benar hidup sesuai dengan pengaturannya, di mana GDP-nya cocok dengan negara kecil.

“Ikuti aku!”

Chae Nayun bangun segera setelah kami tiba dan menuntun kami dengan suara yang hidup.
Rumah kami selama dua hari berikutnya adalah ruang pesta besar dengan enam kamar tidur.
Kami menaruh tas kami di kamar kami dan bertemu di ruang tamu.

“Jadwal kami sangat ketat, jadi pastikan kamu tidak tersesat!”

Chae Nayun berteriak sambil tersenyum gembira. Semua orang sepertinya menantikan apa yang dia rencanakan.
… Namun, dari jam 12:00 hingga 9:00, kami dipaksa untuk berpartisipasi dalam jadwal sembilan kursus, yang terdiri dari kolam renang, bowling, jet ski, berenang, pemandian air panas, dan acara lainnya.
Saya tidak tahu apakah kami sedang menikmati perjalanan atau pelatihan untuk Olimpiade.

**

11:00 PM
Acara terakhir hari itu adalah pesta barbeque. Dengan pemandangan indah Gyeongpodae di latar belakang, kami menikmati beberapa daging kualitas tertinggi.
Tssss—
Melihat daging yang dimasak di atas panggangan, aku merasa diriku santai.

“Kim Hajin, ini macet. Beri aku bantuan. ”

Chae Nayun, yang berdiri di sampingku, mengetuk pundakku. Aku berbalik dan melihat sepotong daging yang menempel di panggangan.

“… Aku bisa melakukan pemanggangan sendirian.”

“Ya, tidak.”

Semua orang sedang duduk di atas meja, tetapi Chae Nayun bersikeras membantu saya memanggang.

“Oh ya, aku juga membeli sepeda motor.”

“…Apa? Sangat?”

“Ya, itu diparkir di tempat parkir. Ingin pergi berkendara setelah ini? ”

“Apakah Anda memiliki lisensi pengemudi sepeda motor?”

“Ya, tapi kamu harus mengambil alih kemudi. Saya masih belum berpengalaman. ”

“Oh? Apa ini ~? ”

Pada saat itu, suara menggoda Yi Yeonghan terdengar.

“Apa yang kalian lakukan di sana ~?”

Chae Nayun mengerutkan kening dan memelototi Yi Yeonghan.

“Diam, Yi Yeonghan.”

“Aduh, menakutkan.”

“Mengapa kamu tidak meninggalkan memasak untuk satu orang? Tidak ada alasan bagimu untuk membantu. ”

Shin Jonghak bergumam agak kesal. Dia masih memiliki daging yang aku berikan padanya ditumpuk di atas piringnya. Sepertinya dia terlalu sibuk memperhatikan kami untuk makan.

“Mengapa? Sangat menyenangkan untuk dilihat. ”

Kim Suho menimpali.
Shin Jonghak menatap Kim Suho dengan kuat.

“A-Apa maksudmu senang melihat itu? Y-Kamu diam juga, Kim Suho. ”

Chae Nayun tergagap dan melirikku.
Mata kami bertemu untuk sesaat, tetapi kami dengan cepat menghindari mata satu sama lain.

“K-Kuhum.”

Chae Nayun mengeluarkan batuk kering dengan wajah memerah.

“Hei, tidak ada pikiran aneh.”

“Aku tidak mau.”

“…Mengapa? Apakah semuanya berjalan dengan baik bersama Rachel? ”

Dia tiba-tiba cemberut dan menggerutu.

“Apa yang kamu bicarakan?”

“Nevermind ~”

“Oi, Kim Suho, mengapa kita tidak kembali ke meja biliar setelah ini? Yang kalah harus berenang di laut. ”

“Tentu, aku kecewa.”

Shin Jonghak dan Kim Suho merencanakan pertandingan lain.
Di sisi lain, Yi Yeonghan menatap Chae Nayun dan aku nakal, dan Yoo Yeonha benar-benar fokus mencari kesempatan untuk memasak ramen.

Melihat mereka, aku tertawa dalam diam.
Itu adalah jenis atmosfer yang menyerukan soju.
Langit malam penuh cahaya bintang, suara ombak yang menggila, dan orang-orang yang kini merasa kesepian.
Berdiri di samping mereka, saya sangat terharu.
Emosi yang saya pikir tidak akan pernah saya rasakan di dunia ini – kasih sayang.
Jika saya minum segelas alkohol, saya merasa seperti saya benar-benar dapat membiarkan diri saya pergi hari ini.

Tidak, tidak 
Chae Nayun mengetuk pundakku.

“Lihat, apa kamu senang kamu datang?”

Chae Nayun memiliki senyum yang indah.
Saya tidak bisa menolaknya.

“Itu tidak buruk.”

“Heh, aku tahu kamu menyukainya.”

Chae Nayun menyeringai.
Pada saat itu, jam tangan cerdasnya berdering.

“Ah, biarkan aku menangani ini. Halo?”

Dia mengangkat telepon dan memasang earphone.

“Ah, ya, saya Chae Nayun.”

Aku bisa mendengar suara yang berasal dari earphone-nya.

“…Iya nih?”

Dia tiba-tiba menjatuhkan jepitan yang dia pegang.
Saat suara itu terus berbicara, tangannya gemetar, napasnya melesat, dan matanya melebar karena terkejut.

“Dia….”

Dia berhenti di sana.

-Iya nih! Pasien Chae Jinyoon bangun! Padahal, dia saat ini tidur …

Chae Nayun sepertinya berhenti bernapas.
Apa yang saya khawatirkan akhirnya terjadi. Chae Jinyoon telah bangun sebelum benih itu tumbuh.
Saya menutup mata saya. Saya butuh waktu untuk berpikir.
Tapi segera, Chae Nayun menutup telepon dan menarik lengan bajuku. ”

“Hei.”

Menatapku dengan mata yang berlinang air mata, Chae Nayun memohon.

“Tolong beri saya tumpangan.”

11:30 PM
Portal Domestik telah ditutup 30 menit yang lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize