Lin Ming tahu itu tidak berguna untuk menyembunyikan siapa dia, jadi dia memutuskan bahwa dia malah akan mengarang identitas seorang master untuk menenangkan setiap pertanyaan.

Teknik-teknik prasasti tidak mungkin bisa dipelajari sendiri, apalagi sampai pada titik yang dia miliki pada usia yang begitu muda. Di mata orang yang masuk akal, itu kemungkinan besar Lin Ming memiliki semacam master tulisan legendaris mendukungnya, bahkan jika karakter ini tidak benar-benar ada.

Tentu saja ada juga risiko. Dunia memiliki banyak orang gila, beberapa yang bahkan mengabaikan keberadaan orang seperti itu. Jika Lin Ming bertemu dengan orang seperti itu, dia akan berada dalam bahaya.

Tapi Lin Ming tidak lari dari risiko seperti itu, malah dia menghadap mereka langsung. Dia melatih seni bela diri, bagaimana dia bisa lari dari sesuatu hanya karena ada risiko bahaya? Jika dia takut setiap bayangan dan bayangan, maka tidak mungkin baginya untuk mencapai puncak jalan bela diri.

Muyi melihat Lin Ming terus waspada, dan dia berkata kepada semua orang di belakangnya, “Tinggalkan.”

Dengan cepat, semua orang meninggalkan ruangan kecil ini termasuk Tie Feng. Segera hanya ada Muyi dan Qin Xingxuan.

Muyi mengedarkan kekuatan jiwanya, dan sesuatu gelembung tak terlihat mengelilingi seluruh ruangan. “Adik laki-laki, saya tidak punya niat buruk, ini hanyalah keterampilan menyegel suara saya. Di bawahnya, tidak ada yang bisa mendengar apa yang kami katakan. Aku hanya ingin bertanya padamu, apakah kau yang menciptakan simbol prasasti terukir api itu? ”

Itu adalah tradisi untuk master prasasti untuk memiliki gambar pribadi mereka sendiri yang mereka gunakan pada simbol prasasti. Itu mengidentifikasi siapa mereka, dan mewakili semangat di balik jalan prasasti mereka. Lin Ming adalah api mengamuk yang mewakili keinginannya untuk menapaki jalan bela diri.

Qin Xingxuan menahan napas, matanya lebar dan tak berkedip saat dia menunggu jawabannya.

Lin Ming ragu-ragu, mengangguk, dan berkata, “Itu aku.”

Karena dia memutuskan untuk bertindak, maka dia akan melakukannya secara menyeluruh dan lengkap. Hanya dengan begitu dia akan berada dalam posisi yang kuat dan yang lain akan percaya bahwa master misterius di belakangnya adalah sosok legendaris yang tidak bisa tersinggung.

Meskipun mereka sudah menduga ini, setelah mendengar penegasan Lin Ming, Muyi tersentak, dan mata Qin Xingxuan tertentu melebar karena terkejut.

Dia juga seorang yang suka menulis, jadi dia tahu! Dia tahu bahwa sulit sekali untuk menjadi seorang ahli prasasti di usia lima belas tahun!

Qin Xingxuan mengerti bahwa untuk setiap gunung, akan selalu ada yang lebih tinggi. Sky Fortune Kingdom hanyalah sebuah negara kecil di seluruh Sky Spill Continent. Jika dia sendiri berbakat dan mempertimbangkan yang terbaik di sini, jika dia pergi ke negara lain, maka mungkin dia hanya akan menjadi salah satu dari sekian banyak talenta yang tak terhitung jumlahnya.

Tapi, Qin Xingxuan masih belum meninggalkan negara itu sebelumnya. Lagi pula, bahkan di beberapa negara yang dikepung dia adalah orang nomor satu yang berbakat; tidak ada satu pun kontemporer di sekitarnya yang bisa dibandingkan dengan sepersepuluh darinya.

Keenam bakat bela diri, di samping bakat prasasti yang tidak ada duanya di Sky Fortune Kingdom, Qin Xingxuan benar-benar diberkati oleh langit dan belum menemukan kecocokan di generasinya. Dia tidak pernah merasakan setengah ons frustrasi di usianya, jadi Qin Xingxuan dibesarkan dengan kepercayaan diri arogansi.

Tapi hari ini, dia tiba-tiba dikalahkan oleh seorang pemuda pada usia yang sama. Meskipun kekuatannya kurang dari miliknya, bakat, kemampuan, dan pencapaiannya dalam prasasti telah melampaui jarak bermil-milnya.

Mengenai teknik prasasti, bisa dikatakan bahwa dia sedikit pemula yang belum belajar terbang, dan dia adalah seekor burung elang yang terbang tinggi yang menguasai langit; kesenjangannya terlalu besar!

Dia frustrasi, tetapi Qin Xingxuan tidak depresi atau putus asa. Dia benar-benar bersemangat, karena sekarang dia telah menemukan tujuan, dia kemudian bisa berusaha untuk memperbaiki dirinya sendiri!

Untuk anak muda ini, Qin Xingxuan dipenuhi rasa ingin tahu. Dia juga berharap untuk menjadi temannya dan membandingkan catatan dengannya di masa depan. Dia bisa belajar dari pertukaran ini dan lebih meningkatkan pemahamannya tentang teknik prasasti!

Tapi dia ingat itu sebelumnya, undangannya ditolak. Qin Xingxuan merasa bersalah. Gadis-gadis secara alami berkulit tipis, pemalu, dan bangga; gadis-gadis cantik dari keluarga aristokrat semua seperti ini. Bahkan jika di dalam hatinya dia ingin menjadi temannya, tetapi karena waktu itu, dia tidak dapat mengambil inisiatif sendiri untuk mengundangnya lagi.

Setelah Muyi mendengar jawaban Lin Ming, dia akhirnya berhasil menenangkan diri dari rasa tidak percaya yang dia rasakan. Ini benar-benar tidak bisa dipercaya. Dia awalnya menduga bahwa pencipta simbol prasasti itu tidak memiliki kultivasi yang melampaui tingkat ketiga transformasi tubuh, tapi sepertinya dia salah.

Budidaya Lin Ming hanya di puncak lapisan pertama, tetapi karena pondasi yang kuat dan kepadatan dan ketepatan kekuatan jiwanya, itu telah memberikan ilusi bahwa itu lebih tinggi dari itu!

Karena kekuatan jiwa yang padat ini, dia takut bahwa pemuda ini berlatih manual tingkat keterampilan bela diri. Jenis manual keterampilan yang hanya dimiliki oleh klan yang paling kuno dan kuat.

Terlebih lagi anak muda ini sangat tekun dan berdedikasi … misalnya dia baru saja memotong binatang ganas itu sekarang dengan punggung pisau. Mungkin anak muda ini berasal dari klan kuno, atau mendapat dukungan dari seorang guru tertinggi!

Memikirkan hal ini, Muyi menarik napas dalam-dalam dan bertanya dengan nada hormat, “Permisi karena bertanya, bolehkah saya meminta nama tuan terhormat Anda?”

Muyi memiliki posisi tinggi dan menyendiri dengan Sky Fortune Kingdom. Bahkan jika dia mendekati kaisar, dia tidak perlu membungkuk. Tapi dari ekspresi hormat ini sudah cukup untuk melihat kekaguman dan rasa hormat yang mendalam yang dia miliki untuk master tertinggi dan misterius di belakang Lin Ming.

Ling Ming berkata, “Ini … maaf, senior, tapi tuanku pernah mengatakan kepadaku bahwa untuk berbicara namanya adalah tabu. Kebenarannya adalah orang tua saya tidak tahu bahwa saya telah magang sendiri kepada seorang guru. Ketika saya berumur dua belas tahun, tuan saya menemukan saya dan mengajari saya beberapa keterampilan. “Lin Ming pernah tinggal di Green Mulberry City sejak kecil, jadi ini mudah untuk diselidiki. Dia hanya mengatakan sesedikit mungkin untuk menghindari dicurigai.

Kata Muyi. “Saya minta maaf karena telah kasar dengan kata-kata saya. Untuk seorang penatua yang memiliki keterampilan tinggi seperti itu, mereka melakukan tur ke empat penjuru dunia sehingga sulit untuk melihat keberadaan mereka. Aku seharusnya tidak bertanya dengan gegabah … hanya saja teknik prasasti adik laki-lakinya begitu luar biasa sehingga tidak mungkin menjadi milik seseorang dari Sky Fortune Kingdom. Mungkin seseorang dari sekte kuno … ”

Muyi mengatakan bahwa dia tidak ingin bertanya siapa tuan Lin Ming itu, tapi dia masih kabur dan ingin meminta beberapa informasi. Bagaimanapun juga, seorang tuan legendaris seperti ini jarang sekali dilihat; jika ada, mungkin itu bisa menjadi keberuntungan mereka sendiri!

Muyi sudah terjebak di puncak batas houtian untuk waktu yang sangat lama. Dia selalu ingin melewati ambang ke tahap berikutnya.

Tapi tanpa bimbingan, langkah sederhana satu jurang dilewati!

Dalam delapan tahun sejarah Sky Fortune Kingdom, ada banyak seniman bela diri kondensasi pulsa. Dan mereka adalah banyak talenta yang bahkan akan tiba di panggung houtian.

Namun, mengabaikan bakat tak tertandingi yang telah memasuki Seven Valleys Mendalam, maka Sky Fortune Kingdom tidak memiliki satu pun master xiantian!

Jika langkah dari tulang menempa menjadi kondensasi pulsa adalah aliran kecil untuk dilewati, maka jalan dari houtian ke xiantian seperti lautan yang mengamuk! Jika seseorang tidak bergantung pada arah dari sekte, maka tergantung pada keterampilan dan penemuan pribadinya, kemungkinan untuk memasuki tahap xiantian mendekati nol!

Sudah terlambat bagi Muyi untuk masuk ke sebuah sekte. Satu-satunya harapannya adalah bertemu dengan sesepuh perkasa yang mampu memberinya satu atau dua penunjuk, dan dengan demikian juga memberinya harapan bahwa suatu hari ia dapat bermimpi menyeberang ke tingkat xiantian.

Dia akhirnya tidak berusaha untuk memasuki tingkat xiantian; dia hanya ingin tahu arah, memberinya tujuan agar dia tidak akan tetap tidak tahu apa-apa dan hilang selama sisa hidupnya.

Lin Ming berkata, “Tuanku adalah seorang pertapa, tetapi dia pernah mengatakan bahwa dia telah memasuki sebuah sekte.”

Setelah Muyi mendengar ini, dia merasa sedikit iri. Dia tidak memiliki nasib baik untuk memasuki sebuah sekte, tetapi tuan Lin Ming sudah meninggalkan sektenya. Dia berkata, “Budidaya tuanmu pasti sangat tinggi jika dia meninggalkan sekte-nya untuk pergi bepergian. Dia mungkin telah mencapai batas batas yang tinggi. Mungkin dia berada di atas panggung xiantian? ”

Bagi Muyi, tahap xiantian merupakan cita-cita yang jauh tak terukur. Untuk seniman bela diri yang tidak dalam sekte, apalagi tahap Xiantian, tahapan di atasnya pasti lebih tak terbayangkan.

Mendengar pertanyaan Muyi, Lin Ming akhirnya mengerti niat pria tua ini. Minatnya pada apa yang disebut ‘tuan’ ini sangat kuat. Matanya bersemangat dan penuh dengan sungguh-sungguh. Dia pasti mencari jawaban untuk kultivasinya sendiri. Sangat sulit untuk berlatih sendiri, bagaimanapun juga Muyi berada di usia tua; dia mungkin telah mencapai batasnya sendiri.

Berpikir tentang ini, Lin Ming menganggap kenangan fragmen jiwa sang tetua. Kenangan ini, meskipun ada beberapa kenangan dari seni bela diri, mereka tidak lengkap. Tapi nilainya tidak banyak, jadi mudah mengatakan satu atau dua hal.

Lin Ming berkata, “Saya tidak tahu apa master batas di, tetapi tuan pernah mengatakan cara bela diri dibagi menjadi dua bagian utama. Dia sekarang merenungkan bagian kedua. ”

“Oh? Dua bagian yang mana? ”Mata Muyi berbinar. Dia takut kehilangan satu kata pun, karena dia tahu bahwa kesempatan untuk mendengarkan kata-kata dari senior yang terpelajar benar-benar berharga.

Mata Qin Xingxuan juga cerah, dan dia tidak berkedip saat dia mendengarkan Lin Ming dengan perhatian yang penuh hormat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *