Aku menjelaskan apa yang akan terjadi jika rambut Yoo Yeonha berakhir di tangan pesulap. Saya tidak melebih-lebihkan atau mengecilkan apa pun. Sebuah kutukan pelemahan hanya bisa dibatalkan dengan membunuh pesulap kutukan, dan meskipun kutukan tidak bisa langsung membunuh, di lingkungan seperti ini tanpa fasilitas medis, itu bisa mengarah pada situasi terburuk mutlak.
Ketika saya selesai menjelaskan, suasana kelompok telah berubah menjadi serius.

“Oh ya, kamu menyebutkannya sebelumnya … Aku lupa tentang itu … sialan.”

Chae Nayun menyalahkan dirinya sendiri saat dia mengepalkan tinjunya. Namun, saya tidak bisa menyalahkannya karena tidak mengingatnya. Saya hanya sempat menyebutkannya seminggu yang lalu, ketika dia mengantuk karena berada di jaga malam.

Mungkin kesalahan saya adalah yang terbesar, karena saya tidak memberi tahu mereka tentang semua bahaya dengan benar. Jika aku melakukannya, mereka tidak akan lupa untuk mengembalikan rambut Yoo Yeonha yang hilang.

Kami terdiam sesaat.
Keheningan yang tenang namun tenang ini dipatahkan oleh suara ceria dari orang yang dikhawatirkan.

“Mengapa wajahmu begitu serius?”

Yoo Yeonha melanjutkan dengan ekspresi cerah.

“Kami belum yakin apakah itu kutukan. Plus, saya memiliki kekuatan anti-sihir. Aku bisa mengalahkan sesuatu seperti kutukan dengan mudah … ah. ”

Tangan Shin Jonghak jatuh di atas kepalanya. Melihat Yoo Yeonha yang terkejut, dia berbicara.

“… Katakan padaku jika itu menyakitkan.”

Pipi Yoo Yeonha berubah menjadi merah. Apakah ini pesona bad boy? Saat aku sedang berpikir kosong, Yoo Yeonha mengangguk penuh semangat.

“Tidak, tapi kurasa itu tidak terlalu sakit.”

“… Jangan berbohong, ck.”

Tiba-tiba, Shin Jonghak bangkit dengan tombaknya, menarik perhatian kami. Terlihat sangat marah, Shin Jonghak berseru dengan suara panas.

“Mereka harus sibuk mengatur diri mereka sendiri setelah disergap. Jadi mari masuk dan hancurkan mereka sebelum matahari terbit. ”

Saat ini, jam 3 pagi. Masih ada waktu sebelum matahari terbit.
Jika Yoo Yeonha benar-benar dikutuk, tidak ada waktu untuk disia-siakan. Kami harus mengalahkan mereka sesegera mungkin.
Kami bangun mengikuti Shin Jonghak. Dengan ekspresi kaku, semua orang mulai memeriksa peralatan mereka.

“B-Biarkan aku pergi juga. Saya masih baik-baik saja…. ”

“Kamu tetap tinggal.”

Shin Jonghak menghentikan Yoo Yeonha yang mencoba memaksakan diri.
Kami meninggalkan Yoo Yeonha di belakang dan berangkat.

Kali ini, pertempuran hanya butuh satu jam.
Shin Jonghak yang marah menyapu menara utara dan mengambil kristal ungu.
Shin Jonghak Physique, ‘Intermittent Explosive Disorder’, telah dipicu.

Sebagai catatan … Intermiten Explosive Disorder Physique adalah Fisik aneh yang memperkuat statistik fisik seseorang hingga 130 persen tergantung pada kemarahan seseorang.

**

Balai Kota Gwangmyeong.
Asura duduk di singgasana saat menerima laporan bawahannya bahwa tiga kristal telah dicuri dalam satu malam.
Meskipun dia marah pada awalnya, dia segera tenang.
Itu berkat Yi Yohan, penyihir kutukan yang dia pegang bersamanya.
Yi Yohan adalah pesulap yang cukup ahli, dan dia telah menerima kunci rambut para penyerang.

“M-Maafkan saya, Boss!”

“Tidak apa-apa. Jangan terlalu bereaksi berlebihan. ”

Asura telah mengirim monster dan mengkonfirmasi jumlah dan pangkalan penyerang. Mereka tampak muda dan ramah. Anak-anak seperti itu tidak akan hanya menonton salah satu teman mereka mati.
Asura mengasihaninya. Sejauh yang dia tahu, mereka lemah karena mereka peduli dengan emosi yang tidak berguna seperti kesetiaan, cinta, dan persahabatan.

“Bawa semua kristal kembali ke sini.”

“…Iya nih? Ah, mengerti! ”

Masih ada tiga kristal tersisa. Meskipun membawa mereka kembali akan melemahkan beberapa anak buahnya, dia tahu ini adalah pilihan terbaik, karena mereka akan datang kepadanya, tidak dapat menyaksikan teman mereka mati.

“Kim Suho dan Shin Jonghak ….”

Selanjutnya, Asura tahu siapa mereka berdua. Bintang terbesar kubu Cube. Dia sudah memperingatkan bawahannya untuk waspada terhadap dua anak tampan itu.

“Sepertinya masa depanku cerah.”

Selama dia bisa mendapatkan kepala mereka, dia memiliki keyakinan bahwa dia akan berjalan di jalan kerajaan untuk menjadi eksekutif Destruction.

**

Hari pertama. Yoo Yeonha menjadi kurus kering, dan kami terlambat untuk memperhatikan bahwa Asura telah mengambil semua kristal.
Hari kedua. Pupuh Yoo Yeonha menjadi layu.
Hari ketiga. Yoo Yeonha hampir tidak bisa berdiri tegak.

Frustrasi, kami keluar dan mengamati Balai Kota Gwangmyeong dari kejauhan, tetapi tidak ada gerakan. Mereka tidak datang kepada kami atau bahkan keluar untuk berpatroli. Mereka hanya berdiam di pangkalan mereka.

Waktu berlalu, dan kami tanpa banyak menonton Balai Kota Gwangmyeong. Setiap hari, kondisi Yoo Yeonha semakin memburuk sampai yang bisa dilakukannya hanyalah berbaring di tempat tidur.
Menderita karena suhu yang tinggi, menggigil, dan mual, ia terus menjadi semakin lemah.
Melihatnya seperti ini, semua orang memikirkan hal yang sama.
Bahwa dia bisa mati jika semuanya berlanjut dengan cara ini.

“Yeonha, bisakah kamu makan ini …?”

“….”

Yi Yeonghan dan Chae Nayun membuat bubur dengan hati-hati, tetapi Yoo Yeonha kesulitan makan. Dia hanya bisa mengangkat kepalanya sedikit sebelum mengambil sesendok dan berbaring kembali.
Saya mencobanya, tetapi bahkan kekuatan sihir Stigma tidak mampu membatalkan kutukan ini. Itu karena kutukan bukan mantra, yang dilemparkan menggunakan kekuatan sihir, tapi Hadiah.

“Tidak ada gerakan hari ini juga. Sepertinya mereka akan tetap terkurung di balai kota. ”

Kim Suho kembali dari patroli dan berbicara dengan wajah frustrasi.
Asura membuat pilihan yang berbeda dari pada cerita aslinya.
Karena dia tahu bahwa salah satu dari kami sekarat, dia mengambil semua kristal dan hanya menunggu.
Jelas, dia tahu kami harus datang kepadanya.

“… Kami tidak punya pilihan. Kita harus melakukan apa yang mereka inginkan. ”

Tumbuh tidak sabaran, Shin Jonghak berteriak dengan wajah memerah.
Yi Yeonghan membalas.

“Tunggu, tunggu, kamu ingin kita berempat untuk melawan 5000 orang?”

Saya malah menjawab.

“Ketika kristal berkumpul di satu tempat, masa lalu menjadi tidak stabil. Ini sama untuk orang-orang di masa lalu, jadi hanya 100 hingga 200 orang yang dapat berpartisipasi dalam pertempuran. Di antara mereka, kita hanya perlu memperhatikan sepuluh, termasuk Asura. ”

Orang-orang dari masa lalu dilemahkan jika kekuatan kristal tidak didistribusikan secara merata.
Kim Suho dan Chae Nayun. Shin Jonghak dan Yi Yeonghan.
Dengan saya termasuk, itu harus cukup untuk mengalahkan mereka.

Namun, masalahnya adalah Yoo Yeonha. Kami tidak bisa membiarkannya sendirian. Membawa dia bersama kami ke medan perang akan menjadi gila, jadi salah satu dari kami harus tetap tinggal bersamanya sebelum kami membunuh penyihir kutukan.
…Tunggu sebentar.
Saya melihat kristal ungu di dalam saku kulit saya.
Ada tiga kristal seukuran jari dan satu kristal berukuran kuku jari.
Jika aku sendirian dengan ini, bukankah Asura akan menemukanku?

“Kedengarannya bagus untukku. 200 vs 5. Saya merasa seperti saya bisa membunuh mereka semua. ”

Chae Nayun menegaskan dengan agresif. Merasakan arah pembicaraan itu, Yi Yeonghan berdebat sambil dengan cemas menggigit kuku jarinya.

“A-Bagaimana jika dia mengirim salah satu kacungnya untuk menculik Yoo Yeonha?”

“Aku akan melindunginya.”

Saya mengangkat tangan saya.

“Ini kristal ungu dan Yoo Yeonha, aku akan melindungi keduanya. Dalam skenario terburuk, aku bisa membawanya dan kabur dengan sepedaku. ”

Di satu sisi, itu adalah jebakan.
Jika Asura datang sendiri, aku punya kepercayaan diri untuk mengambilnya sendiri. Jika dia membawa orang lain bersamanya, aku punya kepercayaan diri untuk melarikan diri dengan sepedaku.

“…Baik.”

Setelah merenungkan masalah ini dengan mata tertutup, Kim Suho juga mengakui bahwa kami tidak punya pilihan lain selain melakukan apa yang mereka inginkan.

“Sepertinya ini adalah satu-satunya hal yang bisa kita lakukan.”

“Sialan … baiklah, tapi jangan bilang aku tidak memperingatkanmu jika ada yang salah.”

Yi Yeonghan meregangkan dan mengendurkan tubuhnya bahkan saat dia menggerutu. Otot-ototnya yang tebal menonjol ke atas dengan mengintimidasi.
Shin Jonghak juga membangkitkan kekuatan sihirnya dengan ganas.

“… Tunggu saja, Asura. Aku akan menghancurkanmu malam ini. ”

Sama seperti karakter utama film yang akan mengatakan, Shin Jonghak menubuatkan kematian Asura.

**

Malam bulan purnama.
Kim Suho, Shin Jonghak, Chae Nayun, dan Yi Yeonghan berjalan di sepanjang jalan yang mereka rencanakan. Dengan Asura telah mengambil kristal, pemandangan di sekitarnya berubah menjadi agak suram. Rumput tidak memiliki warna dan pepohonan layu.
Setelah diam-diam berjalan di sepanjang kegelapan ini untuk beberapa waktu, mereka mulai melihat Balai Kota Gwangmyeong.
Tempat itu dimodifikasi agar terlihat seperti benteng … tapi tidak ada yang melindungi barikade yang mengelilinginya.
Itu jelas jebakan.
Namun, tidak banyak yang bisa mereka lakukan.
Mereka memadati diri dengan penguatan qi dan berjalan menuju Gwangmyeong City Hall di tengah keheningan yang mematikan.

Lalu tiba-tiba, seorang pria muncul di atap bus yang rusak di tengah jalan. Dia memiliki tubuh yang kokoh dan membawa pipa baja panjang di bahunya.
Dari tinggi dan penampilan seperti bandit, partai bisa menebak bahwa dia adalah Yoo Dongsuk, salah satu bawahan Asura yang disebutkan Kim Hajin.

“Ahem, tempat ini terlarang untuk anak-anak.”

Pada saat yang sama, beberapa pria membawa senjata muncul. Shin Jonghak bertanya, sangat tenang.

“Kamu Yoo Dongsuk?”

“Haha, seorang anak tidak boleh berbicara dengan orang dewasa seperti itu.”

Dengan senyum menyeringai, Shin Jonghak mengarahkan tombaknya ke arah Yoo Dongsuk.

“Lackeys bisa mengacaukan. Di mana Asura? ”

“Asura-nim tidak ada di sini.”

“… Aku tidak akan bertanya untuk kedua kalinya.”

Kekuatan sihir Shin Jonghak mengalir ke tombaknya, menyulutnya dengan kekuatan sihir hitam. Mata Yoo Dongsuk melebar.

“A-Apa? Ada apa dengan warna kekuatan sihirmu? ”

“Bawalah Asura, bawa Asura ke sini …!”

Shin Jonghak memutar tombaknya 180 derajat. Itu adalah teknik tombak paling dasar – Crescent Moon Slash. Kekuatan sihir hitam Shin Jonghak ditembakkan dalam busur, meledak ketika mencapai Yoo Dongsuk. Tidak hanya menghancurkan bus yang sedang dia tunggangi, itu juga terus terbang ke depan dan memotong salah satu menara pengawas menjadi dua.

“Wow ~ menakutkan.”

Yoo Dongsuk tertawa kecil ketika dia melompat turun dari bus.

“Tapi anak-anak, aku tidak berbohong. Asura-nim benar-benar tidak ada di sini. ”

“Lalu dimana—”

Pada saat itu, pikiran tak menyenangkan melintas di kepala Shin Jonghak. Dia mencengkeram tombaknya lebih erat.

“K-Kamu bajingan …”

“Haha, apa yang kamu pikirkan, meninggalkan kristal di belakang dengan temanmu yang terluka?”

Mencuri dari rumah kosong.
Bukan karena mereka tidak mengharapkannya sama sekali.
Mereka hanya tidak berharap bahwa bos akan pergi.
Shin Jonghak, Chae Nayun, dan Yi Yeonghan dengan cepat berbalik, tetapi mereka dikepung dari semua sisi.
Segera, wajah mereka menegang.

“… Pft.”

Namun, hanya satu orang yang tetap tenang.
Kim Suho.
Bahkan, dia malah tertawa terbahak-bahak.

“Ha ha ha.”

Chae Nayun dan yang lainnya menatapnya seolah-olah dia gila. Chae Nayun bahkan merasa takut, bertanya-tanya apakah dia benar-benar melihat Kim Suho.

“… Apa yang kamu tertawakan, bocah?”

Yoo Dongsuk merasa cemas melihat tawa Kim Suho.

“Tidak, hanya saja … apakah bosmu pergi ke sana sendirian?”

“….”

Yoo Dongsuk tidak menjawab pertanyaan Kim Suho. Namun, keheningannya lebih dari cukup dari sebuah jawaban.

“Maka kita tidak perlu khawatir.”

Kim Suho kembali ke rekan-rekannya.
Lalu, dia berkata sambil tersenyum.

“Hajin lebih kuat dariku.”

**

Tak, tak. 
Langkah kaki yang tidak menyenangkan terdengar.
Aku perlahan mengangkat kepalaku dan berbalik ke arah suara.
Seorang pria muncul di pintu masuk gedung yang ditinggalkan. Mata merahnya berkedip di bawah jubah hitamnya.
Saya menutup mata dan tersenyum.

Seperti yang diharapkan, dia memilih rute yang mudah.
Meninggalkan bawahannya untuk melawan empat penyerang dan menyerang basis kami sendiri.
Hantu itu pasti mengatakan kepadanya bahwa semua kristal ada di sini, bersama dengan pasien yang harus kita lindungi.

“… Manusia, manusia yang menyedihkan. Inilah mengapa aku menyerah menjadi manusia. Karena aku tidak mau terikat dengan emosi yang tidak berguna sepertimu … ”

“Tutup saja.”

Aku dengan ringan mengabaikan omong kosong yang dia semburkan dan mempelajari sekelilingnya.

“Kamu sendirian?”

“Aku tidak sendirian. Aku memiliki pasukanku dengan— “

“Kamu sendirian.”

Dia menguatkan kapasitas kekuatan sihirnya dengan mengkonsumsi kristal mana, tetapi dia tidak tahu bagaimana cara terbaik memanfaatkan peningkatan baru ini. Selain itu, Asura terutama tidak kompeten dalam menggunakan kekuatan sihirnya untuk menyerang secara langsung.
Di tempat pertama, dia hanya peringkat rendah Djinn.
Hanya ada satu hal yang dia tahu bagaimana melakukannya.

—Ssss.

Bernafas aneh, ia melepaskan kekuatan sihirnya, membentuk jalur raksasa yang mulai memuntahkan makhluk-makhluk aneh.
Makhluk-makhluk ini datang dalam berbagai bentuk dan ukuran. Beberapa menyerupai serigala, beberapa menyerupai orc, beberapa menyerupai babi.
Namun, jumlah mereka sangat banyak.
Satu, dua, empat, delapan, enam belas … Saya berhenti menghitung begitu saya mencapai enam puluh empat.
Setidaknya ada 2.000, jika tidak lebih.
Saya berdiri menghadap apa yang tampaknya merupakan pasukan yang luar biasa.

Ini adalah Asura’s Gift – ‘Hail of Demonic Beast’.

Kemampuan ini menggunakan kekuatan sihir untuk memanggil makhluk dari Alam Setan.
Mereka harus berada di sekitar level kelas menengah bawah 1 hingga 7 monster.
Itu adalah Hadiah yang hemat biaya.
Kim Suho mungkin kesulitan berurusan dengan mereka. Setelah semua, mengayunkan pedang menghabiskan sedikit stamina. Aku bahkan tidak bisa membayangkan diriku mengayunkan pedang 2000 kali.

Namun, saya bukan Kim Suho.
Dan saya bersyukur dia datang kepada saya.
Tentu saja, bahkan jika dia tidak datang kepadaku, aku berencana untuk mencari dan pergi kepadanya menggunakan Mata Seribu-Mil.

“Satu ….”

“Hm?”

Ketika aku mencoba berdiri, Yoo Yeonha meraih lengan bajuku. Dia terengah-engah seolah-olah dia akan mati.

“Tinggalkan aku … dan jalankan ….”

Aku menatap mata Yoo Yeonha saat dia berbicara dengan suara serak. Rasa bersalah, khawatir, dan kekhawatiran tak beraturan di matanya.
Melihat sisi ini, aku berkata dengan senyum ceria.

“Jangan khawatir tentang itu dan tidurlah. Ini akan berakhir saat kamu bangun. ”

Yoo Yeonha sepertinya jatuh linglung.
Aku menutup matanya dan mengeluarkan Desert Eagle, yang mulai berubah dengan bantuan Aether.
Kali ini, itu bukan senapan atau senapan sniper.
Senjata standar di dunia modern yang memungkinkan satu orang bertarung melawan banyak – senapan serbu.

Meskipun itu tidak digunakan sebanyak mungkin di dunia ini karena biaya peluru dan daya yang relatif rendah, tak satu pun dari kerugian itu diterapkan pada saya.
Kekuatan serangan ditingkatkan oleh Aether.
Penguatan kekuatan serangan internal Desert Eagle.
Dan satu lagi.
Saya bergumam dalam hati.

‘Pindai.’

44%, hasil terbaik yang mungkin.

“….”

Senyum mekar di wajahku.
Seperti biasa, saya beroperasi di bawah prinsip Strong Against Weak, Weak Against Strong. Dengan kata lain, aku membalas Hadiahnya dengan sempurna. Dia bisa memanggil kentang goreng sebanyak yang dia inginkan. Di depan senapan serbu saya, mereka tidak punya peluang.
Selain itu, saya tidak menggunakan stamina atau kekuatan sihir.
Yang saya butuhkan hanyalah peluru dan jari untuk menarik pelatuk.
Satu-satunya kekhawatiran saya … adalah medan yang sedikit tidak menguntungkan.

“Aku harus menggunakan ini sedikit.”

Saya mengambil sebuah kristal seukuran jari dari saku saya. Dengan menuangkan beberapa kekuatan sihir Stigma, saya memodifikasi medan ke apa yang saya inginkan.
Bzzzz—
Bumi bergemuruh ketika mulai berubah.
Arena melingkar yang Asura buat dicukur menjadi dua, meninggalkan sepotong berbentuk kipas.
Dengan ini, mustahil bagiku untuk dikepung.
Tentara dari monster yang dipanggil sekarang hanya bisa menyerang saya dari atas kepala. Saya hanya perlu membunuh dua atau tiga dari mereka dengan masing-masing peluru.

“Kamu tahu cara menggunakan kristal masa lalu …? Tapi apa bedanya? ”

Asura terkekeh.
Saya membalas dengan wajah tenang tanpa ekspresi.

“Ini mengubah banyak hal.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Anonymous3
heart
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
Customize