“Tombak macam apakah yang ingin dilakukan oleh pahlawan muda ini? Dan harga berapa yang Anda tuju? ”

“Apakah Anda memiliki harta langka di sini?” Lin Ming membuka mulutnya untuk bertanya.

“Tombak harta karun?” Petugas penjualan tidak menyangka bahwa pemuda ini akan mengejutkannya lagi dengan pertanyaan yang begitu mengherankan. Tombak harta berharga mahal, seringkali berharga 10 hingga 20 ribu tael emas, dan tombak berkualitas tinggi kadang-kadang bahkan 30 hingga 40 ribu. Apakah lelaki muda ini kaya raya?

Kenyataannya adalah Lin Ming saat ini tidak memiliki banyak emas di tangan, tetapi jika dia diberi waktu dia bisa merencanakannya.

“Pahlawan muda, toko kami saat ini tidak memiliki tombak harta berharga di tangan. Jika Anda ingin melihat pedang atau pisau harta karun, kami memiliki banyak variasi yang dapat Anda pilih.

“…” Lin Ming merasa sedikit kecewa pada pergantian peristiwa ini. Dia tidak berpikir bahwa bahkan Senjata Senjata Ilahi tidak akan memiliki tombak harta karun. Hanya ada terlalu sedikit tombak harta karun.

Petugas penjualan melanjutkan, “Untuk tombak harta karun, ada terlalu sedikit dari mereka dan permintaan untuk mereka tidak rendah. Dua bulan yang lalu kami memiliki tombak, tetapi itu sudah dipesan sebelumnya dan dijual.

“Oh? Dari apa yang aku tahu, tidak banyak seniman bela diri di Kerajaan Langit yang menggunakan tombak. Apakah tombak harta berharga ini benar-benar berharga? ”

“Mm. Ya, mereka adalah komoditas yang sangat panas. Tidak banyak seniman bela diri yang menggunakannya, tapi … tentara akan melakukannya. Beberapa jenderal akan membeli tombak harta karun, tetapi karena tidak ada tombak pangkat harta yang cukup, bahkan jenderal dengan karir termasyhur dan banyak layanan militer yang berjasa tidak memiliki tombak harta karun. Jika pahlawan muda ini ingin membeli tombak harta berharga di Sky Fortune Kingdom, itu akan sangat sulit. ”

Jadi begitulah. Lin Ming segera mengerti bahwa tombak adalah senjata terbaik untuk digunakan di tentara. Sejak zaman kuno, selama mereka adalah seorang pemimpin militer yang terkenal, 80% dari mereka akan menggunakan tombak dalam pertempuran. 20% lainnya akan menggunakan senjata seperti guandao besar, trisula, tombak, dan senjata lain yang mirip dengan tombak. Tidak banyak jenderal terkenal yang mengandalkan pedang atau pisau untuk memimpin pasukan.

Ketika berbaris tentara untuk berperang, sering seseorang akan menunggang kuda perang. Selama masa ini pedang atau pisau terlalu pendek dan terbatas dalam jangkauannya di atas kuda. Karena itu seseorang harus menggunakan tombak, tombak, tombak, atau senjata seperti tombak yang memiliki jangkauan yang baik. Dengan tombak di tangan, bahkan jika mereka jatuh ke dalam segerombolan musuh, mereka akan mampu membunuh jalan mereka. Tombak setinggi sepuluh kaki dapat secara agresif membunuh semua musuh dalam lingkaran besar. Ini adalah sesuatu yang pedang, pisau, kapak, atau senjata lain tidak bisa berharap untuk memegang lilin.

Karenanya gaya yang bisa menyapu pasukan seribu hanyalah milik tombak!

Itu sebabnya para jenderal dari Sky Fortune Kingdom, bahkan jika mereka telah dibudidayakan sebagai seniman bela diri dengan pedang, dan bertarung dengan pedang, tidak punya pilihan selain mempelajari tombak.

“Yah, untuk tombak harta karun, aku akan kembali nanti kalau mereka punya yang bagus untuk dijual. Tombak berkualitas tinggi mungkin akan menghabiskan puluhan ribu tael emas, dan saya tidak punya banyak uang saat ini. Emas yang saya habiskan sebelumnya berasal dari Mister Muyi, dan meskipun simbol prasasti sangat mahal, saya tidak berpikir dia membutuhkan lebih banyak lagi. Saya telah sering mengganggu Muyi, beberapa ribu tael emas bukanlah angka yang kecil; Aku seharusnya tidak mendekatinya tentang ini. Juga tombak harta berharga sulit digunakan, dan kultivasi seni bela diri saya tidak begitu tinggi saat ini. Bahkan jika aku memiliki tombak harta karun, aku tidak akan bisa menampilkan kekuatan penuhnya. ”

Berpikir ini, Lin Ming berkata, “Kemudian pertimbangkan hal itu diselesaikan. Bisakah Anda membawa saya untuk melihat beberapa tombak, tombak yang bagus.

“Sangat baik. Pahlawan Muda, tolong tunggu sebentar. ”Petugas penjualan berbalik dan mengambil poros tombak tebal dari peti kayu. Tombak tombak adalah hitam gelap dan panjang tujuh kaki.

Ketika sebuah toko menjual tombak, seringkali tombak dan ujung tombak itu dijual secara terpisah. Tombak batang ditempatkan di peti kayu untuk melindunginya dari erosi. Ujung tombak direndam dalam tong minyak tung untuk melestarikannya dan menjamin bahwa itu akan selalu bercahaya dan memantulkan cahaya. Pelanggan akan datang memilih poros tombak yang tepat dan ujung tombak yang mereka sukai, dan kedua benda itu akan disusun bersama untuk membentuk produk akhir.

“Pahlawan Muda, silakan lihat.” Petugas penjualan berkata sambil menyerahkan poros tombak ke Lin Ming.

Lin Ming menimbun batang tombak di tangannya. Bobotnya mungkin sekitar 30 jins, dan tidak terbuat dari logam. Dengan kelenturan tangannya, Lin Ming bisa tahu bahwa poros tombak itu cukup fleksibel. Lin Ming tidak ragu bahwa jika ia menjatuhkan batang tombak ini dalam busur bulan purnama, itu bisa memecahkan tengkorak hewan.

Meskipun batang tombak ini bukan terbuat dari logam, kerusakan yang dapat ditimbulkan pada tubuh seseorang setara dengan apa yang bisa dilakukan oleh tiang logam.

“Berapa poros tombak ini?” Lin Ming bertanya.

“1200 tael emas.”

Meskipun hatinya sudah siap, Lin Ming masih terperangah ketika dia mendengar harga konyol. Tombak tombak terlalu mahal! Harus diketahui bahwa pedang pangkat harta yang normal hanya akan beberapa ribu tael emas. Tombak tombak ini bukan harta karun!

Pelayan itu melihat keheranan Lin Ming dan menjelaskan, “Tangkai tombak ini terbuat dari kayu besi hitam. Itu dipilih secara hati-hati dari kayu besi hitam berkualitas tinggi beberapa ratus tahun yang direndam dalam mata air selama 49 hari. Setelah itu direbus dalam wajan raksasa dengan minyak eksplosif selama tiga hari. Semua kulit batang dikupas hanya menyisakan inti kayu yang paling keras dan paling tahan lama, kemudian dicampur dan dipilin dengan sutra dari Ulat Emas, kemudian dibungkus dengan kain dari Golden Silkworm yang direndam selama tiga tahun dalam minyak tung.

“Apakah itu adalah kayu besi hitam atau sutra Golden Silkworm, keduanya adalah bahan berharga yang sulit untuk pedang atau pisau rusak. Selain teknologi proses crafting khusus yang terlibat, poros tombak ini benar-benar tidak akan terputus dalam pertempuran, bahkan jika itu memenuhi pedang peringkat harta karun. Pahlawan muda ini mungkin merasa lega bahwa Anda tidak akan dilucuti dengan cara apa pun. ”

Mendengar penjelasan bergairah panitera penjualan itu, Lin Ming juga merasakan jantungnya melompat. Dia tidak mengira bahwa poros tombak yang sama ini akan tiba-tiba memiliki proses kerajinan yang rumit dan canggih. Sutra ulat sutra emas lebih rendah, dan lebih murah daripada sutra Sky Worm, tapi itu benar-benar bahan yang mahal. Kayu besi hitam juga sangat mahal, dan itu bahkan dari pohon yang beberapa ratus tahun usianya.

Terlebih lagi, jika ada satu kesalahan dalam proses manufaktur maka itu akan hancur. Misalnya, jika ada masalah dalam merendamnya dengan minyak mendidih, maka kayu besi hitam akan hancur. Batang tombak juga harus lurus dan kaku, seperti penguasa yang sempurna. Jika bahkan ada sedikit perbedaan sudut, itu akan dihilangkan. Ini menyebabkan nilai tombak poros meningkat berkali-kali.

Tidak heran itu sangat mahal. Bahkan jika orang biasa tidak makan atau minum, dan bekerja keras untuk seumur hidupnya, dia tetap tidak akan mampu membelinya. Jika tombak semacam ini diberikan kepada rakyat biasa, itu akan diwariskan dari generasi ke generasi sebagai pusaka keluarga yang berharga.

Petugas penjualan berkata, “Bagian paling mahal dari tombak adalah porosnya. Jika tombak itu bagus, maka 80% alasannya adalah karena poros dan 20% karena kepalanya. Proses pembuatan tombak kepala relatif sederhana; tombak kepala yang baik juga hanya sekitar beberapa ratus tael emas. Pahlawan muda ini, bahkan jika Anda memilih kepala tombak yang terbuat dari besi tempa vena, itu hanya akan 800 tael emas. Total harga tidak akan lebih dari 2000 tael emas. Apa yang dipikirkan oleh pahlawan muda ini?

Lin Ming bermain dengan poros tebal saat dia memegangnya di tangannya. Dia merasakan sedikit rasa seperti cinta terhadapnya dan sulit untuk meletakkannya. Belum lagi elastisitas dan daya tahan poros, itu benar-benar terasa seperti produk kelas satu.

Sayang sekali itu terlalu terang!

“Apakah kamu memiliki sesuatu yang lebih berat? Misalnya, poros tombak yang beberapa ratus jins. ”

“Oh?” Petugas penjualan sedikit terkejut. Untuk poros tombak yang beratnya beberapa ratus jins, untuk bisa menguasainya dengan ketangkasan seperti saat Anda menari, Anda akan membutuhkan setidaknya ribuan jin kekuatan. Apakah pemuda ini memiliki tubuh yang kuat?

Tetapi bahkan dengan keraguannya, petugas penjualan menarik batang tombak lain yang terbuat dari darksteel murni. Tombak tombak ini cukup tebal dan panjangnya tujuh kaki dan beratnya lebih dari 400 jins. Petugas penjualan jelas telah mempraktikkan pemindahan ini, karena dia sedikit tegang dalam mengeluarkannya, tetapi akhirnya berhasil pada akhirnya.

“Tombak tombak ini 800 tael emas.”

Darksteel mahal, tetapi untuk menghasilkan poros tombak darksteel murni adalah proses produksi yang relatif sederhana, oleh karena itu tombak logam juga murah.

“Pahlawan Muda, harap berhati-hati, itu sangat berat.” Petugas penjualan merasa sedikit gentar saat dia menyerahkan tombak poros darksteel ke Lin Ming. Tapi dia terkejut melihat bahwa Lin Ming mencengkeramnya seperti klub kayu biasa, dan melakukannya sambil terlihat sangat santai.

Mata petugas penjualan melonjak. Pria muda ini memiliki kekuatan luar biasa! Dia sederhana binatang ganas dalam bentuk manusia.

Lin Ming memegang batang tombak di tangannya dan memikirkannya, lalu dia bertanya, “Apakah Anda memiliki sesuatu yang lebih berat?”

Lebih berat? Dia ingin sesuatu yang lebih berat?

Petugas penjualan berkata, “Kami memiliki pilihan yang lebih berat tetapi harganya juga sangat mahal.”

“Tidak apa-apa.” Untuk menghindari masalah masa depan yang tidak perlu, Lin Ming melintas uang kertas emas di kantong dadanya. Saat ini dia masih memiliki 8000 tael emas. Selama itu tidak semahal tombak harta karun, dia akan mampu membelinya.

Petugas penjualan melihat setumpuk uang kertas emas dan terkejut. Tumpukan uang kertas yang tebal! Pria muda ini benar-benar kaya! Dia dengan hormat berkata, “Pahlawan Muda, silakan ikut denganku.”

Dengan itu, petugas penjualan berjalan ke lantai dua.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *