TNE Chapter 115. The First Encounter (1)

Saya dengan tenang dan hati-hati mengamati partai bos terakhir untuk mengetahui siapa di antara mereka yang merupakan bos terakhir dan apakah orang itu adalah dia atau dia.
Pesta itu mulai berbicara satu sama lain sambil menunjuk jari mereka ke arahku.
Dengan Hadiah saya, saya dapat mendengar suara mereka.

—Sahyuk, apa pendapatmu tentang dia?

Pria itu memanggil gadis itu, yang masih menatapku, Sahyuk.
Dalam hal ini, nama belakangnya seharusnya adalah Jin.
Jin Sahyuk.
Saya tidak bisa membantu tetapi menghela nafas.
Saya menekan kuil saya.
Bos terakhir memiliki nama yang sama saya berikan … dia.
Saya memegang jam tangan pintar saya, tetapi tidak ada pesan untuk menjelaskan situasi ini seperti yang saya harapkan.
Sementara itu, mereka terus berbicara.

—Apakah dia benar-benar melihat kita?

Sambil memelototiku, Jin Sahyuk bertanya pada pria itu.

—Tentu saja, mata kami bertemu.

-Sangat? Tapi dia tidak terlihat seperti seseorang yang kuat.

Jin Sahyuk dirancang untuk menjadi ‘bos akhir yang sedang tumbuh’.
Memiliki potensi yang sama atau mungkin lebih tinggi dari Kim Suho, dia akan tumbuh lebih cepat daripada Kim Suho dan menjadi bos terakhir di akhir cerita. Di satu sisi, dia adalah saingan sejati Kim Suho.
Meskipun dia sekarang seorang gadis, takdirnya seharusnya tidak berubah.
Jika saya memiliki peluru yang disempurnakan dengan daun Misteltein, dia adalah musuh yang akan saya bunuh bahkan jika saya harus mengkonsumsi semua SP saya.

—Sahyuk, latih kemampuan membedakanmu. Seseorang dengan penglihatan untuk melihat kita dari jarak itu dan keberanian untuk melotot ke arahmu tidak mungkin menjadi rata-rata.

Seperti yang dikatakan pria itu, penglihatan saya adalah istimewa. Untuk memiliki tingkat penglihatan yang sama dengan saya, statistik persepsi seseorang harus setidaknya 15.

—Dan lihat jenggot itu. Dia juga terlihat kuat.

Saya menggosok jenggot saya. Saya meninggalkannya sendirian karena saya mendapatkan SP hanya dengan berjalan di sekitar Cube, tetapi sepertinya sudah waktunya bagi saya untuk memotongnya.

– Bukankah kau memberitahuku untuk tidak menilai buku dari sampulnya?

Jin Sahyuk memelototi pria itu. Namun, pria itu hanya tertawa menanggapi.
Saya semakin penasaran dengan identitas pria itu. Dalam cerita aslinya, Jin Sahyuk hanya memiliki kacung di sampingnya …

“Eh iya, tidak apa-apa.”

Dunia ini berbeda.
Saya harus berhenti menangis tentang kisah aslinya.

—Ehem, itu karena aku memiliki ketajaman yang baik dan kamu tidak. Dengar bocah, berhenti memelototinya. Apakah Anda mencoba untuk berkelahi?

—Dia memelototiku dulu! Bahkan, dia masih menatapku!

—Aku yakin dia hanya tertarik padamu. Mengapa kamu tidak mengedipkan mata padanya? Pamerkan kecantikanmu.

—Bagaimana dengan mengedipkan mata kematian? Saya bisa menembakkan sinar kekuatan sihir padanya.

Saya tersentak.
Jalang gila ini … Syukurlah, pria itu bereaksi dengan bijaksana dan menghentikan Jin Sahyuk. Kemudian, dia melambai padaku dan mulai berjalan pergi.
Saya melihat mereka pergi ke tempat yang tidak dikenal.
Meskipun aku tertangkap basah, aku bisa memastikan identitas gadis itu.
Tapi siapa pria itu? Siapa yang bisa berdiri di sampingnya sebagai setara atau bahkan atasannya?

“Hajin ~ bisakah Hayang dan aku pergi berenang bersama ~?”

Pada saat itu, suara ceria Evandel terdengar.

“Hm?”

Aku berbalik.
Evandel mengayunkan kakinya di dalam kolam renang indoor presidential suite, sementara Hayang dengan senangnya berenang.

“Tentu, tapi apa kamu tahu cara berenang?”

“Tentu saja, tentu saja ~”

Evandel melompat ke kolam renang yang membual.
Dia tidak perlu mengganti baju renang karena pakaiannya terbuat dari kekuatan sihir.

“Charlie, Charlie ~ mari perlombaan!”

Mendengar Evandel, Hayang berenang ke titik awal.
Saya dapat dengan jelas melihat bahwa kucing mistis ini semakin pintar.

“Ini akan siap, mulai, lalu pergi. Baik? Siap…”

Evandel menarik kata-katanya dan mengamati postur Hayang.
Kemudian tiba-tiba…

“Mulai-!”

Dia cepat-cepat berteriak dan mulai duluan. Terkejut dengan taktik murahnya, Hayang dengan cepat memindahkan kaki kecilnya dan mengejarnya.
Saya tersenyum hangat ketika saya memperhatikan mereka.
Apakah ini yang dirasakan oleh seorang anak perempuan?
… Meskipun tentu saja, aku tidak akan bisa memiliki anak seperti Evandel dengan genku.

**

Sabtu pagi.
Daripada kembali ke Cube, saya pergi ke apartemen baru yang saya beli.
Terletak di Seoul Seocho District, masing-masing kamar apartemen adalah sekitar 160 meter persegi rata-rata. Dengan membeli apartemen ini, saya menyadari bahwa kekuatan keuangan saya bukanlah sesuatu yang bisa dibanggakan. Meskipun saya menjadi multi-miliarder melalui pasar saham, membeli apartemen ini menghabiskan setengah dari seluruh tabungan saya.
Tentu saja, biaya tanah harus dipertimbangkan.
Meskipun negara adidaya di dunia ini, Korea adalah negara kecil.

“Hajin, Hajin, dimana ini? Ini sangat besar ~ ”

“Ini rumah baru kami. Kami akan tinggal di sini dari waktu ke waktu. Anda dapat menganggapnya sebagai … sebuah vila. ”

“Aha ~”

Seperti yang dia suka lakukan di kamar asrama Cube, Evandel berlari dan duduk di sofa. Di sisi lain, Hayang berjalan mengitari ruangan, mencari tempat yang tinggi untuk didaki.

“Aku seharusnya membawa burung bulbul ~”

Evandel bergumam sambil berguling-guling di sofa. Hanya untuk menjadi jelas, burung bulbul disebut semua burung Evandel dibuat. Meskipun mereka semua tampak berbeda, Evandel menyebut semua burung bulbul burung, kemungkinan besar karena itulah yang saya sebut mereka.

“Evandel, bermain dengan Hayang di sini. Kami memiliki Lego, boneka, konsol permainan video, dan TV di sini, dan ada makanan dan makanan ringan di lemari es. Paman akan keluar sebentar. ”

“Satu!”

“Meong ~”

Karena saya bermain dengan mereka sepanjang malam kemarin, Evandel dan Hayang dengan senang hati setuju.
Saya meninggalkan ruangan dan naik Agusta.
Mendengarkan suara mesin yang jernih, saya berlari melewati jalan dan tiba di Seoul Portal Station jam 8 malam.
Itu satu jam sebelum waktu yang dijanjikan.
Saya memarkir sepeda dan duduk di bangku di dalam ruang tunggu Portal Station.
Seiring waktu berlalu, orang-orang mulai berdatangan.
Pertama adalah Oh Hanhyun. Begitu dia melihatku, dia membelalakkan matanya, jelas terkejut bahwa aku ada di sini lebih awal.

“Kamu sudah di sini, Hajin-ssi?”

“Ya.”

Kim Suho, yang merupakan orang berikutnya tiba, juga bereaksi dengan cara yang sama. Dia juga menyeret Yi Yeonghan, yang sepertinya masih setengah tertidur.

“Hajin? Kenapa kamu kesini begitu awal? ”

“Tak ada alasan. Saya kira saya hanya menantikannya. ”

“Ah, saya mengerti. Kuku, itu imut. ”

Kim Suho tertawa. Kemudian, seolah-olah dia tiba-tiba mengingatnya, dia berbicara kepada Oh Hanhyun.

“Oh ya, Senior Oh Hanhyun, Yoo Yeonha bilang dia akan datang nanti malam. Rupanya, dia tidak enak badan. ”

“Apa?”

Saya adalah orang pertama yang terkejut.
Yoo Yeonha datang terlambat? Kenapa dia tidak enak badan? Seharusnya tidak ada insiden yang membuatnya sakit …

“Apa kamu tahu kenapa?”

“Rupanya dia dirawat di rumah sakit.”

“Apa? Rawat inap? ”

Kejutan saya berubah menjadi shock. Yi Yeonghan menjawab sambil menguap.

“Saya pikir itu adalah gastritis yang disebabkan oleh stres? Anda tahu, dia agak sensitif. Chae Nayun bahkan mengunjunginya kemarin. ”

Berbicara tentang iblis, Chae Nayun baru saja datang ke stasiun.

“Me ~”

Dengan senyum cerah, Chae Nayun melambaikan tangannya dan berlari ke arah kami.
Saya bingung. Chae Nayun bukan tipe orang yang tersenyum begitu gembira ketika temannya sedang sakit.

“Aku mendengar Yoo Yeonha sakit.”

“Oh, Yeonha? Dia baik-baik saja sekarang berkat aku begadang dengannya sepanjang malam. Kulitnya juga tidak pucat lagi. Dia mengatakan kepada saya untuk terus maju. ”

“Apakah dia?”

Kalau begitu, dia pasti baru saja makan sesuatu yang buruk. Setelah semua, Yoo Yeonha suka diam-diam makan junk food.

“Baiklah semuanya, ayo pergi ~”

Oh Hanhyun tersenyum cerah dan memimpin kami melalui Portal.
Hanya butuh sepuluh langkah untuk kita dapatkan dari Seoul ke Busan.
Setelah kami meninggalkan Stasiun Portal Busan, pemandangan Busan tampak penuh.
Busan benar-benar layak disebut sebagai ibu kota kedua Korea. Langit biru, berbagai toko berbaris di jalanan. Orang-orang dari semua bangsa berbaris di depan mereka, tetapi mereka semua berbicara bahasa Korea.

“Hari ini, kita akan melakukan tur jalanan. Busan penuh dengan toko-toko jalanan: toko-toko pakaian, berbagai macam barang, toko senjata, toko barang antik, dan lain-lain. Ini kampung halamanku, jadi ikuti saja aku. ”

Oh Hanhyun percaya diri mengambil peran sebagai pemandu, dan kami mengikutinya.

“Busan, Busan ~ Busan camar ~”

Chae Nayun bersenandung riang dan datang di sampingku.

“Hei, apakah kamu pernah ke Busan?”

“Ya, tentu saja.”

“Saya melihat. Oh, lihat, itu pasti jalanan toko jalan Busan. ”

Chae Nayun menyikut lenganku dan menunjuk ke jalan yang dipenuhi pedagang kaki lima.
Bersama sebagai kelompok, kami berjalan masuk.
Pakaian, senjata, gulungan, buku … ada berbagai macam barang yang dipajang. Chae Nayun melihat sekeliling dengan mata terbuka lebar, lalu menghilang seperti angin.
Setelah sekitar lima menit …

“Hei, coba ini.”

Chae Nayun membawa topi dari suatu tempat.

“Apa ini?”

“Cobalah.”

Sebelum saya bisa mengatakan apa-apa, dia meletakkan topi di kepala saya, lalu melirik saya dari atas ke bawah.

“Oh ~ tidak buruk. Apakah Anda ingin saya membelinya untuk Anda? ”

“Tidak, aku baik-baik saja.”

“Tapi aku sudah membelinya, jadi teruskan saja.”

Dengan itu, dia menghilang sekali lagi.
Saya melihat label harga yang masih ada di topi.
Topi apa yang harganya 350.000 won?
Karena itu berbakat, saya terus menggunakannya dan terus mencari di sekitar toko-toko. Saya mencari toko antik yang tepat, berharap dapat mencetak beberapa barang berharga seperti yang saya lakukan di Clancy Islet.
Pada saat itu, Chae Nayun muncul sekali lagi. Kali ini, dengan hot dog di tangan.

“Hei, makan ini.”

“Dimana kamu….”

Sebelum aku sempat berbicara, Chae Nayun memasukkan hot dog ke mulutku.

“… Kenapa kamu tidak makan?”

“Aku akan sakit kalau begitu.”

Chae Nayun menatapku makan hot dog dan terkikik seperti anak kecil.
Aku balas menatapnya diam-diam.
Dia ceria dan energik. Kecerahan dan kepositifannya membuat saya lelah.
Apakah dia seperti ini karena kondisi Chae Jinyoon membaik? Atau apakah itu karena dia …
Tiba-tiba, aku merasa perutku bergetar.
Sebuah pertanyaan mendasar muncul di kepala saya.
Apakah saya diizinkan bersikap ramah dengan Chae Nayun?
Seorang kenalan yang tidak nyaman. Bukankah itu hubungan yang ingin aku pertahankan dengan Chae Nayun?

“….”

Namun, perasaan seseorang tidak begitu mudah dikontrol.
Sekarang, pikiran gelap yang telah tertidur di dalam diriku mulai muncul.
Itu tidak apa-apa selama dia tidak pernah tahu.

“Hei, coba pakai ini. Ini akan segera menjadi dingin. ”

Setelah menghilang sekali lagi, Chae Nayun muncul kembali dengan syal, lalu meletakkannya di leherku.

“Dari mana Anda terus mendapatkan barang-barang ini. Lepaskan itu. ”

“Ah! Tapi akan segera menjadi dingin. Hei, Kim Hajin! Kemana kamu pergi!?”

Saya lari secepat yang saya bisa.

**

Saya sangat lelah.
Hari berlalu ketika kami bersenang-senang, dan sudah malam. Karena musim gugur, matahari terbenam cukup awal, dan kegelapan turun.

“Kursus terakhir hari ini adalah … Disneyland Busan ~”

Kami berdiri di depan tujuan terakhir kami untuk hari itu, Disneyland.
Di Disneyland, penyelundup harus melakukan perdagangan secara diam-diam. Namun segera, mereka akan terlibat dalam konflik yang akan berubah menjadi kekacauan. Kim Suho kemudian akan lari ke Jin Sahyuk ketika mencoba untuk menekan kekacauan.

Ketika kami baru saja akan masuk, Chae Nayun mengangkat tangannya setelah memeriksa smartwatch-nya.

“Ah, Yeonha bilang dia ada di sini sekarang.”

Segera sesudahnya, sebuah limusin berhenti di depan pintu masuk Disneyland.
Pintu terbuka, dan Yoo Yeonha keluar. Chae Nayun melompat ke arahnya dan bertanya.

“Apakah kamu merasa lebih baik sekarang?”

“Ya.”

Dengan jawaban singkat, Yoo Yeonha berjalan melewati Chae Nayun dan Kim Suho, berhenti ketika dia sampai pada saya.

“….”

Yoo Yeonha menatapku tak bernyawa. Tidak seperti dirinya yang biasanya, dia tampak lemah dan rapuh.
Apakah makanannya meracuni yang buruk?

“Apakah masih sakit?”

Yoo Yeonha menggelengkan kepalanya.
Pada saat itu, Oh Hanhyun angkat bicara.

“Oh iya, kita akan bepergian berpasangan di Disneyland.”

“Kamu pergi dengan saya.”

Yoo Yeonha berbicara sebelum Oh Hanhyun bahkan menjelaskan bagaimana pasangan itu akan terbentuk.

“Hah? Saya?”

“Apa, apa yang kamu lakukan, Yeonha?”

Chae Nayun memberinya tatapan aneh, tapi Yoo Yeonha dengan erat memegang lengan bajuku.
Saya juga bertanya-tanya mengapa dia bertindak seperti ini, tapi karena sepertinya dia memiliki sesuatu yang penting untuk dikatakan, saya setuju.

“Yakin.”

Sama seperti itu, saya dipasangkan dengan Yoo Yeonha dan masuk Disneyland.
Begitu kami berada di dalam, rasanya seperti berada dalam dongeng.
Tetapi bahkan ketika kami berjalan melewati dunia harapan dan impian ini, Yoo Yeonha terdiam, mendesah dan mencuri pandang ke arahku dari waktu ke waktu.
Bertanya-tanya mengapa dia begitu sedih, saya membawanya ke roller coaster untuk menghiburnya.
Seperti yang saya duga, Yoo Yeonha panik ketika roller coaster naik dan terlihat tidak bernyawa pada saat perjalanan berakhir.

“Apakah kamu merasa lebih baik sekarang?”

“….”

“Jika tidak, kita akan melanjutkannya lagi.”

“NN-Tidak, aku baik-baik saja. J-Jadi mari lewati t-ini dan naikkan itu. ”

Yoo Yeonha menunjuk ke roda Ferris raksasa di dekatnya. Aku mengerutkan alis sedikit.

“Bukankah itu pasangan naik? Kenapa kamu ingin pergi ke sana bersamaku? ”

“Ada … sesuatu yang perlu aku bicarakan denganmu.”

Suara Yoo Yeonha gemetar.

“Jika kamu bilang begitu … Tentang apa ini?”

“….”

Yoo Yeonha tidak menjawab, jadi aku mengikuti keinginannya dan pergi ke roda Ferris.
Sejujurnya, ini adalah pertama kalinya saya berada di roda Ferris.
Di dalam pod yang bergerak lambat Ferris wheel, kami saling menatap dengan diam.

“…Apa itu?”

Pada akhirnya, saya bertanya karena frustrasi.

“Oh, ini tentang peluru yang aku minta untuk kamu perbaiki? Apakah itu terlalu sulit? ”

“Tidak…. Saya harus bisa memberikan itu kepada Anda bulan depan. Daun itu bukan daun biasa. ”

“Kanan? Ah, jika ada yang tersisa, kamu bisa menggunakannya untuk penelitianmu. ”

“Penelitian?”

“Ya, untuk perusahaan farmasi Anda. Kami adalah sekutu, bukan? Atau mungkin aku hanya seorang investor, haha. ”

“….”

Sebagai tanggapan, Yoo Yeonha mengatupkan giginya dan menjatuhkan kepalanya dalam diam.
Itu dulu.
KOONG!
Sebuah ledakan bergemuruh terdengar.
Aku melihat ke bawah dari jendela pod, lalu melihat kembali pada Yoo Yeonha. Yang mengejutkan saya, Yoo Yeonha menatap saya dengan tatapan penuh tekad. Dia tampaknya tidak peduli tentang kekacauan yang terjadi di bawah ini.

“…Apa?”

“… Ingat apa yang aku katakan? Bahwa aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu. ”

“Ya, silakan saja.”

“Kamu melihat….”

KOONG! 
Pada saat itu, roda Ferris bergetar kuat dan berhenti bekerja. Yoo Yeonha tidak bereaksi sedikitpun, tapi aku dengan cepat melihat ke bawah ke tanah.
Di bawah roda Ferris, tempat ledakan terjadi, dua orang saling melotot.
Saya memfokuskan pendengaran dan penglihatan saya.

—Jadi, itu benar-benar kamu. Untuk berpikir Anda bersenang-senang dengan seorang gadis. Haruskah saya mengatakan itu diharapkan dari seorang anak kecil?

Jin Sahyuk melirik Kim Suho dan Chae Nayun.

-…Kamu.

Kim Suho memelototi Jin Sahyuk dengan wajah kaku.

—Jadi, Anda mengenali saya. Nah, Anda akan menjadi bodoh untuk tidak melakukannya. Lagi pula, hanya kamu dan aku.

—Siapa kamu dan mengapa kamu berkelahi dengan kami?

Chae Nayun mengerutkan alisnya dan melangkah maju. Dia mengenakan topi beruang kutub yang pasti dimenangkannya dari permainan.

—Tutup mulutmu, sialan untuk otak.

—Shi … Aku menantangmu untuk mengatakan itu lagi.

Chae Nayun adalah gadis yang keras kepala di dalam dirinya sendiri, tetapi Jin Sahyuk berada pada level yang sama sekali baru.
Jin Sahyuk tiba-tiba memadatkan kekuatan sihirnya menjadi bola dan melemparkannya ke Chae Nayun. Bola kemudian meledak, meledak menjadi sinar kekuatan sihir yang melanda perut Chae Nayun dalam sekejap mata.
Chae Nayun diledakkan sejauh seratus meter, menghantam tanah aspal.
Itu adalah serangan tiba-tiba yang bahkan Kim Suho tidak bisa bereaksi.

“Hei, aku pikir kita harus bicara nanti.”

Situasinya tidak bagus. Untuk berpikir bahwa Chae Nayun akan hancur dalam satu pukulan…. Jin Sahyuk seharusnya menjadi bos akhir yang ‘sedang tumbuh’. Kenapa dia begitu kuat?
Saya dengan cepat membuka pintu pod dan mencoba melompat turun.
Namun, Yoo Yeonha meraih pergelangan tanganku.
Aku melihat kembali ke tangannya yang memegang pergelangan tanganku, lalu melihat ke wajahnya.

“Saya rasa saya tidak bisa melakukannya nanti. Jika tidak sekarang … aku tidak berpikir aku bisa mengatakannya. ”

Yoo Yeonha tampak seperti dia akan menangis saat dia berseru dengan suara putus asa.
Aku membeku.
Hanya apa yang bisa menyebabkan … Ah!
Sebuah bola lampu menyala di kepalaku.
Potongan-potongan teka-teki akhirnya datang bersamaan.
Bagian dari ‘Skandal Yoo Yeonha’ pasti sudah terjadi.
Dalam hal ini, masuk akal mengapa dia menderita gastritis akibat stres.

“… Maka kamu tidak perlu mengatakannya.”

Bahkan jika tidak, aku akan membantumu.
Aku tersenyum cerah dan menepuk kepala Yoo Yeonha.
Kemudian, saya melompat turun dari roda Ferris.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize