Selama seminggu, pesta itu berfokus pada pelatihan.
Mulai dari latihan normal hingga pertengkaran, mereka memindahkan tubuh mereka dan menguras kekuatan sihir sebanyak mungkin. Sama seperti di cerita aslinya, Yoo Yeonha memimpin pelatihan untuk terbiasa dengan masa lalu.

“… Huup!”

Sebuah serangan pedang berbentuk bulan sabit terbang di udara, bersama dengan teriakan yang terkatup.
Dentang! 
Sebuah suara logam yang tajam terdengar ketika dua pedang berbenturan.
Chae Nayun merasa tangannya akan meledak, tetapi dia tidak kehilangan fokusnya. Namun, Kim Suho segera menyusul dengan tebasan silang.

“Uk!”

Kemudian, dia menusuk ke depan seperti air yang mengalir. Chae Nayun terlempar ke belakang, tidak dapat menerima serangannya.

“Oh …. Saya kehilangan. ”

Chae Nayun mengangkat tangannya dari tanah.
Yoo Yeonha, yang sedang menonton pertandingan, menuliskan sesuatu di buku catatannya.

“Kim Suho 12, Chae Nayun 0.”

“… Apakah kamu benar-benar perlu melacak?”

Chae Nayun bangun sambil menggerutu. Dia membersihkan kotoran di lutut dan pantatnya, yang dilihat Shin Jonghak dengan mata sipit. Karena cuaca agak panas, Chae Nayun memotong celana panjangnya, mengubahnya menjadi celana hangat.
Merasa kesal, Yoo Yeonha berteriak keras.

“Shin Jonghak 4, Kim Suho 8!”

“Apa? Tidak, itu 4 kemenangan, 4 kerugian, dan 4 kali seri. ”

“Saya wasit. Kim Suho memenangkannya karena keputusanku. ”

Woong—
Pada saat itu, suara mesin sepeda terdengar. Kim Suho, yang sedang minum air, bergumam.

“Sepertinya Hajin kembali.”

“Ya, ssp, sepertinya chef kami sudah kembali.”

Bahkan sejak ditarik ke masa lalu, Kim Hajin bertanggung jawab atas pasokan makanan.
Yoo Yeonha mulai membenci dirinya sendiri karena meneteskan air liur setiap kali dia mendengar suara mesin motornya. Karena dia selalu membawa kembali sesuatu yang lezat, seolah-olah dia dilatih untuk bereaksi tanpa sadar….

“Hei, Kim Hajin! Apa yang kamu bawa hari ini !? ”

Teriak Chae Nayun. Sebuah sepeda muncul di pintu masuk gedung yang ditinggalkan. Di atasnya ada lemari es yang dapat dipercaya.

Kim Hajin parkir di sebelah dinding dan melepaskan helmnya. Sekarang, semua orang sudah terbiasa dengan rambut panjang dan janggutnya. Chae Nayun bergegas ke arahnya seperti anak anjing yang sedang menunggu pemiliknya untuk kembali ke rumah, kemudian membawa kembali kotak es dari sepedanya.

“… Kuhum.”

Yoo Yeonha dan Shin Jonghak juga bangkit dan mengikuti Chae Nayun. Di dalam lemari es itu ada babi, ayam, minuman, dan bahkan camilan.

“Apakah Coke ini?”

“C-Coke?”

Ketika Yoo Yeonha melihat cairan kecoklatan di dalam botol kaca yang halus, keserakahan gelap muncul di matanya.

“Korea punya Coke di tahun 70-an …?”

Shin Jonghak bergumam sambil mengusap janggut yang dia kembangkan. Ketika Chae Nayun meliriknya, dia mengangkat dagunya dan menekankan jenggotnya.
Melihatnya dengan saksama sejenak, Chae Nayun mengucapkan satu kalimat.

“Mengapa janggutmu tumbuh seperti kambing?”

**

Kim Suho dan Yi Yeonghan menangani memasak. Saya memiliki semua jenis bumbu dan bumbu dalam tas ajaib saya, dan Kim Suho menciptakan ayam pedas dan perut babi yang direbus.

Pada tahun 1970-an, bahkan air sungai biasa memiliki konsentrasi energi roh dan mana yang lebih tinggi daripada air yang disebut surga-dan-bumi Baekdu Mountain. Hasilnya, makanan yang dimasak dengan itu bahkan lebih lezat dan bergizi. Hanya dengan makan dan tidur di tempat ini selama enam bulan, kapasitas kekuatan sihir seseorang akan meningkat 10%.
Tentu saja, mereka harus bergerak setelah makan untuk mengakumulasi efeknya.

“Ah, aku hampir tidak mau kembali. Bagaimana saya akan kembali makan makanan di rumah? ”

Chae Nayun bergumam sambil menatap pot kosong di depannya.

“Daripada itu, kamu harus bangun dan berdebat.”

“… Tapi tubuhku sakit setiap kali aku menggunakan kekuatan sihir. Aku tidak bercanda. Rasanya seperti seseorang meremas hati saya. ”

“Itu karena kekuatan gaib menggumpal di dalam hatimu. Anda harus menggunakan kekuatan sihir untuk meringankannya. ”

Saya dengan ringan mengabaikan keluhannya. Chae Nayun menggerutu dengan cemberut.

“… Lalu mengapa kamu tidak bertarung?”

“Karena aku tidak perlu.”

“Oh ya?”

Pelatihan adalah satu hal, tetapi saya tidak perlu berdebat.
Peringatan yang saya dapatkan pada jam tangan pintar saya adalah buktinya.

[Your Magic Disfunction Physique secara permanen menyerap kekuatan sihir yang terkumpul! Kekuatanmu meningkat sebesar 0,0002 poin.]
[Pernapasan Disfungsi Sulapmu secara permanen …]

Karena konsentrasi MP mana yang tinggi ini, saya memperoleh 0,25 poin stat selama 50 hari terakhir. Aku bahkan tidak perlu berusaha.
Selain itu, karena tempat ini diisolasi dari waktu sekarang, kami tidak dikejar tepat waktu. Bahkan jika kita tinggal di sini selama setahun, hanya satu jam akan berlalu di dunia nyata.
Namun, itu tidak berarti kita bisa tinggal lama di sini.
Dalam cerita aslinya, rombongan tinggal di sini selama sekitar empat minggu. Sejak saat itu, masa lalu perlahan-lahan akan mengikis.

“Baiklah teman-teman, dengarkan.”

Saya bertepuk tangan dan menarik perhatian mereka.

“Kami akan mulai menusuk mereka empat hari kemudian. Bagaimanapun, kita tidak bisa tinggal di sini selamanya. Jadi saya membuat rencana. ”

Rencananya hanya sedikit berbeda dari apa yang ada di cerita aslinya.
Kami akan mulai dengan titik terlemah mereka dan mengambil dua kristal.

“Menara air Timur Laut Kim Mingyo dan menara baja selatan Joo Parang. Kami akan dibagi menjadi dua kelompok dan menyergap mereka di malam hari…. ”

**

Empat hari kemudian, larut malam.
Itu adalah hari aksi.

Kami dibagi menjadi dua tim.
Shin Jonghak dan aku berada di satu tim, dan empat lainnya berada di satu tim.
Tentu saja, Shin Jonghak dengan keras menentangnya, tapi aku bersikeras. Saya merasa lebih nyaman bekerja sama dengan Shin Jonghak.

“Kami akan pergi dulu. Jika Anda tidak dapat menyelesaikan misi dalam dua jam, pergilah dan kembali ke markas. ”

Aku naik sepedaku saat aku mengatakan itu. Shin Jonghak melompat di belakangku dengan canggung.
Tapi ketika dia mencoba menemukan sesuatu untuk dipegang, tangannya menyentuh pantatku. Dengan segera, dia bergidik.

“Sial, apa yang harus aku pegang?”

“Di sampingmu.”

“….”

Baru kemudian Shin Jonghak melihat ke sisi tempat duduk, yang memiliki dua gagang yang menonjol.

“Aku ingin mencoba mengendarainya juga ….”

Sementara Chae Nayun menyaksikan dengan pandangan iri, aku menginjak pedal gas.
Bahkan di jalur pegunungan, sepedaku bisa naik dari 0 hingga 100 dalam waktu kurang dari satu detik. Sebagai hasilnya, Shin Jonghak dan aku mencapai tujuan kami secepat kilat.

“Turun. Kami akan berjalan dari sini. ”

Saya berhenti di hutan dekat target kami dan mengubah sepeda kembali ke bentuk kopernya.
Kemudian, ketika kami menyelinap ke target kami, Shin Jonghak tiba-tiba bertanya.

“Oy, apakah ada alasan kamu dan aku harus pergi bersama?”

“Baik….”

Alasannya sederhana.
Kim Suho tidak akan mencoba membunuh orang, meskipun orang-orang di dunia ini tidak nyata.

“Begitu?”

“SH. Melihat.”

Menara air bisa dilihat di kejauhan.
Hanya ada sekitar dua puluh orang yang menjaga menara air. Selain itu, orang di masa lalu memiliki teknik pengendalian mana yang buruk. Dari semua orang di sana, Kim Mingyo adalah satu-satunya orang yang tidak bisa kuhajar. Namun, Kim Mingyo hanya sekuat Pahlawan peringkat menengah rendah, jadi Shin Jonghak bisa mengalahkannya sendirian.

“Kim Mingyo harus berada di dalam menara air. Saya akan berurusan dengan kentang goreng kecil di luar, jadi Anda masuk ke dalam dan mendapatkan Kim Mingyo. Saya akan mendukung Anda dari belakang. ”

“Aku tidak butuh dukunganmu.”

Shin Jonghak mengambil tombaknya.
Whish—
Dia tidak perlu memicunya di udara dan menyebabkan awan kotoran naik.

“Ptui. Hei, kamu punya kotoran di mulutku. ”

“Tutup saja.”

“Aku melihatnya masuk ke mulutmu juga.”

“… Hentikan omong kosong itu.”

Meskipun itu yang dia katakan, dia menjilat giginya dan meludah ke tanah.
Itu dulu.
Sebuah suara yang dalam terdengar dari bawah gunung.

“Siapa ini?”

Kami berdua beralih ke arah suara.
Di sana, kami melihat seorang pria muda dengan tubuh yang kokoh. Dari cara dia dengan curiga menyorotkan senter ke arah kami, kami bisa menebak bahwa dia adalah seorang pesuruh di patroli.

“Tempat ini adalah tanah Asura-nim. Orang luar tidak diizinkan masuk, jadi kembali. ”

Jawabannya, Shin Jonghak melangkah mengejek.

“Dan jika aku menolak?”

“… Ha, maka kamu harus dipukuli dan diusir.”

Pemuda itu menarik keluar nunchucks yang tergantung di pinggangnya, mengintimidasi kekuatan sihir yang berkelip di sekitar mereka.
Whoosh— whoosh— whoosh—
Dia mulai mengayunkan nunchucks.

“Bisakah kamu melihat gerakan angin?”

Atas, bawah, kiri, kanan. The nunchucks menutupi semua sisi dan mengancam kita dengan badai yang dahsyat.
Aku mundur selangkah, berpikir itu akan menyakitkan untuk dipukul. Kemudian, pria muda itu tertawa terbahak-bahak.

“Ahahaha! Takut!?”

Klik. 
Aku mengubah Desert Eagle menjadi mode shotgun dan menarik pelatuknya.

“Ini … huaak—!”

Dia terbang kembali setelah ditembak.

“… Sungguh pria yang lucu.”

“Kamu tunggu di sini, Shin Jonghak.”

Dalam persiapan untuk acara ini, saya membawa 100 pistol, senapan, dan peluru sniper, dan 900 peluru 5.56mm.

“Siapa kamu untuk memberitahuku ke mana harus pergi dan tidak pergi?”

“Akan lebih mudah bagi dua kapten untuk bertarung setelah kacung diurus, kan?”

“… Aku kira kamu benar.”

Aku memanjat pohon terdekat dan mengubah Desert Eagle menjadi mode sniper.
Pertama, saya menargetkan orang-orang yang berpatroli di area tersebut atau tertidur.
Peluru saya akan terbang tanpa suara dan menidurkannya selamanya.
Saya tidak perlu ragu atau merasa bersalah.
Tempat ini adalah masa lalu yang direproduksi.
Orang-orang ini tidak nyata. Mereka hanya ‘catatan’ yang akan segera hilang ….
Menggertakkan gigiku, aku menarik pelatuknya.
Sebuah peluru menghantam musuh, yang tubuhnya jatuh dalam diam. Saya tidak melihatnya mati dan segera membidik target lain.

“… Haa.”

Pada saat saya mengirim lima orang ke kematian mereka, saya basah kuyup karena keringat dingin.
Bahkan membunuh orang-orang palsu membuatku khawatir. Saya menutup mata dan beristirahat sebentar.

**

Di sisi lain, tim Kim Suho juga menginfiltrasi menara baja selatan.

“Hmm ….”

Melihat ke atas di menara baja, Yoo Yeonha berpikir.
Ada kristal ungu bersinar di puncak menara baja. Namun, itu terbungkus dalam silinder ajaib, jadi mustahil untuk mengambilnya dengan cambuknya.

“… Apa rencana kita?”

Yi Yeonghan bertanya.
Yoo Yeonha menunduk dan mengamati pasukan musuh.
Ada sekitar empat puluh orang, jumlah yang cukup besar.
Jika mereka semua berada di level kadet Cube, akan sulit untuk melakukannya hanya dengan empat orang.
Di dunia Pahlawan, menjadi pangkat tertentu berarti Anda dapat mengambil sepuluh orang lain yang merupakan pangkat penuh di bawah Anda. Dengan kata lain, pangkat menengah kelas 1 Pahlawan harus mampu menekan sepuluh Pahlawan kelas satu tingkat menengah-rendah secara bersamaan.
Namun, Yoo Yeonha tidak berpikir mereka berempat berada pada level seperti itu.
Hanya Kim Suho yang terkecuali.
Yoo Yeonha melihat Kim Suho dan berbicara.

“Kim Suho, kamu harus menarik perhatian mereka sebanyak mungkin. Sebagian besar dari mereka akan mengejar Anda, tetapi mereka akan mempertahankan sejumlah kecil kembali untuk bertahan. Kami bertiga kemudian akan menekan mereka, dan kami perlahan-lahan akan menurunkan jumlah mereka. ”

“Apa? Bukankah itu terlalu berbahaya? ”

Chae Nayun sepertinya agak ragu, tapi Kim Suho setuju dengan sepenuh hati.

“Tidak, aku pikir itu untuk yang terbaik.”

Kim Suho tersenyum ringan.

“Lalu aku akan pergi.”

Dia mengembun kekuatan sihir di sekitar kakinya dan berlari ke depan dengan eksplosif. Ledakan sonik tampak berserakan di belakangnya ketika dia menembak ke medan perang seperti peluru dan memukul penjaga patroli dengan rantingnya.

“Uuk!”

Pria itu jatuh dengan jeritan sedih, dan perhatian semua orang menjadi fokus pada Kim Suho.

“E-Enemy menyergap!”

Mendengar teriakan ini, sebagian besar penjaga berlari ke arah Kim Suho, sementara Yoo Yeonha, Chae Nayun, dan Yi Yeonghan bergegas menuju sepuluh atau lebih penjaga yang tertinggal.

“A-Apa !?”

“Aak!”

Yi Yeonghan memenggal kepala mereka dengan kekuatan luar biasa, Chae Nayun memukul mereka dengan kekuatan sihir yang mengelilingi pedangnya, dan Yoo Yeonha menekan mereka dengan cambuknya.

“Dia, dia …”

Seorang pria mengacungkan pedang pingsan setelah tercekik oleh cambuk Yoo Yeonha.

“Hmph.”

Yoo Yeonha menusuk pria yang roboh itu dengan kakinya. Melihat bahwa dia tidak bereaksi, Yoo Yeonha berbalik dengan santai. Tapi pada saat itu, sebuah pedang tajam melesat ke arahnya. Meskipun dia dengan cepat menghindar, pisau memotong bagian rambutnya.

“Y-Kamu!”

Marah, Yoo Yeonha mengayunkan cambuknya dan mencekik pria yang menyerangnya.

“… Apakah kamu tahu berapa banyak usaha yang aku lakukan untuk menumbuhkannya !?”

Cambuknya mencekiknya erat-erat, dan wajah pria itu perlahan berubah ungu.
Yoo Yeonha menatap rambut di tanah dan memainkan rambutnya yang pendek. Menyadari kerasnya luka itu, matanya sekali lagi terbakar amarah.

“Uk, uuk …”

Namun, Yoo Yeonha berbelas kasih dan melepaskan sebelum dia mencekik lelaki itu hingga mati.
Meskipun Kim Hajin mengatakan mereka bukan orang sungguhan, dia merasa ingin membunuh mereka akan meninggalkan rasa yang buruk.

“Hei, Yi Yeonghan! Anda menangani menara baja! Yeonha dan aku akan membantu Kim Suho! ”

“Baik!”

Pada saat itu, teriakan Chae Nayun terdengar.
Yoo Yeonha juga mengalihkan pandangannya ke arah Kim Suho. Meskipun dia dikejar, dia sepertinya tidak dirugikan. Bahkan, tiga puluh orang yang mengejarnya sekarang menjadi lima.
…Itu dulu.

“Uwuk, hei! Tolong aku, bukan Kim Suho! Joo Parang ada di sini! ”

Teriakan putus asa Yi Yeonghan terdengar dari menara baja.

**

2 jam kemudian.
Sama seperti di cerita asli, kedua tim mengambil kristal ungu tanpa banyak masalah.
Untuk merayakan, kami memanggang babi utuh.
Saya tidak memiliki banyak nafsu makan, tetapi Chae Nayun dan Kim Suho makan dengan rakus.
Saya memperhatikan mereka sampai selesai makan, lalu berbicara ketika piring mereka kosong.

“Kerja bagus hari ini. Sekarang, wilayah utara dan tenggara akan menjadi tidak aktif. ”

Kami hanya harus pelan-pelan, sama seperti hari ini.

“… kue.”

Tapi Yoo Yeonha tiba-tiba menarik lehernya. Seakan dia tersedak, dia memukul dadanya dan menelan air. Wajahnya pucat pasi.

“Apa yang salah, Yeonha?”

Chae Nayun bertanya dengan cemas.

“Tidak ada. Saya tidak bisa … mencerna makanan dengan baik. ”

Saya mengerutkan kening.

“Tidak mungkin kamu tidak bisa mencerna makanan.”

“A-apa maksudmu? Bukan seperti aku babi. Saya bisa sakit juga. ”

Tidak, bukan itu masalahnya. Tidak mungkin dia tidak bisa mencerna daging lunak seperti itu. Aku menyipitkan mataku dan mengamati Yoo Yeonha karena cedera.
… Dia tidak terluka.
Tapi saya memperhatikan rambutnya.
Itu asimetris.
Dengan kata lain, seseorang telah memotongnya.

“Apa itu?”

“Iya nih?”

Yoo Yeonha memiringkan kepalanya.
Aku menunjuk rambutnya.

“Rambut Anda. Apa yang terjadi?”

“Oh, ini? Itu dipotong selama pertempuran terakhir …. ”

“…Sial.”

Seperti yang saya katakan sebelumnya, tim Kim Suho hanya akan ‘menekan’ mereka. Orang-orang yang selamat akan kembali dengan jejak orang-orang yang menyerang mereka. Misalnya, rambut.

“Argh, kenapa dadaku terasa begitu berat …?”

Yoo Yeonha terus memukul dadanya.
Jika pikiran saya benar … ini adalah kutukan. Tergantung pada kemampuan pesulap kutukan, bahkan sehelai rambut pun bisa cukup untuk mendorong seseorang ke jurang kematian.
Balai Kota Gwangmyeong memang memiliki penyihir voodoo kutukan yang bisa menggunakan kutukan ini melemah.
… Segalanya menjadi sedikit lebih rumit sekarang.

“Mengapa kamu menatapku seperti itu? Saya tidak yang  sakit.”

Yoo Yeonha mengerutkan alisnya dan bertanya dengan tajam.
Chae Nayun juga menimpali, menyeringai.

“Lihatlah betapa khawatirnya dia. Mungkin dia menyukaimu. ”

“Lalu aku harus menolak. Maaf.”

“Dengarkan kalian berdua …”

Kekuatan kutukan diamplifikasi di area konsentrasi mana yang tinggi. Tidak mengetahui hal ini, kedua gadis itu mengoceh sendiri.

Tapi yah, itu sebagian salahku karena tidak memperingatkan mereka tentang hal itu.
Aku mendesah dalam hati dan perlahan membuka mulutku.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Facebook Fans Page

Find Us on Instagram

Instagram did not return any images.

Follow Us!

Wise Chat
Sukirno
Wahh mantaps
Anonymous13
Overgiered disini update kagak?
nvlku_pgn
udh tinggal up bang ogok dalam pembatan
Anonymous3090
Yg indo EverGeared 825 blm ada yg muncul
nvlku_pgn
untk cpter overgeared masih dalam kontruksi di usahakan dalam 1 bulan sudah lebih dari 850 chapter
Anonymous3178
Ok ditunggu bro, soalnya susah hpku buat baca novel yg translate english
Anonymous3839
Wahhh nih web terselubung amat walaupun udh lama didunia pernovelan baru tai ada nih web mantap dah lengkap
Anonymous7152
Tne gak update update ya?
Anonymous7286
kata blogernya kemaren mau hiatus dulu sebulan ad urusan pribadi setauku pas adminya komen, mungkin chatnya di hapus
Anonymous10473
ganti kata translate, min konsentrasinya terganggu terus karna kata-kata itu
saya = aku
anda = kamu
puas = satifsy
Anonymous10567
mana nih Overgiered updatenya ??
Anonymous11015
tau, sudah lama ditunggu...
Anonymous12079
kayaknya adminya kgk buka webnya atau sudah baca tapi kagak di bales?
Anonymous12274
ah kenapa stop di 266 T.T
Anonymous12332
Yee udh balik adminnya laugh
nvlku_pgn
Terimakasih buat temen temen yg udh setia buat baca novel di website ini, semoga admin bisa upload tiap hari, soalnya admin agak sibuk ahir ahir inismile
Anonymous12889
Update min?
Customize