TNE Chapter 121. What Must Be Done (4)

Dengan panah menggunakan tiga coretan Stigma, aku mengambil lengan monster peringkat menengah. 
Itu adalah ledakan yang layak, tetapi saya tidak memiliki energi untuk menonton hasilnya. Dalam sekejap, kantuk membanjiri otak saya, dan langit dan tanah berpindah tempat.
Aku terjatuh dari pohon karena pusing tiba-tiba.

“…Ah.”

Saya melihat medan perang di negara ini. Saya bisa melihat pedang kekuatan sihir menembaki. Itu Chae Nayun.
Pedang besarnya, yang setengah ukuran lengan Black Ogre, diayunkan ke bawah. Dipukuli oleh garis miring yang mendominasi ini, si ogre terhuyung-huyung di kakinya, di mana serangan tak terhitung jumlahnya dari kadet lain mengalir masuk.

… Bagaimanapun juga, mundurnya penggunaan Stigma yang besar sepertinya semakin kuat semakin banyak Stigma yang aku dapatkan.
Itu mungkin karena tubuhku tidak bisa menahan emisi kekuatan sihir.

“Argh.”

Merasa pusing, aku menutup mataku.
Boom, boom, boom.
Pertempuran semakin sengit, tetapi suara yang memasuki telingaku semakin lembut.
Akhirnya, saya memberikan tubuh saya pada rasa kantuk.

**

Ketika saya membuka mata, Chae Nayun berada tepat di depan saya.
Kulit lembut dan ekspresi penuh keingintahuan.
Saya sekali lagi dikejutkan oleh kecantikan dunia lain.

“Ah.”

Chae Nayun tersentak dan mundur selangkah.

“…Apa.”

“K-Kamu, Kamu sudah bangun?”

Apa yang dia lakukan begitu terkejut? Saya bertanya saat saya mengusap wajah saya.

“… Apakah kamu melakukan sesuatu padaku?”

“A-apa maksudmu? Aku hanya terkejut melihatmu tidur dengan begitu damai ketika semua orang bertarung! ”

Chae Nayun duduk di sebelahku saat dia berteriak gugup.

“Oh, maaf, aku hanya lelah.”

“… Kuhum. Tapi apa yang Anda lakukan sangat luar biasa. Apakah itu langkah terakhirmu? Anda tahu, seperti kemampuan tertinggi. ”

Aku mengangguk dalam diam. Yang saya inginkan adalah tidak relevan. Sepertinya menggunakan itu membuatku tertidur selama satu atau dua jam, jadi itu hanya bisa menjadi langkah akhir.

“Apa yang terjadi pada Black Ogre?”

“Kami membunuhnya. Itu mudah berkat kamu. ”

“Itu terdengar baik.”

Pada saat itu, sebuah jendela hologram muncul di depan kami.

[Anda menyelesaikan panggung!]
[Poin kontribusi sekarang akan diberikan. Tiga kontributor teratas adalah sebagai berikut.]
[Chae Nayun: 68 poin]
[Kim Hajin: 39 poin]
[Yi Jiyoon: 33 poin]
[30% kontributor bagian bawah akan segera dipindahkan ke tahap yang lebih rendah.]
[Bagian atas 30% dari kontributor akan dipindahkan ke tahap yang lebih tinggi setelah 2 jam istirahat.]
[40% sisanya akan diberikan kesempatan untuk mencoba lagi.]

Melihat peringatan, akhirnya saya mengerti bagaimana Menara ini bekerja.
Dengan mengulangi tahapan seperti ini, taruna akan naik, turun, atau tetap di level yang sama. Nilai harus diberikan sesuai sekali ujian berakhir.

“Ah ~ jadi beginilah cara kerjanya.”

Chae Nayun sepertinya telah mengerti juga saat dia menepuk kedua tangannya.
Lalu, dia menusuk bahuku.

“Hei, bekerja sama denganku.”

“Bersekutu?”

“Ya, ada fungsi pesta. Melihat.”

Chae Nayun menunjukkan layar smartwatch-nya. Sama seperti ujian akhir terakhir, para kadet diberi ujian smartwatches untuk dipakai selama ujian akhir. Pada awalnya, saya berpikir bahwa smartwatch ujian ini hanya dapat memberi tahu waktu, tetapi sekarang ada fungsi ‘pesta’ yang tersedia.

“… Heck.”

“Mari bergabung.”

Saya melihat Chae Nayun. Tertekan oleh matanya yang berkilauan, aku menghindari tatapannya. Chae Nayun kemudian meraih lengan bajuku.

“Aku ingin bergabung denganmu.”

“Biarkan aku pergi.”

“Ayo, mari kita bekerja sama. Harap ~? ”

Menarik lengan baju saya di sana-sini, dia mencoba untuk bertindak imut … tapi saya bisa merasakan otak saya bergetar, seperti dia meraih dan menggoyangkan saya dengan kerah.

“Hei, tunggu, lepaskan. Saya akan muntah. ”

“Aku akan membiarkanmu pergi jika kamu setuju. Percepat.”

Dia mengguncang saya dengan kekuatan yang cukup untuk merobek baju saya.
Tanpa pilihan, saya mengangguk.

“Baiklah baiklah.”

Perkelahian Chae Nayun tidak berhenti sampai kami resmi berpesta.

**

Setelah itu, saya melewati dua tahap lagi dengan Chae Nayun.
Di hutan, kami melindungi NPC dari monster, dan di colosseum, kami bertarung melawan taruna lain atau monster raksasa.
Jujur saja, Chae Nayun membawaku. Itulah betapa luar biasanya tampilan keahliannya.

Di tempat pertama, spesialisasi Chae Nayun adalah perkelahian berkepanjangan. Karena kapasitas kekuatan sihirnya yang luar biasa, bahkan Kim Suho tidak bisa bertahan dengan kecepatan pemulihannya. Secara alami, Chae Nayun bersinar dalam tugas-tugas berat seperti memanjat Menara.

Tentu saja, meskipun Chae Nayun membawaku, nilai diberikan secara individual.
Saya mengumpulkan poin setiap kali saya memiliki kesempatan dan terus berada di 30% teratas dari setiap tahapan.

[Ini tahap terakhir.]

Akhirnya, kami mencapai tahap akhir, yang merupakan gua.
Hanya krim kadet tanaman yang harus hadir pada tahap ini.
Chae Nayun menyenggol pundakku dan berbicara.

“Hei, ini pasti panggung pertarungan bos. Cobalah untuk melihat apakah ada sesuatu di depan kita. ”

“Ya, ya.”

Saya membuka mata lebar-lebar dan fokus.
Garis pandang saya melebar, terbang melewati tanah dengan tidak ada yang perlu dicatat.
Kemudian, saya melihat seseorang.

-Ham.

Ada seorang gadis berjongkok di depan dinding batu dan menguap.
Itu Rachel.
Saya tersenyum, senang melihatnya.

“Ada seseorang di sana.”

“Sangat?”

“Ya, sepertinya kamu tidak bisa masuk sendirian. Ayo pergi.”

“Baik.”

Chae Nayun dan aku berlari ke depan.
Mendengar langkah kaki kami, Rachel langsung terangkat. Kemudian, dia mengeluarkan rapiernya dan berdiri dengan pengawalnya.
Aku berteriak.

“Rachel-ssi!”

“Apa? Rachel? ”

Chae Nayun tiba-tiba berhenti berlari. Sementara itu, Rachel menyingkirkan rapiernya dan mulai berlari ke arah kami.
Tidak butuh waktu lama bagi kita untuk bertemu.

“Hajin-ssi …?”

Rachel memanggil namaku dengan ekspresi cerah, yang sedikit menegang saat dia melihat Chae Nayun berdiri di sampingku.

“… Chae Nayun?”

“Apa, mengapa sang putri di sini?”

Chae Nayun dan Rachel saling berpandangan tidak senang.
Aku mengulurkan tanganku ke Rachel. Rachel menjabat tanganku, lalu kembali memelototi Chae Nayun.
Jadi ini adalah apa artinya memiliki saingan.
Selama lima tahun ke depan, pers akan terus membandingkan mereka dan mendorong mereka untuk bertarung. Mereka memiliki jenis kelamin yang sama, usia yang sama, dan sekarang mereka bahkan memiliki peran yang sama dengan pendekar pedang. Tentu saja, mereka akan menjadi sasaran empuk bagi para wartawan Pahlawan, yang lebih ekstrim daripada para wartawan selebriti yang khas.

“Jadi um, Rachel-ssi, kenapa kamu sendirian?”

“Iya nih? Ah, katanya aku tidak bisa masuk sendirian, jadi aku menunggu orang lain. ”

Ujian akhir ini berbahaya bagi Rachel. Karena pengaruh Lancaster masih relatif kecil, monster-monster di atas rangking menengah-tinggi tidak akan muncul tiba-tiba, tetapi Rachel jelas lebih berbahaya daripada kadet lainnya.

“Itu terdengar baik. Kalau begitu ayo masuk bersama. ”

“Ya, ikut aku.”

Ketika Rachel menyentuh dinding batu yang menghalangi jalan, tiba-tiba muncul, memperlihatkan koridor. Rachel memimpin kami masuk, dan aku berjalan di sampingnya. Chae Nayun memelototi kami dari belakang, lalu berlari dan bergabung denganku.
Setelah berjalan sekitar tiga menit …

“Oi, Tuan Putri.”

Setelah menatap Rachel untuk beberapa saat, Chae Nayun akhirnya membuka mulutnya.

“Kamu tidak bergabung dengan siapa pun?”

“… Ya, aku sendirian sepanjang waktu.”

Jawab Rachel singkat.

“Oh, benarkah ~? Kerja tim harus menjadi bagian dari kriteria penilaian ujian. Anda mungkin akan mendapatkan nol untuk itu. ”

Chae Nayun mencibir dan memprovokasi Rachel, tetapi Rachel tetap diam. Lalu, Chae Nayun meletakkan tangannya di pundakku dan berbicara.

“Tapi kamu dan aku harus mendapatkan nilai sempurna.”

“Apa maksudmu.”

“Kami bersama dari tahap pertama. Plus, aku seorang pejuang dan kau penembak jitu. Ini adalah kombinasi yang sempurna. ”

“Oh … ya, tentu saja.”

Rachel melirik Chae Nayun.

“Ini kombinasi, bukan combonasi.”

“…Perbedaan yang sama.”

Setelah berjalan tanpa suara selama tiga menit, Rachel menepuk kedua tangannya, seolah-olah dia tiba-tiba teringat sesuatu.

“Oh ya, Hajin-ssi, maukah kamu datang ke Inggris selama liburan musim dingin dengan beberapa anggota tim tantangan lainnya? Ada festival besar di Clancy Islet. ”

“Di Clancy Islet? Tentu, itu kedengarannya bagus. ”

Saya sudah ingin kembali untuk beberapa waktu, tetapi tidak bisa karena saya tidak memiliki undangan. Meskipun saya merasa agak kasihan kepada Rachel, saya ingin menghasilkan lebih banyak uang sampai saya masuk daftar hitam dari kasino.

“Bagus, kalau begitu datang dengan Hoseung-ssi, Bokgyu-ssi, dan Jamer-ssi.”

Rachel tersenyum.
Jamer.
Mendengar Tomer untuk pertama kalinya untuk sementara, saya tiba-tiba menjadi penasaran bagaimana keadaannya. Pada saat itu, Chae Nayun bergumam dari samping.

“Jika kamu hanya bermain-main, kamu akan tertinggal ~”

“….”

Untuk sesaat, mata Rachel menyipit tajam. Namun, orang-orang seperti Chae Nayun hanya menikmati reaksi seperti itu. Seperti yang aku duga, Chae Nayun tersenyum penuh kemenangan.

“Pernahkah Anda mendengar tentang Yoo Sihyuk, Putri? Bagaimana dengan Kamp Yoo Sihyuk? Ini adalah kamp yang mewarisi klan Pahlawan membayar miliaran won untuk mencoba masuk. Di situlah aku akan pergi selama liburan musim dingin. Saya mungkin akan melampaui Anda dalam ilmu pedang segera. ”

Menanggapi kecaman Chae Nayun, Rachel menghembuskan dan membalas, sambil berpura-pura berbicara denganku.

“Hajin-ssi, ada cara untuk menjadi efisien dalam pelatihan juga. Orang bodoh sering buruk dalam memahami apa yang mereka ajarkan, jadi mereka tidak efisien. ”

“…Apa? Apakah kamu baru saja— “

“Dalam hal itu, saya pikir saya seorang pembelajar yang sangat efisien.”

Rachel jelas tidak berbicara denganku.

“Baru-baru ini, saya sudah mendekati elemental elementals sedikit.”

Mungkin diprovokasi oleh kata-kata Chae Nayun, Rachel bahkan menekankan kata ‘elementals’. Seperti bagaimana Evandel memanggilku Hajin Hajin, dia mengatakan hal yang sama dua kali.

“… Elementals?”

“Ya, elementals elementals.”

“Apa? Apa maksudnya? ”

Chae Nayun mengerutkan alisnya. Saya bisa melihat matanya terbakar dengan rasa persaingan.

“Ah, kesalahanku. Itu seharusnya menjadi rahasia. ”

Rachel meletakkan tangannya di atas mulutnya, dengan ekspresi agak bangga. Pipi terengah-engah, seperti menahan tawanya.
… Dia biasanya tidak seperti ini.
Saya kira Chae Nayun memiliki kecenderungan untuk membuat orang di sekitarnya sama kekanak-kanakannya.

“Apakah seekor hamster memasuki mulutmu?”

Sementara Chae Nayun bergumam dengan mengejek, kami tiba di dinding batu yang lain.
Kami tidak perlu membuang energi untuk mencoba membukanya. Ketika kami bertiga berjalan, itu terbuka dengan sendirinya.

“Ini dia?”

Apa yang berbohong di balik dinding batu itu tidak berbeda dari apa yang ada di luar.
Tapi bukannya koridor lurus, itu adalah ruangan melingkar yang jauh lebih besar.

“…Tunggu.”

Saya memegang tangan saya dan membuat dua lainnya berhenti. Itu karena aku bisa melihat seseorang di kejauhan.
Dia tidak bisa terlihat lebih curiga jika dia mencoba dengan jubah hitam yang menutupi sebagian besar tubuhnya.

“Ada seseorang di sana.”

“Halo, taruna.”

Pria itu mendekati kami terlebih dahulu.

“Aku, Heuk Jeon, pengawas ujian yang bertanggung jawab atas tahap akhir.”

Saya bertemu matanya, khususnya pupil hitamnya yang menggeliat.
Tidak peduli betapa aku memikirkannya, aura yang dia berikan bukan dari pengawas ujian. Lebih khusus lagi, aku bisa merasakan aura mengerikan dan bau darah.
Dengan kelihatannya, Chae Nayun dan Rachel tampaknya memiliki kecurigaan yang sama.

“Apakah kamu benar-benar pengawas ujian?”

“Tentu saja. Tetapi sebelum Anda berpartisipasi dalam tahap ini, saya akan memilih seseorang untuk tetap tinggal. Hanya dua orang yang dapat berpartisipasi dalam satu waktu. ”

Pengawas ujian memproklamirkan diri mengeluarkan dadu.

“1 dan 4 untuk kadet jantan, 2 dan 5 untuk kadet berambut pendek, dan … 3 dan 6 untuk kadet pirang.”

Tok. 
Die itu terguling ke tanah.

“Jika nomor Anda ditampilkan pada die, Anda tidak akan dapat berpartisipasi dalam tahap ini.”

Hasil dari gulir adalah 5 seperti yang diharapkan.
Chae Nayun mengerutkan alisnya, dan pengawas ujian berbicara.

“Kadet berambut pendek.”

“…Apa.”

Pengawas itu menjentikkan jarinya. Lalu tiba-tiba, sebuah sangkar jatuh dari atas, menarik Chae Nayun dengan kekuatan sihir yang kuat.

“Ah! Apa ini!?”

“Tetap di atas sekarang. Ini akan segera berakhir. ”

“Ah! Tunggu! Ah, uaaaah …. ”

Pengawas itu menjentikkan jarinya lagi, dan kandang itu dengan cepat ditembak kembali.
Melihat ini, Rachel bergumam dengan gugup.

“Hajin-ssi, orang itu …”

“Ya, saya juga berpikir dia adalah seorang Djinn.”

Rachel menggelengkan kepalanya dan mengoreksiku.

“… Dia dari Dark Moon Society.”

“Bulan gelap?”

“Ya, lihat simbol itu di jubahnya.”

Sebuah piala hitam dan bulan purnama di atasnya.
Dark Moon Society.
Rachel mengatupkan giginya.

“… Maaf, ini karena aku.”

“Iya nih? Ah tidak…”

Apakah Dark Moon Society itu luar biasa?
Aku mengerutkan alisku.
Saya merasa seperti itu bagian dari pengaturan yang saya tulis, tetapi saya tidak bisa meletakkan jari saya di atasnya.

“Nah, haruskah kita mulai ujian?”

Namun, pikiran saya tidak berlanjut lama.
Heuk Jeon mengangkat kekuatan sihirnya, menatap kami.
Koooong—! 
Tiba-tiba, bumi mulai bergemuruh.
Celah mulai muncul di tanah, yang perlahan tumbuh lebih besar.

“Tesnya sederhana.”

Di belakang Heuk Jeon, belasan belati terangkat.
Niat membunuh yang dia pancarkan itu nyata.

“Ada arena duel di bawah.”

Heuk Jeon melompat ke celah. Saat tanah terus hancur berkeping-keping, suara Heuk Jeon terdengar dari bawah.

—Jika Anda dapat bertahan di sana selama 10 menit berikutnya, Anda akan membersihkan panggung, dan tes akan berakhir.

Pada saat itu, tekanan berat menekan saya. Pada saat yang sama, tanah tempat saya berdiri tenggelam, menyebabkan saya kehilangan pijakan saya.

“Di mana?”

Rachel segera melompat dan meraih tanganku.

“Hajin-ssi, apa kamu baik-baik saja !?”

“Ini….”

“Ini medan gravitasi. Ayo … naik … uk. ”

Rachel berusaha menarikku, dan aku berusaha memanjat.
Namun, pada saat berikutnya, tubuh saya menjadi lebih berat. Karena bahkan Rachel sedang berjuang, tekanannya tidak diragukan lagi sangat besar.
Bagi saya, saya hampir tidak bisa bernapas.

—Tapi jika bahkan salah satu dari Anda jatuh …

Suara Heuk Jeon bergema.

—Aku akan membunuh orang itu.

Membunuh.
Maksud di balik kata ini adalah kedinginan dan jujur. Ketakutan menyebar di wajah Rachel.

—Ah, tapi jangan khawatir, medan gravitasi akan hilang begitu seseorang jatuh. Sebagai catatan, peluang Anda berdua bertahan 10 menit di bidang itu adalah 0%. Medan gravitasi akan terus bertambah kuat sampai aku tidak bisa menahannya, jadi salah satu dari kalian harus menyerah.

Seperti yang dia katakan, medan gravitasi semakin kuat, dan semakin banyak tanah hancur berantakan.

“….”

“….”

Rachel dan aku saling bertukar pandang.
Saya akhirnya mengerti apa niatnya.
Dia ingin kita saling bertarung untuk bertahan hidup, atau saling bertarung untuk mengorbankan diri kita.
Tiba-tiba, ekspresi Rachel berubah serius.

“Hajin-ssi, jangan berpikir aneh.”

“… Apa, aneh, pikiran.”

Melihat bahwa aku hampir jatuh, Rachel menggunakan kedua tangannya untuk memegang tanganku.

“Jangan mencoba melepaskannya. Masukan kekuatan ke tangan Anda. Cepatlah! ”

“…Tidak.”

‘Tidak, kamu lihat … tidak seperti kamu, aku tidak bisa melepaskan diri dari kemauanku sendiri.’
Sementara aku tertawa dalam hati pada diri sendiri, medan gravitasi tumbuh tak tertahankan kuat. Berat puluhan kali kita menekan diri kita, dan semakin sulit untuk membuka mata.

“Ah, ah, Hajin-ssi, jangan punya pikiran aneh dan kemukakan—!”

“….”

Rachel menjerit-jerit namaku dengan putus asa.
Tetapi merasa seperti aku akan mati jika aku tetap di sini lebih lama lagi, aku melepaskan tangan Rachel dengan kuat.

“Ah, aah, tidak!”

Saya jatuh.
Daripada menuju ke kematianku, aku merasa seperti sedang dibebaskan.

“Kim Hajin—!”

Menjerit-jerit namaku, Rachel juga melompat turun. Namun, penghalang transparan muncul entah dari mana, menghalangi keturunannya.
Rachel membanting penghalang itu dengan tinjunya, menatapku ketika aku terus jatuh.

*

Gedebuk.

“Argh.”

Punggungku menyentuh tanah, tetapi seperti déjà vu, aku tidak terluka berkat Aether.
Namun, situasinya berbeda kali ini.
Saya dengan cepat terangkat.
Saya dapat melihat pengawas ujian proklamasi berdiri cukup jauh dari saya.
Dia berbicara.

“Jadi kamu datang, seperti yang aku harapkan.”

Jika apa yang dikatakan Rachel benar, dia seharusnya dari Dark Moon Society. Meskipun saya tidak dapat mengingat banyak tentang organisasi ini, dia setidaknya harus berada di level Pahlawan menengah.
Saya merasa hati saya bergetar.
Saya memiliki perasaan yang tidak menyenangkan dari awal ujian. Sepertinya intuisi saya tidak salah.

“… Jadi aku harus melawanmu sekarang?”

Tetapi bahkan jika saya tidak bisa mengalahkannya, saya yakin tidak kalah.
Dia tidak tahu tentang Ghost Wolf yang bersembunyi di dadaku.
Ada alasan bahwa serangan mendadak disukai. Begitu dia mendekati saya dengan penjagaannya ke bawah, Ghost Wolf harus menggigit lehernya.

“Apakah kamu percaya diri?”

Heuk Jeon bertanya.
Tanpa menjawabnya, saya menembakkan pistol kadet.
Tang, tang, tang, tang, tang.
Saya mengosongkan klip dalam waktu kurang dari satu detik. Namun, tidak satu peluru pun berhasil mencapai dia. Belati yang melayang di belakangnya telah memotong semuanya.

“Sayangnya, aku benar-benar akan membunuhmu.”

Dia cukup banyak bicara.
Dan itulah yang saya inginkan.
Saya melemparkan pistol kadet padanya. Salah satu belati terbang ke depan, memotong pistol itu menjadi dua.

“Kamu meninggalkan senjatamu? Terlalu cepat menyerah, bukan begitu? ”

“Tidak.”

Saya merentangkan tangan saya.
Kekuatan sihir meluncur keluar dari lengan atas saya, membentuk pistol di tangan saya.

“Kau tahu, aku tipe orang yang cukup diliputi.”

Elang gurun.
Pertama, saya mengubahnya menjadi mode senapan serbu.
Karena dia tidak menunjukkan tanda-tanda mendekati saya, saya harus membuatnya melakukannya.
Heuk Jeon masih tersenyum.
Saya tersenyum kembali, memprovokasi dia lagi.

“Jangan menahan apapun. Anda mungkin menyesalinya. ”

“….”

Seperti yang saya pikir, senyumnya menegang.
Setelah mengatupkan giginya, dia melemparkan jubah yang dikenakannya dan melepaskan kekuatan sihirnya.
Namun, yang menarik perhatian saya adalah tato aneh di lengan atasnya.
Sebuah piala hitam dan bulan pingsan.
Sekarang saya melihat simbol ini lagi, saya merasa seperti saya mengenalinya.

“Dark Moon Society ….”

“… Oh? Sepertinya kamu cukup berpengetahuan untuk seorang bocah. ”

Pria itu tersenyum bangga. Dia sepertinya senang mengetahui bahwa organisasinya terkenal.
Saya merenungkan ketiga kata ini.
Peran apa yang mereka isi dalam cerita aslinya …? Aku merasa seperti ada di ujung lidahku.

“AH!”

Sebuah bola lampu menyala di kepalaku.
Sederhananya, orang-orang ini … salah satu dari banyak antek Chameleon Troupe.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize