Yoo Yeonha melihat sekilas monster laut yang tak ada habisnya dalam pandangannya yang berkabut.
Satu, dua, tiga …
Sekali lagi, satu, dua, tiga …
Dia tidak bisa terus menghitung lama, karena semuanya terasa seperti mimpi yang jauh dari kesadarannya yang puyeng.
Namun, ada satu hal yang dia yakini. Itu adalah bahwa dia tidak akan bertahan melawan tentara monster haus darah ini.
Makhluk seperti binatang menggeram, memamerkan gigi hitam mereka. Dia berhalusinasi salah seorang dari mereka menggigit lehernya saat kesadarannya memudar …

Segera, ketika dia membuka matanya, dia melihat seorang pria berdiri di depannya.

Di luarnya berbohong tentara monster.
Dia tampak kecil, seperti belalang sembah yang berdiri di depan sebuah bangunan kolosal.
Dia sendiri seharusnya tidak bisa menahan lautan gelap itu. Tapi dia sendiri harus bisa kabur.

Dia memaksa lengannya yang tak bergerak untuk bergerak dan meraih lengan bajunya. Kemudian, dia berbicara sedikit.

—Biarkan aku … dan jalankan….

Namun, pria itu tidak mendengarkannya, dan kembali dengan tatapan hangat.

—Jangan khawatir tentang itu dan tidur.

Suaranya yang dalam terdengar lembut bersama dengan senyumnya yang hangat.

—Itu akan berakhir saat kau bangun.

Tangannya mengulurkan tangan dan menutup matanya.
Visinya menjadi hitam.
Dalam kelopak matanya yang tertutup, ia mulai melihat dunia impiannya.
Itu adalah mimpi yang sama seperti yang selalu dia alami.
Dia telah mencapai kesuksesan, dan beberapa orang membungkuk kepadanya. Orang-orang yang mengabaikan dan meremehkannya, orang-orang yang mengejek klannya sebagai anjing pemburu … mereka semua berlutut di depannya.
Ini adalah keinginannya yang tulus, yang dia harus capai sendiri.
Ini adalah mimpinya, sesuatu yang tidak bisa dia korbankan.

Perlahan, dia membuka matanya.
Saat kegelapan memudar dan cahaya memasuki matanya, dia melihat punggungnya.
Dia … tidak ingat namanya.
Di tangannya membohongi senapan serbu, senjata yang diproduksi secara massal yang tidak bisa menembakkan tombak bertenaga sihir seperti artefak tombak atau menembakkan serangan pedang seperti artifak pedang.
Pasukan tak terbendung berdiri di depan senjata kumuh ini.
Karena kesadarannya yang puyeng, waktu terasa mengalir perlahan.
Lautan monster bergegas ke arahnya.
Hewan-hewan berjalan dengan empat kaki, orc mengisi dua kaki, laba-laba merayap di delapan kaki, ular merangkak tanpa kaki, burung mengepakkan sayap mereka, cyclop satu mata menembakkan sihir.
Semua binatang iblis ini membentuk gelombang pasang tunggal, bergegas ke depan, siap untuk melahap dan menghancurkan segalanya.

Terhadap gelombang yang mengamuk ini, pria itu mengangkat senjatanya.
Segera, kilatan cahaya meletus terhadap hujan es hitam. Kecemerlangan putih mulai mengamuk dengan keras, peluru-pelurunya mengubah dunia menjadi putih saat itu mendorong kembali melawan gelombang hitam.
Dahi binatang buas.
Hati para Orc.
Abdomens laba-laba.
Mulut ular.
Mata cyclop.
Pelurunya menembus titik-titik vital mereka dengan cermat, dan gelombang menakutkan terus didorong kembali.
Rentetan peluru tidak pernah berhenti.
Hujan peluru yang tak ada habisnya merobek kaki para monster. Perlahan-lahan, mayat menumpuk, membentuk gunung.
Penembak jitu yang sempurna tidak memungkinkan serangan tunggal atau monster tunggal untuk mendekatinya.

Dia menebas tentara monster sendirian.

Yoo Yeonha merasakan kesenangan yang tidak bisa dimengerti.
Dia menyadari betapa santai itu harus dilindungi oleh seseorang.
Seperti yang dia katakan, dia tenang.
Kemudian, dia perlahan menutup matanya.
Kim Hajin.
Sebelum dia menyadarinya, namanya telah memasuki pikirannya sekali lagi.
Dia berharap ketika dia membuka matanya lagi … dia akan lebih santai.

**

Kim Suho mengayunkan rantingnya. Pada saat itu, kekuatan sihirnya membentuk busur berbentuk bulan sabit yang menyerbu ke depan. Yoo Dongsuk berhasil memblokirnya dengan pipa baja, tetapi bawahannya dikirim terbang jauh di belakangnya.
Dengan tidak ada yang tersisa untuk mengganggu, Kim Suho menyerang Yoo Dongsuk.
Yoo Dongsuk bertanya sambil mengayunkan pipa bajanya.

“… Apakah itu benar?”

Setelah dengan ringan menangkis pipa baja, Kim Suho menjawab.

“Apa yang?”

“Bahwa orang yang ditinggalkan lebih kuat darimu.”

Kim Suho tersenyum, merasa lucu bahwa ini adalah pertanyaannya.

“… Aku tidak suka berbohong.”

Tentu saja, Kim Suho tidak yakin karena ia hanya berdebat dengan Kim Hajin satu kali.
Namun, dia percaya.
Dia percaya bahwa Hajin akan berhasil.

“Itu tidak bagus untuk—”

“Benar sekali!”

Tiba-tiba, jeritan yang mengerikan terdengar.
Kim Suho dan Yoo Dongsuk keduanya melirik ke samping.
Shin Jonghak mengacungkan tombaknya, menyebabkan kekacauan. Meskipun dia tampak agak konyol, hasilnya luar biasa. Dia dengan bebas mencambuk dan menebas, dengan licik dan ganas menyerang musuh-musuhnya. Di satu sisi, dia tampak seperti panglima perang kuno.
Melihat bawahannya dikirim terbang, Yoo Dongsuk bertanya.

“… Apakah dia sekuat dirimu?”

Kim Suho hanya tersenyum menanggapi.
Meskipun dia tidak berbicara, diam berfungsi sebagai jawaban.
Yoo Dongsuk juga tertawa terbahak-bahak saat dia mengayunkan pipa bajanya.
KWANG! 
Pipa bajanya berbenturan dengan cabang Kim Suho, kedua belah pihak saling mendorong tanpa ragu-ragu. Tarikan perang mereka berlanjut, membentuk sedikit keseimbangan di antara mereka.

“… Yah, sepertinya strategi kita gagal.”

“Belum terlambat untuk kembali. Tidak ada alasan bagi kita untuk bertarung. ”

Di tengah pertempuran sengit, kedua pria itu saling menatap satu sama lain dan berbicara.

“Yang kamu panggil Boss bukan manusia, tapi Djinn … uh, dia adalah orang jahat yang menggunakan kekuatan hantu.”

Konsep jin tidak ada pada titik ini dalam sejarah. Menurut buku pelajaran, kebangkitan jin hanya terjadi pada akhir 1990-an.

“… Huup!”

Yoo Dongsuk mendorong Kim Suho kembali tanpa menjawab.
Kim Suho mendesah agak enggan saat dia menyelimuti pedangnya dengan kekuatan sihir. Cahaya biru pedang berubah menjadi emas yang cemerlang.

“Kamu menyembunyikan kekuatan yang agak menarik, ya?”

Namun, hal yang sama berlaku untuk Yoo Dongsuk. Tubuhnya tiba-tiba bersinar merah, dan tiba-tiba tumbuh beberapa kali lebih besar.
Kim Suho memasang ekspresi serius saat dia memperbaiki pendiriannya.

**

Pada awalnya, itu hanya bisa ditertawakan. Melihat rambut dan janggut pria yang sudah terlalu tua itu, Asura tidak merasakan apa pun selain belas kasihan.
Tapi seiring berjalannya waktu dan pasukannya berkurang jumlahnya, Asura mulai merasa takut.
Dia bisa merasakan niat membunuh yang mengerikan dari mata pemuda itu, dan peluru luapan itu tampaknya membanjiri dirinya.

Bahkan sekarang, pasukan Asura bergegas ke arahnya tanpa henti. Dia juga tidak lupa untuk menyelinap dalam serangan jarak jauh yang panjang.
Namun, racun dan gigi binatang iblis itu diblokir oleh kekuatan sihir penguatan gelang misteriusnya, dan monster yang khusus dalam serangan jarak jauh hanya menjadi target prioritas pertama untuk peluru untuk membunuh.

Asura tidak mengerti apa yang sedang terjadi.
Ketika dia melihat pemuda itu mengeluarkan senapan serbu, dia pikir dia hanya harus menunggu sampai majalahnya dikosongkan sekali.
Namun, proses bongkar muat, dan pengangkatan ulang membuatnya kurang dari satu detik untuk tampil. Tidak ada satu pun yang bisa dieksploitasi.

Tapi apa yang Asura tidak pahami adalah kekuatan destruktif peluru miliknya.
Tekanan angin seketika diciptakan dari saat menembakkan kekuatan sihir yang tersebar, dan binatang setan Asura menghilang saat mereka dipukul. Sebuah peluru tunggal sering menewaskan dua binatang setan, dan ada beberapa kejadian dimana satu peluru menewaskan tiga.
Makhluk setan Asura sedang disembelih oleh peluru pemuda itu.
Bahkan tak satu pun cakar pasukannya bisa mencapai si penembak.

“Mustahil….”

Saat Asura menyaksikan pertempuran yang tidak bisa dipahami ini dengan bingung, sejumlah binatang yang tak terhitung jumlahnya menjadi dapat dihitung.
Asura menghentikan pasukannya yang tersisa dari maju dan mundur selangkah.
Dia ingin menilai situasi lebih hati-hati.

Ketika tentara berhenti, Kim Hajin juga berhenti menembak. Kemudian, dia bergumam dengan lelah.

“Karena kamu bisa memanggil begitu banyak dari mereka … kamu pasti bergabung dengan hantu itu. Apa yang dia inginkan? Balas dendam? Kekayaan? Kehormatan?”

Kim Hajin menatap Asura, yang tetap diam.
Dia mengarahkan senjatanya ke Asura.

“Kamu tidak benar-benar harus menjawab itu.”

Klik. 
Kim Hajin menarik pelatuknya. Asura melepaskan kekuatan sihirnya, membentuk penghalang. Pada saat yang sama, lusinan binatang iblis bergerak untuk memblokir garis api Kim Hajin.
Namun, tidak ada peluru yang keluar.
Klik. Klik. Klik. 
Kim Hajin menarik pelatuk beberapa kali lagi.
Namun, hasilnya sama.

“….”

“….”

Whish. 
Angin kencang bertiup. Asura dan Kim Hajin saling menatap untuk sesaat.
Kim Hajin mengaduk-aduk sakunya, tapi dia kehabisan amunisi. Dia kemudian berbicara dengan ramah dengan ekspresi tenang.

“… Tapi Asura, aku tidak benar-benar membencimu. Bahkan, saya agak mengerti dari mana Anda berasal. ”

Karakter tanpa latar belakang cerita, batu loncatan untuk karakter utama dan pemain pendukung. Ekstra, bukan penjahat.
Asura, atau lebih tepatnya Cheonhwa, menjadi Djinn karena alasan sederhana.

“Itulah bagaimana aku menciptakanmu.”

Itu sebabnya Kim Hajin merasa menyesal. Bahkan jika dia benar-benar tidak merasa menyesal, dia perlu merasa menyesal saat ini.

“Kamu mungkin tidak punya pilihan lain untuk menjadi kuat. Dengan bergabung dengan hantu, kamu mungkin berpikir kamu bisa menjadi Djinn yang akan menikmati kekayaan dan kehormatan, meninggalkan namamu di dunia…. ”

Kim Hajin terdengar sentimental tiba-tiba.
Asura menjawab hanya dengan satu kalimat.

“… Kamu kehabisan peluru.”

“Aku tidak.”

Kim Hajin mengeluarkan satu majalah dari sakunya. Dia perlahan-lahan mengisi pistolnya dan bertanya.

“Saya ingin tahu. Seperti apa hidup yang kamu jalani? ”

Senyum muncul di wajah Asura.

“…Ini kosong.”

“Apa? Tidak bisakah kamu melihat ini? ”

Kim Hajin mengetuk magasin yang dimuat ke pistolnya, tetapi Asura membalas dengan santai.

“Lalu, tembak.”

“… Tsk.”

Saat dia menekan lidahnya, senapan serbu itu berubah menjadi pistol.
Tang, tang, tang, tang, tang–! 
Kemudian, Kim Hajin dengan cepat menarik pelatuknya.
Seluruh majalah habis dalam waktu kurang dari sedetik, dan monster yang melindungi Asura berkurang menjadi debu.
Asura tersentak kaget.

“Lihat? Saya tidak berbohong. Ditambah lagi, cerita ini sudah berakhir dengan klise. ”

Dia menunjuk ke belakang Asura.
Kim Suho dan yang lainnya berdiri di sana.
Asura’s bawahan juga berdiri di sana, memberikan Asura terlihat rumit.

“….”

Asura melihat sekeliling dengan tatapan kosong.
Dia telah menghabiskan terlalu banyak waktu berurusan dengan satu orang.
Sudah jelas bahwa tidak ada peluang kemenangan.
Sekarang, ia hanya memiliki sekitar seratus binatang iblis, bersama dengan seorang rekan yang tinggal di dalam hatinya.

“… Uk!”

Tiba-tiba, jantungnya berdegup kencang.
Hantu masa lalu mengatakan sesuatu kepadanya.
Asura menggelengkan kepalanya.
Namun, pada saat berikutnya, tubuhnya berubah aneh, dan hantu itu melesat keluar dari hatinya.
Kemudian, tubuh Asura menghilang dari dunia, dihilangkan oleh hantu.

-….

Hantu hitam melayang di udara, membuat gerakan mengintimidasi dengan lolongan menakutkan. Namun, makhluk tanpa bentuk tidak bisa menimbulkan ancaman apa pun.
Kim Suho membawa Misteltein ke tubuh hantu, dan hantu itu langsung tersedot ke senjata divine-grade. Misteltein semakin kuat dengan menyerap roh. Hantu masa lalu sekarang akan terus tinggal di dalam Misteltein untuk selama-lamanya.

Keheningan singkat menurun.
Kim Suho, Shin Jonghak, Chae Nayun, dan Yi Yeonghan menatap pemandangan yang tersebar di depan mereka.
Kim Hajin berdiri sendirian, di tengah-tengah medan perang yang sepi dengan segunung mayat.
Segera, suara jernihnya terdengar.

“Selamat datang kembali.”

Kim Hajin tersenyum pada mereka berempat, yang kembali sebelum terlambat.
Tatapan semua orang menjadi fokus padanya. Mata Kim Suho membawa kepercayaan, sementara mata lainnya membawa kejutan.

“… A-Apa?”

Kim Hajin tidak mengerti arti dari penampilan yang dia terima pada awalnya, tetapi dia segera menyadari.
Penyebabnya adalah gunung mayat di depannya.

“Oh … ini? I-Ini akan segera menghilang. ”

Karena koneksi kekuatan sihir terputus, mayat-mayat itu akan hilang dalam waktu sekitar dua menit.
Namun, ekspresi terkejut para penonton tidak menghilang untuk sementara waktu.

**

Saya tidak bertanya pada Kim Suho bagaimana dia meyakinkan orang-orang di masa lalu. Meskipun cerita itu mengambil arah yang berbeda dari cerita aslinya, hasilnya kurang lebih sama.
Itu sudah cukup bagiku.
Saya duduk di tanah, merasa lelah dan pusing.
Saya tidak lelah secara fisik, bahkan setelah menggunakan semua 900 peluru. Namun, saya secara mental dipajaki.
Saya menyalakan jam tangan pintar saya, mencari untuk melihat pesan yang akan meringankan kelelahan saya.

[Anda membantai sejumlah besar musuh! Anda menerima peningkatan pengalaman besar dalam Master Sharpshooter!]
[Anda menembus titik-titik vital musuh yang tak terhitung jumlahnya! Master Sharpshooter berkembang menjadi kelas 5!]
[Keberuntungan berlaku! Dengan menebangi ribuan kegelapan atribut binatang setan, pemahaman tentang atribut kegelapan telah ditambahkan ke Aether!]
[Anda mendapatkan 330 SP!]

“Wow.”

Ada beberapa peringatan baru.
Master Sharpshooter naik level hingga kelas 5, tetapi keuntungan terbaik adalah pemahaman Aether tentang atribut kegelapan.
Memahami atribut adalah hadiah besar, terutama ketika menyangkut Aether.
Ketika Aether bergabung dengan Desert Eagle, pemahaman Aether tentang atribut juga akan berlaku untuk Desert Eagle. Itu juga mengapa peluru saya mengeluarkan kilatan putih.
Tentu saja, peluru atribut yang dibuat dengan SP jauh lebih kuat daripada peluru biasa yang digunakan dengan pemahaman Aether tentang atribut.

“…Apa?”

Saya tidak bisa berpikir dengan baik karena lingkungan saya. Chae Nayun, Shin Jonghak, dan Yi Yeonghan terus menatapku dengan curiga.

“Maksudku, itu tidak masuk akal.”

“Apa yang tidak masuk akal?”

Aku mengangkat bahu sebagai jawaban atas pertanyaan Chae Nayun.

“… Berhentilah bercanda.”

Namun, Chae Nayun serius. Dia tampak agak salah.
Aku menyeringai, lalu mengeluarkan Desert Eagle berubah menjadi bentuk senapan serbu. Mata Chae Nayun, serta mata Shin Jonghak dan Yi Yeonghan, melebar. Mereka jelas bertanya-tanya di mana saya mendapat senjata semacam itu.

“Aku sudah bilang. Saya memiliki Hadiah yang berhubungan dengan senjata. Aku hanya cocok untuk Asura. ”

“Pertandingan yang bagus?”

“Ya. Melawan sejumlah besar lawan yang lebih lemah, menarik pelatuk 2000 kali lebih mudah daripada mengayunkan tombak atau pedang 2000 kali. ”

Setelah memberikan penjelasan singkat, saya menoleh ke Kim Suho, yang sedang beristirahat di dekatnya, dan bertanya.

“Apakah kamu membawa kristal?”

“Ah, ya.”

Kim Suho memberi saya tiga kristal.

“Apakah kita akan kembali sekarang?”

Saya menggelengkan kepala sebagai jawaban.

“Tidak, kita akan mengembalikan kristal-kristal ini di tempat mereka berada.”

“…Hah?”

“Ini adalah area pelatihan terbesar yang bisa Anda minta, jadi kami akan tinggal di sini selama dua minggu ke depan. Akan sangat memalukan untuk pergi sebelum kami mengeringkannya. ”

Di satu sisi, tempat ini adalah versi inferior dari Ruang Waktu Hiperbolik.
Kita harus bisa tumbuh lebih kuat di sini.

“Kami memiliki banyak orang untuk berdebat.”

Aku menunjuk pada bawahan Asura yang lalu, yang berdiri di belakang kami dengan canggung.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize