Aku mengembalikan kristal itu ke tempat mereka berada, lalu menuju Balai Kota Gwangmyeong.
Di sana, kami secara mengejutkan menerima sambutan hangat. Sepertinya Asura cukup tiran, karena para penghuni bersukacita akhirnya dibebaskan.
Ketika saya berbicara dengan mereka tentang hal itu, mereka mengatakan kepada saya bahwa Asura menyebabkan banyak kematian mereka karena obsesinya dengan kristal mana.

Bagaimanapun, pada malam ketika Asura menghilang, semua orang berkumpul di gedung yang terbengkalai dan mengadakan pesta.
Penduduk Balai Kota Gwangmyeong membawa beras dan daging, dan kami duduk di sekitar api unggun, makan dan berbicara dengan gembira.
Tentu saja, saya pergi begitu selesai makan.
Aku hanya tidak merasa seperti milikku.

“… Di sini, Kim Hajin, ambillah.”

Tapi Yi Yeonghan memberi saya semangkuk bubur.

“Apa ini?”

“Untuk Yoo Yeonha.”

Meskipun kutukan terangkat, Yoo Yeonha belum pulih sepenuhnya. Saat ini, dia sedang tidur di tenda.

“… Kenapa kamu memberikannya padaku?”

“Orang-orang lain sedang sibuk berbicara.”

Yi Yeonghan menunjuk ke api unggun, tempat Kim Suho dan Chae Nayun sedang berbicara dengan bawahan Asura yang lalu. Topiknya pasti lucu, karena bahkan Shin Jonghak tertawa saat dia mendengarkannya.

“Ai, kami sudah mendengar berita dari Seoul. Saat ini, Seoul dibagi menjadi beberapa faksi. Gangnam dibagi antara Shin Myungchul dan Chae Joochul, sementara Gangbuk adalah…. ”

“Bagaimana reputasi Shin Myungchul?”

Shin Jonghak bertanya.

“Dia orang hebat yang membawa perdamaian ke wilayah Gwanak.”

“Haha, aku mengerti.”

Sepertinya dia senang mendengar mereka memuji kakeknya. Mendengar ini, Chae Nayun juga bertanya dengan ceria.

“Lalu bagaimana dengan Chae Joochul?”

Chae Joochul yang Immortal. Dia adalah kakek Chae Nayun dan salah satu orang terkuat di dunia ini.
Tetapi bertentangan dengan harapan Chae Nayun, ia menerima tanggapan negatif.

“Dia tidak bisa dipercaya sama sekali. Aku tinggal di Seoul sebentar, jadi aku tahu. Dia … licik, seperti ular. Dia pasti akan melakukan sesuatu yang besar di masa depan. ”

“….”

Ekspresi Chae Nayun menegang.
Memang, Chae Joochul bukanlah orang yang sangat baik dengan latar saya.
Saya mengambil bubur dan pergi ke tenda.

“Hei, aku membawakan makanan.”

Yoo Yeonha, yang masih berbaring di tempat tidur, mengangkat bagian atas tubuhnya saat dia mengerang. Dia tampak agak kecewa ketika dia melihat bahwa itu aku, tetapi dia berusaha untuk tidak membiarkannya terlihat.

“Kamu pura-pura sakit, kan?”

“Iya nih? Ah, tidak, aku masih dilemahkan … uup. ”

Aku memasukkan sesendok penuh bubur ke mulutnya. Yoo Yeonha menggigit bubur dengan tatapan bingung.
Dia benar-benar makan seperti anak kecil. Setelah mengunyah sekitar sepuluh kali, dia menatapku dan mengerutkan kening.

“Apa itu?”

“Apa.”

“… Kenapa kamu melakukan ini tiba-tiba?”

Yoo Yeonha tampak cemberut.

“Bukankah kamu bilang kamu hampir tidak bisa mengangkat tanganmu? Jadi aku memberimu makan. ”

“Tapi itu …”

Itu mungkin cara untuk menarik Shin Jonghak. Aku menyeringai dan mengambil satu sendok bubur lagi.
—Kyahaha.
Pada saat itu, tawa Chae Nayun terdengar dari luar tenda. Aku berbalik, kaget oleh suara mendadak itu.

“Ah, tunggu, tunggu! Ah!”

Ketika aku berbalik kembali setelah mendengar teriakan marah Yoo Yeonha, aku melihat buburnya menempel di sekitar mulutnya.
Oh, dia tidak membukanya.

“Buka mulutmu, kan?”

“Apa? Anda mengatakan ini adalah kesalahan  saya  ? ”

“….”

Aku menggaruk bubur di sekitar mulutnya dengan sendok, lalu mengembalikannya ke mulutnya. Namun, Yoo Yeonha menutup mulutnya erat-erat dan menatapku.

“Kamu tidak mau makan? Anda akan mati kelaparan, Anda tahu. ”

“Tidak, hanya saja … rasanya tidak enak. Bukankah kamu punya sesuatu selain bubur? ”

“Aku punya satu ramen tersisa.”

Segera, Yoo Yeonha menelan ludah. Tapi segera, dia memasang tampang yang tidak antusias dan pura-pura ingin memakannya dengan enggan.

“… Lalu aku akan mengambil itu. Ini terlalu hambar. ”

“Aku akan membuatnya untukmu jika kamu menyelesaikan ini.”

Kemudian, Yoo Yeonha membuka mulutnya dan mulai makan lagi.

“Daripada tinggal terkurung di sini, mengapa kamu tidak keluar dan bicara?”

“Aku tidak punya energi untuk ~”

Yoo Yeonha jatuh kembali ke punggungnya dan menarik selimut menutupi tubuhnya.
Karena sepertinya dia tidak ingin pergi keluar, aku bangun untuk meninggalkannya sendirian.
Tapi pada saat itu, suara lembutnya terdengar.

“Lokasi bagus”

“Ya?”

“…Terima kasih.”

Dia berbisik dengan hati-hati dan tulus.
Saya hanya mengangguk sebagai jawaban.

“Itu bagus kamu tahu.”

“Kamu selalu membantu aku keluar.”

“Kanan? Kapan kamu akan membayar saya kembali? ”

Yoo Yeonha tersenyum dan menjawab dengan lembut.

“Hei, tidakkah kamu pikir kita bisa menjadi sekutu yang baik?”

Sekutu….
Menjadi sekutu Yoo Yeonha adalah cara mudah untuk hidup nyaman. Dia akan menjadi CEO tingkat atas di masa depan, yang akan memiliki perusahaan-perusahaan terkemuka di bidang-bidang seperti teknik sulap, farmasi, serikat pekerja, lelang, dan senjata.

“Aku bisa membantumu memulainya dengan Nayun.”

“…Apa? Saya tidak membutuhkan sesuatu seperti itu. ”

“Eh? Anda benar-benar mengubah kapal? ”

Yoo Yeonha tiba-tiba mengangkat tubuh bagian atasnya lagi.

“Ganti kapal?”

“Dari Nayun ke Rachel.”

“Apa? Tidak, itu bukan mereka. Saya tidak bisa menyukai seseorang sekarang. ”

“Ayolah, jangan berbohong.”

Yoo Yeonha memberiku tatapan nakal seolah dia mengatakan dia tahu segalanya. Aku balas menatapnya, lalu mengangguk.

“… Tidak ada ramen untukmu.”

“Eh? T-Tunggu! ”

Saya mengabaikannya dan meninggalkan tenda. Saya kemudian pergi ke Yi Yeonghan.

“Dia bilang dia tidak makan bubur.”

“Hah? Sangat?”

Yi Yeonghan memiringkan kepalanya dan pergi ke tenda.

—Yoo Yeonha, mengapa kamu tidak makan? Tidak punya selera makan?

-E-Eh? Ah … yah, um … ramen …

—Ramen? Kim Hajin bilang dia akan membuatkanmu ramen? Tapi aku pikir kamu tidak suka ramen.

—Eh …? Oh… benar….

—Lalu beristirahatlah untuk hari ini. Anda tidak harus makan.

– … Aku tidak menyukaimu, Yi Yeonghan. Aku serius.

—W-Apa? Mengapa?

-Keluar. Keluar saja.

Menguping pembicaraan mereka, saya menaruh panci di atas kompor dan mulai merebus air.
Yi Yeonghan lalu keluar dari tenda dan bertanya.

“Kim Hajin? Kenapa kamu merebus air? Yoo Yeonha bilang dia tidak makan ramen. ”

“Apakah dia?”

Pada saat itu, Yoo Yeonha mengintip kepalanya keluar dari tenda dan berseru dengan marah.

“Tinggalkan dia. Dia menyelamatkan hidupku. Tidak sopan menolak tawarannya. ”

“… Ada apa dengannya?”

Pada akhirnya, Yi Yeonghan mundur, dan aku menyelesaikan ramen di bawah mata penuh perhatian Yoo Yeonha.

“Nikmati.”

“Terima kasih.”

Yoo Yeonha mengambil ramen ke dalam tenda dengan wajah senang.
Aku melihat sekeliling sekelilingku, lalu naik sepedaku, setelah itu Kim Suho menemukanku.

“Hajin, mau pergi kemana?”

“Oh, ada sesuatu yang harus aku bawa.”

Di dunia masa lalu ini, ada hal-hal yang tidak saya manfaatkan dalam cerita aslinya. Meskipun saya mencatatnya di buku pengaturan saya, saya tidak memiliki kesempatan untuk menggunakannya ketika saya sedang menulis bab-bab yang sebenarnya.
Karena beberapa dari mereka akan berguna, saya berencana membawa mereka kembali.

**

Di masa lalu tahun 1972, kami berlatih dan berdebat untuk menjadi lebih kuat. Tanpa harus tinggal di gedung yang tidak nyaman dan ditinggalkan, kami tinggal dengan penghuni Balai Kota Gwangmyeong.

Selama dua minggu kami tinggal di sini, ledakan kekuatan sihir terjadi sesekali, dan monster menyerang dari waktu ke waktu. Namun, kami bekerja bersama dengan warga untuk menyelesaikan masalah.

Tentu saja, beberapa bawahan Asura, yang melakukan segala macam kelakuan buruk, diusir melalui voting. Di bawah kepemimpinan Kim Suho, praktik kejahatan dan sistem hierarkis itu dihapuskan.

Bagaimanapun, setelah menghabiskan begitu banyak waktu bersama, Kim Suho dan yang lainnya tumbuh sangat dekat dengan orang-orang di masa lalu.
Yoo Yeonha terus-menerus mencari seseorang yang akan menjadi leluhur dari seseorang yang terkenal, Chae Nayun bermain dengan anak-anak setiap hari, dan Shin Jonghak membentuk kru sendiri dengan kerumunan yang terlihat cukup kuat.
Adapun Kim Suho, ia membantu warga untuk membuat beberapa fasilitas dan merenovasi yang sudah ada.
Semua orang menghabiskan waktu mereka tertawa dan bersenang-senang.

Namun, saya tidak bisa menikmati hal-hal seperti yang lain, karena beberapa orang yang saya bunuh tetap mati.
Saya tidak tahu apakah penduduk tidak menyadarinya atau jika mereka pura-pura tidak tahu, tetapi mereka memperlakukan saya dengan baik.

“Ini.”

Waktu berlalu dengan mudah.
Saat ini, saya sedang duduk di kursi barbershop, dikelilingi oleh banyak orang.

“Ini luar biasa. Tanganku gatal setiap kali aku melihat rambutmu. ”

“Ya, itu adalah panjang yang sempurna dua minggu yang lalu, tapi sekarang sudah terlalu lama.”

Komentar itu berasal dari Chae Nayun.
Saya tersenyum dan mengangguk.
Aku melihat sekeliling, bertanya-tanya apakah itu baik-baik saja untuk pangkas harus berada di tengah jalan. Kim Suho dan Yi Yeonghan, Chae Nayun dan Yoo Yeonha, Shin Jonghak yang melipat tangannya dan melirikku, dan akhirnya, banyak orang di masa lalu.
Cukup banyak orang yang berkumpul untuk melihat potongan rambut saya.

“Ngomong-ngomong, bisakah kamu meninggalkan sedikit janggutnya?”

Chae Nayun bertanya sendiri.

“Hm? Mengapa? Saya ingin mencukur seluruhnya. ”

Saya bertanya sambil mengusap jenggot saya. Saya merasa bahwa Evandel akan terkejut jika saya pulang ke rumah seperti ini.

“Aku pikir kamu akan terlihat lebih baik dengan beberapa yang tersisa.”

“Nayun.”

Pada saat itu, Yoo Yeonha berbicara dengan Chae Nayun sambil tersenyum.

“Apa hubungannya denganmu?”

“… Eh?”

Chae Nayun menjadi linglung. Yoo Yeonha melanjutkan dengan senyum yang lebih besar.

“Saya benar-benar penasaran. Kenapa itu penting bagaimana tampangnya? ”

“A-Apa? Saya hanya mencoba merekomendasikan jalan yang lebih baik untuknya. ”

“Mm ~ apa itu sebabnya kamu pergi dengan dia minggu lalu ~?”

“…Apa?”

Mata Shin Jonghak tiba-tiba berkedip dengan dingin.

“I-Itu karena kita bertanggung jawab untuk mendapatkan makanan! A-Apa yang kamu coba katakan !? ”

Tidak dapat menahannya lagi, Chae Nayun berteriak. Yoo Yeonha mundur saat dia menggerakkan alisnya ke atas dan ke bawah. Sementara itu, warga sekitar tersenyum.

“Lalu aku mulai ~”

Tukang cukur itu mulai memotong rambut saya. Gunting menggores kepalaku, yang menjadi lebih ringan saat rambut sebahu terputus.
Saya perlahan menikmati momen itu. Tawa para penghuni, angin sepoi-sepoi, sinar matahari yang hangat, dan …

“Dia tidak terlihat seburuk itu, eh?”

“Tentu saja! Dia adalah orang yang mengusir tiran itu, bagaimanapun juga. ”

“Tapi apa yang dia kalahkan dengan dia? Bahkan Dongsuk tidak bisa melakukan apa pun untuk melawannya. ”

Pandangan masa lalu itu akan segera menghilang.

“Baiklah, selesai. Sekarang saatnya bercukur. ”

Tukang cukur selesai memotong rambut saya dan mengeluarkan pisau cukur. Aku terkejut ketika dia membawanya ke wajahku tanpa busa cukur.
Srrk, srrk— Namun, karena merasa tukang cukur menggunakan kekuatan sihirnya sebagai pengganti busa cukur, aku menenangkan diri dan memercayai dirinya sendiri.
Segera, cukur berakhir, dan tukang cukur memberi saya cermin.

“… Oh?”

Ketika saya melihat ke cermin, saya terkejut.
Saya bahkan tidak yakin apakah saya melihat diri saya sendiri, dan saya jelas bukan satu-satunya yang merasa seperti ini. Chae Nayun, Yoo Yeonha, dan bahkan Kim Suho menatapku dengan takjub.
Rambut gaya pomade yang bersih dan jenggot ringan seperti model Barat.
Mataku secara alami beralih ke jam tangan pintar saya.

[Buff – Master Barber’s Touch]
[Meningkatkan sementara stat charm yang tidak berubah sebanyak 0,5 poin.]
[Durasi – 4 minggu]

Ketika saya melihat peringatan ini, saya terangkat dan meminta tukang cukur dengan hormat.

“… Bolehkah aku menanyakan namamu?”

“Haha, kamu sangat menyukainya? Namanya Kim Woosuk. ”

“Kim Woosuk…. Apakah Anda mungkin memiliki seorang putra? ”

“Saya memang berusia delapan tahun. Namanya adalah Kim Hojin. ”

Kim Hojin. Jika dia hidup di dunia sekarang, saya harus mengunjunginya ketika saya ingin memotong rambut saya, karena Hadiah sering kali turun temurun.
Aku meraih tangan Kim Woosuk dan membungkuk.
Kemudian, saya melihat sekeliling.
Seorang ibu melambaikan tangannya dengan seorang anak di pelukannya, orang tua tersenyum gembira, dan pria dan wanita muda yang memberi saya tatapan hormat.
Saya juga membungkuk pada mereka semua.

“Terimakasih untuk semuanya.”

Memotong rambut saya adalah bisnis terakhir hari itu. Tidak, dari masa lalu.

“Tidak, kita seharusnya berterima kasih padamu.”

“Selamat tinggal ~”

“Maukah kamu datang lagi?”

“Para pria dan wanita muda ini akan melakukan hal-hal hebat di masa depan. Saya yakin kita bisa melihatnya di koran. ”

Kami tidak menjelaskan banyak hal kepada orang-orang di masa lalu. Mereka tidak tahu bahwa ini adalah dunia masa lalu, atau bahwa mereka hanyalah catatan.

“Kemudian….”

Saya beralih ke Kim Suho dan yang lainnya.
Sekarang, sudah waktunya untuk melakukan apa yang perlu kita lakukan.
Kim Suho dan anggota kelompok lainnya mengangguk dengan senyum sedih.

“Kita akan mengambilnya.”

“Ya.”

Mereka masing-masing mengambil kristal, dan aku memasuki Balai Kota Gwangmyeong. Setelah perlahan menaiki tangga, saya duduk di lantai atap.
Kemudian, saya melihat ke langit.
Matahari sudah setengah jalan di cakrawala.
Dunia dicelup jingga oleh matahari terbenam yang indah.
Ketika saya menunggu yang lain untuk kembali, saya dengan santai menyaksikan pemandangan yang indah ini.

Segera, cahaya ungu menara air timur laut menghilang.
Aku bisa melihat Yi Yeonghan mendaki menara baja selatan.
Potongan-potongan masa lalu perlahan-lahan datang bersama.
Setelah sekitar sepuluh menit, saya merasakan kehadiran di belakang saya.

“Ambillah ini, Kim Hajin.”

Orang pertama yang kembali adalah Shin Jonghak. Dia melemparkan kristal itu padaku dengan santai dan kembali turun. Di sana, para anteknya (anggota klub penggemar) menunggunya dengan mata penuh air mata.

“Yo ~ Kim Hajin!”

Sebuah suara keras terdengar dari bawah.
Yi Yeonghan melemparkan kristal itu dari tanah, yang aku tangkap.

“Terima kasih.”

Selanjutnya adalah Yoo Yeonha.
Dengan suara klet dari sepatu hak tingginya, dia berjalan ke atap.

“Dari mana kamu mendapatkan sepatu hak tinggi itu?”

“Mereka berbakat. Saya cukup populer, Anda lihat. ”

Yoo Yeonha mendekati saya dan memberi saya kristal.

“Oh ngomong – ngomong…”

Ketika saya menerima kristal Yoo Yeonha, saya bertanya apa yang saya ingin tahu selama beberapa waktu.

“Saat kamu berada di bawah pengaruh kutukan … kamu tidak menikmatinya atau apapun, kan?”

“…Apa maksudmu? Mengapa saya menikmatinya? ”

“Hah? Oh, um, tidak apa-apa. Abaikan saja apa yang saya katakan. ”

Sebenarnya, ada pengaturan yang saya singkirkan.
[Yoo Yeonha suka ditindas.]
Itu tidak pernah disebutkan dalam cerita yang sebenarnya karena rasanya terlalu aneh dan kesempatan tidak pernah muncul, tapi aku ingin tahu apakah pengaturannya berhasil di dunia ini.

“Pokoknya, aku akan pergi sekarang.”

Saat Yoo Yeonha jatuh, Kim Suho muncul.

“Kim Hajin! Di sini kamu … Hah? ”

“Turunlah bersamaku ~”

“Aku ingin bersama Hajin. Ah, hei, apa yang kamu lakukan? ”

Kim Suho diseret pergi oleh Yoo Yeonha begitu dia memberi saya kristal.
Kristal terakhir tiba tiga menit setelah Kim Suho menghilang.

“Aku di sini, Kim Hajin.”

Chae Nayun berjalan dengan susah payah ke arahku dan menyerahkan padaku kristal itu.
Dengan ini, semua enam kristal yang mempertahankan masa lalu telah dikumpulkan.

“Apakah kamu akan menghancurkan mereka sekarang?”

Dia duduk di sebelahku dengan lututnya bersatu.

“Ya, siap-siap.”

“Bisakah saya menonton?”

“Yakin.”

Saya meletakkan kristal di telapak tangan saya. Kemudian, aku memasukkan kekuatan sihir Stigma ke mereka. Dalam sekejap, tato di lengan atas saya bersinar biru, dan kristal yang diresapi dengan kekuatan sihir bergabung bersama, membentuk bola kecil.
Saya memegang kristal itu dengan ibu jari dan jari telunjuk, lalu meremasnya dengan lembut.
Clang—
Suara yang jernih dan tajam terdengar, dan kristal menghilang menjadi debu ungu.
Perubahan cepat terjadi.
Pemandangan mulai menghilang.
Langit hancur.
Masa lalu rusak.
Saya dengan tenang menyaksikan dunia yang direkam pada tahun 1972.

“Hei.”

Chae Nayun tiba-tiba bertanya. Sama seperti saya, dia memperhatikan langit yang menghilang.

“Apakah ini apa artinya melupakan?”

“…Apa yang kamu bicarakan.”

“Tidak ada. Aku hanya ingin tahu apakah lupa berarti orang itu menghilang dari hatiku seperti ini. ”

Dia terdengar tenang. Matanya merah karena dia jelas memikirkan tentang keluarganya, tapi dia tidak menangis.

“Bagaimana saya tahu? Mengapa kamu bertanya tentang itu tiba-tiba? ”

“… Tidak peduli berapa banyak aku mencoba mengingat, aku tidak bisa mengingat suara Ibu lagi. Aromanya, hari-hari bahagia yang kita habiskan bersama … Aku tidak bisa mengingatnya dengan baik. Sepertinya mereka menghilang. ”

Aku menoleh ke samping, seperti yang dilakukan Chae Nayun.
Karena saya tidak pernah mengalami hal seperti itu, saya memilih kata-kata saya dari buku yang pernah saya baca.

“Jangan terlalu khawatir tentang itu. Anda tidak dapat mencium apa pun dari bunga yang tidak layu. ”

“…Apa itu. Sangat ngeri. ”

“Memang seperti itu.”

Menjadi lelah dan sebagian lupa membantu membuat kenangan berharga.

“Hmm.”

… Tapi sepertinya aku gagal membuatnya berempati.
Saya mengambil sesuatu dari sakuku dan memberikannya pada Chae Nayun.

“Di sini, kamu bisa memiliki ini.”

“… Eh?”

“Ini tiket.”

Chae Nayun memiringkan kepalanya pada penjelasan saya.

“Sebuah tiket yang akan membantu Anda melihat bunga untuk sementara waktu.”

Saya merasakan jari-jari saya meringkuk dengan kata-kata saya sendiri.
Dalam hal apapun, apa yang saya berikan kepada Chae Nayun adalah kapsul waktu.
Itu kotak kecil dengan kunci dan jam analog ditandai 01/01/2018.

“Apa ini?”

“Kapsul waktu. Kamu tahu apa itu, kan? ”

“… Apa kamu pikir aku bodoh? Tentu saja saya lakukan. ”

Ini adalah salah satu item yang saya buat catatan di buku pengaturan saya dan tidak pernah digunakan. Butuh saya kekuatan sihir Stigma sepanjang hari untuk menemukannya menggunakan Kitab Kebenaran.

“Tapi untuk apa itu? Dan mengapa Anda memberikannya kepada saya? ”

“Anda lihat nomornya di sana? Anda dapat mengubahnya dan kembali ke periode waktu itu untuk sementara waktu. Lebih tepatnya, Anda melihat melalui memori yang Anda miliki saat itu, terkubur jauh di dalam pikiran bawah sadar Anda. ”

“….”

Chae Nayun membelalakkan matanya dan balas menatapku. Lalu, dia mengucapkan sepatah kata pun.

“…Sangat?”

“Ya.”

“Kenapa kamu tidak menggunakannya?”

Ketika dia mengatakan itu, saya merasakan sedikit rasa sakit di hati saya.
Sebenarnya, aku berencana menggunakan ini untuk diriku sendiri.
Suatu hari, mungkin lima atau enam tahun kemudian ketika suara dan penampilan orang tua saya mulai pingsan, saya berencana menggunakannya untuk mengambil ingatan saya yang memudar.
Tapi sekarang aku memikirkannya, membawa barang dari dunia ini kembali ke masa sekarang pasti akan menimbulkan semacam masalah. Karena itulah yang terjadi, lebih baik membiarkan Chae Nayun menggunakan barang habis pakai ini.

“Aku bahkan tidak tahu wajah orang tuaku, jadi tidak ada gunanya aku menggunakannya.”

Tanpa pilihan lain, saya membuat alasan yang bagus.
Chae Nayun menatapku dengan saksama, lalu meletakkan kapsul waktunya.

“… Maka aku tidak akan menggunakannya juga.”

“Apa?”

“Ini pengecut. Entah kami berdua menggunakannya, atau kami berdua tidak. Itu adalah kehormatan. ”

Saya tercengang. Saya bahkan merasa sedikit marah. Saya mendorong kuil Chae Nayun dengan jari saya.

“… Aku benar-benar harus memukulmu.”

“Apa? Kamu gila? Lawan aku kalau begitu. ”

Chae Nayun mengangkat tinjunya dan mengambil postur tinju.

“Diam dan gunakan saja. Anda akan menyesalinya sebaliknya. ”

“….”

Chae Nayun cemberut dan mengambil kapsul waktu. Terlepas dari apa yang dia katakan, sepertinya dia tidak ingin menyerah begitu saja.

“Ke mana kamu mau pergi?”

“… Sampai 2013.”

Chae Nayun mengubah jumlah jam.

“Maret … 13.”

“Kenapa kalau begitu—”

Celepuk. 
Sebelum aku selesai bertanya, Chae Nayun menghilang tanpa meninggalkan jejak. Hampir seperti sihir, atau mungkin keajaiban.

“… hm.”

Tiba-tiba, saya sendirian. Saya meregangkan dan mengalihkan pandangan saya.
Selain aku, semua orang sepertinya kembali ke masa sekarang.
Separuh dunia gelap.
Langit tampak buram, tetapi potongan-potongan matahari yang terbenam masih menyinari saya.
Bahkan dunia yang hancur pun indah.
Di dalam dunia yang perlahan menghilang, saya menutup mata saya.
Lingkaran dunia yang runtuh itu sepertinya juga menyentuh hatiku.
Begitu saya membuka mata, saya seharusnya berada di suatu tempat di dunia sekarang …

“Hei, Kim Hajin!”

Saya membuka mata dengan suara mendadak yang mendadak.
Aku dengan cepat melihat sekeliling sekelilingku.
Sepertinya aku kembali ke masa kini karena aku bisa melihat pemandangan Gunung Angin.
Dengan mata setengah terbuka, aku melihat orang yang memanggil namaku.

“Itu kamu ~”

Vegetasi hijau, angin gunung yang jelas, dan sinar matahari yang seperti permata.
Di dalam pemandangan indah ini, Chae Nayun tersenyum cerah.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize