Di dalam hamparan kabut dan salju yang luas dan tanpa batas, pecahan es yang tak berujung berputar-putar di angin dan bertabrakan dalam pusaran kekerasan. Suhu di bawah nol merendam tulang seseorang ke suhu dingin yang membeku, seolah-olah itu akan mengubah bahkan jiwa seseorang menjadi es.

Di sini adalah Alam Salju, dalam berbagai dimensi Realm of the Gods. Itu adalah tanah yang suram dan tanpa harapan, tundra putih yang tak berbatas dan menyilaukan. Dari satu tahun ke tahun berikutnya, tidak ada apa pun kecuali salju yang sepi, dan dingin yang menyengat.

Di dalam lapisan es yang gelap ini, angin bertiup, dan lusinan serpihan es bersiul di udara, berputar dan mengembun dalam eddy yang luas. Dalam arus ini, kerudung lincah berkilau mekar menjadi ada, dan di detik berikutnya, seorang wanita dalam gaun biru safir muncul.

Aura wanita itu seperti ratu agung. Rambut hitam gagaknya mengalir seperti sungai tinta paling murni. Setiap inci dari tubuhnya memancarkan aura kekudusan. Di tanah kosong yang sepi ini, seakan-akan bunga teratai es yang paling indah sepenuhnya bermekaran. Satu-satunya kekurangan pada wajahnya yang sempurna adalah aliran tipis darah merah cerah yang menetes dari sudut bibir merahnya.

Jilbab lincah itu mulai memudar, dan wanita itu mengeluarkan seteguk darah – seolah-olah teratai es yang indah ini layu.

“Kakak!”

Suara seorang gadis terdengar jelas di udara segar, dan cahaya putih bersinar terbang dari tubuh wanita itu dan berubah menjadi bentuk seorang gadis muda yang panik. “Suster, apa kamu baik-baik saja?”

“Jangan khawatir.” Wanita berpakaian biru itu memberi isyarat dengan tangannya. Dia sudah menderita luka yang menyedihkan, dan dengan paksa menghancurkan penghalang ruang dan waktu untuk melewati kekosongan tanpa batas dan malam yang tak terbatas untuk sampai pada dimensi yang berbeda di dalam Realm of the Gods. Ini telah menyebabkan luka-lukanya yang sebelumnya serius menjadi semakin parah.

“Di mana ini?” Wanita berpakaian biru safir itu bertanya.

Gadis muda itu menarik secarik giok dan memeriksanya dengan akal ilahinya. “Suster, kita sudah sampai di Alam Salju.”

“… Hujan salju?” Wanita berpakaian biru safir itu berkata dengan sedikit terkejut, sebelum dia menghela nafas. “Dari tiga ribu dunia dalam Alam para Dewa, aku telah melakukan perjalanan melalui kekosongan tanpa batas ke tanah yang tak terhitung jumlahnya. Saya melarikan diri, tetapi berpikir bahwa saya akan berakhir di satu tempat yang tidak ingin saya kunjungi…. ”

Dia tertawa pahit. “Namaku Mo Eversnow … hujan salju, hujan salju … di sini, aku juga akan jatuh …”

“Kakak, kita …” Gadis muda itu mulai, tapi udara bergetar, dan sejumlah besar energi mengalir ke udara. Pada saat berikutnya, ruang mulai robek terbuka, seolah-olah itu terbelah oleh sepasang tangan kejam, dan seorang pria berpakaian hitam berjalan keluar dari kekosongan.

Gadis muda itu melihat pria ini, dan kulitnya sangat berubah ketika kata-katanya menjadi diam.

Pria kulit hitam itu memiliki penampilan luar biasa yang sangat tampan. Hanya, kedua pupilnya berwarna merah darah, yang memberinya penampilan yang agak buas. Dia memandang Mo Eversnow dan tersenyum ringan, “Saintess, Yang Mulia, kita bertemu lagi.”

Mo Eversnow benar-benar tenang dan teguh. Meskipun dia sudah menduga musuh-musuhnya akan mengejarnya, dia tidak mengira mereka akan menyusul begitu cepat.

Pria itu melanjutkan, “Saintess, Yang Mulia, saya minta maaf atas peristiwa yang telah terjadi sejauh ini. Benar-benar disesalkan bahwa Hutan Suci Pendatang Anda dihancurkan. Untuk itu, saya tidak punya pilihan, karena saya tidak berdaya dipaksa untuk melakukannya. Untuk eksistensi seperti Anda dan saya, dengan kultivasi kami, tidak ada apa pun di dunia ini yang berada di luar jangkauan kami; satu-satunya hal yang Anda dan saya inginkan adalah mencapai puncak kekuasaan, dan menjadi eksistensi kekal. Saya ingin meminta Saintess untuk menyerahkan Holy Magic Cube dengan baik. Kita bisa berkultivasi bersama, dan mempelajari rahasia Magic Cube hingga akhir zaman. Bagaimana dengan itu? ”

Mo Eversnow mulai memutar kekuatan suci supernatural dalam dirinya. Dia dengan dingin berkata, “Hentikan kata-kata tidak berarti Anda. Tian Mingzi, Anda mungkin telah menghancurkan Lands Suci Bulu Pendatang saya, tetapi jika Anda ingin membunuh saya, maka Anda harus membayar harga darah. ”

“Apakah begitu? Maka aku harus mencobanya. ”Pria yang bernama Tian Mingzi sepertinya tidak tertarik. Dia dengan santai melambaikan tangan kanannya, dan sebuah pagoda kuno muncul di telapak tangannya. Ini adalah harta roh bencana, God Sealing Pagoda. Itu mampu menyegel dewa dan setan yang mengikat, serta menjadi kapal yang bisa menahan puluhan ribu prajurit. Baru setengah bulan yang lalu, pria ini telah menggunakan God Sealing Pagoda ini untuk mengangkut lebih dari 10.000 powerhouses dari Realm of the Gods, dan tiba-tiba muncul di Tanah Suci Pendeta Feid, menuju kehancuran utamanya.

Tian Mingzi melemparkan God Sealing Pagoda ke udara. Cahaya emas berkilau ke luar, dan 10.000 pusat kekuatan muncul di dunia salju. Seluruh langit benar-benar tertutup oleh bayang-bayang yang tidak menyenangkan.

Lebih dari 10.000 orang berdiri dalam kehampaan, dengan santai menatap dengan acuh tak acuh pada dua wanita yang terisolasi dan tak berdaya di dalam hamparan es yang tak berujung.

Mo Eversnow melihat ini, dan sudut-sudut di bibirnya menyorot ke atas dalam seringai yang merendahkan. Dia telah menunggu momen ini.

Netherworld Holy Land, Tanah Suci Primordial Holye, Istana Laguna Kuno, Pulau Setan Darah Crimson … karena Anda merencanakan bersama untuk menghancurkan Tanah Suci milikku, kemudian hari ini, bahkan dengan mengorbankan jiwaku sendiri, aku akan mengubur kalian semua di sini!

Tian Mingzi berkata, “Mo Eversnow, saya menghormati Anda, dan mengagumi kekuatan dan bakat Anda yang menentang kehendak langit. Tapi sekarang kamu terluka parah. Di hadapan 10.000 kekuatan dari Realm of the Gods, Anda tidak punya peluang untuk menang. Aku akan meninggalkanmu satu jalan: menyerahkan Divine Crystal Magic Cube di sini, dan aku akan membiarkanmu dan kakakmu pergi hidup-hidup. ”

Mo Eversnow mengabaikannya. Pikirannya bergerak, dan kubus abu-abu satu inci perlahan muncul di tangannya. Kubus abu-abu itu seluruhnya ditutupi dengan prasasti hitam. Ini adalah objek yang telah menyebabkan kekacauan seperti di seluruh Realm of the Gods – Magic Magic Cube Surgawi.

Mo Eversnow menuangkan semua kekuatan divine supranaturalnya ke dalam Magic Cube Ajaib Ilahi. Meskipun dia telah memiliki Magic Magic Cube Surgawi selama kurang dari setahun, dia masih bisa melihat beberapa rahasia esoteris yang terkandung di dalamnya. Mungkin legenda itu benar, dan ini adalah jiwa terkristal yang ditinggalkan oleh Dewa Benar yang telah jatuh dari langit. Itu memiliki kekuatan yang menakutkan untuk menghancurkan jiwa dari keberadaan apa pun. Namun, dengan kekuatan Mo Eversnow, dia masih tidak dapat mengendalikan kekuatan ini. Jika dia mencoba, bahkan jiwanya sendiri akan dimakan oleh Magic Magic Cube Surga ini.

“Yueer, jangan melawan.”

“Kakak?” Gadis muda itu tidak tahu apa yang sedang direncanakan oleh Eversnow, tetapi pada saat ini, seluruh tubuhnya menjadi tertutup oleh lapisan cahaya. Cahaya ini menerobos kekosongan, dan mengirimnya pergi.

Pertama, Mo Eversnow harus mengirim adik perempuannya. Ini karena setelah kekuatan terlarang dari Magic Cube dilepaskan, setiap jiwa di sekitar akan tersedot dan hancur berantakan. Ini juga alasan bahwa dia tidak menggunakan kekuatan terlarang ini di Tanah Suci Tanah Penduduk.

“Haha, kamu ingin mengirim adik perempuanmu? Bagaimana saya bisa membiarkan Anda melakukan apa yang Anda suka? ” Tangan Tian Mingzi berputar bersama, membentuk segel yang tak terhitung jumlahnya yang akan membekukan kekosongan dalam radius 10 mil. Tetapi pada saat ini, ekspresinya berubah. Kekuatan yang menakutkan tampaknya terkondensasi di dalam Magic Magic Cube Surga di telapak tangan Mo Eversnow, menyebabkan dia merasakan ketakutan yang bergetar jiwa dari inti keberadaannya.

Ini adalah…..

Jantung Tian Mingzi berpacu, dan pola pembentukan segelnya berubah. Dia merasakan krisis hidup atau mati menuju ke arahnya.

Heaven Earth Yuan Qi menjadi liar pada saat itu. Sebuah pusaran besar energi muncul di atas Magic Cube Kristal Ilahi.

“Dengan jiwaku sebagai panduan, biarkan aku meminjam kekuatan Keilahian Sejati! Punah Punah! ”

Mo Eversnow dengan tenang dan dingin mengucapkan kata-kata ini. Pada saat berikutnya, tubuhnya berubah menjadi bintik cahaya yang menyilaukan. Jiwa dan kesadarannya berubah menjadi aliran cahaya yang sepenuhnya diserap ke dalam Magic Cube Ajaib Ilahi.

Melihat ini, ekspresi Tian Mingzi berubah. Tanpa ragu-ragu, dia buru-buru merobek ruang di sekitar dirinya, mencoba melarikan diri. Tetapi pada saat ini, energi yang menakutkan dalam Magic Cube Ajaib Ilahi meletus keluar.

Seolah-olah bintang itu sendiri telah meledak, dan semua ruang di sekitar itu seperti selembar kertas tipis yang sedang terkoyak. 10.000 powerhouses dari Realm of the Gods baru saja tiba di dunia bersalju ini, hanya untuk bertatap muka dengan krisis hidup atau mati. Mereka yang memiliki kemampuan untuk melewati dunia mencoba melarikan diri melalui kehampaan yang tak ada habisnya. Tapi sudah terlambat. Semua ruang di sekitarnya langsung dibongkar, dan badai besar yang dihasilkan menyedot semuanya seperti potongan-potongan kertas. Tubuh mereka berubah menjadi debu yang menghilang, dan jiwa mereka hancur menjadi serpihan di dalam badai itu sebelum diserap ke dalam Magic Cube.

Sebuah petak besar ruang Realm Snowfall telah terbelok ke zona mati total. Zona ini dibanjiri oleh badai luar angkasa yang mampu menghancurkan apa saja dan segalanya.

Adapun Magic Cube Ajaib Ilahi, menelan semua fragmen jiwa, sebelum tersedot ke dalam badai ruang angkasa ini dan dilemparkan ke dalam kehampaan tanpa akhir ……

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *