Gua bawah air dekat Selat Bristol Inggris.
Kelompok Chameleon mendirikan pangkalan baru di sini. Ekspedisi guild direncanakan dekat pabrik ditinggalkan Suwon dan karena mereka ingin pindah ke pangkalan baru untuk sementara waktu, mereka menggunakan kesempatan ini untuk akhirnya melakukannya.

“Oooh …”

Hari ini, Kelompok Bunglon berkumpul untuk menilai pendapatan mereka untuk kuartal ketiga dan untuk mendiskusikan kekuatan pertempuran dari ‘kandidat kursi’ mereka.
Atau setidaknya, itu adalah rencana awal mereka.
Tetapi karena beberapa anggota sibuk dengan misi atau urusan pribadi, hanya lima yang berkumpul untuk rapat hari ini.
Berdiri di depan lima orang ini, Boss menampilkan video Kim Hajin melakukan misinya.

“Dia membunuh 20 orang hanya dalam 21 detik. Apakah itu bahkan pistol? ”

Pria tampan dengan kulit lembut berbicara dengan kagum. Dia adalah kursi hijau Chameleon Troupe, Jin Yohan.

“Bagaimana bisa pistol sekuat itu? Benar-benar Hadiah yang misterius. ”

“Begitu? Apa yang kamu pikirkan?”

Jain mendesaknya untuk memberikan penilaiannya.

“Hmm, aku tidak yakin, tapi dia seharusnya berada di sekitar level Pahlawan peringkat menengah atas.”

“Apa? Setinggi itu? ”

“Hah? Bagaimana setinggi itu? ”

Nada Jin Yohan menyebabkan Jain mengerutkan kening.
Ini adalah masalah yang dia miliki dengan orang-orang yang kuat. Mereka meremehkan standar peringkat yang lebih rendah terlalu banyak.

“10 Pahlawan Tingkat menengah-tinggi sudah cukup untuk mengalahkanmu.”

“Nah ~ itu berlebihan. Mungkin seratus bisa. ”

Jin Yohan menggelengkan kepalanya saat dia memuji diri sendiri.

“Lalu bagaimana menurutmu, Jain?”

“Saya pikir dia … peringkat menengah. Seperti Kim Suho, dia seharusnya berada di peringkat menengah kelas 7 hingga 9. Aku tidak yakin tentang bagaimana dia akan bertarung melawan satu lawan yang kuat, tapi dia sepertinya membantu melawan banyak lawan yang lebih lemah. ”

Jain dengan cepat menunjukkan kekuatan dan kelemahan Kim Hajin, tetapi jika Kim Hajin sendiri mendengarnya, dia akan jatuh karena terlalu dipuji.

“Eeeh, hanya peringkat menengah?”

“Aku juga murah hati. Jika dia memiliki banyak potensi sekarang ketika dia baru 17 tahun … pikirkan bagaimana dia akan berada dalam 5 tahun. Dia akan menjadi senjata yang sangat tajam. ”

Jain sudah sampai pada kesimpulannya sendiri.
Bahwa Kim Hajin memiliki Hadiah bertipe senjata yang meningkatkan dan mengubah senjata menggunakan kekuatan sihirnya, dan bahwa dia memiliki Anti-Magic Physique yang mengubah kekuatan sihir internalnya menjadi properti anti-sihir.

“Kita butuh Gyeong untuk penilaian seperti ini. Apakah dia masih berada di Alam Demon? ”

“Ya, si bodoh itu sepertinya tidak ingin keluar.”

Demon Realm.
Itu adalah nama lain untuk tempat yang disebut Pandemonium.
Meskipun manusia menghindari membicarakannya, Pandemonium lebih mewah dan hedonis daripada Las Vegas, dan merupakan tempat yang bisa dimasuki siapa pun, selama mereka memiliki kekuatan untuk menerobos kerumunan monster yang mengelilinginya.
Cheok Jungyeong saat ini sedang menikmati pertempuran di tempat ini.

“Apa yang dipikirkan Boss?”

Jain mengalihkan pertanyaan itu kepada pemimpin. Namun, dia tidak mendapat balasan. Jain menoleh dan melihat Bos sibuk mengklik konsol game.

“… Bos, kamu sedang bermain game?”

“Hm? Ah … bukan apa-apa. ”

Ketika Jain bertanya, Boss menjawab dengan acuh tak acuh dengan matanya masih tertuju pada konsol.
Dia terlihat agak manis.

“Apakah kamu tiba-tiba jatuh cinta dengan elektronik setelah bertukar beberapa teks dengan Kim Hajin?”

“….”

Pibibip  — Efek suara Game Over terdengar.
Boss kemudian mematikan konsol game dan berbalik ke arah Jain dengan mata hitamnya.

“Jain, jangan sombong.”

Mendengar ini, Jain perlahan mengalihkan tatapannya.
Tapi mengingat betapa ramahnya dia ketika dia mengirim SMS ke Kim Hajin, dia merasa bersalah.
Merasa agak cemburu, dia mengalihkan pembicaraan ke Droon.

“Droon, kamu membersihkan dengan benar, kan?”

“Ya. Para korban diselamatkan, dan saya makan sisanya! Manusia dan peluru. ”

Droon berkata demikian dengan senyum cerah.
Jain mendesah.

“… Katakan ‘makan’. Ini menyeramkan mengatakan kau memakannya. Juga, apakah kamu menemukan serigala itu? ”

“Ya, ini hewan peliharaan Kim Hajin!”

“Tidak, bukan itu yang aku …”

Ada satu hal yang tidak diketahui Jain. Itu adalah serigala misterius yang tiba-tiba keluar dari dada Kim Hajin.

“Jangan khawatir tentang itu.”

Bos melangkah masuk.

“Saya akan menanyakannya sendiri. Kim Hajin sepertinya sangat mempercayai saya. ”

“…Sangat?”

“Dia akan percaya padaku bahkan jika aku mengatakan kamu menggunakan kacang merah untuk membuat anggur.”

“Yah, kalau kamu bilang begitu ….”

Untuk saat ini, Jain hanya mengangguk.

**

Dua hari kemudian.
Seperti yang dijanjikan, kami bertemu di depan restoran Korea yang diundang Chae Nayun.
Han Jung Gak, restoran Michelin bintang 3.
Meskipun hanya lima yang seharusnya datang, saya akhirnya bergabung juga.

“SELAMAT DATANG. Masuklah, masuklah. ”

Sebagai seorang biasa yang menikmati makan di Han Jung Gak sejak dia masih kecil, Chae Nayun memimpin rombongan. Dia
meniru rumah tradisional Korea, interior Han Jung Gak bersih dan nyaman.
Kami mengikuti Chae Nayun ke kursi yang kami pesan.
Meja panjang untuk enam orang, dan aku duduk di kursi terdalam.
Di sampingku adalah Kim Suho, lalu Yi Yeonghan. Di depan adalah Chae Nayun.

“Makanan di sini luar biasa. Anda bisa menantikannya. ”

Chae Nayun berkata sambil melihat ke mataku. Terkejut oleh tatapannya yang lugas, aku menunduk sambil berpura-pura mengangguk.
Chae Nayun memulai percakapan dengan suara ceria.

“Berada di sini bersama mengingatkanku pada masa lalu.”

“Masa lalu?”

“1972. Kami ada di sana selama sekitar 7 minggu. Keterampilan saya meningkat sangat banyak saat saya di sana. Saya belum pernah kehilangan sejak saya kembali. ”

“… Bukankah kamu kalah dari Rachel?”

“Itu dasi!”

Yang lain mengobrol dengan gembira. Mereka berbicara tentang apa yang terjadi di dunia masa lalu seperti memori yang menyenangkan dan berbicara tentang kekhawatiran mereka tentang ujian yang akan datang.
Menunggu makanan tiba, saya mendengarkan dalam diam. Lalu tiba-tiba, saya perhatikan seseorang bertingkah aneh.
Itu Shin Jonghak.

“Oi, Kim Suho, persiapan ujianmu berjalan dengan baik?”

“Ini biasa saja. Bagaimana denganmu? ”

“Apakah kamu melihatku belajar untuk ujian? Saya berbeda dari Anda. ”

“Oh, begitu?”

“Benar, aku berbeda darimu sejak lahir. Seseorang sepertimu yang berhasil melalui kerja keras mungkin tidak bisa mengerti. ”

Meskipun Shin Jonghak menunjukkan persaingan terhadap Kim Suho, dia tidak bertindak sangat bermusuhan.
Dia seharusnya lebih mengintimidasi jika dia sama seperti di cerita aslinya, tapi tindakan Shin Jonghak saat ini adalah mellow ke titik itu lucu.
Tentu saja, ini adalah hal yang bagus, tapi tetap saja … aku penasaran.
Kenapa Shin Jonghak banyak berubah?

“Makananmu ada di sini.”

Seorang pelayan masuk ke kamar pribadi kami, memotong pikiran saya.
Semua jenis hidangan seperti rusuk pendek yang direbus, kecap asin yang dibumbui, kimchi, dan nasi dari batu, diletakkan di atas meja. Mereka adalah makanan khas Korea Anda.
Dari lebih dari selusin lauk pauk, hanya potongan iga babi panggang terbatas satu per orang. Karena itu juga makanan favorit saya, saya mengambil dan menggigit.

“Wow, ini luar biasa.”

Patty itu praktis meleleh ketika masuk ke mulutku, meninggalkan rasa luar biasa yang membuatku berseru tanpa sadar.

“Ya, itu sangat bagus.”

Kim Suho juga berkomentar dari sampingku.
Dia tampaknya tipe orang yang menikmati makanannya karena hanya sudut kecil dari pattynya yang digigit.
Namun, saya bukan tipe itu.
Saya menaruh seluruh patty di mulut saya.

“Bagus kan? Kanan? Lihat, aku sudah bilang itu akan bagus. ”

Melihat saya mengunyah patty, Chae Nayun bersorak gembira.

“Ini bagus, kan ~?”

“Benar, sangat tenang.”

“Huhu.”

Aku menelan patty dan kembali mengamati Shin Jonghak.
Dia menatap Kim Suho dengan mata seperti elang. Dia sepertinya waspada terhadap setiap pelanggaran sopan santun di meja sehingga dia bisa mengecek dan menyerang, tetapi segera, dia menyerah dan fokus pada makanannya sendiri.
Saya juga menatap piring saya.

“…Apa?”

Untuk beberapa alasan, ada patty rib pendek panggang di piringku.
Apa yang terjadi? Apakah saya memuntahkannya kembali?
Setelah melihat patty dalam kebingungan, aku mengangkat kepalaku. Pada saat itu, mataku bertemu dengan Chae Nayun. Dia tersenyum padaku dengan puas.
Jadi ini yang dia lakukan.
Ketika saya menunjuk patty dengan sumpit saya, Chae Nayun memindahkan mulutnya tanpa bersuara.

‘Anda dapat memilikinya.’

“….”

Kebaikannya sedikit membebani.
Namun, aroma gurih patty itu menggelitik hidungku.
Meneguk.
Saya menelan ludah.
Pada akhirnya, aku menyerah pada patty dan menggigitnya. Saat saya mengunyahnya, aliran listrik tiba-tiba muncul di kepala saya.
Saya melihat Chae Nayun, yang sedang makan bibimbap, lalu berbalik ke Shin Jonghak.
Kim Suho, Shin Jonghak, Chae Nayun.
Dalam hubungan tiga arah ini, sumber terbesar pengembangan karakter Shin Jonghak adalah …
Chae Nayun.

Aku menatap tajam pada Chae Nayun.
Apakah memberinya kapsul waktu terlalu mempengaruhi dirinya?
Tidak, itu tidak mungkin. Chae Nayun menyukai pria tampan.
Pada saat itu, Chae Nayun tertawa.

“Mengapa kamu menatap? Apakah Anda ingin saya memesan lebih banyak? ”

“Hah? Oh, um, tidak. ”

“Permisi, Bibi ~!”

Sebelum aku bisa menghentikannya, Chae Nayun memanggil pelayan.

“Bisakah kita mendapatkan dua roti iga panggang lagi?”

Dengan kesedihan dan kecemasan yang tak bisa dijelaskan, aku memperhatikan Chae Nayun memerintah dengan riang.

**

Kursus selanjutnya setelah makan siang adalah karaoke. Kelompok itu pergi ke sebuah bar karaoke di dekat Han Jung Gak dan bergantian bernyanyi.
Chae Nayun secara mengejutkan bagus dalam bernyanyi, dan Kim Suho dan Yi Yeonghan juga layak. Shin Jonghak, yang nyanyiannya Yoo Yeonha menantikannya, juga lebih baik daripada rata-rata.
Namun, Kim Hajin … berada pada tingkat yang berbeda.
Dia berada di liga sendiri, begitu banyak sehingga dia akan sukses sebagai seorang profesional.

“Wow ~ telingaku meleleh.”

“Mengapa kamu tidak pergi saja pro?”

Sementara Kim Suho dan Yi Yeonghan membuat keributan, Yoo Yeonha melirik Chae Nayun.
Nyanyian Kim Hajin baru saja berakhir, tapi Chae Nayun masih menutup matanya, tampaknya menikmati bayangan yang tersisa.
Itu dulu.
Yoo Yeonha menerima pesan di smartwatch-nya.

[Keluarlah. Aku punya sesuatu untuk dibicarakan denganmu.]

Pengirimnya adalah Kim Hajin.
Yoo Yeonha melirik Kim Hajin, lalu meninggalkan ruang karaoke.
Setelah menunggu sekitar tiga menit …

“Hey sobat.”

Seseorang memanggilnya dengan nada ramah.
Yoo Yeonha tidak bisa menahan tawa.

“… Buddy? Ada apa dengan bahasa Inggris yang tiba-tiba? ” [1]

“Itu artinya teman. Apakah kamu tidak tahu? ”

“Apakah kamu pikir saya tidak akan melakukannya? … Yah, bagaimanapun, kamu tahu bagaimana aku, kan? ”

Kim Hajin tertawa dan mengangguk.
Memotong lurus ke pengejaran.
Yoo Yeonha bukan tipe yang suka bicara kecil.

“Tentu saja, saya tahu. Saya ingin Anda membuatkan saya beberapa peluru. ”

“Eh? Peluru? ”

Itu adalah permintaan yang tidak diharapkan oleh Yoo Yeonha.

“Ya, tapi aku tidak mencari yang sudah diproduksi. Saya meminta peluru custom-made. Itu mungkin, kan? ”

“… Ya, dan Lokakarya Essence of the Strait memiliki teknologi canggih untuk itu.”

Bahkan peluru terbesar lebih kecil dari kebanyakan jempol.
Mengompresi dan menyuntikkan mana ke dalam objek kecil adalah teknologi state-of-the-art yang hanya dikembangkan pada tahun 2000-an.

“Saya tahu itu. Tetapi juga…”

Kim Hajin mengeluarkan sehelai daun kecil dari sakunya. Yoo Yeonha tidak tahu apakah itu daun yang jatuh, dia mengambilnya dari tanah atau daun segar, dia mencabuti cabang, tapi itu masih barang yang tidak cocok dengan situasinya.

“…Apa ini? Daun?”

“Gilas dan letakkan di dalam peluru.”

“Datang lagi?”

Setelah mengambil daun dari Kim Hajin, Yoo Yeonha menelitinya dengan hati-hati. Tapi tidak peduli betapa dia terlihat, dia tidak bisa menemukan sesuatu yang spesial. Yoo Yeonha mengerutkan alisnya dan menatap Kim Hajin.

“Kamu tidak akan memberitahuku apa itu bahkan jika aku bertanya?”

Kim Hajin mengangguk dalam diam.

“… Aku hanya harus menggilingnya dan memasukkannya ke dalam peluru?”

“Ya.”

“Baik.”

“Terima kasih. Ah, beri tahu yang lain kalau aku pulang dulu. ”

Yoo Yeonha memiringkan kepalanya.

“Kami akan segera pergi juga, jadi mengapa kamu tidak tinggal?”

“Saya tidak merasa nyaman. Shin Jonghak terlalu mengamatiku. ”

Dengan itu, Kim Hajin menyenggol bahu Yoo Yeonha. Terkejut, Yoo Yeonha mundur beberapa langkah.

“J-jangan lakukan itu …. Itu menyakitkan.”

“Ah maaf. Ngomong-ngomong, aku pergi. ”

“… Ya, sampai jumpa.”

Yoo Yeonha memperhatikan Kim Hajin berjalan pergi sambil mengusap pundaknya. Kemudian, pesan darurat tiba di smartwatch-nya.

[Tuan, kami mungkin telah menemukan insiden yang berkaitan dengan Kim Hajin.]

Mata Yoo Yeonha melebar ketika dia melihat pesan itu.

[Melaporkan.]

[Sesuatu yang disebut Kwang-Oh Insiden terjadi pada tahun ketika Kim Hajin lahir. Ada banyak sekali informasi di dalamnya. Salah satu lelaki kami diserang saat memeriksanya.]

“Terserang?!”

Yoo Yeonha dengan cepat mulai mengetik jawabannya. Jumlah usaha dan uang yang dihabiskannya untuk menemukan simpatisannya masih ada dalam pikirannya.

[Apakah dia baik baik saja?]

[Ya, dia sudah pulih tanpa masalah.]

[Kirim apa yang telah Anda kumpulkan sejauh ini kepada saya dan hentikan penyelidikan untuk saat ini. Keamanan penyelidik selalu didahulukan.]

[Dipahami, Guru.]

Setelah mengakhiri percakapan, Yoo Yeonha menatap kata-kata ‘Insiden Kwang-Oh’.

“Insiden Kwang-Oh … Insiden Kwang-Oh … kenapa terdengar sangat familiar?”

Kemudian, dia ingat melihat kalimat itu di buku catatan di dalam perpustakaan rumah keluarganya.
Tidak, daripada buku kas, itu lebih seperti buku harian ayahnya.
Meskipun dia baru berusia tujuh tahun ketika dia melihatnya, dia mengingatnya dengan jelas.
Dia tidak bisa membacanya secara detail karena sebagian besar ditulis dalam Hanja, tetapi ayahnya telah memarahinya dengan keras karena membacanya tanpa izin.

“… Aku harus melihatnya nanti.”

“Karena Ayah akan melakukan perjalanan Jumat ini, aku bisa mengintip sebentar.”

“Huhu.”

Yoo Yeonha merasa bangga.
Sekarang, dia merasa seperti dia bisa membalas kebaikan dengan ‘sekutunya’.
Ketika dia berbalik dengan gembira, dia melihat Chae Nayun melotot padanya.

“Hiik!”

Yoo Yeonha melompat kaget.

“H-Hei, Nayun, ada apa?”

“Aku bertanya-tanya ke mana … kamu pergi.”

Dengan dagunya, Chae Nayun memberi isyarat padanya untuk kembali ke ruang karaoke.

“Uh, ya … Oh, Nayun, orang itu bilang dia akan pergi duluan.”

“Apa? Mengapa? Apa yang dia bicarakan dengan Anda? ”

Chae Nayun mengerutkan alisnya dan bertanya.
Menemukan sisi yang cukup imut ini, Yoo Yeonha menjulurkan sisi tubuhnya dengan jarinya.

“Ak! Apa itu?”

“Ya ampun, kamu tidak perlu menatapku seperti itu.”

“Seperti apa— ah, hei, aaang, s-stop!”

Yoo Yeonha terus menusuknya.
Mulai dari sisi tubuhnya ke area yang lebih sensitif.

“Ahng, berhenti singgah aku.”

“Apa itu tadi?”

“B-Benarkah, aang. Hei!”

Tidak dapat menahannya lebih lama lagi, Chae Nayun menutupi payudaranya dengan tangannya.

“Mengapa kamu menusuk saya di sana? Apa kamu marah!?”

“Itu karena aku cemburu.”

Bahkan saat dia menjelaskan, Yoo Yeonha mengawasi keluar untuk membuka.
Dia tidak bisa membantu tetapi bertanya-tanya bagaimana seseorang bisa memiliki sosok yang begitu sempurna dengan squishiness dan kelembutan yang sempurna. Di atas semua ini, kulitnya juga putih seperti susu.
Poke, aduk.

“Ah, aah. Hentikan, jangan. A-aku geli, ah, hentikan—! ”

Chae Nayun lari dari fingering sensitif Yoo Yeonha dengan wajah memerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize